Hatimu Hatiku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Keluarga, Cerpen Pengorbanan
Lolos moderasi pada: 13 October 2013

Kenalin gue Rama cowok terganteng di Indonesia itu kata nyokap gue. Gue punya saudara kembar yang menjadi saingan kegantengan gue karena mirip. Walau sebenernya lebih ganteng gue dikit. Walau kita kembar tapi gue dan Romi, saudara kembar gue beda banget. Romi suka banget dengan olahraga dan benci dengan akademik sementara gue suka banget akademik, apalagi pelajaran menghitung dan olah raga… hm… hanya suka balap motor tapi menurut gue itu bukan cabang olahraga. Romi selalu tidur tepat waktu sementara gue tidur larut malam karena keasyikan belajar. Romi selalu bangun pagi untuk sarapan kalau gue sering bangun telat dan jarang sarapan.

Di lapangan basket Romi main basket sementara gue asyik pacaran sama Lulu cewek gue yang sudah gue pacari dari SMP. Ini lagi perbedaan gue dengan Romi, gue tipe cowok setia sementara Romi suka gonta ganti pacar. Saat Lulu ke toilet Romi yang habis main basket duduk di sebelah Rama.
“Ram…” panggil Romi
“Hmm… apa?”
“besok kan ada kompetisi taekwondo dan gue terlanjur ikut kompetisi itu.”
“kan kemarin gue dah bilang jangan ikut kompetisi apapun dulu.”
“bantuin gue ya!!!”
“bantuin apaan dulu nih?”
“besok kamu nggak usah masuk aja biar ikut susulan bareng, ya… ya… please!”
“nggak mau ah.”
“ya… PLEASE!!!”
“Iya deh..”

Keesokan harinya Romi pagi-pagi udah berangkat untuk kompetisi. Sementara gue enggan untuk bangun dan suara nyokap gue sudah memecahkan telinga meyuruhk gue untuk bangun. Nyokap gue masuk kamar gue.
“Ram… kamu sekolah apa nggak?” tanya Mama sambil membuka gorgen kamar gue.
“kelihatannya hari ini nggak masuk deh ma.” Jawab gue dengan nada lemas
“kenapa? Nggak biasanya kamu males ke sekolah.”
“perutku sakit banget Ma.”
“hm… nggak demam kok..” kata Mama sambil memegang kepala gue.

Tiba-tiba gue pengen muntah, gue langsung menuju kamar mandi. Hampir sejam gue di dalam kamar mandi hingga membuat Mama khawatir. Gue keluar dengan jalan sempoyongan sampai akhirnya gue pingsan. Gue nggak inget apa-apa lagi setelah itu.

Ternyata saat pertandingan Romi mengalami kecelakaan dan di bawa rumah sakit. Tangan Romi patah. Papa mengurusi Romi yang harus dapat perawatan. Sementara Mama menemani gue di rumah sakit. Setelah Romi mendapat perawatan Romi dan Papa menuju rumah sakit tempat gue di rawat.
“Ma, katanya Rama sakit?” masuk kamar rawat gue dengan tangan yang di perban
“gue nggak apa-apa cuma… sakit maag doank. Kenapa?” kata gue
“weh… sakit maag. Makanya makan itu yang teratur kaya gue…”
“huuuu… tangan lo kenapa?”
“hehehehe…”
“dasar…!!! pasti kalah…?”
“Cuma dapat juara II.”

Selama seminggu gue nggak masuk sekolah. Akhirnya sekolah juga walau awalnya dilarang karena dianggap masih sakit tapi karena hari ini UTS jadi gue nekat masuk sekolah. Romi yang benci ulangan mencari alasan agar dia nggak masuk dengan pura-pura sakit tapi ketahuan so dia gagal.

Saat ulangan gue nggak bisa konsentrasi karena kondisi gue yang belum fit 100 persen. Gue nggak yakin bisa dapat nilai baik pada UTS ini. Selama seminggu gue dan Romi menjalani UTS akhirnya setelah UTS berakhir kondisi gue kembali drop tapi gue mencoba untuk menyembunyikan walau akhirnya pada akhirnya ketahuan juga.

Romi hari ini nggak masuk karena harus chek up tangannya. Di sekolah tubuh gue udah nggak mampu berdiri. Gue minta Lulu buat nganter gue ke UKS. Guru-guru yang melihat kondisi gue tak tahan dan meminta gue buat pulang.
“sebaiknya kamu pulang dan istirahat di rumah..” kata salah satu guru favorit gue
“di rumah nggak ada siapa-siapa bu.”
“memang pada kemana?”
“Papa tugas di luar kota sementara Mama nganter Romi chek up ke rumah sakit.”
“Oh… ya.. ya.. Romi hari ini nggak kelihatan.”

Gue dipaksa Lulu pulang. Di rumah tidak ada orang sama sekali bahkan mbok Nah lagi ke pasar. Pintu semua di kunci dan kali ini sakit perut gue nggak tertahan lagi hingga gue tiba-tiba nggak sadar diri.

Gue berada di sebuah ruangan putih nggak ada orang di sana gue panggil Romi, tak ada jawaban. Gue panggil Mama dan Papa bahkan Lulu juga tak ada jawaban sama sekali. Tiba-tiba gue dengar ada yang menangis. Dan gue tersadar, gue berada di rumah sakit.

Gue di rumah sakit dengan alat-alat rumah sakit di tubuh gue. Mama bilang kalau gue sempat koma dan bahkan gue sempat nggak bernapas.
“Rama lo sempat bikin gue takut.” Kata Romi sedih
“emang gue kenapa?”
“lo sakit parah gue nggak tau terus tiba-tiba kemarin lo nggak bernapas.”
“udahlah sekarang gue udah nggak kenapa-napa kan?”
“huh…”
“lo nangis? Masa’ atlet nangis”
“siapa yang nangis?”
“lo lah… eh, Lulu mana?”
“hmmm…” raut mukanya berubah
“Lulu mana?”
“lo tau kan kalau lo habis operasi hati. Hati yang ada di tubuh lo… itu … hati Lulu.”
“maksud lo?”
“saat Lulu mau ke rumah sakit tempat gue chek up dia mengalami kecelakaan lalu Lulu mendonorkan hatinya buat lo. Dia titipin ini buat lo.” Romi memberikan sebuah kotak dari Lulu

Gue menangis dan sedih ketika tau bahwa salah satu orang yang gue sayangi telah pergi lebih baik lebih dulu setelah kondisi gue lebih baik gue pergi ke makam Lulu. Walau berat tapi gue harus kuat melepas Lulu pergi. Dan gue akan menjaga apa yang telah Lulu berikan.

The End

Cerpen Karangan: Vixia Ariestya a.k.a Tyas
Facebook: Vixia Ariestya Dwi Andharista

Cerpen Hatimu Hatiku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kado Terakhir Ibuku

Oleh:
Namaku Aini, aku terlahir dalam keluarga miskin, aku adalah anak pertama Dari 3 saudara. Aku Sudah ditinggalkan Ayahku sejak aku berusia 2 tahun, tetapi aku tidak merasa kesepian karena

Di Penghujung Waktu

Oleh:
Kisah ini tercipta karena kerinduan yang memaksa hati untuk tetap diam dalam pengabaian. “akan selalu ada ruang tersendiri di hatiku untukmu” itulah ucap yang kurindu, ya! Aku percaya itu.

Mukena Untuk Ibu

Oleh:
Sinta! Seorang ibu rumah tangga dengan dua orang anak dan juga seorang janda yang ditinggal mati oleh sang suami yang bekerja sebagai nelayan. Sebenarnya Sinta belum mengetahui akan keadaan

Namaku Anugrah

Oleh:
Keluarga, hal yang tak ternilai harganya. Satu kata berjuta makna di dalamnya. Bahkan emas, permata, berlian kalah berharga denganya. Ayah… Ibu.. 2 tokoh penting dalam keluarga layaknya sang surya.

Malaikat Malaikatku

Oleh:
Malam ini sangat sunyi. Jangkrik sekalipun tak terdengar kali ini. Bulan tak lagi menyinari. Aku bingung melihat semuanya. Terbaring di rumah sakit, aku tak mampu melakukan apa-apa. Hanya dapat

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Hatimu Hatiku”

  1. Febby Hamzah says:

    Kotak itu isi’y apaan???

  2. Imania hafni says:

    Crita’a nanggung,..
    Lg sru2’a msak udh abis j.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *