Pudarnya Kejujuranmu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kehidupan, Cerpen Pendidikan
Lolos moderasi pada: 26 July 2013

Hari terakhir Ujian Nasional (UN). Huda kembali diminta “mencoret-coret” lembaran soal sembari mengawasi siswa kelas VI yang tengah melaksanakan Ujian Nasional di Sekolah Dasar tempatnya mengabdi. Tak ada prasangka dan curiga sedikitpun. Dalam waktu singkat, Huda selesai mengisi jawaban. Dengan santai, ditaruhnya lembaran soal penuh coretan itu di atas meja kerjanya.

“Lembaran soal ini saya pinjam ya Pak” pinta seorang guru senior sembari mengambil lembaran soal beserta jawaban Huda di dalamnya. Huda tersenyum mengabulkan permintaan guru kelas VI itu. Sekali lagi, tak ada prasangka ataupun curiga yang menyelimuti hati.

Jam menunjukkan pukul 09.30 waktu setempat. Lonceng berbunyi pertanda ujian selesai. UN untuk periode tahun ini usai sudah. Semua siswa berhamburan keluar kelas. Terukir senyum di wajah mereka. Banyak makna dari senyum itu. Bagi Huda, senyum tersebut menyiratkan kebahagian yang dirasa siempunya selepas hilangnya stress yang menemani kepala para siswanya beberapa hari belakangan. Huda menyalami satu persatu siswanya yang berpamitan pulang. Di depan sekolah, Huda menatap nanar langkah siswanya hingga menghilang ditelan rimbunnya pepohonan karet. Dalam diam Huda kembali menuju bangunan rangkap empat.

Bangunan rangkap empat merupakan sebutan Huda untuk salah satu bangunan sekolah dasar tempat dia mengajar. Di awal pendiriannya, bangunan itu dimaksudkan untuk perpustakaan sekolah. Seiring berjalannya waktu, selain untuk perpustakaan, bangunan berukuran 7×5 meter itu juga difungsikan sebagai kantor dan dapur sekolah plus sebagai tempat tinggal Huda, guru bantu dari tanah Jao. Dengan begitu, bangunan mungil itu mempunyai empat fungsi sekaligus: kantor guru, perpustakaan dan dapur sekolah ditambah rumah tinggal bagi Huda. Tak salah bila bangunan itu disebut sebagai bangunan empat rangkap.

Dari kejauhan, kelihatan beberapa orang guru berseliweran keluar masuk bangunan rangkap empat seolah sedang mengawasi sesuatu. Huda melangkahkan kaki menembus batas pintu. Matanya menangkap guru-guru lagi berkumpul di pojok perpustakaan. Huda penasaran. Seperti biasanya, lisannya meluncurkan kata-kata kelakar, “Hayu… lagi ngapain?” ucapnya menuju ke arah kerumunan guru. Gerombolan guru yang dituju salah tingkah. Dengan buru-buru mereka menyembunyikan sesuatu. Raut bahagia dan senyum di wajah Huda hilang seketika. Penasarannya berubah menjadi curiga dan prasangka.

“Hmm… Ini… ada siswa yang ejaan namanya salah di LJK” tanggapan seorang guru pada Huda sesaat setelah pertanyaan diajukan.

“Ada juga yang salah menuliskan nama sekolahnya” guru lain menambahkan.

“Supaya bisa ‘terbaca’ di komputer nantinya, kami berusaha memperbaiki ejaan dan penulisan yang salah itu” keterangan mereka semua menambah kecurigaan Huda. Dia berdiri mematung menatap para guru yang semakin salah tingkah dihadapannya. Ruangan yang dipenuhi tumpukan buku itu sunyi seketika.

Ada siswa salah menuliskan namanya? Sejak kapan siswa kelas enam lupa akan nama sekolahnya? Dan tak bisa menuliskan namanya sendiri? Bukankah semua LJK seharusnya sudah di “segel” lagi habis ujian? Ada apa ini?
Huda tak habis pikir. Di benaknya terukir tanda tanya. Tak mampu dia mengungkapkan bermacam pertanyaan itu. kalaupun bisa, pasti dia akan diserang dan dikucilkan di keterasingan dan kesendirian ini. Kakinya lunglai. Hatinya terenyuh. Apalagi setelah diketahuinya bahwa bukan ejaan nama siswa yang salah atau siswa salah menuliskan nama sekolahnya, melainkan jawaban di LJK siswa “diperbaiki” oleh gerombolan guru yang tak bertanggung jawab di pojok perpustakaan itu. Dan yang sangat disayangkan oleh Huda ialah LJK tersebut “diperbaiki” dengan menggunakan hasil “coret-coretannya” diatas lembaran soal yang diminta selama ujian berlangsung. Pilu…

“What? Bagi-bagi kunci jawaban?”
“Iya, Bang. Bahkan ada teman yang tidak lulus karena menerima kunci jawaban yang salah”
“Kamu gimana? Kelulusanmu juga menggunakan kunci jawaban itu?”
“Saketek…”
“APA?”
“Ya, enggak lah, Bang! Hehehe”

Sambungan telpon ditutup. Huda mengatupkan bibir setelah mendapat informasi dari adiknya yang barusan menerima tanda lulus SMA. Kejadian yang dialami adiknya mengingatkannya pada masa lalu. Masa ketika seragam putih abu-abu masih menempel di badannya. Menjelang Ujian Akhir Nasional (UAN) dilangsungkan. Siswa pusing dan para guru sibuk sendiri. Mereka kalang kabut mengumpulkan para siswanya “mencari jalan pintas” supaya semua muridnya lulus UAN. Jika siswa berkomentar bahwa al-jimatu minal sukses itu tak diperbolehkan. Guru berkilah dengan berkata “Tak, apa-apa” sambil menebar senyum menyakinkan penuh wibawa palsu. Miris…

“Sama saja, Da. Di tempat saya juga seperti itu. Ada aksi bagi-bagi kunci jawaban UN. Bahkan semua itu dilakukan atas instruksi dari kepala sekolahnya.” Nuzul, teman satu profesi dengan Huda memberi kesaksian bahwa kecurangan UN tidak hanya terjadi di sekolah penempatan Huda, melainkan juga menimpa sekolahnya.

“Tapi, saya menolak permintaan para guru untuk menjawab lembaran soal UN, sebab saya sudah tahu bahwa mereka akan menggunakannya buat ‘menolong’ para siswanya” aku Nuzul.

“Itulah ketelodaranku, Zul” Huda menarik napas panjang. Rasa sesal mengisi ruang dada dengan goresan luka menyayat ulu hatinya. Ditatapnya rembulan di angkasa yang perlahan dihalangi awan kelam.

“Huda…” Nuzul memecah keheningan. Dia tahu bahwa sahabatnya yang satu ini memiliki emosi labil yang butuh beberapa waktu untuk memulihkan emosinya. “Itu bukan kesalahanmu. Apalagi kamu tidak tahu bahwa ‘jawabanmu’ itu akan disalahgunakan” Nuzul memperbaiki posisi duduknya menghadap kawannya.

“Mereka telah memanipulasi nilai, Zul. Dan itu berarti mengajarkan anak didik berbuat tercela, kan!!?” Suara Huda kesal. “Huda… Begini, Manipulasi nilai itu bukan kehendak guru murni. Manipulasi terjadi karena ada tekanan dari pejabat di atas. Kalau kita tanya pada guru siapa yang menekan. Guru menjawab kepala sekolah. Kepala sekolah ditanya, menjawab ditekan kepala dinas kecamatan” Nuzul mencoba menenangkan sahabatnya.

“Manipulasi nilai seperti itu berjalan massif sewaktu ujian Nasional berlangsung, Da” pelan Nuzul memberi keterangan. “Dan jika ditelusuri, pasti ujung-ujungnya sampai pada pejabat provinsi”

“Tumben…” Senyum Huda mekar menatap kawannya.

“Apanya yang tumben?” Nuzul heran.

“Kamu bijak sekali hari ini, hehehe”

“Emang dari dulu saya bijak, kan?” Sikut Nuzul.

“Kata siapa?”

“Kata saya, lah. hahaha” Nuzul membela diri tak mau kalah. Beberapa saat dua pemuda itu tertawa puas tanpa beban.

“Benar kamu, Zul” Ucapan Huda menghentikan tawa. “Aku ingat saat hari pertama try out di sekolahku. Ketika itu aku disuruh keluar kantor oleh kepala sekolah dengan alasan untuk mengawasi siswa yang sedang try out. Padahal aku tak dijadwalkan sebelumnya. Aku tak menaruh curiga. Langsung saja perintah itu kulaksanakan. Rupanya para guru yang berkumpul di ruangan kantor itu tengah membicarakan strategi untuk meluluskan semua siswanya dengan cara-cara yang tak benar sebagaimana yang telah kusaksikan itu.”

“Ssttt… Jangan Su’udhon dulu. Kamu tahu darimana bahwa para guru tersebut tengah membicarakan hal demikian? Awas, prasangka itu dosa, lho…” mimik Nuzul penuh selidik. “Ada seorang guru yang keceplosan menceritakan hal tersebut padaku beberapa hari setelah try out usai” Kenang Huda. Anggukan Nuzul kembali siap mengiringi curhatan Huda.

“Oya, Zul. Sebenarnya apa sih tujuan semua ini?” Huda berlagak bodoh.

“Maksudmu manipulasi nilai di sekolah-sekolah?” Nuzul balik bertanya.

“Iya”

“Manipulasi itu dilakukan supaya nilai peserta didik tampak baik, sehingga akan membawa nama baik sekolah. Jika semua sekolah meraih nilai baik, tentunya akan membawa nama baik provinsi. Kalau sudah begitu, pastinya akan menjadi kredit politik bagi pejabat daerah”

“Oh, Begitu? Semestinya guru-guru tersebut memberikan nilai apa adanya, sesuai kemampuan siswanya ya, Zul?”

“Seharusnya begitu. Tetapi, guru-guru beralasan bahwa hal itu telah menjadi perintah atasan. Jadi, hasil ujian tersebut tidak mencerminkan kemampuan anak didik yang sebenarnya, bahkan malah membodohi”

“Kasihan…”

“Hmm… Zul!”

“Apa lagi” Nuzul menatap gerimis yang siap menemani malam.

“Kamu benar-benar hebat hari ini memberi uraian sedetail-detailnya”

“Nuzul gitu” kembang kempis hidung Nuzul, bangga.

“Btw, kamu baca buku apa semalam? hehehe” ejekan Huda dimulai.

“Buku apa aja boleh. Hahaha. Nah… sepertinya sekarang emosimu telah pulih, Kawan. Yuk, Isya dulu, keburu malam. Ingat, kita masih punya waktu untuk merubah itu semua, Insya Allah.” Nuzul bangkit dari duduknya, mengakhiri pembicaraan di malam pertemuan itu diikuti derasnya hujan membasahi bumi yang gersang oleh ketidakjujuran.

Cerpen Karangan: Danil Gusrianto
Blog: danialkampai.blogspot.com
Aktivis Sekolah Guru Indonesia Dompet Dhuafa (SGI-DD)

Cerpen Pudarnya Kejujuranmu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pantang Menyerah Untuk Sekolah

Oleh:
Danu adalah anak dari orang yang kurang mampu, Ibunya meninggal dunia saat Danu berumur 2 tahun. Sepeninggal Ibunya, keluarganya menjadi berantakan, ayah Danu mempunyai banyak hutang kepada rentenir untuk

Aku Pulang….

Oleh:
Saat ini hari hampir berakhir, matahari tak berbekas, lampu-lampu rumah telah menyala, malam telah datang. Pohon-pohon di halaman telah menggelap, kebun-kebun di belakang rumah menghitam dan jalan setapak di

Aksara Tak Bisu

Oleh:
Bukit itu terlalu sunyi untuk di katakan wajar. Setelah dipersilahkan masuk ke rumah orang tua itu, aku duduk pada kursi di ruang tamu. Ia meraih sebungkus tembakau kasar. Disodorkannya

Mr. Introvert

Oleh:
Aku lihat keringat dingin ke luar bercucuran, matanya yang tajam dan alisnya yang tebal tak beraturan ternyata belum bisa membantunya ke luar dari tekanan ini, kabur sejauh-jauhnya dari tempat

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *