Tangisan Terakhirku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kehidupan, Cerpen Kisah Nyata
Lolos moderasi pada: 21 October 2012

Kota tempat aku tinggal di sebut kota Dolar .. katanya kota ini tempat para orang mengejar impiannya .. hmm kalau menurut aku sih itu tergantung nasibnya aja .. cia namaku .. anak ke dua dari keluarga yang berada .. papaku seorang yang sukses , mengelolah sebuah usaha .. umurku 23 tahun .. karna aku anak tunggal , aku selalu melakukan apa yang aku suka .. tak ada 1orangpun yang berani memarahiku ..
‘’cia ….. bangun nak , kita ke Gereja’’ kata mama membangunkanku
‘’aduh mama , baru juga jam berapa .. mama saja yang pergi , cia males’’jawabku membantah
‘’cia gak boleh gitu .. ibadah itu ….’’
‘’udah dech mama , cia gak suka di ceramahin pagi-pagi’’
Akhirnya mama pun meninggalkan kamarku .. entah mengapa aku paling tidak suka ke Gereja apalagi ikut acara kebaktian atau apapun itu yang berhubungan dengan ibadah .. padahal mama suka mengikuti acara kebaktian .. papapun sama seperti aku , tidak suka dengan acara itu ..
Beberapa lama kemudian , ponselku pun berdering .. sebuah sms masuk ..
From : My LoveLy
‘sayang , ntar siang makan siang bareng yuk , aku jemput ea :*’
Aku membalas sms tersebut .. dia adalah pacarku , aku sudah menjalin hubungannya hampir 4tahun , namanya Dony .. dia 1-1nya cowok yang membuat aku tersentuh , kemesraanya membuat aku enggan memilih yang lain .. dia telah janji denganku , 1 tahun lagi dia akan melamarku .. aku sangat menyayanginya lebih dari apapun .. dan aku akan menunggu waktu itu datang , dimana aku dan dia akan mejadi sepasang suami istri yang bahagia ..
Aku melanjutkan tidurku .. serasa siang sudah datang , aku pun bangun dan menuju kamar mandi .. waktu itu pukul 11.23wib .. sebentar lagi Dony akan menjemputku .. usai mandi , aku pun dandan seperfect mungkin , aku ingin selalu terlihat cantik di hadapannya .. aku ingin selamanya Dony tetap memilihku untuk hidupnya ..
Tin .. tin .. ku dengar suara klakson mobil dony dari luar .. aku pun bergegas keluar , ku raih tasku .. ciuman pipi kiri dan kanan dari Dony pun mendarat di pipiku .. inilah salah satu kemesraan dari Dony ..
‘’kita makan di mana sayang ?’’
‘’kamu maunya dimana ?’’jawabnya
‘’aku maunya di tempat biasa’’
‘’oke sayang’’
Tempat favorit kami sebuah kafe kecil yang ada di jalanan , kafe ini unik sekali .. meskipun kecil tapi suasananya nyaman .. setiba di sana kami pun memesan makanan ..
Begitulah hidupku setiap hari .. karna aku tidak pernah kekurangan uang , aku pun tidak pernah bekerja .. papa dan mama selalu memanjakanku , membelikanku apa yang aku mau .. hampir setiap hari aku menjajankan lebih dari 100ribu rupiah .. aku merasa jadi seorang gadis yang paling beruntung di dunia ini .. aku memiliki apa yang orang lain belum tentu memiliknya .. hanya saja kakak laki-lakiku pergi dari rumah sudah 6bulanan yang lalu .. entah apa penyebabnya .. mungkin saja karna mama papa pernah ribut besar .. aku tidak terlalu tau apa penyebab keributan itu .. dan aku sama sekali tidak mau tau .. tidak masalah bagiku kalau haru kehilangan kakakku , yang penting aku punya Dony dan aku merasa Dony bisa memberiku juga kasih sayang seorang kakak ..
Hari demi hari yang ada di pikiranku hanya Dony , terkadang apapun yang Dony mau selalu aku berikan , upz tapi bukan yang negatif .. hanya saja kadang pinjeman uang atau membeli barang-barang yang dia suka .. memang aku juga kadang membiayain hidup Dony .. dan aku rasa aku pantas melakukan hal itu karna Dony adalah pacarku yang nantinya 1tahun lagi akan menjadi suamiku .. tapi hubungan kami juga tidak berjalan mulus , kadang terjadi juga sedikit kericuhan .. salah pengertian dan salah paham penyebab utamanya .. mungkin karna aku yang egois karna terlalu di manjakan oleh papa mama .. yang pasti aku sangat bahagia , karna walaupun selalu ada ujian di hubungan kami , aku dan dia bisa sampai 4tahun .. bener-bener hidup yang perfect .. hidup yang indah .. Dony juga selalu ada di saat aku membutuhkannya .. apapun yang aku mau Dony selalu menurutiku ..
*singkat cerita*
Saat di kamar , aku merasakan sedikit pusing .. badanku tidak panas dan tidak dingin tapi entah apa yang membuat aku serasa tidak fit .. tiba-tiba aku mimisan .. aku kaget , awalnya aku menganggap itu hanya mimisan biasa .. mungkin panas dalam atau semacem kurang istirahat .. aku pun segera tidur .. beberapa jam kemudian tiba-tiba aku tebangun , ku dengar kerasan suara pintu yang tertutup dan keributan dari salah satu kamar di rumahku , ku coba untuk berdiri , pusingku sudah sedikit reda , aku berjalan menuju kamar yang ribut itu .. aku mendekati pintunya , dan aku sangat kaget .. ku lihat mama sedang duduk di atas tempat tidur sambil menangis , dan papa berdiri tertunduk diam , mereka tidak tau kalau aku mengintip .. karna aku merasa ini hanya urusan mama papa , akupun kembali ke kamarku , aku tak mau ikut campur .. namun baru 2 langkah kakiku , ku dengar mama yang sambil menangis tersedu-sedu mengatakan ..
‘jadi benar pa , perempuan itu sudah hamil 6bulan dan itu adalah anak papa ?’
‘iya ma , papa minta maaf ma ..’
Bak di samber petir rasanya hatiku mendengar itu semua .. papa yang selama ini aku banggaen melakukan hal yang sangat keji .. papa membohongin aku dan mama , papa membagi cinta yang hanya mama berikan buat papa .. padahal selama ini mama selalu menuruti kemauan papa , sampai-sampai mama yang ingin membuka usaha salon kecil-kecilan pun tak jadi karna papa tidak setuju .. apapun yang mama ingin lakukan selalu menanyankan dahulu kepada papa .. tanpa basa basi aku pun langsung berlari menuju kamarku .. aku benar-benar tak menyangka papa tega begitu kepada kami ..
Hari demi haripun terlewati , aku menjadi pendiam .. aku berusaha pura-puta tak pernah mengetahui semua yang terjadi .. aku menganggap ini hanya mimpi .. aku pun menceritkan hal ini kepada Dony , dan Dony hanya mengatakan , aku tidak perlu ikut campur urusan keluarga ..
1minggu setelah kejadian itu , pagi hari usai mandi , waktu aku berada di kamarku .. lagi-lagi aku mimisan , aku merasakan kembali badan aku yang lemas .. aku pun kembali tidur .. hingga siang harinya .. aku berencana pergi ke dokter untuk chek up , mungkin saja aku kekurangan darah atau aku kelelahan .. aku pun meminta Dony mengantarku , dan dia hanya mengantarku tapi tidak menungguku dan menemaniku untuk chek up .. Dony bilang ingin mengantar mamanya ke salon dan aku pun membiarkannya .. aku pun melakukan chek up , namun dokter memintaku untuk tes darah .. dan mengambil hasilnya besok .. aku mengikuti semua permintaan Dokter ..
*esok harinya*
Siang hari aku sendirian menuju ke rumah sakit untuk mengambil hasil tes ku .. Dony tidak bisa mengantarku dan aku berusaha memakluminya .. sesampai di rumah sakit , kutemui dokter yang kemarin memeriksaku ..
‘’dok , bagaimana hasilnya ?’’
‘’apakah keluarga kamu ada yang datang menemani kamu’’
‘’tidak ada dok , saya hanya sendirian’’
‘’kalau begitu , kamu harus kuat .. harus siap menerima keputusan hasil test lab ..’’
‘’baik dok , emangnya hasilnya bagaimana dok’’
..
Dengan curahan air mata , aku pun bergegas keluar dari ruangan Dokter itu .. Tuhan ini mimpi buruk , aku benci padamu , aku benci semua ini .. Engkau tak punya hati Tuhan !! kata-kata itu terus terucap di hatiku saat aku kembali mengingat semua perkataan Dokter kepadaku ..
‘setelah di lakukan hasil pemeriksaan di lab kamu positiv terkena kanker darah yang di sebut Leukimia .. dan kamu di himbau untuk melakukan transplantasi sumsum tulang yang bisa di dapatkan dari keluarga kamu’
Apa yang harus aku lakukan .. apa aku harus memberitau mama tentang kenyataan buruk ini ? aku ingin sembuh , iya aku harus memberitaukan kepada mama .. aku pun mempercepat langkahku ..
Namun ketika sampai di rumah saat aku ingin memberitaukan mama , kembali kudengar keributan lagi di kamar mama papa .. masalah yang sama .. aku mencoba masuk ke kamar mereka , tapi aku sangat terkejut melihat tangan papa yang selama ini melindungin kami keluarganya , membelai manja aku dan mama , kini mendarat di pipi kanan mama .. menyakiti pipi mama yang mulus , yang begitu indah ? aku kaget dan aku langsung mendorong papa ..
‘’aku benci sama papa , papa boleh menyakiti aku tapi jangan mama .. apa yang buat papa berubah kayak gini .. apa perempuan itu ? apa kelebihannya dia dari mamaku .. cukup papa , jangan lukai mama lagi .. aku capek membohongin diri aku sendiri .. apa salah kami sampai papa tega seperti ini ? apa cia pernah buat papa malu , apa cia pernah minta sesuatu yang lebih dari papa mampu ?’’
Namun bukan jawaban ataupun maaf yang papa lontarkan ..
‘’terserah kalian , aku muak sama kalian .. dan aku akan menikahin perempuan itu .. aku harap mulai saat ini kalian tidak usah lagi menemui aku .. jangan ganggu aku lagi .. urus saja diri kalian masing-masing’’
Papa pergi dari hadapan aku dan mama sambil membanting pintu kamar yang lebih tak bersalah .. ku peluk erat mama , ku coba hapus air matanya .. walaupun hati mama sangat sakit tapi mama berusaha tegar di hadapanku .. ini mamaku , mama yang benar-benar perfect buatku .. ku minta mama beristirahat dan aku kembali ke kamarku .. ku buka tasku dan ku raih secarik kertas .. ku baca kembali hasil tes itu .. apa mungkin aku beritahukan mama ini semua .. aku semakin membuat mama terluka .. membuat mama perih .. aku gak mau mama nangis lagi .. aku harus menghadapi ini semua sendirian .. ku simpan selembaran hasil tes itu .. sumsum tulang belakang , dimana aku bisa mendapatkannya .. kakak ?? entah ada dimana dia saat ini .. papa ?? dia tak mungkin memperdulikanku .. aku kecewa sama Engkau Tuhan , katanya Engkau adil tapi mana ? Engkau mengambil semua kebahagiaanku .. Engkau sama seperti iblis Tuhan .. kembali kata-kata itu aku ucapkan .. iya benar aku menyalahkan Tuhan atas semua ini ..
Hari demi hari berlalu , aku berusaha mencari kakakku namun hasilnya nihil .. kondisiku pun semakin tak baik .. aku tidak memberitau Dony apa yang terjadi denganku .. aku tak ingin dia cemas terhadapku .. saat siang yang begitu terik , di saat aku baru pulang dari mencari informasi tentang kakakku , aku mimisan kembali , dan badanku lemas tak tertahankan .. tiba-tiba saja aku ..
‘’cia ada di mana ma ??’’
‘’cia ada di rumah sakit nak , cia istirahat saja dulu’’jawab mama sambil menangis
‘’dirumah sakit ma ?? itu tandanya …’’
‘’iya cia , mama sudah tau semuanya .. mama minta maaf cia , mama ga bisa jagain cia dengan baik’’
‘’mama , ini bukan salah mama’’
Mama memelukku dengan erat , kurasa kehangatan yang luar biasa dari pelukan mama .. aku merasa bersalah , aku membuat mama semakin tertekan dengan cobaan ini .. maafkan cia mama ? .. cia sayang mama ..
‘’ma .. Dony mana ? apa Dony tau Cia masuk rumah sakit ??’’
‘’Dony uda pulang nak , Dony uda tau semuanya ..’’
Akupun hanya bisa diam .. lalu mengapa Dony tak menungguku sadar ? padahal aku ingin Dony mengatakan ‘kamu pasti sembuh’ .. akh mungkin Dony lagi ada urusan yang lebih penting .. nanti dia pasti datang menjengukku ..
Namun sudah 4hari aku di rawat di sini , dia tak pernah 5menitpun datang menjengukku .. tanpa pikir panjang aku meminta kepada Dokter untuk di perbolehkan pulang , awalnya Dokter tidak mengijinkan tapi karna aku terus memintanya , akhirnya Beliau mengijinkannya .. begitu di perbolehkan pulang , aku pun tergesa-gesa menuju pintu keluar Rumah Sakit ini , tiba-tiba aku bertabrakan dengan seorang cewek ..
‘’aduuh , maaf ea ..’’kataku kepada gadis itu
Bukan jawaban ‘tidak apa-apa’ yang aku dapat malah senyuman ketus yang aku dapat darinya .. wajahnya di selimuti pucat .. aku pun diam saja dan kembali meneruskan langkahku .. aku berharap bisa cepat-cepat bertemu Dony .. aku kangen sekali dengannya .. aku menuju rumah dengan menaikin becak .. semua mobil sudah di ambil papa .. aku pun harus membiasakan semua ini ? aku berharap papa bisa bahagia di sana ?
Sepertiga dari perjalanan , kulihat mobil Dony ada di depan sebuah tempat makan .. ku minta becak berhenti dan ku minta mama menungguku sebentar .. aku masuk ke tempat makan itu sebut saja restauran .. terkejut dan sangat terkejutnya aku .. ku lihat Dony berduaan dengan seorang cewek yang mungkin usianya sama denganku .. aku samperin mereka ..
‘’Don , dia siapa ?’’
Namun Dony malah mengusirku ..
‘’dia pacarku , emang kenapa ?’’
‘’Don , aku ini ..’’
‘’pergi dari sini , aku dan kamu sudah lama putus .. tolong jangan ganggu hidupku lagi ..’’
Karna aku tak bisa menyembunyikan perasaan sakit yang amat mendalam ini , ku biarkan air mataku menetes membasahi pipiku .. aku berlari meninggalkan mereka .. Don , jika ini yang kamu mau .. aku akan membiarkanmu .. aku berharap kamu bisa bahagia dengannya ..
‘’cia kenapa nak ?? apa Dony ada di dalam ?’’
‘’gpp ma , cia gpp .. kita pulang saja ma ..’’
Mama membiarkan kepalaku bersandar di bahunya .. mungkin mama merasakan kepedihan yang aku rasakan .. hati ini lebih terluka perih , di banding sakit yang ada di tubuh ini .. Tuhan memang benar-benar tak punya hati .. kebahagiaanku Dia hancurjan begitu saja ..
Sesampainya di rumah , aku terkejut dengan isi rumah .. kosong , iyah barang-barang sudah banyak yang tak ada .. mama mengatakan papa yang menjual semua isinya .. begitu juga rumah ini , akan di jual papa .. dan uangnya akan di bagi dua ke mama .. aku berpikir , mau tinggal dimana kami , mama tak punya sanak family di sini .. semua ini memang adalah harta papa .. namun apa papa tak berpikir sedikitpun tentang aku .. papa tega terhadapku .. aku menuju kamarku perlahan , serasa tubuh ini benar-benar lemah .. air mataku tak berhenti menetes .. tapi apa yang bisa aku perbuat selain menangis ?? ? kehidupan yang indah , kebahagiaan yang sempurna hancur hanya dalam hitungan jam ? .. inikah keadilan Tuhan itu .. aku benci Tuhan , benar-benar benci Tuhan .. beberapa jam kemudian , aku kembali mimisan , dan aku merasakan seakan aku tak bisa dan tak mampu bernafas lagi .. aku kembali tak sadarkan diri dan mama kembali membawaku ke Rumah Sakit ..
2hari lamanya aku terbaring lemah , hingga di hari ke 3 , pagi harinya aku mencoba bangun dari tempat tidurku .. aku meminta suster mencabut infusku dan aku berjalan keluar dari ruangan .. ku buka perlahan pintu ruangan tempat aku di rawat .. aku berjalan mengelilingi Rumah Sakit , namun di sebuah taman , ku lihat ada seorang cewek yang aku rasa pernah melihatnya .. cewek itu duduk sambil memencet tombol yang ada di laptopnya .. di memakai baju tidur , sementara aku pakai baju dari Rumah Sakit .. akupun bingung apa dia sedang sakit atau sedang berkunjung .. mungkin dia merasakan kalau aku sedang memandanginya dari jauh .. dia memandangku dengan wajah tak bersahabat .. cuek , jutek , itu yang ada di dalam diri cewek itu .. tiba-tiba aku tersentak dari lamunanku , ternyata dia adalah cewek yang aku tabrak waktu itu .. karna masih dibaluri perasaan yang bersalah aku mencoba senyum kepadanya .. namun dia tak membalas .. hufgh , mungkin dia masih marah , atau emang dia tipe cewek yang sombong .. tak beberapa setelah aku memandanginya , diapun meninggalkan bangku yang dia dudukin .. aku mencoba mengikutinya , jujur aku penasaran dengannya .. entah apa yang sedang dia perbuat di sini .. dia menuju sebuah ruangan ‘kemoterapih’ .. aku kaget , aku pun menanyakan kepada seorang suster yang lewat di hadapanku ..
‘’sus , maaf .. suster tau gak dia siapa ?? dan apa yang dia lakukan di sini ..’’
‘’yang mana ??’’
‘’itu sus yang memakai baju tidur mickey dan yang ada di dalam ruangan itu ..’’
‘’ouh chaca .. dia pasien di sini , dia tekena kanker otak ..’’
‘’kanker otak sus ?? terus kenapa dia gak memakai pakaian Rumah Sakit ??’’
‘’iya , dia itu adalah salah satu pasien yang sangat keras kepala .. adik dari sahabat dokter yang sekaligus menangani kamu .. saya permisi dulu iya , masih banyak kerjaan ..’’
‘’iya sus , makasih iya sus ..’’
Ternyata namanya chaca , tak beberapa lama aku mendengar suara teriakan dari dalam ‘sakit dok’ .. mungkin itu suaranya .. aku duduk di depan ruangan itu , aku ingin kembali minta maaf kepadanya , aku merasa pandangan matanya menyimpan kebencian untukku .. 3 jam berlalu , akhirnya dia keluar dari ruangan itu ..
‘’hei cha ..’’
‘’iya , kenal akukah ??’’
‘’hhe , aku tau nama kamu dari suster ..’’
‘’terus ada apa ??’’
Benar-benar sombong ..
‘’aku Cuma mau minta maaf soal yang kemarin’’
‘’minta maaf lagi ?? cceh minta maaf ke aku terus apa dengan itu bisa balikin jadi semula ?? gak capek ceh minta maaf ke aku ??’’
‘’kali aja kamu marah..’’
‘’hhe , cceh .. aku bukan nenek sihir yang bisanya Cuma marah-marah .. sudah lupakan saja .. anggap saja waktu itu cceh rabun .. hhe’’
Ntah maksud dia mengejekku atau menagajakku becanda , aku tak lagi tau .. ada kepribadian khusus yang tetanam di dalam dirinya ..
‘’aku cia ..’’
‘’chaca ..’’ dia membalas jabatan tanganku
‘’cha , mau kemana ??’’
‘’ke Gereja , mau ikut ceh ??’’
‘’ngapaen ?? emang ada Gereja di sini ??’’
‘’cceh nanya ke aku ngapaen ke Gereja ?? apa cceh ga tau guna Gereja itu untuk apa .. dan gak bisakah cceh rasain ada Rumah suci Tuhan di dekat cceh ?? coba cceh pandangin langit sejenak , lihat di sana ada salib di atasnya .. di situ ceh letak Gereja itu ..’’ dia menjawab ketus sambil meninggalkanku
‘’aku …. Ikut cha ..’’
‘’silakan ceh ‘’
Aku mengikuti langkahnya yang perlahan .. di dalam perjalanan menuju Gereja tak ada sepatah katapun yang keluar dari mulut kami .. benar-benar sifat yang cuek .. sesampainya di Gereja , dia masuk begitu saja , dan menuju ke depan Salib Tuhan yang kira-kira 7 meteran di depannya .. dia menjatuhkan kakinya ke lantai , dan mengenggam kedua tangannya .. dia berdoa , sementara aku yang tak tau apa-apa soal Gereja , hanya bisa melihatnya dari belakang .. ketika dia berdoa , dia meneteskan air mata .. dia menangis .. beberapa menit kemudian dia melangkahkan kakinya dan menuju keluar pintu .. tepat di depanku ..
‘’sudah ceh ?’’
‘’apanya yang sudah ??’’
‘’berdoanya .. emang cceh ngapaen ikut aku kalau bukan untuk berdoa ..’’
‘’hmm .. aku hanya ingin melihat apa yang kamu lakukan di sini ..’’
‘’loh , jadi dari tadi cceh Cuma mandang aku ??’’
‘’iya ..’’
‘’sama sekali gak berdoa ??’’
‘’buat apa aku berdoa ?? kalau Tuhan meperlakukanku dengan tidak adil ??
‘’emang Tuhan buat apa ke cceh ??’’
‘’banyak , dia hancurkan hidupku , kebahagiaan demi kebahagiaan dia hilangkan begitu saja .. dia gak adil untukku .. aku di berikan keluarga yang hancur , pacar yang tak bisa menerima semua kondisiku , dan penyakit yang tak mungkin sembuh ..’’ aku menutupin wajahku dengan tangan , air matapun berlinang
‘’lalu cceh puas dengan cceh marah ke Tuhan ?? apa semuanya bisa kembali normal setelah cceh marah ke Tuhan ??’’
‘’mungkin iya ..’’
‘’berarti cceh bukan anak Tuhan ? cceh di ciptakan oleh iblis ? .. cceh gak perlu marahi Tuhan , mengutukNya atapun membenciNya .. kita milikNya ceh , ini semua takdir kita .. jalan hidup kita yang harus kita jalanen .. Tuhan adil kok ceh , hanya saja keadilanNya gak pernah kasat dengan mata kita .. aku , aku selalu belajar untuk tidak mengeluh sama Dia , aku percaya jalan ini jalan yang terbaik untuknya .. Dia adalah Bapaku , Bapa yang selalu Kekal di hidupku .. aku gak peduli seberapa besar cobaan yang Dia berikan padaku , dan seberapa sakit penyakit ini .. karna aku tau aku gak sendirian ceh , ada Dia yang menerangi langkahku .. cobalah belajarlah untuk selalu mensyukuri ceh , ini waktu terakhir untuk orang-orang seperti aku bersyukur kepadaNya ..’’
‘’gak , aku gak mau ..’’
‘’cobalah ceh , pasti semua akan indah ? .. sini ikut aku’’ dia pun menarik tangan ku , tanpa mendengar dahulu jawabanku
‘’berlututlah ceh , gengam erat tangan cceh ? dan ikutin aku’’
Aku pun mencoba mengikuti kata-katanya ..
‘Bapa , ini aku anakMu .. anak yang tak bisa berjalan tanpa kakiMu , anak yang tak bisa memegang tanpa tanganMu dan anak yang selalu tak bisa tanpaMu .. aku ada di sini bukan karna aku ingin mengeluh Bapa , aku hanya ingin mengucap Syukur padaMu , berterima kasih atas kesempatan yang Engkau berikan untuk bernafas di hidup ini .. aku serahkan semua ini padaMu Bapa .. biarkan aku hidup dengan keikhlasan dan selalu di jalanMu .. Uji aku , Uji imanku , Uji semua yang ingin Engkau tau tentang diriku .. aku Kuat Bapa , aku sanggup .. aku bisa dan aku mampu .. sebab aku adalah anakMu .. aku dan diriku adalah milikMu .. kekuatanku berasal dariMu Bapa .. aku tak akan menyerah walaupun itu berat .. karna aku Percaya dan selalu Percaya Engkau tak akan meninggalkanku sendirian .. warnaMu , kasih sayangMu , keajaibanMu selalu menyertaku .. bimbing aku Bapa , agar aku tak salah dalam mengambil langkah-langkah di hidupku .. jadikan aku anak yang selalu Engkau banggakan Bapa .. jauhkan aku dari kebencian , emosi , keegoisan , amarah , dan semua yang tak baik di jalanMu .. Aku percaya semua akan indah pada waktunya Bapa .. izinkan aku selalu mengucap Syukur hanya padaMu .. terima kasih Bapa .. atas nama anakMu Tuhan Yesus aku berdoa dan mengucap Syukur .. Amin’’
‘’sudah ceh , ayu kita kembali ke kamar kita’’
Aku membuka mataku , ku langkahkan kakiku keluar dari Gereja itu , namun sebelum keluar , aku menoleh ke belakang , kurasakan seakan Tuhan tersenyum padaku .. entah mengapa usai berdoa tadi , hatiku terasa lega .. aku merasa aku seperti hidup kembali .. apa ini pertanda aku tak boleh dan tak pernah boleh membenci Tuhan ..
‘’cha , makasih iya semuanya .. aku lega ..’’
‘’jangan makasih ke aku ceh , tapi ke Dia ..’’
‘’iya cha .. ini kamar aku cha .. kamar kamu mana ‘’
‘’ini ceh sebelahnya .. berarti kita sampingan dong ceh .. hhe .. kapan-kapan main ke kamar aku ceh , lengkap kok , nanti aku jamu pake suntikan , obat-obatan ..’’
‘’hha kamu bisa aja .. di kamar aku juga ada kayak gituan ..’’
Tiba-tiba ..
‘’darimana aja kamu dd ??’’ seorang cowok menghampirinya
‘’Gereja ko ..’’
‘’tapi kamu bisa kan izin dulu ke koko ..’’
‘’koko selalu memperlakukan aku kayak anak kecil aja ..’’
‘’tuh kan keras kepalamu kambuh lagi’’
‘’hufgh , ko kenalin .. teman baru dd .. cceh ciatciat namanya ..’’
‘’ekh bukan .. cia nama aku ..’’ kataku
‘’hei .. salam kenal .. Richo’’
‘’iya bang .. cia ..’’
‘’ceh sini makan bareng kami .. koko pasti bawa sup segar .. sup sayuran yang enak ..’’
‘’gak usah , aku tunggu mama saja ..’’
‘’gak boleh nolak cceh ciatciat , nanti aku gak mau temenan lagi loh sama cceh ..’’
‘’iya sudah .. ayu’’
Kami pun masuk ke ruangannya .. sebut saja kamar .. hhe , ini emang kamar kami .. kami pun makan bersama .. sambil canda tawa kami pun menghabiskan makanan yang ada ..
Usai makan , aku pun kembali ke kamarku karna saatnya infus mendarat di tangan kami .. ketika infus mendarat , ku lihat chaca masuk ke kamarku ..
‘’hei ceh ciatciat .. iickh di infus .. kacian’’ledeknya
‘’loh kamu kenapa gak di infus ?’’
‘’ga dech ceh , sakit ? lagian kan aku uda sehat..’’
‘’sehat apanya wajah pucat gitu ..’’
‘’akh cceh ini sirik aja , bilang aja ccehnya iri karna gak ada temannya di infus .. ceh , aku pencet iya tangannya..’’
‘’jangan cha , sakit tau ..’’
‘’hahaha .. tataw cceh ..’’
Ku lihat dia meninggalkan kamarku .. ku rasakan sesuatu yang aneh di dirinya , tadinya sombong ternyata tidak .. aku teringat saat di Gereja tadi .. entah mengapa doa tadi sepertinya masih ada di hatiku .. apa benar Tuhan itu adil ? tapi apa maksud semua ini .. aku hadapin ini semua sendirian , tanpa orang yang aku sayangi .. akh tapi tidak , ada mama selalu menjagaku .. aku pengen ngobrol banyak sama chaca .. aku pengen tau darinya kenapa dia begitu kuat ..
Malam haripun tiba , aku mencoba keluar dari kamarku .. mencari udara segar dan sekalian ingin ngobrol dengan chaca .. saat ku buka pintu kamarku , ku lihat dia duduk di bangku sendirian .. ku hampirin dia ..
‘’hai cha lagi apa kamu ?’’ku lihat 1tetesan air mata jatuh di pipinya
‘’hei ceh , lagi nyendiri ceh ?’’
‘’loh kamu kenapa ? abang kamu kemana ?’’
‘’sudah pulang ceh , aku baik-baik saja ceh ..’’
‘’cha , jujur aku pengen nanya ke kamu , kenapa kamu sekuat ini ? kenapa kamu tidak menyalahkan Tuhan ?’’
‘’ceh , apa dengan menyalahkan Tuhan semua akan berjalan seperti yang kita mau ceh ? aku secara pribadi gak kuat ceh , tapi kekuatan aku ada di Tuhan .. kalau boleh aku berteriak , aku ingin banget bilang ke Tuhan aku lelah .. tapi aku sadar , dengan aku bicara seperti itu sama aja aku mengeluh dengan Tuhan .. aku terima semua kondisiku ini ceh .. cceh harusnya lebih bersyukur , ada seorang ibu yang selalu di samping cceh .. sementara aku , hanya pacar dan koko .. tanpa mama ?’’
‘’loh emang mama kamu kemana ?’’
‘’ada ceh , hanya saja aku gak kasih tau ke mama , aku gak mau mama sedih dan aku juga gak mau mama jadi banyak pikiran .. aku bisa kok hadapin ini semua ceh .. aku ga sendirian ceh .. ada Bapa juga ?’’
‘’terus pacar kamu mana ?’’
‘’ada ceh , kami LDR ..’’
‘’oh gitu cha .. cha aku boleh ga minta tolong sama kamu ?’’
‘’apa itu ceh ? tapi nanti bayar sama coklat iya ceh .. tapi coklatnya nanti kalau aku uda sembuh ..’’
‘’kamu itu , itu gampang kok .. aku , aku malu bilangnya ..’’
‘’kenapa harus malu ceh ? bilang aja ceh .. anggap aja aku dd cceh .. tapi ga akh , masa nama cceh aku ciatciat ..’’
‘’nama aku cia bukan ciatciat ..’’
‘’hhe , piss ceh .. ayu bilang aja ceh ..’’
‘’gini cha , aku tau aku ga akan bisa sembuh lagi .. pasti nanti akhirnya aku gak bisa bernafas lagi , tapi sebelum aku pergi aku ingin kamu ajarin aku dekatkan diri sama Tuhan .. jujur saat kamu ajarin aku berdoa , aku itu ngerasa semangat kembali .. selama ini aku selalu menganggap duniaku hanya milikku dan Tuhan tidak campurin hidupku .. aku tau aku berdosa , mungkin lewat sakit ini cara Tuhan menegor aku .. tolong cha , ajarin aku .. beritau aku gimana caranya aku bisa setegar kamu ..’’aku pun meneteskan air mata
‘’ceh , cceh ga perlu minta ajarin aku .. aku ini sama seperti cceh , seorang manusia biasa .. aku ga bisa merubah cceh jadi apapun , semuanya tergantung diri cceh .. semua ada di diri cceh .. cceh harus tau , dunia ini milik Tuhan , bukan milik kita ceh , kita ada karna nafas Dia .. jangan pernah menganggap Tuhan hanya diam saja melihat semua yang terjadi di hidup kita .. sekarang cceh uda tau kan hikmah apa di balik sakit ini ? aku bisa setegar ini karna aku selalu berusaha tidak mengeluh .. aku berusaha di dalam doa yang aku utamaen bukan keluhan namun Syukuran ceh .. selagi kita bernafas ayu berusalah buat Tuhan bangga .. kita anakNya ceh .. Dia selalu melakukan berbagai cara untuk menolong kita , kenapa kita tidak mau melakukan berbagai cara untuk mendekatkan diri sama Dia .. gak ada yang Mustahil bagiNya ceh .. mulai sekarang cha mau cceh itu selalu tersenyum .. cceh jangan takut apapun yang terjadi .. semangat ceh ..’’
‘’iya cha , makasih iya cha .. aku akan berusaha cha .. tapi aku kangen papa ? aku kangen pacar yang peduliin aku ..’’
‘’loh emang papa cceh sama pacar cceh mana ?’’
Ku ceritakan semuanya pada dia .. namun dia berusaha menguatkanku .. dia membuatku tersenyum .. oh Tuhan terima kasih semua ini .. canda tawapun akhirnya keluar .. tak terasa malam harinya pun tiba .. akhirnya kami masuk ke kamar masing-masing ..
2hari berlalu ..
Semakin hari ku rasakan tubuh ini bagaikan lumpuh , tak ada tenaga sedikitpun .. bahkan aku lebih sering pingsan .. selalu ku lihat mama mengeluarkan air mata .. Tuhan maafkan aku selama ini terlalu cuek .. maafkan aku yang berdosa ini .. aku tau jika kau harus kembali padaMu tapi aku minta , tolong jaga mamaku juga kakak lelakiku di mana pun dia .. kalau papa , aku serahkan semuanya padaMu Tuhan .. aku juga tidak pernah lupa untuk menyempatkan diri ke Gereja .. aku pun semakin merasakan kekuatan yang sempurna meski aku rapuh .. meski tubuh aku tak bisa lagi membaik .. aku Pasrah .. aku terima dengan ikhlas .. Tuhan lakukanlah ? berkehendaklah ? ..
Hari berikutnya , chaca pamit pulang denganku .. ada perasaan sedih karna aku harus sendiri nantinya .. namun aku tak boleh egois .. kondisinya lebih baik dari aku , jadi dia juga harus pulang ..
Setiap hari ada kiriman coklat dari chaca dan sup hangat .. memang bukan chaca yang mengantar tapi lewat seorang temannya .. dia begitu memperdulikanku ..
Beberapa haripun berlalu .. aku benar-benar tidak kuat .. setiap hari aku merasa aku tak berdaya .. sebelum aku pergi aku ingin ketemu chaca .. tak ada orang lain , kalau kakakku , aku tidak tau dia di mana , dan kalau papa , sakit sewaktu mama bilang sudah memberitau papa namun dia tak pedulikan aku :’) tidak ada yang perlu di sesali .. mungkin suatu saat nanti , papa akan hadir di makamku walaupun makam itu telah kering dan aku menjadi Tulang yang tak berarti ..
Ku minta mama menghubungi chaca dan menyuruhnya datang .. saat itu sudah malam .. chaca akhirnya datang juga ..
‘’hei ceh ..’’
‘’hei cha , kamu apa kabar ..’’
‘’Puji Syukur aku baik ceh .. cceh sendiri ?’’
‘’beginilah cha ? .. cha aku pernah lihat gelang tangan jatuh dari dompet kamu .. apa aku boleh memintanya ? aku suka gelang itu cha ..’’
‘’cceh itu .. bukan milikku ..’’
‘’jangan bohong cha .. aku mohon ..’’
‘’tapi .. iya uda ceh , besok aku bawakan ..’’
‘’sekalian bawain aku coklat iya cha , tapi aku maunya yang warna putih ..’’
‘’hmm , oke ceh .. di tunggu iya ceh besok ..’’
‘’iya cha .. cha makasih buat semuanya iya .. aku berutang sama kamu ..’’
‘’hha , cceh mimpi .. ga ada utang kok .. ceh udah malam .. aku pulang dulu .. cceh tetap semangat iya ..’’
‘’iya cha .. makasih .. hati-hati iya ..’’
‘’yoman ceh ..’’
Setelah dia pulang ku tutup mataku .. aku ingin bermimpi Tuhan , tolong kirim aku malaikat mimpimu .. aku ingin peluk papa sebentar saja Tuhan .. aku ingin bilang sama dia , terima kasih sudah membiarkan aku hidup dan merawat juga menjagaku selama ini .. aku titip dia Tuhan .. ampunin dia yang uda sakiti kami .. jangan hukum dia Tuhan .. tolong ..
Esok harinya ,
Dari pagi aku terus mengalami kondisi yang lemah .. aku tak bisa mengerakkan semua tubuhku .. mungkin saatnya aku pergi .. Tuhan ini aku , ambilah .. aku telah siap kembali padaMu ..
Saat sore harinya tiba , chaca datang dengan membawakanku coklat putih dan gelang tangan yang aku mau .. dia memakaikannya tepat di tangan kananku ..
‘’cceh , harus lebih semangat saat gelang ini aku pakaikan di tangan cceh ..’’
‘’iya cha ..’’
Canda dan tawa kembali menyelimuti kami .. hingga langit sudah menunjukan matahari telah pulang ke rumahnya dan chaca kembali pamit pulang .. aku hanya tinggal berdua dengan mama .. ku lihat mama mama begitu lelah .. ku cubit pipi mama ..
‘’mama capek iya ? mama sabar iya , besok mama uda bisa istirahat yang ful .. mama makasih uda sayang sama cia .. mama janji iya , gak akan sedih lagi .. cia sayang sama mama ..’’
Tanpa perkataan ap-apa mama memelukku .. ku rasakan hangat yang begitu dalam dari pelukan mama .. tuhan jaga dia .. tolong perbaruhi hidupnya setelah semuanya berakhir .. berikan dia kehidupan yang indah .. jangan biarkan sedikitpun dia menangis Tuhan ..
Semakin lama aku semakin lemah .. aku mimisan terus hingga aku tak punya tenaga lagi .. ku lihat mama mengambil handpone dan beberapa lama kemudian chaca datang ..
‘’cceh , kenapa harus gini ? .. aku mohon cceh harus kuat ..’’
‘’cha .. aku baik-baik aja .. sama seperti kamu bilang kemarin .. semua juga akan baik-baik aja cha .. makasih cha .. cha aku titip mama aku .. sesekali kalau kamu punya waktu lihat dia .. nanti kalau aku ketemu Tuhan , aku akan bilang ke Tuhan supaya kamu bisa sehat lagi dan bisa ketemu pacar kamu .. kamu jangan sedih .. aku senang kenal kamu cha .. makasih semua ini cha ..’’
‘’cceh …’’
‘’mama .. biarkan cia tidur dulu .. mama harus ikhlas iya .. mama jangan lupain cia’’
Tuhan silakan .. berkehendaklah .. aku sudah siap Tuhan .. buka pintu itu .. aku akan melangkah ke sana .. terima kasih untuk semua ini , semua nafas yang ternyata begitu berarti untuk setiap ciptaanMu .. aku gak akan pernah menangis lagi dan menyalahkanMu Tuhan .. hanya mereka yang aku titipkan padaMu .. terima kasih juga Tuhan telah memberikanku kesempatan untuk mendekatkan diri padaMu .. Terima kasih Tuhan 🙂

Cerpen Karangan: zee choco
Facebook: http://www.facebook.com/choco.chofamz
Pin BB : 21DCC7D6
cerpen ini permintaan seorang cewek , namanya cia 🙂
semoga karyaku ini seperti yang cceh harapkan ..
dan karya ini juga di bantu oleh pacarku ‘Bayu Permana’ , mksih nduudd :*
Karya Lainnya :
– My First Love is Failed
– Bukan Dia tapi Aku
– Sahabat Jadi Cinta

Cerpen Tangisan Terakhirku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Positif Kecanduan

Oleh:
“An, dicari Alwi tuch. Ditungguin di perpustakaan.” “Kok dia engga sms aja, Ly?” “I don’t know..” “Ya udah. Makasih ya, Lely.” Aku mengikuti langkahnya ke perpustakaan. Karena jujur saja

Begitulah Rindu

Oleh:
Cinta sejak awal memberi tanda dan —sama-sama sadar. Sama-sama sadar ketika sejak awal cinta timbul dan kobarannya makin besar. Besarnya kobaran itu mulai membakar ketakutan—sama-sama sadar. Sama-sama sadar dan

Aku dan Dia

Oleh:
Haii… !! Kusapa pagiku dengan senyuman yang terlukiskan dibibirku. Sambil menghirup udara pagi yang masih bersih dan segar, aku memejamkan mata menikmati udara yang ada disekelilingku. Aku benar-benar menikmatinya,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Tangisan Terakhirku”

  1. Karen says:

    Puji Tuhab cerpen ini keren, mengajarkan kita untuk selalu bersyukur dan menyadari bahwa Tuhan Yesua sayang kita…haleluyaa

  2. Karen says:

    Suksess yah yg bikin, bisa jadi berkat bagi sesama. Gblesss alwayss

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *