Gadis Fatamorgana

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kehidupan, Cerpen Pengorbanan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 30 March 2014

Wanita bergaya khas metropolis itu selalu datang setiap malam. Ia cantik, dan memang selalu berpenampilan menarik. Berbagai macam warna gaun, sepatu atau tas, bahkan perhiasan telah dipakainya setiap malam. Ia tak terlihat bahagia atau muram, tak ada yang berubah di setiap malam.

Seperti biasa dia duduk di kursi emper pinggir jalan. Selalu lamunannya datang tentang masa silam. Saat sedia memandang langit berbintang, kini berubah kian tentang sebuah masa yang telah terlewat, sebuah gejolak alur dari kehidupan lampau…

Dinda terkapar. Pagi ini ia hanya meratapi sisa tangis semalam. Suara tangis dan jerit dari wanita itu membuatnya kalut. Sebagai seorang labil ia sangat malu dan sedih. Sebagai seorang labil ia sangat marah.
“Dinda.. buka Nak, ayo sekolah ini sudah siang” seorang mengetuk pintu dari luar.
“Aku gak mau sekolah!”
“Ayo buka Nak..” Ia membujuk Dinda.
“Dinda lebih baik mati dari pada sekolah!”
“Buka dulu pintunya Nak, Mama bisa jelaskan..”
“Gak usah, aku gak mau lihat Mama lagi!!” Dinda menyeludupkan kepalanya di bawah bantal.

Di rumuskannya berbagai kejadian memalukan yang membuatnya tidak lagi bersedih, melainkan telah membuat klimaks kemarahan di ubun-ubunnya. Dia sebenarnya ingin bergeming, tapi saat ia bergeming rasa malu yang menjadi amarah meruntuhkan tekadnya. Dinda memang masih labil, dan wajar rasanya jika ia berperasaan demikian.

Kini ia sudah tak tahan lagi! Mendengar cemoohan teman-teman sekolah atau tetangga sekitar rumah membuatnya mati berdiri.

Dinda masih tak percaya saat kejadian semalam yang meruntuhkan pendiriannya. Ia melihat dengan mata kepala sendiri, ibu yang sangat dibanggakannya tengah dirangkul sang hidung belang kaya untuk masuk penginapan.

Kala itu Dinda tersergap. Wajahnya pasi tanpa kedipan. Apa selama ini ia telah dibodohi oleh ibunya sendiri? Apa selama ini ia yang terlalu naïf? Ternyata dalam kasus seorang gadis remaja yang labil ini cemoohan tetangga lah yang menang. Dinda harus menelan kenyataan, bahwa ibunya memang wanita j*lang. Sia-sia sudah selama ini ia membela dan tidak membenarkan sesuatu yang memang demikian kenyataannya. Jangankan sekolah, berjumpa matahari pun rasanya Dinda tak sanggup, malu sekali! Apa lagi yang akan dikatakan teman-temannya, tetangganya? Apa lagi yang akan dibelanya? Dinda rasa sudah tak ada!

“Dinda..!” Ibunya mengetuk lagi.

Kali ini ia bersedia membuka pintu kamar. Tapi tak sempat ibunya berucap, ia sudah berlari pergi..

“Dinda ingin mati!!” teriaknya sambil berlari.

Sebagai naluri ibu ia mengejar Dinda. Wanita paruh baya ini sangat mencintai gadis tersebut lebih dari apapun, lebih dari dirinya sendiri. Walaupun ia harus terpaksa menjual kehormatannya demi kehidupan Dinda, puteri semata wayangnya. Dia berfikir, apa sih yang bisa dikerjakan di dalam kota besar oleh seorang wanita yang mulai tua, tak berpendidikan dan tak memiliki keahlian.. ia hanya seorang janda yang hidup berdua dengan putrinya di tengah kebutuhan hidup yang menggunung. Apa lagi yang bisa dikerjakannya agar dapat memenuhi itu semua..
Tapi kini Dinda terlanjur dan terlalu kecewa untuk mengerti semua hal itu. Yang bisa dilakukannya kini hanya berlari dan menangis, yang di fikirkannya kini hanya rasa malu dan ingin mati!

Dia sampai di sebuah tempat yang selalu dikunjungi khalayak ramai. Ia sangat sendiri dan kesepian di keramaian. Dinda ingin mengadu, ingin bersandar, ingin teriak dan luapkan.. naas tak ada tempat atau seorang pun yang dapat menjadi pelampiasnya. Dinda semakin hancur, ia membulatkan hati untuk menghentikan rasa malu ini.

Melihat kendaraan panjang besar yang melaju secepat kilat akan segera lewat, Dinda berlari menghampiri, menunggu kereta itu menghantam tubuhnya. Rasanya mati lebih asyik, atau mungkin tak pernah hidup yang lebih baik.

“Dinda..! awas Nak..”
Naluri ibu bertindak lagi. Dengan cepat wanita itu berlari ke arah Dinda dan hulu kereta..
GLLKK..
Dia terlentang. Sesaat lalu adalah nafas terakhirnya. Di tengah ramainya insan yang mengerumuni, seorang gadis yang ingin mati pecah tangisnya lagi..
Wanita yang rela mengorbankan apapun untuknya itu kini telah tiada. Terlempar sejauh 15 meter membuatnya meregang nyawa, tubuhnya penuh luka berlimpah darah.. wanita itu benar-benar sudah tiada..

Tiid.. Tiid..!
Klakson mobil sporty memecah fatamorgana, menyeretnya keluar dari lamunan yang takkan terlupa.
“Dinda sayang.. Ayo..”
Wanita cantik itu terperanjak dari duduk, mendekat pada jalanan lalulintas kota, masuk dan duduk ke kursi sebelah pria bergaya maskulin yang memegang stir kemudi.
Lalu mereka pergi..

Cerpen Karangan: Regina Okti
Facebook: Reginaokti

Cerpen Gadis Fatamorgana merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cinta Lama Datang Kembali (Part 2)

Oleh:
Langit senja mulai menorehkan guratan jingga bercampur tinta emas yang diselimuti udara yang hangat. Kemacetan sore hari seakan semakin membuktikan bahwa Jakarta memang kota yang sibuk. Bahkan sampai malam-pun

Kucingku, Laire

Oleh:
“Laire, kamu kok sedih? Ada masalah?” tanya Rahika “Nggak kok Ka. Cuma mikir penyakitku.” ujar Laire “Memang penyakitmu apa Lai?” tanya Rahika “Maaf ya Ra, gak kasih tau kamu

Amanat Sang Pejuang

Oleh:
Langit siang menampakan wajahnya yang biru cerah. awan putih nan indah bergerak gerak seiring derai angin di atas sana berhembus kencang. kutatap sekelilingku, manusia manusia yang sibuk berlalu lalang

Takdir

Oleh:
Aninditha citra, gadis yang biasa dipanggil citra, seorang gadis cantik, pintar dan manis ini bersekolah di sma cendrawasih. Citra memiliki kakak perempuan yang bernama cindy. Orang tua citra adalah

Entahlah

Oleh:
“Entahlah” hanya kata itu yang bisa ku katakan saat melihat whatsapp ku tak dibalas olehnya. Aku selalu memulai dan aku selalu mengakhiri setiap pembicaraan dengannya “mengenaskan” kata yang muncul

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *