Jendral Ketumpahan Kopi

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Keluarga, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 31 March 2019

Tahun 2017 adalah tahun dengan banyak tren aneh di dalamnya. Mari ambil contoh, fidget spinner misalnya. Mainan yang cara mainnya cuma diputer-puter dan gak menghasilkan kesenangan apapun untuk layak dibilang mainan. Dan yang gak masuk akal adalah katanya mainan ini bisa ngilangin stres. Lebih gak jelas lagi, mainan ini ada yang harganya sampe 200 ribu!

Gue sebagai mahasiswa semester awal jelas stres ngeluarin duit 200 ribu buat mainan yang gak bisa dibilang mainan. Pasti gue bakal lebih milih beli kipas angin dengan duit segitu ketimbang fidget spinner, muternya lebih kenceng lagi sampe bikin muntaber.

Belum lagi ada lagu judulnya ‘despacito’ yang setiap sore dinyanyiin sama anak kecil baru pulang sekolah. Lagu despacito ini liriknya susah banget bahkan orang dewasa aja gak bisa ngelafalin dengan benar, apalagi anak kecil. Udah aja itu anak kecil nyanyi semaunya, ‘despacito… wer ewer ewer ewer pacito.’

Tren ini jelas mengkhawatirkan bagi gue karena gue tau yang bakal nikmatin tren ini adalah anak kecil yang masih SD atau SMP. Dulu jaman gue SMP tren yang ada ya simpel-simpel aja gitu. Mainan yang tren waktu itu layangan, terus lagu yang tren waktu itu lagu anak-anak. Jadi pas gitu deh main layangan bareng temen sambil nyanyi lagu yang liriknya kita udah pasti apal, gak asal ‘ewer ewer.’

Rasa khawatir gue memuncak tatkala adik gue satu-satunya, Reinal, mulai terjangkit tren yang aneh-aneh. Reinal minta ke bapak sama ibu buat beliin dia handphone yang mereknya Aipon. Alesannya karena temen-temen sekelasnya pake Aipon itu dan followers instagram mereka nembus seribu. Denger alesan begitu hati gue ancur, followers instagram gue aja mentok di angka 53. Gue kalah sama anak SD.

“Reinal mau handphone Aipon gamau yang lain,” kata Reinal yang baru aja pulang sekolah bahkan seragam sekolahnya belum dilepas. “ Harus beliin.”
“Kamu kan masih kelas 5 SD belum perlu pake handphone mahal, nak,” Ibu memberi pengertian.
“Iya, kakakmu aja pake siomi, siomi aja ya kamu,” Bapak menambahkan.
“Gak mau, pokoknya harus Aipon.”

Gue yang nguping obrolan tersebut di ruang tamu ngerasa iba sama ibu dan bapak. Mereka pasti pusing gimana caranya nurutin kemauan Reinal.

Sebenernya gak masalah kalo emang Reinal mau ngikutin gaya hidup temen-temennya. Masalahnya adalah bapak cuma punya warung kopi buat menghidupi keluarga yang isinya ibu, gue, dan Reinal. Penghasilan dari warung kopi udah pasti bakal abis buat mencukupi kehidupan keluarga ini. Syukur bapak masih bisa biayain gue kuliah.

Gaya hidup temen Reinal terlalu mewah untuk ukuran anak SD. Mana bisa pengahasilan dari warung kopi beli handphone yang harganya 8 juta. Tabungan bapak gak akan bisa beli itu karena pasti buat bayar kuliah gue. Gue bisa aja nabung dikit-dikit dari duit jajan buat beliin Reinal handphone itu. Tapi mungkin baru dapet 8 juta di tahun 2059, saat Aipon udah gak musim dan 90% saham dari Aipon udah dibeli sama Udin, temen Reinal yang kesulitan mingkem.

Selain itu, Reinal adalah anak yang gak pernah bangga sama pekerjaan bapak sebagai seorang tukang kopi. Segala sesuatu yang gak bisa dia dapatkan pasti pekerjaan bapak yang jadi kambing hitamnya. Bahkan Reinal selalu jawab ‘gak tau’ setiap kali ada temen di sekolahnya yang nanya tentang pekerjaan bapak.

Gue gak mau bilang Reinal anak yang durhaka karena dia juga masih SD buat bisa mengerti keadaan keluarga. Tapi yang Reinal lakuin bisa bikin bapak sakit hati.

Dua hari berlalu dengan rewelan Reinal yang terus-terusan ngeluh minta dibeliin Aipon. Bahkan menurut gue, Reinal udah keterlaluan dengan bilang seandainya bapak gak cuma jualan kopi pasti bisa beliin Aipon dengan gampang. Serem banget anak SD udah ngomong kayak gitu ke orangtua, untungnya bapak gak ambil pusing.

Justru gue yang jadi pusing karena suasana kurang enak di rumah bikin pikiran gue di kampus jadi kacau. Dosen Aljabar Linear abis bikin gue gak berkutik ngerjain satu soal doang di depan kelas sendirian. Gue ngerjain satu soal itu sampe ngabisin jam kuliah tersebut dan gak ada yang boleh bantuin! Saking lamanya gue ngerjain soal di depan pas gue nengok ke belakang ada yang udah berhasil nangkepin semua pokemon langka, ngumpulin 7 bola naga, dan selesai nonton ‘Tukang Bubur Naik Haji’ dari episode 1 sampe tamat.

Selesai kuliah rasanya kepala pusing abis, tapi gue masih ada kuliah 2 siang. Daripada pulang ke rumah mending ke kosannya Andre, lumayan ada waktu 3 jam buat tidur.

Kosan Andre ini jaraknya cuma 400 meter dari kampus gue di Kalimalang, Bekasi. Dibanding rumah gue yang jaraknya 3 kilo dari kampus, istirahat di kosan Andre adalah keputusan yang tepat. Ini adalah kali pertama gue ke kosan Andre.

“Selamat datang di istana Andre wahai tamu istanaku,” kata Andre sambil ngebuka pintu kamar kosannya.
“Lebih mirip kandang iguana Ndre.”
“Itu kan bagimu wahai tamu istanaku, mau kah kamu kunyalakan kipas angin kerajaan?”
“Gak usah gue takut muntaber, ngomongnya biasa aja Ndre lo serem banget.”
“Oke.”

Selama 3 jam di kosan Andre gue gak bisa tidur. Dia ngomong ngalor ngidul yang bikin gue melek lagi tiap kali hampir merem. Tapi dari obrolan itu Andre ngasih tau gue kalo ada kuis yang berhadiah Aipon hanya dengan ngejawab satu pertanyaan.

“Penipuan pasti itu ndre.”
“Enggak kok lu tinggal kirim email jawaban lu dan gak ada biaya apapun,” kata Andre meyakinkan. Lulus kuliah Andre cocok jadi sales fidget spinner nih. “Gak akan rugi kan gak ngeluarin biaya.”
“Iya nanti gue coba.”
“Buka aja webnya, di situ ada pertanyaannya tinggal jawab deh.”

Selesai kuliah jam 2 siang gue langsung pulang ke rumah karena gak ada kegiatan lain. Di rumah gue tepatnya di kamar buka web yang disaranin sama si Andre. Ternyata hari ini adalah deadline-nya dan besok udah pengumuman. Gue harus segera ngirim jawaban.

Rasannya kayak kebutulan banget aja gitu, Reinal kepengen banget Aipon dan di saat yang sama Andre ngasih tau kalo ada kuis yang berhadiah Aipon. Ini pasti rejeki Reinal. Kalo gue bener jawabnya.
Ketika gue buka webnya emang menjanjikan banget sih, kayaknya emang bukan penipuan. Dan pertanyaan itu pun muncul, ‘Hitam, besar, dan galak apakah itu?”

Dari gue kecil bapak udah jualan kopi di warung kopinya. Kehidupan gue sangat dekat sama kopi. Mungkin karena itu juga, yang muncul di kepala gua ketika denger kata ‘hitam’ adalah kopi. Dengan sangat meyakinkan gue menemukan jawaban atas pertanyaan tersebut, jendral ketumpahan kopi! Langsung saat itu juga gue email jawaban gue.

Besoknya jam 9 pagi gue buka webnya ternyata belum ada pengumuman pemenang. Mungkin nanti sore bakal diumumin pikir gue.

Karena gue lagi gak ada kelas yang gue lakuin seharian ya cuma bolak-balik ngecek webnya. Sampe sore pun webnya belum ngasih kejelasan pemenang. Gue jadi deg-degan nunggu pengumuman padahal kalo pun menang hadiahnya buat si Reinal.

Ternyata sampe malem webnya gak juga ngasih informasi tentang pemenang. Iseng-iseng gue cek email ternyata ada pengumuman pemenang di situ dan jawab gue adalah jawab yang terbaik. Gue menang! Dapet Aipon!

Dari email tersebut gue diminta buat ngelengkapin data diri beserta alamat lengkap. Ada informasi juga barangnya bakal sampe ke rumah gue dalam 2 hari.

Gue gak mau ngasih tau hal ini dulu ke bapak atau ibu, apalagi Reinal biar semuanya jadi kejutan. Biarin aja deh 2 hari gue tahan denger si Reinal teriak minta dibeliin Aipon. Gue masih cukup kuat.

2 hari berlalu dan seakan itu adalah puncaknya. Reinal baru aja pulang sekolah jam 3 sore dan langsung nangis bantingin semua yang dia liat. Toples biskuit dia banting, gelas plastik dia banting, sampe poster pemaen smackdown dia banting karena Reinal gak cukup kuat buat banting pemaen smackdown beneran.

Gue yang kebetulan lagi di rumah seketika pusing. Begitu pula bapak sama ibu yang ga tau harus gimana lagi buat bikin Reinal tenang. Segala upaya dilakukan namun semuanya sia-sia. Sampai akhirnya sang pahlawan datang.

“Permisi ada paket,” seorang bapak kurir di depan pintu. Mukanya canggung mungkin karena ngeliat di dalem rumah lagi heboh.
“Pahlawanku!” gue teriak.
“Ini Nal, abang dapet hadiah dari kuis. Nih Aipon buat kamu,”
“Makasih abangku,” kata Reinal seneng banget dan langsung anteng.
“Nemu kamu bang?” tanya bapak curiga.

Gue langsung ngejelasin kalo itu adalah hadiah dari kuis. Gue ngejelasin juga ke Reinal kalo gue bisa ngejawab pertanyaan dari kuis tersebut karena kopi. Gue ngasih pengertian ke Reinal kalo pekerjaan bapak sebagai tukang kopi bukan hal yang buruk, karena Reinal bisa punya Aipon sekarang karena kopi juga.

Setelah semua itu keadaan jadi membaik. Reinal jadi anak yang mau dengerin bapak sama ibu. Dulu dia gak pernah bangga sama bapaknya sebagai tukang kopi, tapi sekarang bangga banget. Dia bahkan gak ragu buat jawab pekerjaan bapaknya adalah tukang kopi kalo ditanya sama orang lain tentang pekerjaan bapaknya.

Sampai suatu malam gue menemukan Reinal lagi sendirian di ruang tamu. Gue perhatiin dia lagi sibuk muter-muterin handphone, saat itu posisinya kayak lagi selfie gitu.

“Ngapain Nal?”
“Main musikeli bang,” jawab Reinal sambil nunjukin hasil rekamannya.

Sumpah demi apa pun, yang Reinal lakukan sangatlah alay dan menjijikan. Gue gak akan pernah paham sama tren 2017. Dan semoga Aipon gak membuat Reinal salah arah. Karena kalo Reinal salah arah gara-gara Aipon, kemungkinan besar gue yang nanggung dosanya.

Cerpen Karangan: Abyan Rai
Blog / Facebook: Abyan Rai
Ig penulis : @1abyanrai

Cerpen Jendral Ketumpahan Kopi merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cinta Koin

Oleh:
Lagi-lagi aku dihukum, aku disuruh hormat bendera hanya ditemani sekeping koin yang berada di samping kaki ku, terlihat sangat bening, tapi di sisi lainnya kotor sekali, aku rasa itu

Jangan Tanya Kenapa

Oleh:
Namaku Adinda umurku 16 tahun, masih sangat muda memang tapi aku sudah tak sanggup untuk menjalani kehidupan ini. Dan aku berencana untuk bunuh diri, ya aku tahu itu dosa,

Tiga Cinta Satu Muara (Part 2)

Oleh:
Dyah terbangun. Hangat. Ia membuka matanya perlahan. Rasanya sulit menyadari dimana dirinya saat ini. “Sudah bangun, nak?” Suara itu. “Ayah?” Dyah terkejut menyadari dirinya sedari tadi berbaring dengan berbantalkan

Hadiah dari Mama

Oleh:
Mendung yang mencekam. Banyak motor dan mobil melintas. Ada juga yang menaiki sepeda. Lantas, aku pun berpikir. Bukankah sekolah ini sekolah elit? Hanya dari kalangan orang berada yang dapat

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *