Pengemis Itu Ternyata…

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kehidupan, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 18 December 2014

Minggu pagi yang cerah. Ku bangun dari tidurku yang lelap. “Whhooahhm,” kuregangkan tubuhku. Angin sejuk menerpa tubuh ini. Ah iya, aku hampir lupa, aku harus menjemput kakak sepupuku dan berolahraga bersama– rencananya. Segera aku berganti baju, setelah itu kupacu sepedaku menuju rumahnya.

“Ntaar,” jawabnya singkat. Huh, selalu saja begitu. Udah nunggu lama, hampir kesiangan lagi. Kami berdua bersepeda menyusuri jalan.
Tiba-tiba saja kurasakan sepeda yang kunaiki mendadak oleng. Ya ampun, ban sepedanya kempes. Untunglah di dekat sini ada SPBU yang menyediakan pengisian angin.

Sesudah mengisi angin, kami berdua kembali bersepeda. Kami bersepeda dengan asyik, hingga di jalanan yang menurun – dan kurasa itu cukup curam. Aku harus mengerem sepedaku, namun di luar dugaan rem-ku mendadak macet! Oh Tuhan, apa lagi ini! Aku tak tahu apa lagi yang harus aku lakukan. Namun, tiba-tiba rem-nya berfungsi kembali, hanya saja roda sepedaku nyaris menubruk bagian belakang truk yang ada di depanku.

“Huu, itu suara teriakan teraneh yang pernah aku dengar,” kata kakakku mencibir sambil tertawa saat mendengar teriakanku. Aku sangat takut.
“Kamu tidak tahu ini sangat menakutkan, MATI men, MATI! Ngomong-ngomong apa suaraku tadi terdengar keras?” tanyaku. Dia hanya ketawa-ketawa saja.

Hmm, lebih baik aku melanjutkan bersepeda menuju lapangan milik TNI –tempat tujuan kami semula. Namun, di tengah perjalanan aku melihat seorang pengemis yang memprihatinkan. Tangannya diperban, dan duduk lemah tak berdaya di trotoar. Aku tak tega melihatnya. Kuberikan untuknya uang ribuan, dan cepat-cepat aku mengejar kakakku yang sudah berada jauh di depanku.

Aku dan kakakku sudah berada di areal lapangan. Kami berdua berlari mengelilingi lapangan untuk beberapa putaran. Pada putaran kedua, di pojok lapangan yang agak rimbun dan terdapat patung besar kulihat ada seseorang yang sedang berganti pakaian. Tapi tunggu, bukankah dia pengemis yang tadi? Dia sudah bisa berjalan? Dan perban yang menempel di tangannya sudah tidak ada? “Kenapa? Ayo cepat, senamnya mau dimulai tuh,” tiba-tiba kakakku menarikku. Aku sudah tidak menghiraukan ‘orang itu’. Kami berdua terus berlari mendekati tempat dilaksanakannya senam pagi.

Aku dan kakakku sampai disana tepat sebelum musiknya dimainkan. “Yeah, mari bersenam ria..” kata kakakku bersemangat. Aku hanya tertawa. Kami berdua bersenam mengikuti gerakan instruktur. Kulihat di sebelah kiri, kakakku malah lebih mirip itik yang panik dikejar anjing – kurasa, berjingkrak-jingkrak tidak mengikuti gerakan instrukturnya. Kemudian kulihat di sebelah kanan, dan ya Tuhan.. orang yang tadi kulihat berganti pakaian di pojok lapangan, dan pengemis itu! Benar, ternyata dia. Wajah dan postur tubuhnya mirip sekali – dan itu memang dia. Bajunya, tadi sangat kumal, bahkan sobek-sobek di daerah lengan. Sekarang berubah drastis, berpakaian rapi dan sama sekali tidak terlihat tampang kere. Dia menoleh ke arahku. Buru-buru aku memalingkan muka untuk menghindari kecurigaannya. Aku melanjutkan senamku.

Senam sudah berakhir lima menit yang lalu. Aku dan kakakku duduk-duduk melepas lelah. “Tadi itu gerakan yang sempurna. Apa aku bisa belajar?” tanyaku mengejeknya.
“Itu tadi gerakan bukan sembarang gerakan. Enak saja” katanya ketus. Aku kemudian mengambil minuman yang aku bawa dari rumah. Aku meminumnya sedikit. Kutoleh kanan – kiri melihat situasi. Agak sepi, mungkin banyak yang pulang sehabis senam tadi. Kuminum lagi minumanku sambil menoleh ke kanan. Hah!! Dia lagi! ‘seseorang’ yang tadi. Ya Tuhan.. aku sampai berpikir apakah orang ini mengikutiku, atau bagaimana. Aku mengintip isi tasnya yang setengah terbuka. Benar saja, ada pakaian yang digunakan untuk ‘beroperasi’. Tangannya menggenggam sebuah telepon genggam atau HP. Itu biasa, hampir setiap orang mempunyainya. Namun, ini bukan sembarang HP, namun HP canggih yang tak sembarang orang mempunyainya dan masih jarang ditemui. Aku mencolek kakakku dan meliriknya. Dia hanya tersenyum.

Kami berdua kemudian berjalan menuju parkiran, bersiap untuk pulang. Dalam perjalanan aku berbicara dengan kakakku tentang pengemis tadi. Kakakku kemudian bercerita bahwa sebenarnya dia sudah mengetahui pengemis itu. Ia mempunyai rumah bertingkat. Dan yang lebih menghebohkan lagi, dia mempunyai dua istri. Jadi sebenarnya, siapa dia?

Cerpen Karangan: Vicky Adam Ubaid Akram
Blog: vadamubaid.blogspot.com

Follow saya ya di @vcadm.. terimakasih..
Vicky Adam Ubaid Akram
Sastraddicted. @vcadm
SMP Negeri 2 Malang – 2013
SMA Negeri 2 Malang – 2016

Cerpen Pengemis Itu Ternyata… merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Tak Sadar Diri Tak Punya

Oleh:
Nama penuhku Raja Faizal Muslim bin Abdullah bin Raja Mustafa Muslim -nama yang cukup jarang didengar. Aku orang Melayu. Kampung lahirku bernama Teluk Kangkung, salah satu kampung terpencil di

Pikun… Cuape… dech…

Oleh:
Andin adalah seorang remaja yang beranjak 16 tahun, energik dinamis, bawel dan baik hati. Tapi satu kekurangan andin dia pelupa alias pikunnya amit-amit dah, satu saat pikunnya bisa jadi

Pikaichi

Oleh:
“Jadi benar, nama vas bunga ini fikaichi nona sela?” “Bukan pak! Namanya PIKAICHI! Bukan FIKAICHI!” “Diam! Saya tidak peduli vas ini di sebut apa..! Yang penting sekarang akui kejahatan

Meja Istriku

Oleh:
“Kami nikahkan anak kami Rida Hidayati binti Hidayat dengan Muhammad Erwin Burhannudin bin Muhammad Subekti dengan maskawin sebuah meja bundar ukiran Jepara tunai.” “Saya terima nikah dan kawinnya Rida

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Pengemis Itu Ternyata…”

  1. ika says:

    Dia berpura – pura menjadi pengemis , untuk mendApatkan uang #mungkin

  2. Viska yundira says:

    Emang pengemis jaman sekarang tuh banyak yg kayak gitu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *