Sayap Cinta

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Kehidupan
Lolos moderasi pada: 10 December 2012

Wajah lelaki itu tak asing bagiku. Sepertinya aku pernah mengenalnya di masa lalu. Tapi begitu banyak yang berubah darinya. Bagaimana mungkin aku seorang perawat yang bertugas di rumah sakit ini bisa bertemu dengannya. Dia mengenakan jas putih dengan stetoskop menggantung di leher. Dia seorang dokter muda yang baru ditugaskan di rumah sakit ini. Aku hampir tak bisa percaya. Sayap takdir telah menerbangkan kami hingga bertemu di sini.
“Yogi Andrian Firdaus. Benarkah itu kamu?” tanyaku.
“Iya, Alika Septania. Akhirnya kita bertemu lagi,” jawabnya sambil tersenyum. Ada kelegaan di hatiku yang selama bertahun-tahun merasa kehilangan. Kini telah lengkap rasanya bagai dilahirkan kembali di kehidupan baru. Siapa sangka Yogi yang di masa kecilnya selalu membuatku menangis, kini membuatku tak berhenti tersenyum sedikitpun. Dokter muda, Yogi. Sayap patahku mampu terbang kembali bersamanya…..
***
Suatu sore yang cerah di hari libur, aku dan Yogi janjian bertemu di sebuah taman. Sudah saatnya kami bernostalgia mengenang masa kecil. Dulu, keluarga Yogi adalah tetanggaku. Yogi kecil dan aku juga bersekolah di SD yang sama. Dia kakak kelasku.
“Dokter Yogi!” panggilku setelah menemukan sosok yang kukenal itu duduk di sebuah bangku taman.
“Hay, Alika…. Jangan panggil Dokter! Ini bukan rumah sakit. Kita tidak sedang bertugas,” protes Yogi. Aku hanya tersenyum lalu duduk di sampingnya. Tidakkah dia tahu, betapa bangganya aku memanggilnya dengan sebutan “Dokter”. Aku hanya terdiam memandang sekitar. Suasana sore yang damai. Burung-burung beterbangan dengan riang di antara pepohonan taman. Seakan-akan mereka merayakan pertemuan kembali antara aku dan Yogi.
“Lihatlah! Aku iri dengan burung-burung itu. Yogi, apa kamu ingat kisah masa kecil kita dengan burung?” tanyaku.
“Tentu saja! Kamu selalu bilang, ‘Andai reinkarnasi itu ada, aku ingin dilahirkan menjadi seekor burung. Yang punya sayap, yang bisa terbang’,” jawab Yogi. Ingatan kami kembali ke masa anak-anak.

Waktu itu, usiaku baru tujuh tahunan dan Yogi sepuluh tahunan. Aku dan Yogi sangat sering bermain bersama. Tapi kami juga lebih sering tidak akur. Yogi kecil sangat suka menggangguku. Setiap permainan yang kulakukan, dia selalu membuat onar. Rasanya dia semakin gembira jika berhasil menggagalkan acara bermainku. Aku sangat sering menangis karena Yogi kecil. Senjata yang paling kuingat untuk Yogi berbuat onar adalah sebuah ketapel. Saat aku bermain masak-masakan, boneka, atau apapun, dia selalu menembak dengan ketapelnya hingga mainanku berantakan. Semua benda-benda di sekitar juga menjadi sasaran ketapel Yogi.
Korban ketapel Yogi yang terparah adalah seekor burung gereja. Dengan kerikil, Yogi menembakkan ketapelnya hingga tepat mengenai burung gereja yang hinggap di dahan pohon. Burung itu jatuh ke tanah dengan satu sayapnya patah. Aku yang melihat kejadian itu segera memungut sang burung. Aku menangis tersedu dan memarahi Yogi kecil. Tega sekali dia! Aku membawa burung itu dan merawatnya di rumah. Sejak merawat burung itu, aku bercita-cita menjadi perawat. Aku ingin merawat sang burung hingga mampu terbang kembali.
Dengan bantuan orang tuaku, aku merawat burung gereja itu. Ayahku meletakkannya di sebuah sangkar. Beberapa pekan kemudian, keadaan burung itu semakin membaik. Sepertinya dia segera akan bisa terbang. Aku sangat gembira setiap hari memperhatikannya dari balik sangkar.
Hingga pada suatu hari, Yogi kecil bermain di rumahku. Awalnya dia ikut mengamati si burung gereja yang mulai lincah bergerak di dalam sangkar. Kemudian entah bagaimana tangan jahil Yogi membuka-buka penutup sangkar. Tak disangka, burung gereja itupun terlepas. Terbang jauh dari sangkarnya dan tak kembali. Aku menangis sejadi-jadinya melihat burung yang selama ini kurawat, kini lepas dari sangkarnya. Aku sangat sedih. Hingga setiap kali aku melihat burung terbang di langit, aku merasa iri. Aku ingin terbang seperti mereka. Aku ingin menjadi burung.
Aku tak pernah membenci Yogi walau dia selalu membuatku menangis. Hingga akhirnya Yogi harus pindah rumah karena ayahnya dipindahtugaskan ke luar kota. Aku merasa sangat kehilangan. Aku semakin ingin menjadi burung. Dengan menjadi burung, aku akan terbang dan mencari kemana Yogi berada. Bagiku, Yogi adalah sahabatku. Walau dia selalu mengganggu, tapi justru karena itu aku selalu mengingatnya. Aku ingin kelak saat dewasa bisa bertemu dengannya lagi. Tapi entah bagaimana caranya?
Saat itu, aku tak mengerti Yogi pindah ke kota mana? Aku hanya bisa mengingat kenangan masa kecilku bersamanya. Aku memilih fokus mengejar cita-citaku. Hingga akhirnya aku berhasil menjadi perawat dan ditugaskan di rumah sakit ini. Siapa sangka di sinilah aku bertemu lagi dengan Yogi. Bahkan bertemu dengannya sebagai seorang dokter! Kini Dokter Yogi sedang duduk di sampingku. Mengingat segala kenangan itu.

“Bagaimana mungkin kamu menjadi dokter, Yogi? Aku tidak menyangka,” ucapku.
“Alika, maaf…. Waktu kecil aku sangat nakal padamu. Maaf, selalu membuatmu sedih dan menangis….”
“Yang terpenting, sekarang aku sudah tak menangis lagi karena kamu. Tapi aku sangat bangga. Sekaligus heran. Aku masih tidak percaya.”
“Kamu tahu, Alika? Saat orang tuaku mengatakan keluarga kami harus pindah rumah secara mendadak, aku merasa sangat sedih. Aku belum sempat meminta maaf padamu atas semua kenakalanku. Aku membuang ketapelku. Aku menyesal. Saat berpisah, aku ingin bertemu denganmu. Tapi aku tak tahu bagaimana caranya? Hingga aku punya sebuah cara terbaik supaya aku bisa bertemu denganmu lagi…”
“Bagaimana caranya, Yogi?”
“Aku ingat kamu berkata ingin menjadi seorang perawat. Agar aku bertemu denganmu, tentu aku harus menjadi dokter! Sejak itulah aku bercita-cita menjadi dokter. Aku belajar sungguh-sungguh. Bukan hanya untukmu, tapi juga untuk menebus kesalahanku yang pernah menyakiti seekor burung…”
Mataku berkaca-kaca mendengar penjelasan Yogi. Dia yang masa anak-anaknya sangat bandel, ternyata kini menjadi dokter yang mengagumkan.
“Yogi, kesungguhanmu membawa hasil. Akhirnya kita bertemu lagi. Aku sebagai perawat dan kamu sebagai dokter,” aku tersenyum. Aku merasa jadi orang paling bahagia di dunia.
“Aku tak mau berpisah denganmu lagi,” ucap Yogi.
“Yogi….. Bagaimana kalu kita mati? Tentu kita akan berpisah…..”
“Andai ada reinkarnasi, aku ingin kita berdua menjadi burung. Aku ingin terbang bersamamu, Alika.”
Ucapan Yogi menimbulkan perasaaan yang aneh dalam hatiku. Tiba-tiba aku malu menatap Yogi. Aku membuang pandanganku jauh ke langit yang mulai diselimuti senja. Burung-burung terbang pulang ke sarangnya. Begitu indah. Bagiku, sayap adalah bagian tubuh yang paling indah. Karena dengan sayap, burung dapat terbang mengelilingi angkasa. Oh, aku sangat ingin merasakannya. Terbang bersamanya. Yogi. Dia menggandeng tanganku dan mengajakku beranjak pergi. Taman mulai gelap karena senja berganti malam. Aku dan Yogi berjalan bersama. Sayap cinta berkembang di antara kami. Bawalah kami terbang setinggi awan….

Cerpen Karangan: Riski Diannita
Blog: riskidiannita.blogspot.com
Facebook: Diannita Riski
Twitter: @DianYodaNita

Cerpen Sayap Cinta merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Bertemu di Plaza

Oleh:
Jalanan becek pagi ini, bekas hujan semalam. Kampung sempit yang kumuh ini semakin kumuh dengan hadirnya genangan air di jalanan kampung. Aku berjalan dengan berjingkat-jingkat untuk menghindari genangan air

Perpusatakaan Sekolah

Oleh:
Saat itu ketika aku sedang bermain bersama kawanku, aku melihat perempuan yang begitu menawan, entah kenapa aku ingin menyapa perempuan itu, dan aku menyapanya “heyy kamu” kemudian perempuan itu

Vicky (The Series of Haztin) Part 3

Oleh:
Dunia yang aku temui saat ini, berbuih putih dengan awan mengelembung bagai balon. Ada kapas-kapas berwarna merah muda. Seseorang memegang tanganku, membangunkan aku, seseorang dengan wajah berbalut awan. “Kamu

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *