Identitas Gula

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kehidupan, Cerpen Keluarga, Cerpen Nasihat
Lolos moderasi pada: 28 May 2013

Aku tercipta dari sebuah makhluk besi besar, mengkilap jika terkena cahaya matahari. Bersama adik-adiku yang berjumlah ribuan, bahkan milyaran. Terkumpul dalam sebuah bak raksasa yang sungguh teduh suhunya. Dari tempat persalinan inilah, aku lahir melihat dunia yang sungguh belum pernah aku lihat sebelumnya. Tapi tidak sepenuhnya asing. Ada rasa seperti pernah merasakan sesuatu. Seperti dejavu. Iya, aku baru tahu. Sesuatu yang sangat terang itu orang-orang menyebutnya cahaya.

Banyak aku dengar dari orang-orang, bahwa cahaya sangat berpengaruh bagi bumi. Cahaya menjadi sumber kehidupan berbagai makhluk di dalamnya. Manusia perlu berhutang budi pada cahaya. Walaupun ia menyilaukan, tapi dirinyalah obat gratis, yang tidak perlu resep dokter untuk menebusnya. Yah, aku masih belum puas untuk menyibak segala informasi-informasi mengenai cahaya. Serasa ada beban di hati ini yang belum terselesaikan. Aku belum begitu bisa mendapat jawaban. Ada keterkaitan apa antara aku dan cahaya. Tidak dapat kugambarkan begitu jelas. Rasa ini terus berusaha menjebol tembok besar pertahanan rasa amanku. Bertransformasi menjadi rasa penasaran yang meledak-ledak.

Aku ditempatkan di sebuah tempat dimana banyak orang-orang berkunjung untuk membawa sesuatu yang mereka inginkan dari tempat ini. Aku sangat senang berada disini. Lihatlah lantai kayu parquet yang hangat itu. Begitu indah menjadikan ruangan ini lebih berbobot. Aku duduk di pelataran paling atas memandangi ikan-ikan yang sudah terbelah-belah, dijadikan belanjaan oleh para ibu-ibu. Roti yang nampak gemuk-gemuk di ujung sana. Ludes jadi rebutan semua orang. Lucunya adalah teh dan kopi, yang seakan tidak mau dipisahkan dari rak itu. Semua tampak menyenangkan disini.

Seketika pandanganku tertuju pada seorang anak kecil berpakaian putih agak lusuh, meminta kepada ibunya untuk dibelikan kue coklat yang letaknya persis di seberang tempatku.
Ibunya hanya diam menanggapi permintaan anaknya. Sementara anaknya terus meminta.
“Sudah lama bu aku tidak merasakan kue coklat itu, tidakah ibu menyisikan uang sedikit saja?”.
“Maaf nak, Kue coklat itu sangat mahal untuk kita sekarang, gaji yang ibu terima masih belum cukup”
“Aku ingin waktu kembali seperti dulu bu, ketika Ayah masih ada di rumah”. Sedikit terisak
Mata sang ibu berkaca-kaca “Ibu janji, kalau ada uang pasti ibu belikan, kau adalah anakku satu-satunya, jangan sedih ya”.
“Makasih bu, aku juga berjanji akan terus bersabar”.
Sang ibu masih berada di tempatnya, lalu bergumam “Terimakasih telah memberikan malaikat kecil itu padaku, ya tuhan”. Ia tiba-tiba mengambil berbagai macam benda di depannya, dan ia berhenti di depanku. Aku sempat tegang pada situasi ini. Aku tak menyangka ternyata ia meraihku juga untuk di bawa bersama barang-barang tadi. Kalau saja suaraku dapat terdengar. Aku akan berteriak sekeras-kerasnya, untuk mengucapkan. Selamat tinggal kawan.

Aku berada di sebuah becak dengan terpal yang tidak tertutup, sepertinya rusak. Dengan begitu, terpaan cahaya matahari yang panas langsung menerpa kami. Mungkin bagi sebagian orang, kepanasaan di siang hari sangat menjengkelkan. Namun bagiku seperti bertemu dengan kesenangan, yang sambung menyambung menjadi simpul ketentraman.

Sesampainya di rumah, sang anak langsung menuju ruang keluarga untuk duduk melepas lelah. Sang ibu menghampiri dengan segelas air dingin. Aku terpana melihat rumah sederhana ini. Berdindingkan bata yang terlihat sangat kusam. Dengan lantai ubin hitam yang mungkin tidak terlalu istimewa bagiku. Namun semuanya menjadi tidak perlu indah. Melihat kedamaian keluarga ini.

Baru saja bangun dari tidur yang cuma sebentar sedari tadi. Tiba-tiba, aku sudah berada di atas baskom ini. Bercampur dengan beberapa teman baruku, yang bernama: mentega, terigu, susu, telur, dan cokelat. Aku memperkenalkan diri, bahwa aku adalah gula. Tubuhku manis, sangat disukai orang-orang. Namun aku masih bersedih, karena belum bisa mengetahui siapa diriku dan darimana aku berasal. Hubungan batinku dengan cahaya matahari, masih menjadi misteri dingin bagiku.

Malam ini, saat ibu dan anak berkumpul di meja makan. Dengan hidangan istimewa tersaji di antara aku yang sudah berbentuk kue coklat yang harum. Sungguh sebuah kehormatan berada di panggung meja berkain batik ini. Menyuguhkan kenikmatan selingkar kue cokelat. Kepada dua orang yang sedang melawan tantangan kehidupan dan berusaha menikmatinya.
“Terima kasih ibu, sudah membuatkan kue coklat ini, aku senang sekali malam ini. semoga ayah yang ada di penjara sana turut bahagia ya bu”.
“Hanya ini yang bisa ibu berikan untukmu, ini tidak seberapa dibandingkan kue coklat di toko tadi”.
“Aku akan selalu sayang padamu bu, walaupun banyak orang yang berkata jelek pada kita”.
Seketika sang ibu mendekap anaknya dan berucap dengan pelan. “Nak, kau tahu keluarga kita bagaikan tebu, sebelum menjadi gula yang manis, dirinya adalah tanaman yang rupanya sama sekali tidak indah. Namun ia adalah tanaman yang mandiri yang mampu berkembang sendiri dengan bantuan cahaya matahari. Sepanjang siang, pohon tebu selalu disinari cahaya matahari, kau tau kan panasnya?. Tetapi berkat cahaya matahari lah, dia bisa berfotosintesis. Sehingga ia dapat tumbuh dan bisa dijadikan gula yang manis. Tentunya juga kue coklat ini”. Seraya menyuapi anaknya kue coklat itu.

Aku sebagai gula akhirnya paham. Bahwa, dulu cahaya matahari sering mengunjungiku yang masih berwujud tebu. Untuk sekedar bersapa ria dengan klorofil-klorofil yang berproses menjadi suatu zat manis, cikal bakal aku yang sekarang. Aku telah sadar, bahwa malam ini mungkin menjadi malam terakhirku hidup di dunia ini. Tetapi aku tidak menyesal juga mati untuk keluarga ini. Setidaknya dari mereka, aku tahu. Bahwa aku dan cahaya memang pernah bersama.

Cerpen Karangan: Rizqi Ardiansyah Tindaon
Facebook: kaptengambar[-at-]blogspot.com
Mahasiswa desain interior yang menyalurkan hobi kecilnya, menulis.

Cerpen Identitas Gula merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


All is Fair in Love and War

Oleh:
“Siapa yang bisa menjawab mengapa hatimu menghela napas berat sebagaimana cintamu pergi? Hanya waktu yang bisa. Siapa yang bisa menjawab mengapa hatimu menangis ketika cintamu musnah? Hanya waktu yang

Perjuangan Ibu

Oleh:
Teman-temanku bilang aku bodoh. Guruku bilang aku anak yang tak bisa menerima pelajaran dengan cepat. Dan aku juga merasa begitu. Namun, hanya satu yang selalu memberiku semangat ketika aku

Keluarga itu, Keluarga Baiti

Oleh:
Sabtu, 09 Juni 2012 07.10 wib. Tiba2 hp-ku berdering. Satu panggilan dari nomor kamu. Seketika q angkat. Dan kamu hanya miscall. Aku terbangun dari tidurku. Ada 3 sms. Satu

Apapun Asal Bukan Katak

Oleh:
Sejak kelas 2 SD aku sudah menyatakan perang dengan hewan amfibi yang satu ini. Kenapa? Karena menjijikan. Bukan cuma itu, katak itu jorok! Nyebelin!!! Dan masih banyak keburukan dari

Sheryl sakit

Oleh:
Besok adalah hari yang ditunggu tunggu Shasha. Benar, besok ia akan pergi ke TMII. Shasa belum pernah ke TMII. Malamnya Shasha mempersiapkan semua untuk dibawa ke TMII. Setelah selesai,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Identitas Gula”

  1. oan wutun says:

    makna yang mendalam, baik untuk pendidikan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *