Baca Juga Cerpen Lain’nya:

Berkunjung ke Negeri Dongeng

Sabtu, 18 Mei 2013 Di pagi yang cerah itu, aku bergegas menuju ke masjid. Kakiku melangkah dengan cepat. Hatiku risau. Sepertinya aku telah mengecewakan teman-temanku karena telah membuat mereka lama menunggu. Oupss, Bukan...

Alexandria

Dentuman keras membangunkanku dari tidur. Saat kubuka mata, kurasakan rumahku bergetar keras. Satu-satunya cermin mendiang ibu juga hancur berantakan. Lamat-lamat terdengar suara gemuruh jerit tangis menjadi satu dalam shimphony...

Walaupun Bukan Adik Kandung Bukan Berarti Ririn Bukan Adikku

“ririn lagi, ririn lagi” seruku, sambil mengeluh. Aku rina, kakaknya ririn. “ririn kan cuma anak pungut! Masa dia selalu jadi kebanggaan sih?” gerutuku. “hai kak!” sapa ririn, saat sarapan....

Cita-Citaku Untuk Ayah

Milkha namanya, lahir di Badung pada tanggal 8 Maret 1997. Kini usianya sudah memasuki 17 tahun, tepatnya kelas 2 SMA. Hidup di sebuah keluarga yang sangat mewah membuat dia merasa sangat berkecukupan dia sangat bersyukur...

Potret Jalanan

Setelah aku menyelesaikan Sekolah Menengah Atas atau yang lebih sering disebut SMA di kampungku, aku memutuskan untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi di luar pulau. Namun karena keadaan ekonomi keluargaku...

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga…?”

"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Ribuan penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?

2 Responses to Catatan Ayah

  1. edy 4 August, 2012 at 12:58 am | | Reply

    sipppp…

  2. Fitri R 26 July, 2013 at 5:15 am | | Reply

    Baguss Bangett.. Bikin sedihh..

Leave a Reply