Ngopi Ringan (Ngobrolin Politik di Angkringan)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Bahasa Sunda, Cerpen Kehidupan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 4 October 2021

Ribut, ricuh, pertentangan mungkin itu yang kerap kali kita dengar jika kita membahas mengenai politik. perlahan demi perlahan definisi politik kian luntur bagaikan hilang ditelan alam.

Matahari kian tenggelam menghilangkan sinarnya, pertanda bahwa hari akan berganti jadi malam sekaligus menjadi waktu yang tepat untuk dua remaja Ardi dan Dodo nongkrong ke angkringan.

Seperti malam-malam sebelumnya, angkringan mang Dadang selalu ramai dipenuhi oleh para anak-anak muda. Banyak hal yang akan mereka bahas mulai dari percintaan, otomotif, skincare, bahkan politik pun tidak luput dari pembahasan.

“Eh bro, lu tau gak? Ngapa ya sekarang gua kalo nonton tv yang muncul tentang politik, buka tiktok yang fyp juga politik, bahkan nih ya gua kuliah aja ngebahasnya tentang politik. Emang politik tuh apa si ampe sana-sini ribut politik?” Tanya Ardi.
“Eh buset, masa iya lu kaga tau politik tuh apa.” Timpal Dodo.
“ya gua tau si dikit-dikit mah, itu nyoblos ka?” elak Ardi.
“Jadi gini brader, politik tuh bukan Cuma tentang nyoblos doang, tapi kita beli kopi di café aja itu dah politik.”
“Lah emang iya?”
“Iyaa lah, tanpa kita sadari politik tuh ada di sekitar kita. Mau gak mau, sadar gak sadar, percaya atau ngga politik hampir mempengaruhi semua kehidupan kita.”
“Ohhh gitu, gua kira politik tuh Cuma pas 5 tahun sekali kita milih presiden, ternyata kaga ya hahahah.”
“Kaga lah kocak lo.”

Ketika mereka asik membahas tentang politik, tiba-tiba mang Dadang datang membawa satu piring sate usus.
“Ini satenya mas.”
“Iyaa makasi mang Dadang.” Ucap Ardi.
“Tadi mamang liat-liat kalian teh lagi pada seru pisan ngobrolnya.” Ucap mang Dadang
“Iya nih mang.”
“Emang lagi ngobrolin apa atuh meuni resep pisan.”
“Ini mang lagi ngomongin tentang politik, masa si Ardi ngga tau apa itu politik.” jawab Dodo.
“Waduh-waduh, mas Ardi teh gak tau politik?” Tanya mang Dadang
“Tau dikit-dikit doang mang, abisnya saya tuh males mang belajar politik. pan saya teh bukan pejabat jadi ngapain mahamin politik.” jawab Ardi.
“Eleuh-eleuh si kasep teh, yang mahamin politik tuh bukan Cuma pejabat doang mas, tapi anak-anak muda juga perlu paham politik, tapi kalo lihat kondisi politik yang sekarang tuh, wajar kalo misal banyak anak muda yang apatis terhadap politik.” ucap mang Dadang.

“Iya si mang bener, kira-kira menurut mamang kenapa si anak muda tuh ga suka politik?” Tanya Dodo
“Kalo menurut mamang mah ya, banyak perspektif ataupun pemahaman di kepala anak muda kalo misal politik tuh wadah yang kotor dan jorok, terus mereka juga menganggap politik itu dunia yang mahal.” jawab mang Dadang.
“Ditambah sekarang tuh politik dijadikan ajang mencari kekuasaan oleh elit-elit politik yang tidak bertanggung jawab, nah bisa jadi permasalahan itu lah yang dijadikan sebagai patokan oleh anak-anak muda dalam memandang politik.” lanjut mang Dadang.
“Bener mang bener, apalagi kalo misal liat para elit-elit politik yang ribut berdebat membicarakan kekuasaan, greget emang. Apalagi sekarang definisi politik sebagai penyalur aspirasi kian luntur dari pikiran anak muda.” Tambah Dodo
“Betul mas Dodo. jadi mas Ardi, sekarang harus lebih peduli politik, gimana Indonesia mau maju kalo anak mudanya gak paham sama politik.” Ucap mang Dadang.

“Iya ya mang, eh tapi mang kalo saya mau paham politik berarti saya harus masuk partai politik ya?” Tanya Ardi
“Ngga harus atuh mas, paham politik bukan berarti harus masuk partai politik kan? Karena gini loh, kalo kita paham dan melek sama politik, seenggaknya kita punya patokan untuk bertindak dalam mengambil keputusan yang berhubungan dengan politik.” jawab mang Dadang.

“Okee deh mang, makasih banyak ya mang. Saya bakal jadi timses mang Dadang nih kalo mang Dadang jadi kades hahahah.” Ucap Ardi
“Bisa aja mas Ardi, yaudah kalo gitu saya balik ke belakang dulu ya mas, inget jangan ngutang.” pamit mang Dadang.
“Iya mang siaaap.” Ucap Ardi dan Dodo berbarengan.

Cerpen Karangan: Akmal
ig: @akmal_dfr06
anak kedua dari tiga bersaudara, sekarang sedang menempuh pendidikan S1 di salah satu Universitas yang ada di Banten, yaitu Untirta dengan jurusan ilmu komunikasi.

Cerpen Ngopi Ringan (Ngobrolin Politik di Angkringan) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Dibalik Hujan

Oleh:
Di pinggir jalan, rintikan hujan mulai membasahi tubuhnya. Ia membiarkan tubuhnya terkena hujan. Ia tidak peduli jika ia berbuat seperti itu ia akan membuat tubuhnya sendiri sakit. Dialah Keisha.

Menata Hati

Oleh:
Catatan Kecil Syira Terkadang cinta itu indah.. Hingga semua rasa tak pernah terucap.. Terpendam diam dalam sukma.. Mengikuti setiap rasa yang menghampiri.. Kadang cinta itu sakit.. Jika seseorang membuatnya

Suara Tengah Malam

Oleh:
Ayam berkokok, menandakan sang fajar telah terbit. Aku pun segera beranjak dari tempat tidur untuk mandi, lalu mempersiapkan diri untuk berangkat ke sekolah, karena hari itu Sabtu, 23 Desember

Secangkir Kopi dan Renungan Sore

Oleh:
Kopi sudah menjadi bagian dari keseharian. Menikmati secangkir kopi di pagi hari dan sore hari, bagiku sudah menjadi ritus yang wajib kulakukan. Ibarat beribadah jika aku melewatkanya seperti ada

Tak Lagi Ku Galau

Oleh:
Namaku Sandra Dwi Irma si ratu galau. Aku anak kedua dari 2 bersaudara, kakakku bernama Dio Wahendra. Aku duduk di kelas 2 SMP. Aku memiliki Sahabat yang baik, pengertian

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *