Anak Kembar Tiga

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga
Lolos moderasi pada: 13 April 2018

Namaku Rika. Aku punya 2 kembaran bernama kak Cika dan Vika. Kami memang berasal dari keluarga terpandang di kota kami tinggal. Sejak Tk, entah kenapa orangtuaku hanya memperhatikan dan menyanyangi Vika saja. Vika dimanjain terus. Minta martabak dikasih, sementara aku dan kak Cika yang hanya meminta roti bakar abang abang saja, tidak diberikan.

Saat makan malam tiba, aku dan kak Cika melihat Vika disuapi mama dan papa. Aku berbisik pada kak Cika “Kak, kenapa mama dan papa hanya menyanyangi Vika saja? Sementara kita tidak” tanyaku “Mungkin Vika paling kecil, jadi begitulah” jawabnya sembari mengelus rambut halus panjangku “Ooohhh” kataku.

Aku pernah berpikir, kenapa aku dan kak Cika harus dilahirkan di keluarga yang seperti ini? Lebih baik kami terlahir di keluarga miskin yang harmonis daripada keluarga kaya tapi tak hurmonis.

“Kak, aku bosan dengan mama dan papa yang hanya selalu memperhatikan Vika. Apa kita ini dilahirkan hanya untuk dicemburukan?” tanyaku pada kak Cika “Sabarlah dik. Kita hadapi saja dan minta pertolongan Tuhan” jawab kak cika. Kak Cika dan aku memang sangat berprestasi di sekolah, lain halnya dengan Vika. Namun kecerdasan itu tak berlaku bagi orangtuaku. Kak Cika orangnya sabar, lembut, rajin, ramah, dan cantik manis sangat. Sama denganku pula.

Beberapa hari kemudian, aku dan kak Cika pergi dari rumah. Orangtua kami menangis histeris mencari kami. Kami yang mendengar hal itu dari tetangga yang tau kontrakan kami, menyampaikannya. Kami pun pulang ke rumah. Dan orangtua kami menyadari kesalahannya. Kami pun diperlalukan dengan sama. Kami amat bahagia

The End

Cerpen Karangan: Grace Yohana
Facebook: Saudur Manurung
Sekolah di: Kasih bagi bangsa.
Maaf kalo cerpennya kurang bagus

Cerpen Anak Kembar Tiga merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Penyesalan (Part 2)

Oleh:
Suatu hari, aku pulang sekolah, aku melihat hal yang paling aku benci terjadi. Saat aku sedang memasuki kamarku, ada hal yang membuat aku terkejut. Pianoku sudah tidak ada. Padahal

Tuhan Bilang Jangan!

Oleh:
“Jangan bilang kalau Tuhan itu baik!” Ucap Supardi “Kenapa? bukankah Tuhan yang memberikan kita kehidupan, Ayah” balas Gendis Gendis tahu rasanya kehilangan hak yang sangat berharga atas apa yang

Penantian Bersama Senja

Oleh:
Senja sore ini tampak begitu indah, ditemani nyiuran kelapa yang tengah melambai-lambai di tanah pertiwi, hembusan angin menyejukkan hati, segenap alam ini sungguh tak tertandingi. Deburan ombak itu menyerbu

Untuk Bapak

Oleh:
Lelaki di hadapanku ini semakin mengeratkan pelukannya. Mengusap halus punggungku seakan berat melepasku pergi. Ujung matanya sedikit basah, berkali-kali ia menghela napas panjang. Aku berdiri canggung sejak tadi, menggenggam

Ternyata Ibu Peduli

Oleh:
Namaku wilania. Aku adalah anak kedua dari dua bersaudara. Umurku kini 15 tahun. Aku tinggal dengan keluarga yang berkecukupan. Ayahku bernama Jaenal, beliau berumur 49 tahun. Ayahku sudah dua

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *