Suara Sang Kertas

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Inspiratif, Cerpen Kehidupan
Lolos moderasi pada: 19 April 2013

Aku putih, tapi aku juga bisa coklat, bisa juga kuning, hijau dan pink. Tapi mereka menyukai aku bebewarna putih. katanya, putih itu terlihat bersih dan terlihat mahal. padahal, semua warna itu indah. Semua warna mempunyai kecantikan masing-masing.

Kemarin, aku mendapat sebuah cerita yang lucu sekali. cerita itu benar-benar bagus menurutku. tentang perjalanan kisah cinta antara dua remaja, tapi kali ini diuraikan lewat kata-kata atau kalimat-kalimat yang sangat ringan dan penuh humor, sehingga menjadikan cerita itu termasuk dalam kategori romantika comedy.
Di dalam cerita itu dikatakan bahwa ada sepasang kekasih akhirnya harus berpisah untuk waktu yang cukup lama karena sang lelaki mendapat kenyataan kalau dirinya mengidap penyakit CANCER. dia harus dibawa ke luar negri untuk mendapatkan perawatan yang lebih baik lagi disana.

Aku sempat berfikir, karena dia harus di bawa keluar negri? Apakah disana tidak ada anak bangsa yang berhasil lulusan fakultas kedokteran Dan menyandang gelar dokter? Aku sering mendengar banyak sekali orang-orang pergi keluar negeri hanya untuk general check up berobat disana, Sepertinya mereka lebih percaya kepada tenaga medis si luar negeri daripada tenaga medis di Indonesia. kenapa begitu ya?

Tadi malam kantuk cepat sekali menghampiri tuanku. dia meletakkan benda panjang itu tepat di atas tubuhnku. Cairan sedikit menetes melumuri putihku. lantas dia pergi tidur meningalkan aku yang masih penasaran dengan kelanjutan cerita itu. Kalau sudah begini, kadang-kadang aku tidak mau menghapiri hari. Biarlah hari tetap siang dan tuanku tetap terjaga dan menuliskan sejuta cerita untukku.

Aku berharap hari ini dia menyentuhku lagi dengan kelanjutan cerita yang sangat aku nantikan. Aku juga sangat mengharapkan dia menguhujani aku lagi dengan kalimay-kalimat bermakna penuh cinta. Aku sangat menyukai cerita-cerita yang dibuat olehnya. Cerita-ceritaitu sangat dalam, penuh sisi romantis, dan bisa membuat aku terbuai.
Dua bulan lalu, temanku punya cerita yang menurutku kalian harus tahu. Rasa-rasanya aku memang harus dan sangat perlu menyampaikan cerita pada kalian.

Temanku ini sangat lembut, sangat luas, bahkan lebih halus dari aku. Orang-orang itu lebih suka memilih dia dari pada aku. Padahal, temanku itu lebih suka kalu dia menjadi sebagai yang tidak terpilih. Setiap hari hanya kesedihan dan ketakutan yang membayangi hari-harinnya.
Temanku sangat iri sekali terhadapku. Dia pernah bialng begini. “hei.., kau itu lebih bahagia dari pada aku. meskipun aku lebih bagus, lebih putih, lebih halus, tapi nasibmu jauh lebih baik dari pada nasibku.”
Mula-mula aku tidak paham dengan apa yang diucapkan. Tapi lama-lama aku mengerti. Benda itu telah menyakitkannya, bahkan setiap hari. Benda itu telah membuatnya ketakutan setiap hari. Benda itu sangat keras dan kaku. benda itu selalu menderanya dengan kengerian yang mendalam setiap harinya.

Kini dia suadah pergi. Temanku itu sudah pergi untuk selamanya. aku ingat perbincangan kami pada sebuah pertemuan yang sangat berkesan dan tidak pernah aku lupakan. Dia berkata: “aku harus mengabdi pada dia. Dia sangat baik, tidak seperti tuanku. Tuanku itu sangat kejam dan tidak punya perasaan. Aku iri kepadamu.”
Aku semakin bisa mensyukuri keadaanku ini. Aku mulai bisa mencintai tuanku. Bagiku dia seperti cahaya, yang setiap saat mendekatiku dan menghangatkan tubuhku. Jari-jarinya mampu mengagalkan semua mimpi buruk tentang hari esok. Tapi diam-diam aku juga takjub pada temanku itu. Aku tidak dapat membayangkan seandainya aku menjadi dia. Mungkin aku akan memanggil angin agar masuk ke sela-sela jendela dan meniup tubuhku hingga melauangkan ke luar ruangan, dan mendaratkan aku ketempat yang lebih berarti.

Aku tidak akan pernah membiarkan tubuhku dilindas oleh benda yang disebut manusia sebagai mesin bernama PRINTER. Aku tidak mau tubuhku digoresi oleh tulisan-tulisan kaku, tidak juga huruf-huruf yang keluar dari kecanggihan teknologi.
Aku ingin selalu begini. selalu di sentuh oleh jari-jari yang hangat, yang bernyawa. Aku bahagia bila tinta-tinta itu menggoresi aku. Begitu indah, begitu hangat dan begitu tulus, sampai-sampai aku merasakan bahwa aku kini mempunyai nyawa.

Walaupun terkadang tubuhku diremas begitu keras dan dicampakan begitu saja ditempat sampah, tapi aku tetap bahagia. Aku senang karena tubuhku pernah menampung goresan-goresan tangan manusia yang lewat penanya yang menuliskan kalimat-kalimat yanng hidup. Tangan-tangan itu selalu mampu membuat aku terlelap dengan belaiannya.

Aku sangat mencintai tuanku. Aku akan mengabdi diriku padanya. Bagiku tuanku adalah seorang yang sangat jenius. Aku akan selalu membiaskan sinar kedalam matanya; memberikan banyak inspirasi untuknya.

Aku bangga karena tubuhku pernah menampung karya-karya indah dari penyair cinta. Karya itu bagaikan sebuah udara yang berhembus menyejukkan hatiku. Karya itu seperti seraut wajah cantik yang menari-nari didepan mataku. Karya itu seperti setapak jalan yang meruncing di ujungnya, dengan dasar bebatuan yang dingin seperti bebatuan gunung. Jalan itu mampu menyembuhkan kaki-kaki yang penat keletihan.

Aku adalah kertas yang sangat beruntung, karna tuanku sangat menghargai aku. Baginya aku adalah sesuatu yang sangat penting dalam hidupnya. sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupannya. Baginya aku selimut hangat yang mampu menghangatkannya dari dinginnya udara keresahan batin yang selalu mengganggunya di benak.

Aku seperti malaikat kecil yang mempunyai sayap dipunggungnya. Dan bisa terbang mengitari wajahnya lalu hinggap disebelah telinganya sambil membisikan sejuta kalimat sutra. Aku mencintaimu tuanku seperti dia mencintai aku.

Cerpen Karangan: Halimatus Sa’adah
Facebook: Halima Eimha Eimhut

nama : Halimatus sa’adah
sekolah : MAN Bangil
Kelas : X-A
no.HP : 089677123493
bio : ketahuilah sifat dari semua barang yang engkaw milikkagar mereka juga bisa mengetahui kita…

Cerpen Suara Sang Kertas merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


RyA

Oleh:
Mungkin kalian sudah sering mendengar kisah ini. Namun tak sekali pun kisah ini terealisasikan dalam kehidupan nyata. Ku ingatkan, kisah ini bukan kisah fiksi. Kisah ini didasarkan pada sejarah.

Biasanya Putih

Oleh:
Udara panas menyelimuti kota siang itu, matahari bersinar sangat terik tanpa penghalang awan di langit, dan angin seakan-akan tak berhembus yang membuat cuaca semakin panas dengan sempurna. Terlihat Deni

Sarung Terakhir

Oleh:
Perutku semakin tidak karuan setelah sekian lama berada di kereta yang para penumpangnya bersatu padu dalam satu gerbong. Dimana segala macam wewangian yang menusuk hidung sedang berperang memasuki hidungku.

Pemimpi Bermimpi Menjadi Pemimpin

Oleh:
Di pagi yang dingin menusuk tulang dan embun pagi masih tampak bersinar di antara dedaunan. Aku terbangun dari tidurku, yang semalam telah kurajut sebuah mimpi indah. Mimpi-mimpi yang semalam

Arta Bayangan Nyataku

Oleh:
Namaku Nasha. Sekarang aku kuliah di salah satu universitas negeri di Indonesia. Hari demi hariku begitu rumit, setiap hari aku harus membuka satu persatu buku-buku tebal ini, bertatapan dengan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *