Kakak Sayangi Aku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Keluarga, Cerpen Penyesalan
Lolos moderasi pada: 14 October 2013

Suara dentingan sendok makan mewarnai suasana pagi ini, menjelang berangkat ke sekolah aku telah terbiasa selalu sarapan. “Ibu, aku berangkat.” Itu suara kak Indra membuatku harus cepat-cepat menyelesaikan sarapanku. “Kakak tunggu aku!” pintaku pada kak Indra. Namun seperti biasa kak Indra hanya menyuguhiku dengan tatapan tajam dan dingin. Bahkan jika keadaannya sedang buruk, tak jarang ia akan marah-marah padaku. Saat seperti itu aku terbiasa menarik nafas dalam-dalam dan hanya menundukkan kepalaku. Di halte bis aku dan kak Indra menunggu bis sekolah menjemput kami, aku tau ini terlalu pagi untuk berangkat ke sekolah karena itu bis terasa lama sekali datangnya. Aku merasa bosan sekali menunggunya. Setelah menunggu 15 menit kemudian, senyumku berkembang ketika ku lihat bis sekolah mendekati dan berhenti di depan kami. Sebelum melangkahkan kaki untuk masuk, aku menoleh pada Indra. “Kak ayo naik!” kataku pada kak Indra. Kak Indra terlihat dengan tampang malasnya melangkahkan kaki namun sejenak berhenti di sampingku. “Jangan memanggilku kakak!” katanya ketus. Setelah itu barulah dia naik ke bis. Dan aku, sekali lagi harus menarik nafas panjang menghadapi hal ini.

Di sekolah, kedatangan Santi membuyarkan lamunanku. Ia menutup mataku dari belakang, hal biasa yang selalu ia lakukan padaku. “Santi, sudah deh jangan bersikap kekanak-kanakan begitu!” kataku. Ia kemudian melepaskan tangannya dari mataku dan berpindah ke kursi di depanku. “Hei Bagus Mertahadi, mukamu mengkerut apa harus ku setrika?” katanya. Ia menyebut nama lengkapku dengan gayanya yang di buat lucu, membuatku tersenyum melihatnya. “Gak usah Santi Nopiyanti” balasku. Aku pun menyebut nama lengkapnya juga. Kemudian kami pun tertawa bersama.

Indra menuju ke lokernya. Dengan menekan beberapa angka, lokernya terbuka dan ia mencari pakaian olah raganya. “Selamat pagi.” suara itu terdengar dari loker sebelah, seorang siswi bernama Nita berdiri di sana. Indra hanya menoleh sebentar, tanpa membalas ucapan Nita. “Apa tadi kamu berangkat bersama adikmu lagi?” tanya Nita. “Tolong tambahkan tiri jika kau menyebut adik padaku, dia bukan adikku” kata Indra sinis. Tanpa menghiraukan Nita yang tampak heran Indra pergi dengan headset tergantung di kedua telinganya.

Bagus ke luar dari kelasnya ketika jam istirahat, ia berniat untuk ke kantin. Langkahnya terhenti ketika ia tiba-tiba ada di depan Indra. “Kak mau ke kantin juga ya?” Tanya Bagus. “Bukan urusanmu, satu lagi aku sudah bilang jangan memanggilku kakak!” Kemudian Indra pergi dengan menyenggol bahu Bagus. Ia hanya bisa menunduk sedih dengan perlakuan Indra. “Gus, jadi ke kantin?” Kedatangan Santi membuyarkan kesedihannya. “I..ya..ya.. jadi, ” jawab Bagus lemah. Santi yang sudah tak sabar langsung menarik tangan Bagus.

Pulang sekolah, sekelompok siswa terlihat asik sedang bermain basket. Santi dengan santainya lewat di pinggir lapangan itu akan menuju gerbang sekolah. Namun benda yang tak sempat ia hindari tiba-tiba membentur kepalanya, membuatnya jatuh terduduk di lapangan. Beberapa siswa yang sedang bermain langsung menghentikan permainannya. Indra yang tadi melempar bola dan salah sasaran hingga mengenai Santi, cepat-cepat menghampirinya. “Hey kamu tak apa-apa, ada yang terluka?” tanya Indra. Ia langsung membantu Santi berdiri. “Nggak kak, aku gak apa-apa.” jawab Santi. “Bagaimana kalau kita ke UKS saja” ajak Indra pada Santi. “Ah gak kak, gak usah aku gak apa-apa sebaiknya aku cepat-cepat pulang saja, permisi kak maaf sudah mengganggu permainan kalian.” Santi kemudian langsung pergi tanpa menunggu jawaban Indra. “Hey tunggu!” teriakan itu membuat langkah Santi terhenti. Indra mengejarnya, “ini Hp mu tadi jatuh” kata Indra sambil menyodorkan HP pada Santi. Santi terkejut, namun langsung mengambilnya dari tangan Indra. “Makasi kak, sekali lagi maaf sudah membuat permainan kalian tertunda” kata Santi. “Ya tak apa, sebaiknya lain kali jangan lewat dekat lapangan kalau sedang ada yang bermain bola” kata Indra. Kata-kata itu sebenarnya hanya saran, namun entah kenapa itu seperti ancaman bagi Santi. Santi kemudian pamit dan segera pergi dari situ, ia melihat Bagus kemudian ia mendekatinya. “Bagus kamu belum pulang?” Tanya Santi. Eh San, ini baru mau pulang kamu sendiri kenapa belum pulang juga?” “Aku nunggu jemputan dulu, itu bapakku” kata Santi sambil menunjuk ke sebrang jalan. “Aku duluan ya Gus.” “Ya..ya.. sampai jumpa besok” balas Bagus.

“Bu, kak Indra belum pulang juga ya?” tanya Bagus sore itu. Ibu Sin yang sedang membaca, melepas kacanya dan menoleh ke arah Bagus. “Belum Gus, sudah jangan terlalu khawatirkan kakakmu!” Dia kan sudah lebih besar darimu bisa jaga diri, nanti pasti pulang” kata Ibu Sin. “Apa dia ada pelajaran tambahan mungkin ya?” sambung bagus. “Memangnya kamu ada perlu sama dia Gus?” Ya bu, kakak itu kan pintar selalu juara kelas, Bagus ingin di ajari olehnya.” “Kamu belum menyerah juga dengan sikapnya?” “Maafkan ibu ya nak, ibu tak bisa mendidiknya supaya ia tak benci lagi padamu” tambah Ibu Sin. “Ibu, Bagus tahu ibu sudah berusaha, diterima menjadi anak ibu saja Bagus sudah senang, jika kakak membenci Bagus itu wajar karena gara-gara Bagus dan ibu kandungku, ayah meninggal.” Jawab bagus panjang lebar. “Ibu dan kak Indra jadi berpisah dengan ayah” tambahnya lagi.

Tatapan Bagus menerawang jauh, pikirannya seakan telah berpindah pada masa lalu. Saat ia baru berumur 5 tahun, pulang dari taman bermain dengan ayah dan ibu kandungnya. Namun kecelakaan terjadi hingga merenggut nyawa ayah dan ibunya. Keesokan harinya seorang ibu datang menjemputnya di rumah sakit yang waktu itu hanya mengalami luka ringan. Dialah ibu dari Indra yang ternyata adalah istri pertama ayahnya. Ibu Sin menerima Bagus dengan baik, karena hubungannya dengan ibu kandung Bagus juga baik dulunya. Namun Indra tak dapat menerima Bagus, karena baginya Bagus dan ibunya adalah perusak kebahagiaan keluarganya. Bagus yang waktu itu masih anak kecil, namun telah cukup mengerti apa yang terjadi. Hingga ia sekarang SMA kelas 1 dan Indra sudah kelas 3.Sekian lama ia berusaha mengambil hati kakaknya untuk mendapatkan kasih sayangnya, namun belum juga berhasil.

Suara pintu depan di buka membuyarkan lamunannya, Bagus segera berlari ke sana dan mendapati kakaknya sedang membuka sepatu. “Kak indra, kakak baru pulang?” “Apa perlu ku buatkan minuman atau sereal?” Tanya Bagus. Namun Bagus hanya mendapatkan tatapan tajam dari Indra. “Jangan bersikap manis padaku, minggir!” kata Indra. “Ibu, aku pulang” kata Indra setelah masuk ke dalam rumah. “Indra, dengarkan ibu!” Apa salah adikmu, sampai kamu tak mau menerima sikap baiknya?” Tanya Ibu Sin. “Apa? ibu nanya kesalahannya lagi?” Bu harus berapa kali Indra bilang, dia itu penyebab meninggalnya ayah.” Kenapa ibu harus bertanya lagi tentang kesalahannya, bukankah ibu sendiri sudah tau. “jawab Indra sambil langsung bergegas ke kamarnya sebelum harus beradu mulut dengan ibunya. “Indra dengarkan ibu nak!” “Gak bu, Indra capek” katanya dari balik pintu. Bagus yang melihat dan mendengar semua itu hanya bisa merasakan pedih di hatinya. Di sudut matanya tergenang air bening yang sudah akan jatuh, namun ia sadar ia laki-laki pantang untuk menangis.

Keesokan harinya di sekolah, Indra mencari-cari Santi. Ia melihat lambang baju Santi kemarin menunjukkan ia kelas 1. Indra pun mencari-cari ke setiap kelas 1 dari 1A sampai 1E. Santi adalah siswi kelas 1A namun saat itu ia belum datang, sehingga Indra tak menemukannya. Dari gelagatnya terlihat bahwa ia suka pada Santi. Karena tak menemukannya, Indra berniat kembali ke kelas. Tapi ketika itu juga ia melihat Santi jalan bersama Bagus. Hatinya langsung memanas melihat keakraban mereka tak hanya karena cemburu namun karena Bagus yang bersama Santi jika bukan Bagus mungkin ia tak semarah ini.

Ketika pulang sekolah dan telah di rumah, Indra melampiaskan amarahnya pada Bagus, tiap kali ia di sapa olehnya. Bagus seharian hanya di bentak-bentak oleh Indra.
“Indra, tolong panggilkan Bagus di kamarnya, makanan sudah siap” pinta ibunya. “Kenapa indra sih bu?” Ibu harus suruh siapa lagi, di sini cuma ada kamu, ayolah kali ini ibu minta tolong.” Indra dengan terpaksa melangkahkan kakinya ke kamar Bagus. Bagus yang saat itu sedang tidak konsen belajar, mengambil foto Santi dari laci mejanya. Indra masuk kamar tanpa mengetuknya, sehingga ia melihat Bagus yang sedang memeluk sebuah foto. “Heh kamu di suruh turun, cepetan!” Tentu ini membuat ia kaget, Bagus cepat-cepat menyimpan kembali foto Santi ke laci mejanya. “Ia kak, makasi”. Ia segera berlari melewati Indra. Kesempatan ini kemudian digunakan Indra untuk melihat foto siapa yang dipeluk Bagus. Ternyata sesuai dugaan, itu foto Santi. Indra semakin naik darah dengan mengetahui hal ini. Namun ia seperti mendapat ide cemerlang, ia berfikir jika ia yang mendapatkan Santi duluan pasti Bagus akan sakit hati, setidaknya ini akan sedikit membalas dendamnya pada Bagus. Ia meletakkan kembali foto Santi dengan senyuman sinis menghiasi wajahnya. Kemudian turun dan makan bersama tanpa sepatah katapun terucap darinya, ia hanya mendengarkan saja obrolan ibu dan Bagus. Karena pikirannya telah sibuk menyusun rencana untuk mendekati Santi agar ia lebih dulu daripada Bagus.

Keesokan harinya di sekolah, inilah hari pertama Indra menjalankan rencana yang ia susun semalam. Dalam waktu 1 minggu ia menargetkan Santi sudah akan menyukainya. Karena memang dengan tampangnya yang lumayan, Indra tak pernah kesulitan merayu gadis. Ia menunggu Santi di depan kelasnya. Beberapa saat kemudian Santi datang dan sendirian. Indra menyapanya dan mengingatkan Santi tentang kejadian di lapangan basket. “Aku Indra, kamu yang waktu itu kena bola kan?” “Eh, kakak ada apa ya? Benar itu aku.” “Kalau boleh tau namamu bener Santi?” “Ia benar, tahu dari mana?” “Ohh, itu sih masalah gampang, bisa nanya di temen kamu.” Hari itu Indra berhasil mendapat nomor hp Santi.

Esok harinya ia mengantar Santi pulang. Hingga berjalan beberapa hari mereka tampak sangat dekat, begitu cepatnya semua berjalan sesuai rencana Indra berkat teknologi hp yang membantunya. Keadaan ini membuat Santi dan Bagus semakin jarang bersama. Meski hanya teman biasa namun selama ini mereka sering bersama. Bagus yang memang menyimpan rasa suka pada Santi, mulai merasakan kerenggangan di antara mereka. Untuk mengetahui apa yang terjadi, Bagus menunggu jam pulang berniat bicara pada Santi. Namun setelah jam pulang Santi langsung melesat keluar kelas meninggalkan Bagus yang masih membereskan bukunya. “San.. Santi.. tunggu aku” teriak Bagus. Namun Santi yang sudah berlari telah jauh darinya. Bagus tetap berlari mengejar, namun langkahnya berhenti ketika melihat Santi bersama Indra. “Pantas saja beberapa hari ini kak Indra gak naik bis” kata Bagus dalam hati. Ia sedih melihat pemandangan tadi.

Dengan langkah gontai ia menuju halte dan menunggu bis sekolah mengantarnya pulang. Sampai di rumah pikirannya benar-benar kusut. “Kakak dan Santi, adalah 2 orang yang sama-sama ingin ku raih hatinya, tapi melihat kalian bersama sepertinya aku tak akan dapat kedua-duanya.” kata Bagus lirih. Ibu Sin belum pulang kerja, tak ada orang yang bisa diajak bicara saat ini. Bagus membenamkan kepalanya di bawah bantal, beberapa saat kemudian ia tertidur. Ketika sore menjelang, ia terbangun berharap beban yang ia rasakan telah hilang, namun ternyata tidak. Kepalanya masih terasa berat dengan ingatan-ingatannya pada Santi dan kakaknya. Namun ia memutuskan untuk turun ke ruang tamu mengira mungkin ibunya sudah datang.Benar ibunya sudah datang, dan sedang menyulam ketika Bagus dengan langkah gontai menuruni tangga. “Bu, sudah datang dari tadi ya?” Eh Gus udah bangun, ia sudah dari tadi nak, kakakmu mana?” “Maaf Bu, Bagus gak tahu kalau kakak belum pulang, Bagus kira kakak di kamarnya,” seru Bagus. “Anak itu, beberapa hari ini sering pulang terlambat” kata Bu Sin. Bagus ingat tadi Santi bersamanya, ia berpikir mungkin sekarang mereka sedang bersama. Ini semakin membuatnya sedih.

Beberapa saat kemudian Indra datang, namun tak sendiri ada seorang gadis bersamanya. Bagus yang melihatnya langsung was-was, hatinya berulang kali bilang jangan sampai itu Santi. Tapi memang benar itu Santi. Indra memang sengaja membawa Santi pulang untuk menunjukkan hal ini pada Bagus. Ibu yang melihat Indra untuk pertama kalinya membawa gadis ke rumah bersikap ramah pada Santi. Namun Santi tak kalah terkejut juga, ia baru tahu Bagus dan Indra kakak beradik, juga belum tahu bahwa mereka saudara tiri. Bagus hanya bisa diam, selama Santi di rumahnya. Sampai Santi pamit pulang dan diantar kembali oleh Indra, ia tetap diam. “Santi cantik ya Gus, kalian satu sekolah juga kan?” “Eh, ya.. ya Bu, Santi teman sekelasku” kata Bagus terbata-bata. “Kamu kenapa Gus, sakit?” Tanya ibunya. “Nggak kok Bu, Bagus baik-baik saja, aku ke kamar dulu Bu mau mandi” kata Bagus melanjutkan. “Ya, habis mandi makan dulu baru belajar ya nak” kata ibunya. “Baik bu” kata Bagus lemah. Saat makan bersama Indra sudah kembali dari mengantar Santi, ia tersenyum penuh kemenangan melihat Bagus yang tampak sedih hari ini. “Gus, kamu tampak tak selera makan, benar kamu gak sakit?’ Tanya ibunya. “Nggak kok Bu, Bagus sehat,” katanya sambil tersenyum kearah ibunya, ia melanjutkan makan dengan sedikit di paksakan. Malam itu Bagus mendekam di kamarnya sampai keesokan paginya.

“Bu aku berangkat” kata Bagus. Ia bertemu Indra di teras yang sedang memakai sepatunya. Bagus hanya diam saja, hari ini ia tak bisa berkata apa-apa pada kakaknya tak seperti biasanya ia pasti menyapanya meski jawabannya ia sudah tau tak pernah ramah. Indra bangkit ia sudah selesai memakai sepatu, namun sebelum berangkat ia mendekati Bagus. “Maaf Gus, aku mendahuluimu, sekarang Santi milikku jangan menyukainya lagi!” sambil tersenyum sinis Indra beranjak pergi meninggalkan Bagus yang terdiam mematung. “Kak tunggu” Bagus mengejar Indra. “Kenapa kakak tahu perasaanku pada Santi?” Namun Indra telah melesat pergi dengan motornya.

Di sekolah, Santi cepat-cepat memasuki kelas dan mencari Bagus. “Gus kamu kok gak pernah cerita sih kalau kamu adiknya kak Indra?” Untuk apa, kamu juga gak pernah nanya,” jawab Bagus. “Ih.. kok gitu sih jawabnya, kamu kan temenku biasanya sesama teman pasti cerita tentang dirinya” “Kamu juga gak pernah cerita tentang hubungan mu dengan kak Indra San, mungkin aku gak akan tau kalau kemarin kamu gak ke rumah” kata Bagus. “Ya kalau itu sih aku minta maaf Gus, aku kan maunya cerita setelah aku sama kak Indra udah pacaran 1 minggu dulu biar kejutan gitu” “Udahlah, gak apa selamat ya,” kata Bagus.

“Kak, apa maksud kakak dengan semua ini? Kakak tahu perasaanku pada Santi, kemudian kakak tiba-tiba pacaran sama dia, sebenarnya kakak beneran suka gak sih sama dia?” tanya Bagus pada Indra setelah mereka di rumah, sedangkan ibunya belum pulang kerja. Jadi mereka bebas bicara apapun. “Bukan apa-apa, hanya sedikit senang jika kamu sakit hati” kata Indra ketus. “Maksud kakak, Santi hanya alat buat nyakitin aku, gitu?” Jangan permainkan Santi karena aku kak, ku mohon.” “Bilang kalau kakak benar-benar menyukainya!” “Terserah aku, dan bukan urusanmu” jawab Indra singkat. Sebenarnya indra memang benar-benar menyukai Santi, hanya saja dengan membuat Bagus berpikir ia tak menyukai Santi secara tulus, tapi hanya menggunakannya sebagai alat untuk menyakitinya, tentu akan membuat Bagus semakin sakit, dan merasa bersalah pada Santi. Benar, Bagus memang merasa bersalah yang sangat besar pada Santi, ia menganggap dirinyalah penyebab Santi dipermainkan. Rasa bersalah pada santi dan rasa sakit karena orang yang ia sukai telah jadi milik orang lain dan itu adalah kakaknya sendiri, serta sekarang ia tau kakaknya benar-benar menyimpan dendam padanya, semua itu membuat Bagus terus berfikir dan akhirnya membuatnya jatuh sakit. Bagus masuk rumah sakit, ia demam tinggi di sertai tipes.

Ibu Sin yang belum tau apa yang terjadi di antara anak-anaknya mengganggap Bagus cuma sakit biasa. 2 minggu Bagus di rawat, belum juga sembuh. Ibu Sin terkejut ketika dokter menyuruhnya membawakan Bagus psikiater. Ibu Sin baru menyadari ada beban pikiran yang sangat berat sehingga Bagus menjadi sakit. Indra yang tau penyebab Bagus sakit mulai merasakan rasa bersalah. Ia mulai sadar dirinya sudah terlalu jahat pada Bagus. Namun jika ia ingat ayahnya meninggal maka ia akan membenci Bagus lagi.

Hari ini ibu Sin pulang, ia mencari Indra, meski belum tahu masalah sebenarnya, namun Ibu Sin telah memperkirakan Bagus depresi karena Indra membencinya. Indra yang saat itu ada di kamarnya terkejut dengan kedatangan ibunya. “Sudah 2 minggu adikmu di RS, jenguklah dia sekali saja, mungkin ia menunggu kedatanganmu nak.” Indra hanya terdiam mendengar kata-kata ibunya. “Kamu tahu, ia selalu berusaha bersikap baik padamu, kasih sayang darimu itulah yang ia rindukan. Ia tak bersalah dalam kematian ayahmu, ia juga tak bersalah dengan pecahnya keluarga kita. Semua adalah kesalahan ibu, ayah dan ibunya Bagus. Tak ada sangkut pautnya dengan anak-anak, ini adalah kesalahan orang tua. Namun meski begitu kami bertiga tetap rukun. Ibu telah menganggap ibunya Bagus saudara, ia sangat baik pada ibu. Karena itu ibu juga menyayangi Bagus seperti anak sendiri. Jika ayahmu meninggal, itu adalah nasib nak. Bagus tentu juga tak ingin ayah dan ibunya meninggal. Sejak kecil ia jadi yatim piatu, hanya kita yang ia punya. Ibu mohon jangan membencinya lagi, ketika kita saling memaafkan maka beban akan hilang. Renungkan kata-kata ibu nak! Kamu juga sudah dewasa untuk berpikir. Ibu harus kembali ke RS dan mencarikan adikmu psikiater”. Indra tercengang mendengar Bagus harus di rawat psikiater, namun ia masih terdiam sampai ibunya pergi.

Di kamarnya, Indra merenungi kata-kata ibunya, “Bagus juga sedih ditinggalkan ayah dan ibunya, ia yatim piatu, hanya kita yang dimilikinya” kata-kata ibunya terus terngiang di telinganya. Itu yang tak pernah ia pikirkan selama ini, yang ada hanya keegoisan, menganggap diriku paling menderita, Indra mulai menangisi dirinya. Ia melihat foto keluarganya di atas meja belajar, namun tak ada Bagus di situ, hanya ada ia, ayah, dan ibunya. Lalu ia mengucap maaf pada kedua orang tuanya lewat foto itu. Dan bergegas akan pergi ke RS.

Sampai di RS ia benar-benar tak sabar melihat Bagus, sampai-sampai ia berlari-lari mencari ruangannya setelah menanyakan di administrasi. Ia bahkan terus menangis sambil berlari, di depan pintu masuk ia terdiam melihat Bagus yang terbaring lemah di temani ibu. Bagus terlihat sadar namun hanya diam, psikiater yang menanganinya tak pernah mendapat jawaban darinya. Indra semakin teriris hatinya melihat pemandangan itu, air matanya semakin deras mengalir. dengan segenap keberaniannya ia melangkah masuk, mendekati Bagus dan menggenggam tangannya, seakan ingin mentransfer kehangatan kasih sayangnya untuk memulihkan Bagus. Beberapa saat tak ada reaksi, Indra terus menangis dan memeluk Bagus tanpa melepas tangannya. Ibu Sin juga tak kuasa menahan tangis, psikiater yang sudah tau masalahnya dari pemberitahuan ibu Sin juga tak kuasa menahan haru. Seisi ruangan seakan hanya di penuhi suara tangis. Beberapa saat, Indra sadar bahwa Bagus merespon, ia meneteskan air mata meski tetap tak bergerak. Indra berkali-kali mengucap maaf. “Aku minta maaf dan panggillah aku kakak sesuka hatimu” begitu kata-katanya terus meluncur seiring dengan air mata yang terus mengalir. “Dengar kata kakak Gus, bergeraklah! Kamu boleh memeluk kakak, ku mohon” Bagus belum terlihat bergerak, namun suara tangisnya mulai terdengar, sedikit demi sedikit ia mulai bergerak seperti terlepas dari beban beratnya. “Kakak” suara lemahnya mulai terdengar. Ia menyentuh wajah Indra, dan mereka berpelukan di sertai ibu Sin juga. Beberapa saat Indra dan Bagus dibiarkan bicara berdua saja. Setelah itu semuanya telah tampak baik-baik saja, meski masih lemah namun Bagus sudah bisa menampakkan senyumnya.

Keesokan harinya Santi di ajak oleh Indra menjenguk Bagus. Seperti tak ada masalah di antara mereka, mungkin telah terjadi kesepakatan antara kakak beradik itu. Indra yang telah mengatakan sejujurnya ia benar-benar menyukai Santi, tak akan mempermainkannya apa lagi hanya untuk membuat Bagus sakit hati. Bagus menerima itu dengan lapang dada, karena ia sendiri tau jika Santi sekarang milik orang lain maka itu juga salahnya karena ia tak pernah mengutarakan perasaannya. “Bagus merelakan Santi untuk Kak Indra asal kakak menjaganya dengan baik” kata Bagus. Dialog itu terjadi ketika mereka bicara berdua kemarin. Sehingga sekarang di hadapan Santi semua tampak baik-baik saja.

3 hari kemudian Bagus boleh pulang. Dengan suasana rumah yang lebih menyenangkan, kini keluarganya terasa lengkap dengan adanya kak Indra yang juga telah menyayanginya. Harta yang terindah adalah keluarga, keluarga kecil keluarga bahagia. Itulah kata-kata yang selalu terucap dari Bagus.

Cerpen Karangan: Ni Made Eva Yuliantari
Facebook: evayuliantari[-at-]yahoo.co.id

Cerpen Kakak Sayangi Aku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Friends or Love (Part 1)

Oleh:
Terik matahari yang begitu panasnya di jakarta sudah menjadi hal yang biasa. Bagi penduduk di sana berpanas-panasan ketika melakukan aktivitas sudah menjadi santapan sehari-hari. Mereka fine-fine saja dan enjoy

Maafkan Aku

Oleh:
Tak terasa sudah liburan semester. Aku dan keluarga berencana liburan ke pantai Pelabuan Ratu. Hari berlibur pun tiba, kami segera berkemas-kemas untuk pergi ke pantai. Terjadi keributan kecil ketika

Penyesalan Selalu Datang Terlambat

Oleh:
Namaku Maya, aku memiliki seorang Adik bernama Mita. Mita merupakan anak yang menjadi kebanggaan keluargaku, dia pintar, cantik, dan ramah. Tapi aku, aku hanyalah orang yang tak bisa sama

Little Angel

Oleh:
– Bunga. Sudah lama sejak hari kepergian Bunda, aku belum sempat lagi mengunjungi Ayah. Entah apa kabar Ayah sekarang, aku pun sudah mati rasa. Hati ini terasa dingin, kosong,

Tak Selamanya Pahit Itu Pahit

Oleh:
Gelap. Semuanya menjadi gelap. “Fira bangun Firaaa” teriak orang yang mengelilinginya. Siang itu sangat panas belum lagi sesak orang yang mengerumuni gadis enam belas tahun yang begitu lemah untuk

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Kakak Sayangi Aku”

  1. Mas Okeh says:

    bagus2 cerita cerpennya sob, nice 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *