Baca Juga Cerpen Lain’nya:

Rindu Membawa Korban

Ayu menangis tanpa mengeluarkan suara, di tengah malam yang sunyi di atas ranjangnya. Dia sangat sedih karena Ayah dan Ibunya berpisah, semenjak umur 3,5 tahun Ayu tinggal bersama wanita setenggah baya, yaitu Neneknya, sekarang...

Hari Istimewa Bunda

Pagi itu, aku terbangun dari tidurku. Aku melirik jam dindingku. Ternyata, waktu telah menunjukkan pukul 05.00. Aku bergegas menuju kamar mandi untuk berwudhu, dilanjutkan dengan menunaikan ibadah Sholat Shubuh. Kemudian,...

Program Penurunan Berat Manja

Melihat aksi tanteku yang lagi sibuk kejar-kejaran dengan Ifha, putrinya yang kelas dua SD, karena susah sekali disuruh mengerjakan PR, diriku teringat pada tulisanku yang akan Anda baca ini. Hehe Apakah peralatan tempur...

Cempaka

Dengan buru-buru cempaka memakai sepatu bututnya yang sudah rusak dan dekil itu, sambil memekai sepatu cempaka melirik emaknya yang sedang menyiapkan sarapan pagi untuk keluarganya. Sementara itu bapaknya sedang sibuk mengasah...

Aku Telah Meraih Surga

Aku mengingat-ngingat dimana liontin-liontin koleksi ibu tergantung di rantai lehernya. Dari yang berbentuk tetesan air, bunga, hati sampai bentuk-bentuk abstrak lain. Di liontinnya tak sedikit yang bermata putih bening atau...

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga…?”

"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Ribuan penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?

Leave a Reply