Baca Juga Cerpen Lain’nya:

Ibu… Perhatikanku…

Hari ini, ngapain ya? mau apa? ah tahu deh, cape aku, mikir ibuku yang ketusnya minta ampun. Pagi hari tepat sahur pukul 4 dini hari, aku terbangun dari tidurku yang sangat melelapkan diriku, aku terbangun dengan senyum manis,...

Bapak

Angin mendesis dan menyusup melalui daun jendela cokelat yang semakin usang. Malam beranjak tua. Bulan setengah bulat perlahan naik tepat di atas pohon kelapa yang menjulang tinggi. Pohon kelapa peninggalan kakek, yang sudah...

Hutang Tingkat Dewa

Aku terus berlari menerobos hutan cemara, entah berapa lama aku berlari aku tak tahu pasti. Yang kurasa nafasku sudah hampir habis. GEDEBUGG… aku terjatuh. Kuarahkan pandangan kesekelilingku, rupanya aku sudah keluar...

Miskin “Bermanfaat” Kaya “Bermartabat”

Pagi yang cerah di kawasan real estate Surabaya. Kicauan burung yang merdu ditambah dengan hembusan angin sejuk di pagi hari membuat suasana kian indah. Di kawasan itulah Pak Alan dan aku tinggal. Kala itu aku melihat Pak...

Anak Mas ku

Terdengar suara isak tangis malam itu, aku bergegas menuju kamar belakang, “klek” aku nyalakan lampu kamar untuk mengetahui lebih jelas yang terjadi, ku hampiri tubuh kecil berselimut sarung yang sedang memeluk guling,...

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga…?”

"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Ribuan penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?

Leave a Reply