Harapan Seorang Ibu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Inspiratif, Cerpen Keluarga, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 29 August 2017

Duduk manis di beranda rumah, kegiatan yang selalu dilakukan saat libur sekolah, menikmati udara pagi yang sejuk di rumah reot peninggalan almarhum ayahku.
Aku remaja miskin 16 tahun yang tak banyak berharap tentang harapan, cita-cita bahkan kesuksesan. Tapi itu hak semua orang untuk meraihnya, walaupun terdengar mustahil jika terjadi kepadaku.
Apa yang harus kulakukan nanti ketika aku beranjak dewasa? Apa aku terus dengan keadaan seperti ini?

“Zahra… masuk nak, kita sarapan dulu” suara ibuku yang sontak membuyarkan lamunanku.
“Dan setelah sarapan tolong belikan bahan-bahan untuk membuat kue ya nak, ibu tidak enak badan”
“Baik bu,” singkatku.

Sang surya mulai menuju ke persinggahannya. Dan ini waktunya untuk menjajakan kue buatan ibuku.
“Kue, kue, kue… silahkan pak, bu dibeli kuenya.” itulah senjata yang selalu kugunakan untuk menarik pembeli. Aku menjajakan kue ini dengan berkeliling kampung. Mungkin dengan cara menjemput bola jajanan ini akan cepat habis terjual.

“dek, beli kuenya, harganya berapa satu biji?”
“cuma seribu rupiah bu”
“ya ini ibu beli lima ya dek”
“terimakasih ya bu…”

Senja sudah menampakkan sinarnya, dua jam berkeliling tapi jajanan ini belum habis terjual. Tapi Alhamdulillah sudah ada beberapa uang yang kudapat untuk keperluan esok hari.

“Assalamu’alaikum, bu?”
“W’alaikumsalam, eh sudah pulang. Sini duduk dulu, ibu ambilkan air minum ya”
“tidak usah bu, Zahra bisa ambil sendiri, ibu kan masih sakit, jadi lebih baik ibu istirahat”

Kurebahkan tubuh ini di atas kasur tipis, walaupun tak seempuk dulu tapi setidaknya masih bisa menopang tubuh yang letih ini.

Hari berganti, seperti hari-hari sebelumnya, aku melakukan aktivitas layaknya anak-anak yang lain. Aku segera bersiap-siap pergi ke sekolah.

“Braaaakkkkk!!!”
Suara cukup keras yang kudengar disela aku sedang mengenakan jilbabku, aku langsung lari menuju kamar ibu lantaran sudah dua bulan terakhir sakit parah.
“Astaghfirullah, ibu kenapa?” Kepanikanku menjadi lantaran kudapati ibuku sudah tergeletak di atas lantai. Tanpa pikir panjang langsung kubantu ibuku untuk berbaring di atas tempat tidur.
“Terimakasih nak, tapi ibu tidak apa-apa. Ibu Cuma pengin ke kamar kecil, tapi tiba-tiba kepala ibu terasa pusing, berat dan ibu terjatuh”
“Kalau ada apa-apa ibu bisa panggil aku, nanti biar kubantu bu”
“Ibu tak mau merepotkan kamu nak, Ya sudah sana berangkat ke sekolah.”
“tapi bagaimana dengan ibu kalau aku tinggal sendirian di rumah?”
“Insya Allah ibu bisa jaga diri, dan perlu kamu ingat. Kita boleh miskin harta, tapi kita tidak boleh miskin ilmu dan agama”
“Iya bu, Zahra akan selalu ingat nasihat ibu, Zahra berangkat dulu ya bu, Assalamu’alaikum.. ”
“Wa’alaikumsalam…”

Tet, tet, tet… bel istirahat kedua berbunyi, itu tanda berakhirnya jam pelajaran di kelas. Waktu untuk sekedar menyegarkan pikiran yang telah bergelut selama dua jam dengan materi.

Allahu Akbar Allahu Akbar…
Suara adzan dzuhur berkumandang, aku langsung menuju mushola sekolah untuk menunaikan kewajibanku.

Assalamu’alaikum warahmatullah,
Assalamu’alaikum warahmatullah,
Shalat selesai, entah mengapa air mata ini keluar dari persembunyiannya, dengan tangan menengadah ke atas aku berdoa. Berdoa untuk kesembuhan ibuku.
“Ya Allah, ampunilah dosa ibu hamba, angkatlah penyakitnya, panjangkanlah umur ibu hamba, berilah kesehatan pada ibu hamba supaya bisa beraktivitas seperti semula. Hamba sangat menyayangi beliau Ya Allah, Aamiin Aamiin Ya Rabbal alamin…”

Jam sekolah usai, dan ketika aku memasuki gang kecil menuju rumahku, terlihat bapak tua berlari sambil memanggil-manggil namaku dan menghampiriku. Pikiranku kacau, aku berpikir yang tidak-tidak mengenai ibuku. Dan ternyata benar.
Innalillahi wainnailaihi rojiun..
Pak RT memberikan kabar itu kepadaku. Aku langsung berlari menuju rumah. Air mataku mengalir semakin deras, aliran nafasku tak teratur, badanku gematar, entah aku sekarang harus bagaimana. Ya Allah, kenapa engkau mengambil lagi bagian dari keluargaku setelah engkau mengambil ayahku dulu. Aku belum membahagiakan ibuku ya Allah. Aku semakin menjadi setelah melihat ibuku yang pucat dan dingin itu.

“Sabar nak, semua pasti akan mengalami kematian, dan tidak ada yang mampu menandingi kuasa-Nya” tutur pak RT sambil mengelus pundakku
Aku pun tersadar, kugenggam tangan ibuku yang dingin. Bu, aku berjanji akan terus belajar, berdoa dan berusaha. Aku akan selalu ingat pesan ibu.

Aku duduk termenung di sebuah kursi, mengingat kejadian lima belas tahun yang lalu saat ibuku meninggal, dan air mata ini pun kembali turun membasahi pipi.
“Permisi bu, sepuluh menit lagi ibu ada jadwal operasi pada pasien kamar nomer 13”
“Iya sebentar lagi saya ke ruang operasi suster, terimakasih sudah mengingatkan”
“Iya, sama-sama dok”

Aku bangkit dari kursi dan…
“Ibu, Bapak semoga kalian senang dengan apa yang aku lakukan sekarang”

Cerpen Karangan: Lutaful Kafifah
Facebook: Lutfatul Kafifah
Assalamu’alaikum wr.wb
Semoga senang dengan karya pertamaku ini.
Ditunggu kritik dan sarannya

Cerpen Harapan Seorang Ibu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


The Light at Formosa’s Sky

Oleh:
Mataku mata ikan, tak dapat terlelap malam ini. Sesekali mencoba memejamkan kedua bola mata namun pikiranku melayang. Terpaku memandang wajah malaikat-malaikat yang terlelap pulas di atas tikar tua. Maksud

Amare, Di Dalam Mimpi

Oleh:
Mimpi bukanlah kata yang asing bagi kita semua. Dalam kamus, mimpi adalah sesuatu yang kita lihat atau rasakan saat tidur. Jadi, tentu saja mimpi itu tidak nyata. Tapi bagaimana

Sakura Bersemi di Hatiku

Oleh:
Namaku adalah Emilia. Aku memiliki seorang sahabat yang begitu sempurna di mataku. Namanya adalah Angela. Kami memiliki satu tujuan yang sama untuk masa depan kami. Negara yang menumbuhkan tunas

Mungkin Ini Saatnya

Oleh:
“Malam ini sungguh sunyi, aku hanya termenung dikamar dengan memegang sebuah pensil untuk mengisi Dairyku. Dairy yang berisi sebuah tulisan yang berarti bagiku. Situasi ini membuatku mengantuk dan aku

Tetap Bercahaya, Lilinku

Oleh:
Hujan yang turun di sore itu membuat Aditya termenung. Sambil menatap alam sekitar yang dibasahi hujan, Adit pun memanggil “ma..ma, pa..pa” dengan suara yang kedengarannya tak tahan rindu. Mendengar

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *