Sekar

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kehidupan, Cerpen Keluarga, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 7 July 2013

Diam. Dengan mata nanap, menatap sebuah lampu di ujung jalan. Tak ada yang berlalu-lalang di jalan itu. Seolah tiada kehidupan. Seorang gadis remaja 18 tahun, dengan postur tubuh yang tinggi dan langsing sedang duduk, risau, memikirkan nasibnya di masa mendatang. Sebuah nasib yang menurutnya gelap, tiada harapan. Dan mungkin berakhir begitu saja tanpa suatu yang berarti. “Masa depan seperti apa yang akan menjemputku?” tanyanya dalam hati. “Lantas apa guna nyawaku? Aku yakin Tuhan tidak memberikannya secara cuma-cuma. Pasti Dia menuntut tugas berat untuk setiap jiwa yang menerimanya.” Pikiran-pikiran itu terus memberondongnya. Namun selalu berakhir dengan jawaban kosong. Menimbulkan tanda tanya lebih besar. “Entahlah, toh aku tidak meminta Dia untuk memberikan nyawa ini, aku bisa menyangkal jika Dia menuntutku.”

“SEKAAAR! Apa yang kau lamunkan, heh?”

Arggghhh…

“Kau mau jadi seperti Ibumu? Hidup miskin, stres, di penjara, lalu mati mengenaskan? Itukah yang kau mau? JAWAB!”

“Ndak pak, Sekar ndak mau hidup seperti itu, arrgggh”

“Makanya kerja, jangan kau hanya duduk dan melamun. Lihat! Semut pun enggan mampir ke warung ini”

“Hari ini memang sepi pak, mungkin para lelaki itu sedang ada acara di tempat lain.”

“Bodoh! Itu karena kau hari ini tidak berdandan, pakaianmu terlalu tertutup. Kau kira mereka datang kesini cuma untuk membeli secangkir kopi pahit buatanmu itu? Dandan dan ganti baju sana!”

Pasrah. Bapaknya memang benar. Para lelaki itu ke warung hanya untuk menikmati tubuhnya. Memandangi setiap lekukan indah tubuhnya, yang memang menarik, seperti di bentuk oleh tangan lembut Sang Dewi. Dan berebutan menjamahnya.

Pekerjaan sebagai penjaga warung kopi sudah 2 tahun Sekar jalani. Melayani para lelaki dengan senyuman di bibir merahnya. Berjalan melenggok, mengaduk kopi dengan gairah, dan dengan lembutnya bertanya, “Mau minum apa, mas?”

Sebenarnya bukan pekerjaan seperti ini yang Sekar inginkan. Menjadi pendidik adalah impiannya. Tapi kini, keinginan itu hanya tinggal mimpi. Tidak akan ada orang yang rela anaknya di didik oleh orang sepertinya, gadis penjaga warung, yang SD saja tidak lulus. Mimpi.

Sebenarnya, Kartinah, Ibu Sekar adalah seorang ustadzah. Kartinah sudah meninggal 3 tahun yang lalu, menurut tetangga Sekar, Ibunya mati bunuh diri. Tapi Sekar yakin, Ibunya bukan orang yang mudah menyerah pada takdir.

Dulu ketika Sekar masih berusia 3 tahun, Bapak Sekar sempat menjadi TKI di Malaysia. Kartinah, merawat Sekar seorang diri, bekerja sebagai seorang buruh cuci atau tukang pijat. Itupun kalau ada yang membutuhkan jasanya. Kartinah terlunta-lunta sendirian tanpa seorang suami. Tanpa nafkah seperti yang dijanjikan suaminya akan di kirim tiap bulan sekali. Memang itu terjadi beberapa bulan pertama setelah suaminya berangkat. Setelah itu, jangankan sepeser uang, secarik kertas berisi kabar saja tiada di terima Kartinah. Ironis memang. Kewajiban menafkahi istri dan anaknya telah diabaikan begitu saja, apalagi selama kurang lebih 6 tahun tidak memberikan kejelasan status bagi Kartinah. Janda bukan bersuami juga tidak.

Kartinah sempat menyekolahkan Sekar setelah ia dipercaya menjadi seorang guru ngaji oleh Bu Saroh. Bu Saroh menyuruh Kartinah untuk mengajari anak semata wayangnya mengaji. Kemampuan Kartinah mengaji memang tidak bisa diremehkan. Bagaimanapun juga Kartinah sempat mondok selama 4 tahun.

Sejak saat itu, kehidupan Kartinah dan Sekar mulai membaik. Bu Saroh dan suaminya begitu bersimpati terhadap kehidupan keluarga Kartinah. Bahkan, Kartinah dan Sekar sudah dianggap sebagai bagian dari keluarga mereka. Biaya sekolah Sekar pun di tanggung oleh mereka.

Tapi, badai kehidupan itu kembali menghampiri. Kehidupan ibarat fenomena alam bagi Kartinah. Begitupun dengan masalah yang akan dia hadapi saat ini. Berawal dari tiupan angin ribut yang menumbangkan pepohonan, disusul dengan guntur yang menggelegar dengan kilat yang terus menyala-nyala seperti ingin menyambar siapa saja yang menentangnya. Di tambah lagi dengan badai, banjir air bah yang meluluh-lantakkan deretan materi yang telah dikumpulkan manusia dengan keringat dan air mata.

Senja kembali menyapa, Kartinah bergegas menuju rumah Bu Saroh untuk melaksanakan kewajibannya sebagai ustadzah. Didapatinya rumah Bu Saroh sepi tak berpenghuni. Yang ada dalam benak Kartinah saat itu bahwa Bu Saroh pasti sedang pergi bersama suami dan anaknya. Kartinah memutuskan untuk pulang, di ambang pintu didapatinya suami Bu Saroh tengah berdiri di tengah pintu.

“Kamu mau kemana, Nah?

“Saya kira ndak ada orang pak, jadi saya mau pulang.”

“Tunggulah sebentar di kamar anakku, sebentar lagi mereka berdua kembali.”

“Tidak pak, saya tunggu di luar saja.”

“Tak enak sama tetangga, sudahlah tidak apa-apa.”

“Iya pak.”

Setelah beberapa jam menunggu, Kartinah mulai menghawatirkan Sekar yang saat ini sedang sendirian di rumah. Kartinah memutuskan untuk pamit pulang. Dia menuju ke kamar Bu Saroh. Dan kemudian meminta izin pada suami Bu Saroh untuk pulang. Namun kejadian yang tak diinginkan terjadi. Suami Bu Saroh mulai bertindak kurang ajar. Diperlakukannya Kartinah layaknya istrinya sendiri. Hingga, Tindakan asusila itu berujung pemerk*saan. Suami Bu Saroh mengancam Kartinah agar tidak menceritakan hal itu pada siapa saja, termasuk Bu Saroh.

Setelah kejadian itu, Kartinah enggan kembali ke rumah itu, berbagai macam alasan dia gunakan untuk menutupi alasan dibalik pengunduran dirinya. Bujuk rayu Bu Saroh pun tidak menjadikan Kartinah berubah pikiran.

Sebulan kemudian, Supri, suami Kartinah pulang dari Malaysia. Kartinah begitu bahagia, setelah enam tahun tidak melihat sosok suaminya. Tidak ada sedikitpun rasa benci Kartinah pada suaminya.

Sejak saat itu keluarga Sekar utuh kembali. Namun, 3 tahun kemudian Kartinah di penjara dengan tuduhan pembunuhan. Kartinah di tuduh membunuh suami Bu Saroh karena pada saat itu mayat suami Bu Saroh ditemukan tergeletak di sawah bersama dengan sebilah pisau berlumuran darah yang di pegang oleh Kartinah. Lokasinya di sawah, hanya berjarak beberapa meter dari rumah Kartinah.

Kartinah menerima hukuman penjara selama 2 tahun 5 bulan. Selepas dari penjara sikap Kartinah berubah, seperti orang linglung. 5 bulan kemudian Kartinah mati dengan mulut berbusa. Diduga Kartinah mati bunuh diri karena tidak kuat dengan cemoohan para tetangganya tentang dirinya. Kata polisi yang menangani kasus tersebut, Kartinah mati setelah meminum racun tikus.

Kehidupan Sekar kembali berubah, Bapaknya memutuskan untuk membuka warung kopi di sebelah rumahnya. Warung itu semakin ramai ketika Bapak Sekar menyuruh Sekar untuk menjaganya. Maklum saja, Sekar gadis belia yang cantik, para pemuda desa seakan berlomba untuk mendapatkannya. Apalagi sejak Sekar menjadi penjaga warung, para pemuda itu tidak pernah absen mengunjungi warung.

Setelah seharian menjaga warung, Kartinah kembali ke rumah. Waktu masih menunjukkan pukul sembilan lebih lima belas. Tapi hari ini warung begitu sepi, Kartinah tidak ingin berlama-lama di warung.

Di rumah, Sekar melihat Bapaknya hendak menenggak racun tikus. Racun itu memang sengaja dibeli Sekar karena di suruh oleh Bapaknya. Untungnya, Sekar berhasil menggagalkan niat Bapaknya itu.

“Apa sih yang Bapak pikirkan! Setiap hari Bapak mengumpat Ibu karena telah mati sia-sia, tapi sekarang Bapak hendak mengulanginya?”

“DIAM! Kau tahu apa soal Ibumu, heh?”

“Bapak yang tahu apa soal Ibu, dulu Bapak meninggalkan kami. Tanpa nafkah. Tanpa kabar. Dan tiba-tiba kembali begitu saja.”

“Ibu yang banting tulang merawatku, menyekolahkanku. Betapa besar pengorbanannya padaku.”

“Dan ingat pak, Ibu masih bersedia menerima Bapak kembali setelah Bapak menelantarkan kami. Apa Bapak tidak malu pada diri sendiri?”

“SEKARR! Asal kamu tahu, Ibumu itu seorang pelac*r, menjadi ustdzah itu hanya kedok saja, kau tahu itu!”

“Maksud Bapak apa?”

“Dia menjadi ustadzah hanya agar bisa berduaan dengan suami Bu Saroh. Kartinah sendiri yang bilang padaku.”

“Dan kau tahu, siapa pembunuh suami Bu Saroh itu, itu aku yang membunuhnya. Haha.”

“Kartinah aku suruh ke sawah itu dengan membawa pisau yang aku gunakan untuk membunuh suami Saroh itu. Kartinah bodoh sekali, dia percaya ucapanku bahwa pisau itu bekas menyembelih ayam. Ku bilang bahwa ayamnya masih di sawah. Haha. Dan kau tahu siapa yang membunuh Kartinah? Itu aku yang membunuhnya.”

“kenapa Bapak begitu tega melakukannya? Kenapa pak? Apa salah Ibu?”

“Kartinah telah selingkuh, dia pantas mendapatkannya!”

Sekar begitu shock mendengar pengakuan Bapaknya. Sekar bergegas keluar rumah. Perasaannya bercampur aduk. Sedih, kaget, bingung. Sekar berlari sambil menangis menuju rumah Pak Lurah. Jaraknya lumayan jauh dari rumah Sekar. Tapi Sekar tidak peduli, Bapaknya harus dilaporkan ke polisi. Bagaimanapun juga, dia telah merugikan banyak orang. Termasuk dirinya.

Keesokan harinya, Bapaknya di tangkap dan kemudian di penjara. Sekar semakin bingung dengan apa yang telah dilakukannya. Tapi disisi lain Sekar merasa bangga pada dirinya, dia telah melakukan hal benar. Setidaknya dia telah membersihkan nama Ibunya. Meski caranya dengan mencoreng nama Bapaknya.

Cerpen Karangan: A’inatul Mardliyah
Facebook: Ainah Zaa Filzah

Cerpen Sekar merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Keikhlasan Hati Amir

Oleh:
Glkkglkkk.. “Uhhh leganya..” dalam benak amir. Melepas hausnya dengan air dari keran masjid… Hari ini dia berjalan menyusuri jembatan gantung itu, di bawah teriknya matahari yang begitu menyengat siang

Sun of San

Oleh:
Munculah kau wahai sinar yang begitu hangat di pagi hari, iringi langkah hariku dengan sinarmu dan tutuplah hariku dengan keindahanmu yang tak pernah bisa dibayar dengan apapun. Terbangun di

Lika dan Leka

Oleh:
“Ibu…. lihat… masa bukuku disobek-sobek begini? PRnya kan jadi berantakan…kakak keterlaluan bu….” rengekku semelas mungkin supaya ibu percaya dan memarahai kak Lika habis-habisan. Watak menyebalkan kakakku sukses membuat kami

Jangan Ambil Sahabatku

Oleh:
Aku manusia biasa yang bersekolah di salah satu SMA Negeri Di Bandar Lampung. Aku tidaklah se*si tapi aku bersyukur dengan keadaanku sekarang ini. Aku juga tidaklah pintar tetapi aku

Cita-Cita Ashley

Oleh:
Pagi itu tidak seperti biasanya, raut muka Ashley kelihatan murung, tampak kesedihan yang teramat sangat tercermin di sana. Canda, tawa, dan semangatnya seakan sirna, kebiasaannya bersenandung setiap saat pun

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *