Aku Sayang Kamu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 28 November 2017

Perjuangan seorang anak berumur sebelas tahun dalam mengarungi pahit getirnya kehidupan. Berbagai macam halangan dan rintangan telah ia lalui, rasa lelah, letih, lesu, lunglai dan bahkan sampai harus terluka, dan berdarah-darah. Tapi mungkin kini dia telah mengalami titik jenuh dalam hidupnya. Perasaan takut itu tak terelakan lagi, jantungnya berdegup sangat kencang, napasnya tak beraturan, yang hanya bisa dia lakukan saat ini hanya menghindar, berlari sejauh mungkin, karena kini dia sedang dikejar oleh pak ustad karena ketahuan nyolong sandal di mesjid.

Dalam pelarian Andi tak fokus melihat ke depan, dia selalu menengok ke belakang. Karena itu kepalanya benjol-benjol akibat kejedot tembok dan pohon beberapa kali. Rasa takut Andi tak terelakan lagi. Karena pak ustad larinya semakin kencang, bahkan 100 kali lipat lebih kencang dari yang sebelumnya. Begitu kagetnya Andi, pak ustad yang tadi tertinggal jauh di belakangnya, kini hanya beberapa centi saja dari punggungnya. ”Mungkin pak ustad pakai NOS kali ya? Larinya cepet buanget” ucap Andi dalam hatinya.

Dia pun menambah kecepatan larinya namun apalah daya pak ustad lebih cepat darinya. Bahkan pak ustad berhasil menginjak sandal kiri Andi dari belakang sampai putus. ”kita sudah putus, jadi tak ada urusan lagi di antara kita.” ucap Andi seraya meninggalkan sandal yang mungkin terluka hatinya karena telah ditinggal tanpa alasan. “Salahku apa? Selama ini aku setia kok sama kamu.” Mungkin itu yang akan diucapkan si sandal bilakah ia mampu berbicara.

Andi heran kenapa pak ustad tidak menangkapnya ketika sudah sangat dekat dengannya tapi pak ustad malah melewatinya. Ternyata eh ternyata, pak ustad dikejar anjing galak. Sewaktu mengejar Andi tadi tak sengaja kakinya tersandung rantai anjing, rantai itu pun putus lalu anjing galak itu pun mengejarnya. Betapa senangnya hati Andi bak mendapat durian runtuh setelah lepas dari kejaran pak ustad.

Tapi ia lengah, karena kelengahannya itulah kini dia mendapat petaka kembali, andi sibuk menunduk melihat betapa bagusnya sandal yang telah dicurinya itu, belum pernah ia melihat sandal yang sebagus itu dan yang serupa dengannya, mungkin ini keluaran terbaru kali ya pikirnya. Andi merasa sangat kagum. Dia memeluk erat sandal itu, dan tak ingin melepasnya. Sepertinya rasa cinta telah memenuhi relung kalbunya, dan kisah cinta beda alam itu hanya berlangsung beberapa detik saja. Karena hadirnya orang ke tiga. Dia adalah selokan.

Seketika Andi masuk dalam dekapan selokan itu seketika itu juga ia melepaskan pelukkan eratnya terhadap si Sandal. Si sandal pun pergi jauh dengan luka di hatinya. Andi tak dapat mengejarnya, ia pun hanya bisa menyesali apa yang telah terjadi. Namun ia sadar bahwa semua itu tiada arti. Andi lalu menarik napas dalam-dalam dan menghembuskannya lalu berkata ”mungkin bukan jodoh kali.”

Sementara itu perjuangan pak ustad belum berakhir, langkahnya belumlah terhenti. Apalagi setelah sudah sangat dekat target yang diburunya. Setelah seminggu ini dia berusaha menyelidiki siapakah buronan yang selama ini meresahkan warga itu. Pak ustad merasa terpanggil untuk memecahkan kasus ini. Karena ini menyangkut urusan dunia dan akhirat. Karena ketika solat di mesjid solat mereka jadi tidak khusyu, tidak fokus karena hatinya selalu tertuju pada sandal.

Warga komplek perumahan elit ini. memang terkenal dengan gengsinya yang tinggi. Termasuk dalam urusan sandal. Tak ada satu warga pun yang tak memakai sandal bermerek. Atau sandal-sandal yang ada di warung-warung pinggir jalan yang kata mereka murahan. Hal ini sangat menguntungkan si maling bin buronan bin penjahat itu. Karena tidak perlu lama-lama memilih atau memilah karena semua sandalnya bagus. Akhirnya mesjid pun lama-lama sepi pengunjung. Karena warga lebih memilih solat di rumah daripada berjamaah di mesjid dengan alasan lebih khusuk solat di rumah katanya.

Pak ustad masih mencari Andi meski dia tanpa alas kaki. Sandal yang dicuri Andi itu adalah sandal miliknya. Meski perih dia rasa dan sakit yang bukan main. Karena selama pengejaran tadi dia telah menginjak paku, duri dan beling. Tak terhitung berapa banyak paku, duri dan beling yang telah ia injak, tapi yang paling sakit baginya adalah yang digigit anjing tadi.

Pak ustad melihat Andi yang telah menepi di pinggir selokan, seketika itu masa mudanya bangkit, energinya kembali, rasa sakit dan lelah itu tiada lagi. Namun Andi juga menyadari itu, dia pun berlari kembali. Pak ustad berhasil menangkap Andi. Tapi dia kaget ada perempuan setengah baya sedang terbaring lemah tepat di hadapan dia dan Andi saat ini berdiri. Ya dia adalah ibunya Andi. Yang telah setahun ini mengidap penyakit TBC. Andi pun menjelaskan bahwa ibunya begini sejak ayahnya meninggal sekitar setahun yang lalu.

“Hidup kami sudah susah pak, sejak ayah masih ada pun, apalagi sejak beliau meninggal. Sejak itu pula saya putus sekolah. Ya karena tak mampu bayar saya juga harus merawat ibu saya. Saya menjadi pencopet, maling ayam, ngutil di warung, sampai saya nyolong sandal di mesjid. Itu semua saya lakukan yang penting ibu saya bisa makan dan minum obat. Walaupun nyawa saya taruhannya. Saya rela melakukan apapun demi ibu saya. Saya sayang sama dia, saya sangat sayang ibu saya, hanya dia orang yang saya punya di dunia ini. Tapi kini saya sadar, perbuatan yang saya lakukan ini salah walaupun tujuannya benar. Sekarang semua rahasia yang saya sembunyikan selama ini dari ibu saya sudah terbongkar, bahwa saya ini sebenarnya penjahat. Bapak boleh tangkap saya sekarang, asal bapak berjanji bapak mau merawat ibu saya sampai sembuh.” Ucap Andi panjang lebar. Dia pun menyerahkan kedua tangannya untuk diborgol.

Berlinangan air mata pak ustad saat Andi berucap tadi. Teringat akan ibunya yang telah tiada dua tahun yang lalu. Tak sempat ia berbakti karena terlalu sibuk bekeja di luar kota. Dan tak tahu juga bahwa ibunya mengidap kanker hati kronis. Yang ia tahu ibunya baik-baik saja di kampung halaman. Ia jarang sekali pulang untuk mengunjungi ibunya. Dalam setahun hanya libur hari raya idul fitri saja dia pulang ke kampung halaman. Dalam pikirannya dengan mengirim ibunya uang setiap bulan itu sudah cukup untuk membuat ibunya senang, membuat ibunya bahagia. Tapi uang bukan segalanya, tidak semua hal di dunia ini dapat dibeli dengan uang. Seperti kebahagaiaan dan rasa sepi yang dirasakan ibunya. ”Ibu tidak butuh uang nak, saat ini ibu hanya butuh kamu. Pulanglah nak, ibu sangat rindu dengan kamu, ibu sudah memasak makanan kesukaan kamu. Kita habiskan waktu walau hanya semalam.” Itu ucapan terakhir ibunya sebelum ajal menjemputnya. Dia ditemukan meninggal di meja makan oleh pembantunya. “Kenapa ibu tak pernah cerita? Dedi sayang sama ibu.” Ucapan terakhirnya di batu nisan ibunda tercinta.

Tersadar dari kenangan masa lalunya ustad sekaligus polisi ini pun berkata
“Bapak tak akan menangkap kamu. Penjara anak di Tangerang, bukan tempat yang cocok buat anak baik seperti kamu, bapak bangga sama kamu.” Seraya memegang pundak Andi. “Bapa akan menanggung semua perawatan ibu kamu, dan bapak juga yang akan membiayai sekolah kamu. Kamu harus sekolah lagi biar kamu bisa jadi orang sukses. Setelah sukses kamu bisa bahagiain ibu kamu. Dan ingat pesan bapak sesibuk apapun kamu jangan sampai melupakan ibu kamu, jangan pernah biarkan dia sendiri dimasa tuanya, selalu ada buat dia dan selalu bahagiain dia. Surga itu ada di bawah telapak kaki ibu.” Ujar pak ustad. Rona bahagia terpancar dari wajah Andi dan ibunya. Andi pun memeluk ibunya seraya berkata “aku sayang kamu ibu”

“Ibu selama engkau hidup aku tak pernah bisa membuatmu bahagia, apalagi membalas jasamu yang begitu besarnya padaku, tapi ibu semoga hal ini bisa membuatmu bahagia atau paling tidak memunculkan lengkung indah di bawah hidungmu, senyuman indah yang selalu kurindukan itu. Ibu aku sayang kamu.” Ucap Pak ustad sebelum akhirnya ia pingsan karena kehilangan banyak darah.

TAMAT

Cerpen Karangan: Kartono Anwar
Blog / Facebook: Kartono-Bilang.blogspot.com / Kartono Anwar Nasution
Penulis: Kartono Anwar, dari Garut Jawa Barat
Email: anwar_kartono[-at-]yahoo.com
pangerankartono[-at-]gmail.com
Alamat blog: Kartono-Bilang.blogspot.com

Cerpen Aku Sayang Kamu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pisang Goreng Mama

Oleh:
Ya kalian pasti tau kan rasa pisang goreng itu sangat enak? Tapi ini beda banget rasanya. Sejak kecil aku sangat menyukai makanan yang namanya pisang yang digoreng, walaupun aku

Kak Alex, I Miss You

Oleh:
Aku harus melawan rasa ini dalam hatiku. Rasa yang bertolak belakang dengan pikiranku. Rasa rinduku hilang seketika setelah aku pulang ke daerah asalku. Aku bertemu dengan orangtua dan kedua

Hilang

Oleh:
Huh dia lagi, dia lagi. Tak bisa aku lepaskan pikiran tentang dia yang sangat menjengkelkan itu. Setiap pagi, yang seharusnya aku senang dan semangat akan pergi ke sekolah dan

Anak Anak Saleh

Oleh:
Sebut saja namaku Delon dan adikku Denis. kami berdua adalah Kakak beradik yang kembar tapi kami saling menyayangi. Kami dari keluarga terbilang miskin karena orangtua kami kerja jadi tukang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *