Aki Aki Keladi


Share

Cerpen Karangan:
Lolos moderasi pada: 4 April 2013

“Ki, ambilin rapot Rino dong…” pinta Rino yang melihat Akinya tengah duduk bersantai diteras rumah
“Ogah ah!” jawab Aki malas
Tiba-tiba Bang Tarjo tetangga Rino melewati depan rumahnya.
“Baaang!!” teriak Rino sambil melambaikan tangannya
“Sini deh…” ucapnya kemudian
“Kenape, No?” Jawab Bang Tarjo yang sudah dihadapan Rino
“Gini nih… Besok pan aye terima rapot. Nah! si Aki kagak mau ambilin rapot. Padahal aye Cuma mau nyenengin tuh si Aki tercinta aye…” ucap Rino dengan suara lantang bernada menyindir
“Terus, gue gitu yang mesti ngambil?”
“Iyee, siape lagi? Pan Abang yang aye panggil. Oh iya, guru aye demplon. Sebenernye mau nyuruh si Aki tapi akinya kagak mau..”
“Sumpeh lu?” cetus Aki tiba-tiba
“Rino kagak ngomong ame Aki. Udah terusin sono makan singkongnye..”
Aki pun menghampiri Rino dengan terkekeh dan merangkul pundaknya.
“Aki tadi Cuma bercanda kok, hehe. Aki mau deh ambil rapot.”
“Huuu!! Kalau yang demplon-demplon aje langsung buger!” cetus Bang Tarjo
“Samlikum!!” ucap Bang Tarjo kemudian sambil beralih pergi

Esoknya, Aki tengah-tengah bersiap untuk mengambil rapor Rino. Begitu juga dengan Rino yang juga bersiap-siap untuk mengantar Akinya menuju kesekolah. Nyak dan Babeh Rino menggeleng-geleng melihat penampilan Aki yang sepertinya lupa akan umur. Nininya Rino juga tak kalah heran dengan apa yang terjadi pada suaminya itu.
“Mau kemana, Beh?” tanya Nyak pada Aki
“Nih ambilin rapotnye si Rino…”
“Oh, iyee. Maap ye beh. Kite kagak bisa ngambil rapotnya Rino. Masih kudhu nganter Nyak ke kota buat berobat.” Sahut Babeh
“Nah iye, Bang. Ambil rapot ampe segitunye kalau dandan. Astaghfirulloh…” pungkas Nini sambil memandang dari atas hingga bawah tubuh Aki
“Biar keren gitu…”

Sampai disekolah, Rino mengantar akinya sampai keruang kelas dimana rapor Rino diambil. Sembari menunggu guru, Aki hanya celingukan dan gelisah. Tampaknya memang sedang menunggu sang guru yang kemarin Rino ceritakan.
“Mana nih, si guru demplon yang dibilang Rino?” gumam Aki
Lalu Aki mengeluarkan BB (Blackberry) yang ada dalam sakunya. Maklum Aki-aki keladi..
No, mana nih guru lo? Aki BBM-in Rino
-_-“ Emoticon balasan Rino
Apaan tuh? kenape abstrak begitu…
Ah! Kalo kaga ngerti yaudah. Kepo banget sih..
“Cucu sialan.. gue dikatain kebo..” gerutu Aki sambil memasukkan kembali BB-nya kedalam saku

Tak lama kemudian, seorang wanita cantik, tinggi, putih, mulus memasuki ruang kelas.
Buset! Demplon bener guru lo!
Rino yang membaca kiriman BBM dari akinya menahan tawanya.
Tuh pan! Aye bilang juga ape… balas Rino
Ternyata seorang guru perempuan yang memasuki ruang kelas itu keluar lagi. Dan pada saat itu Aki tidak menyadari kalau guru itu keluar saking asiknya BBM-an dengan Rino. Dan beberapa menit kemudian masuk kembali.
Setelah menunggu antrian wali murid…
“Rino Bagaskara…” ucap Ibu Guru sambil membaca sebuah lembaran dengan menunduk
Aki pun maju dengan percaya dirinya. Ibu guru itu masih tertunduk membolak-balik lembaran dan menulis sesuatu pada sebuah lembaran juga.
“Bu, aye boleh minta pin BB-nya kagak?” ucap Aki lirih
Ibu guru itu seketika mendongakkan kepalanya dan melihat Aki dengan wajah ilfil. Akipun tetap senyam-senyum genit dengan Ibu guru itu. lalu seketika raut wajah ilfil itu berubah senyuman.
“Boleh kok, Aki…” jawab Guru itu dengan senyuman
Dan kini raut wajah Aki yang terkejut dan terperangah.
“Buset! Cakep-cakep giginya tongos. Astagfirullohala’adzim. Masih cakepan gigi bini gue. Meskipun keriput tapi masih rata giginya…” gerutu Aki dalam hati lalu si Aki ngibrit pontang-panting menyincing celananya
“Loh… Ki, ini Pin BB saya nih! katanya minta? dan masa ini rapornya Rino ditinggal gitu aja…” ucap Ibu guru sambil berteriak
Akipun keluar dan seketika menabrak Rino yang sedang berjalan menuju ruangan penerimaan rapor.
“Ya Alloh! kenape sih, Ki!!” ucap Rino
“Ambil tuh rapot lu sendiri. Bilang aje, gue buru-buru ketoilet. Lagi kebelet!”
Aki lari terbirit dan Rino tertawa puas karena misi untuk mengerjai Akinya telah berhasil.

Setibanya dirumah…
“Ki, makasih yee udah ambil rapot aye…” ucap Rino menahan tawa
“Sialan lo, udah ngatain gue kebo pake bohongin gue lagi…”
“Tunggu! Kapan aye ngatain Aki kebo?”
“Tadi lo BBM-in gue..”
Rino yang masih belum mengerti perkataan Akinya. Tanpa banyak bicara Aki menunjukkan BBM-an tadi kepada Rino.
Tepuk jidat, “ Ini kepo Aki, bukan kebo!”
“Apaan tuh?!”
“Udah tua, gak penting ngerti beginian. Banyak istighfar aja deh, Ki. Persiapan besok kalo ditanyain munkar nakir kagak celingukan. Kalo Aki udah dikafanin, udah kagak bawa BB lagi. Rino jadi kagak bisa bantuin..” ucap Rino beralih pergi sambil berlari
“Kampret lo! Cucu kurang asem, kurang ajar, kurang ganteng, serba kurang deh…” sambil melotot dan melempar sandal
Tiba-tiba Rino kembali dan menghampiri Akinya lagi.
“Ki, ada hadiah nih. Buat Aki…” Ucap Rino
“Apaan?” jawab Aki ketus
Rino pun merogoh sesuatu dalam sakunya.
“Sebagai tanda terima kasihnya Rino ame Aki…” ucapnya sambil menatap langit-langit rumah dan masih merogoh sakunya
“Nih..” ucap Rino sambil menyodorkan kertas
“Apaan nih?”
“Pin BB-nya Ibu Guru tadi…” ucapnya tertawa dan berlari lagi
Sandal Aki pun melayang terbang namun gagal untuk kedua kalinya mengenai Rino.

Cerpen Karangan: Maynovika Eka Ruwinata
Facebook: Maynhovica Ruwinata

Ini merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya di: untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatan penulis, jangan lupa juga untuk menandai Penulis cerpen Favoritmu di Cerpenmu.com!
Cerpen ini masuk dalam kategori: Cerpen Keluarga Cerpen Lucu (Humor)

Baca Juga Cerpen Lainnya!



“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Ribuan penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply