Ayah

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Sastra
Lolos moderasi pada: 11 September 2017

Hujan dan bulan.
Rumah selalu jadi tempat untuk menepi.
Namun kini hanya ada atap dan ruang yang sunyi. Tempat yang mengerikan.
Aku hanya tau sedikit kebahagiaan di dunia ini dan karenanya aku tercekik nelangsa.
Satu hal yang kupahami hanya aku yang tidak terpahat sempurna untuk bersamamu.
Aku mendapatkannya dari terpaan angin dan kamu.
Aku berbentuk seperti kelambu. Kamu harus melihat lebih teliti untuk tau apa yang bersemayam di dalamnya.
Untuk itu pintuku selalu terbuka.
Sampai akhirnya hujan tidak lagi menggenangkan lirih, aku akan tetap kosong.

Begitu kiranya aku menantikanmu. Sampai aku tak menikmati keceriaan dari pantulan pijar di penghujung tahun. Harus ada kamu. hal yang selalu kupaksakan. Aku bukan hidup untuk terus berlayar, maka jangan menghindar. Jangan habiskan aku untuk egomu karena aku takut hilang.

Sudah pukul berapa ini. jangan biarkan aku untuk tidak memiliki hari yang baru karena waktuku terhenti saat kamu pergi. baik, satu cangkir lagi. Aku rasa ini akan jadi cangkir terakhir karena tubuhku sudah mulai lelah. Saat ini aku memikirkanmu. Bagaimana telah kuberikan seluruhnya untuk kamu. cintaku yang kukorbankan karena percaya akan ada cinta yang lebih besar darimu. Memang aku menangis. Menangis karena aku tidak bisa menggantikan dia yang bertaruh untuk kamu. Aku tidak lagi bisa lari dengan apa yang ada di cangkir ini. Tubuhku sudah tidak kuat. Jadi kembalilah. Ambil bagianmu dalam yang telah diberikannya.

Aku mendengar deru mobil yang terhenti. Aku segera bergegas menelisik dari sudur jendela. Setelah 15 menit kamu turun. 15 menit yang sangat menyiksa. Melenggang dalam hujan dengan gaun merah yang menawan. Kamu cantik mengenakannya. Sayang aku tidak bisa melihatnya untuk waktu yang lama. Sesekali kamu berbalik dan melambaikan tangan kemudian kamu sadar sudah saatnya kembali

“aku pulang pa.”
“cepat mandi. Nanti sakit.”
“iya ini mandi kok.”

Aku kembali meneguk. Menghela nafas yang menghilangkan kecemasanku. Aku selalu cemburu pada setiap laki-laki yang bisa menghabiskan banyak waktu denganmu. Kamu saja yang tidak tau. Atau tidak mau tau. Meski aku hanya bayangan yang usang dalam pikiranmu tapi aku selalu mengharapkanmu. Jika ada sedikit waktumu nak, Bapak juga ingin seperti lelaki tadi karena Bapak hanya punya kamu.

Cerpen Karangan: Luthfi

Cerpen Ayah merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Senyum Terindah Darimu

Oleh:
Senyum itu, bukan sekedar ku menggapai bintang. Bukan sebatas ku berpijak dalam awan. Juga bukan hanya hiasan saat ku lihat hujan. Walau sekilas pelangi, tapi sangat berharga bagiku tuk

Perjalanan Seorang Anak

Oleh:
Hai sobat dan para pembaca cerpen saya, saat ini saya akan menceritakan kisah kehidupan adik angkat saya dan teman. Di suatu hari yang sangat indah saya sedang bermain hp

Topeng Dibalik Wajah Cantiknya

Oleh:
Betapa senang hatiku hari ini ayah membelikanku buku gambar baru, lengkap dengan pensil warna, penghapus dan juga penggarisnya. Aku tahu ayah sangat sayang aku. Tapi aku merasa kasih sayangnya

Arang

Oleh:
Pagi ini aku sudah mandi dan sudah mengganti baju santai ke baju resmi. Baju yang biasa aku pakai untuk mengajar. Kemeja lengan panjang warna abu-abu polos dan celana kain

Lebih Baik

Oleh:
Rasa memendam sudah tidak terbendung lagi. Maafkan aku bila ini harus terjadi. “Abel! Abel! Abel… apa yang kau lakukan?!” teriak ketakutannya semakin luas terdengar, membuatku ingin segera mengakhirinya. “maaf,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *