Baca Juga Cerpen Lain’nya:

Setetes Embun di Pagi Hari

Penderitaan adalah lambang kekuatan jiwa, tak akan aku tukarkan penderitaan ini dengan sukacita manusia. Jiwaku menemukan ketenangan manakala hatiku bersukacita menerima himpitan kesusahan dan kesesakan kehidupan. Hatiku...

Rindu Membawa Korban

Ayu menangis tanpa mengeluarkan suara, di tengah malam yang sunyi di atas ranjangnya. Dia sangat sedih karena Ayah dan Ibunya berpisah, semenjak umur 3,5 tahun Ayu tinggal bersama wanita setenggah baya, yaitu Neneknya, sekarang...

Kakakku Pahlawanku

“Nina… Nin, bangun woy!” Lagi-lagi suara menggelegar kakak mengganggu tidurku yang sedang pulas. Yah, saban pagi memang selalu begitu. Bahkan tak jarang aku di guyur oleh air yang sengaja ia sediakan sejak malam...

Sabda Sang Dalang

“Hore, aku memenangkan sayembara ini.” kata Raden Rama Wijaya. “Baiklah karena kau pemenangnya, kuserahkan Dewi Shinta kepadamu.” kata Prabu Janaka. Raja Rahwana, ia adalah raja dari Kerejaan Alengkadiraja. Ia sedang...

Pengamen Jalanan

Kuku yang biasa kugunakan untuk memetik senar gitar kini sudah mulai memanjang dan menampakkan setumpuk kotoran disana. Kotoran yang tampak lebih kotor dari setumpuk sampah di jalanan Ibu kota ini. Ku taruh gitar kecilku...

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga…?”

"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Ribuan penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?

Leave a Reply