Goobye Ibu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Kisah Nyata, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 28 May 2013

Hai, nama gue Bella. udah satu tahun di tinggal ibu, rasanya sepi banget ini rumah ga ada ibu. biasanya ibu yang ngisi hari-hari gue. kalo inget-inget tentang ibu, gue jadi inget tragedi yang ibu alamin yang itu membuat hati gue bener-bener kaya tergoncang sama gempa deh.

Satu hari sebelum ibu meninggal, ibu beli handphone baru. dan handphone ibu yang satunya di kasih ke mbak gue. ibu pesen “mbak, besok saya mau pergi, kalo ada apa-apa pake handphone ini untuk hubungi Bella” ya mbak gue mau gimana lagi? terima aja. nah malem itu 8 mei 2012, bener-bener malam berkesan bagi gue. ibu ngajak gue untuk tidur bareng-bareng di kamarnya, ya.. kamar ibu sama bapak kan luas jadi ibu ga sungkan-sungkan ngajak gue tidur di kamar ibu sama bapak. tapi karena itu udah malem banget, gue udah tidur juga tiba-tiba gue dibangunin sama ibu “Bella, bangun.. Bella, bangun sayang, ibu mau tidur sama bella sama billy juga. ibu kangen masa-masa kita tidur bareng, ibu mau itu terjadi lagi” ya udah setelah ibu ngomong gitu gue kebangun, setengah tidur setengah sadar gitu. nah, gue juga bangunin billy, adek gue.

Setelah billy sama gue bangun, akhirnya kita ke kasur bareng bareng. entah kenapa ibu langsung ‘ngelonin’ gue dan meluk gue erat banget seakan ga mau lepas dari gue. karena ibu meluk gue kaya gitu gue nanya ke ibu “ibu kenapa? kok meluk aku kenceng banget gitu sih? ga biasanya ibu meluk aku seerat ini. ibu kenapa bu? bilang sama aku bu” akhirnya ibu jawab “Bella, kamu besok masih UN kan? ibu mau pesen aja, kamu belajar yang rajin, besok UN yang terakhir loh, jangan sia-siakan waktu kamu. Bella, kamu sayang ga sama ibu?” seketika itu juga gue bingung kenapa ibu nanya kaya begitu. akhirnya gue jawab “ya sayang lah bu, ibu kok nanya gitu sih?” ibu ngejawab “ibu cuma mau tanya, bella masih sayang ga sama ibu. kalo seandainya ini malam terakhir kita bareng-bareng kamu masih tetep sayang kan sama ibu?” gue semakin bingung “loh kok ibu ngomong gitu?” ibu jawab “bella, dimanapun ibu berada, ibu akan selalu sayang kamu. kalo besok ibu kenapa-kenapa, bella jangan nangis ya :)” gue bingung banget kenapa ibu bilang kaya begini “ih ibu aneh, ibu tuh kenapa sih? bercandanya aneh. udah ah bella mau tidur, besok masih harus bangun pagi. udah ya bu, bella tidur duluan” gue jawab gitu aja, ibu cuma menjawab dengan tersenyum.

Paginya, ibu ngebangunin gue jam 5 pagi, ga biasanya gue dibangunin ibu jam segini, padahal jarak rumah sama sekolah tuh ga jauh-jauh banget. ibu minta gue cepet-cepet mandi, habis itu sarapan bareng-bareng. waktu sarapan banyak banget makanan yang udah tersedia di meja makan. gue bingung banget, mbak gue aja belom selesai mandi masa udah masak duluan. akhirnya gue nanya ke bapak “Pak, ini siapa yang masak?” bapak cuma jawab geleng-geleng kepala aja. akhirnya gue nanya ke ibu “bu, ini siapa yang masak? banyak banget” ibu gue jawab “ini semua ibu yang masak, ibu buat banyak biar nanti kalo ada yang mau nambah tinggal ngambil, terus bisa sampe nanti malem, kasian kalo gaada yang masak” gue bingung banget kenapa ibu jadi kaya gini “bu, kalo makanannya sebanyak ini siapa yang mau ngabisin? billy paling makan settengah porsi” ibu gue jawab cuma tersenyum doang “bella, masakan ini memang ga langsung abis sekarang, pasti ini tahan sampai nanti malam, kalo nanti ibu ga pulang, kan udah ada makanan, jadi ga pada kelaperan” gue jawab aja “ibu kok aneh sih dari kemaren malem, sebenernya ibu kenapa sih?” ibu gue ga jawab sama sekali.

Sebelum berangkat sekolah, ibu pesen “bella, billy, jangan berantem ya 🙂 belajar yang rajin. jangan main terus. Bella, semoga sukses ya UNnya 🙂 semoga lulus dengan nilai yang memuaskan, buat ibu bangga :)” setelah ibu bilang kaya gitu, ibu langsung meluk gue sama billy dengan erat abis itu nyium pipi dan kening kita berdua. billy langsung nangis di gituin, billy sempet ngomong “Ibu, jangan tinggalin billy sendiri bu. billy takut ibu kenapa-kenapa” ibu gue cuma jawab senyuman doang.

Waktu gue sekolah, ternyata ibu gue sama bapak pergi ke bandara. ibu gue pake baju yang baru di beli, ibu keliatan cantik banget hari itu, ibu pake baju yang bener-bener bagus hari itu. biasanya ibu gue itu ke bandara naik kereta dan berangkat sendiri. tapi hari itu ibu gue ga mau berangkat sendiri, katanya takut dandanannya menjadi berantakan. ya sudah bapak ngabulin permintaan ibu aja. di bandara ibu sempet ke toilet, habis dari toilet ibu sempet pesen ke bapak “pak, jaga bella dan billy baik-baik. ajarkan mereka kebaikan di setiap moment, kalo ga ada aku, biar mereka bisa tetap merasakan kehangatan dan cinta dari ayahnya :)” ya akhirnya ibu gue nyium kening bapak gue, cium pipi kanan, pipi kiri, dan mereka berciuman. setelah kaya gitu, akhirnya bapak dan ibu berpisah untuk selama-lamanya.

Ternyata ibu gue itu pengen ikut penerbangan pesawat sukhoi, hal itu ga ada yang tau. ibu gue emang udah berminggu-minggu ini ngomongin pesawat sukhoi kalo kita lagi bareng-bareng. tadinya ibu gue itu ga ikut penerbangan, tapi karena ditawari ole temennya yaudah ibu gue mau, karena emang dasarnya ibu gue pengen banget ikut penerbangan sukhoi itu.

*teng teng teng*
Bel, tanda pulang sekolah sudah berbunyi, semua anak berteriak gembira karna UN sudah resmi selesai. semua anak menghampiri guru-guru untuk menyampaikan salam dan ucapan terima kasih. gue juga sama. di hari itu gue di ajak untuk ke pesta ulang tahun temen gue yang dirayain di PIM. karna emang awalnya gue udah ijin ke ibu, ya gue langsung berangkat. di PIM kita senang-senang. tapi tiba-tiba perasaan gue berubah jadi ga enak karena mbak gue nelpon gue udah 13 kali tapi ga gue angkat-angkat. itu udah jadi pertanda buruk di dalam diri gue. akhirnya gue minta pulang.

Sesampainya di rumah, keadaan menjadi sepi. adek gue udah nangis menjerit-jerit, bapak diem dan pandangan kosong, mbak gue matanya bengkak dan masih sesekali mengeluarkan air mata. gue hanya terdiam di depan pitu dan seolah-olah terdiam diri. gue nanya “ini kenapa? kenapa pada begini?” tiba-tiba billy menjerit “IBUUU!!!” tiba-tiba gue netesin air mata dan gue nanya “ibu kenapa? billy ibu kenapa?!” gue nangis dan serasa ingin menjerit karena rasa itu udah sakit di dada. tiba-tiba bapak nepuk pundak gue dan bilang “bella, kita berdoa aja untuk ibu. semoga ibu ga kenapa-kenapa” gue langsung lari ke atas dan masuk ke kamar gue langsung nangis jerit-jerit di kamar. gue inget kata-kata ibu semalem, gue inget kata-kata ibu tadi pagi. akhirnya gue keluar dari kamar, gue ngeliat meja makan, betul makanan itu memang masih ada. benar kata ibu makanan itu akan tahan sampe malam, karena itu akan di makan pada malam hari.

Malemnya gue ga bisa tidur, di bbm Recent Updates banyak banget yang bilang “Wherever you are, God always bless you, tante Celly o:)” semua temen-temen pada bilang gitu, padahal gue aja ga tau apa yang terjadi, akhirnya gue liat tv. disana terpampang foto ibu di pesawat sukhoi. ternyata ibu terkena tragedi jatuhnya pesawat sukhoi di gunung salak. gue liat bbm ibu ternyata memang bener terakhir kali itu ibu update foto dan personal message kalo dia lagi di pesawat sukhoi. gue langsug bbm ibu. gue bilang “Ibu.. Ibu kenapa? :'(… Ibu :'( aku pengen ibu kembali ke rumah dengan selamat” itu yang gue kirim ke bbm ibu, tapi apalah daya. pesan itu ga terkirim. akhirnya gue nangis lagi. gue inget kemaren malem.

Esoknya, gue ga sekolah. gue harus ikut ke bandara halim perdana kusuma untuk test DNA untuk mendapatkan otopsi ibu gue, yang bikin gue shock adalah ternyata semua korban, tubuhnya hancur berkeping-keping. hal itu yang membuat gue nangis menjerit disana. tapi banyak temen-temen yang support gue agar gue bisa tetep tabah buat nunggu kabar yang sebenernya. Tante gue, jadi relawan untuk yang nyari jasad-jasad korban di sana. tapi semua tubuh korban hancur, tak terlihat jasadnya. dan yang membuat gue nangis sekenceng-kencengnya adalah ternyata SEMUA KORBAN DI PESAWAT SUKHOI MENINGGAL. itu yang bener-bener ngebuat gue ga bisa nahan air mata, gue meluk bapak dan billy, sesekali renata sahabat gue dateng ke bandara untuk ngeliat keadaan gue dan nunggu hasil yang sebenernya dari ibu gue.

Cerpen Goobye Ibu

Gue gabisa ngelupain itu semua, semua hal tentang ibu bakal gue inget sampe akhir hayat. akhirnya jasad ibu ditemukan, ibu kembali ke jakarta hanya tinggal nama. gue di ambulance nangis, di pemakaman, gue nangis menjerit. gue ga bisa ngerelain kepergian ibu.

Ibu, aku akan selalu kenang ibu.. Goodbye ibu :’) dimanapun ibu berada, bella akan selalu sayang ibu :’) Love you mom. I miss yo u:’)

Cerpen Karangan: Chrisstella Efivania Rosaline
Blog: http://www.chrisstellaefivania.blogspot.com
25B27F3E/089630606810
Fb: Chrisstella Efivania Rosaline
Twitter: @efvnrsln
skype: stella.chrisstella
soundcloud: chrisstellaefivania
youtube: chrisstella efivaniaxoxo

Cerpen Goobye Ibu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Bidadari Kecil

Oleh:
Aku seorang single parent. Aku mempunyai seorang putri yang sangat cantik, dia kebanggaanku, pelipur laraku, suka duka ku jalani bersama, ya… walaupun usianya baru menginjak 5 bulan, tetapi dia

Greatest Story Ever Told

Oleh:
Pada suatu hari, pangeran dan putri bertemu di waktu yang tidak disengaja, bahkan tidak direncanakan. Tapi yang tiba-tiba, bisa jadi selamanya… Mamaku seorang pemimpi, kalau kubuka lemari kamarnya penuh

Kisah Hari Ini (Part 1)

Oleh:
Karena Dokter bilang bahwa aku harus istirahat, jadi aku tak masuk sekolah di hari Sabtu. Padahal hari itu sebenarnya banyak kepentingan yang harus aku selesaikan di sekolah. Tapi, Ibu

Burung Kertas

Oleh:
Di pagi ini langit dihiasi embun-embun yang membuat hati sejuk. Ketika matahari belum sepenuhnya menampakkan wajahnya dia harus pergi ke kebun teh yang begitu luas untuk menyambung hidup. Hanya

Dolls

Oleh:
Aku masih berdiri disini. Ya, setiap hari aku memang selalu berdiri disini. Setiap hari aku selalu memasang pose yang sama. Aku terdiam di kotak kaca besar, berdiri mengenakan kimono

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Goobye Ibu”

  1. Annisa Tabriza says:

    ini kan, pernah masuk koran Nova. Turut berduka Cita ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *