Keinginan dan Permintaan

Judul Cerpen Keinginan dan Permintaan
Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Anak, Cerpen Keluarga, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 14 May 2013

“Kak… Aku ingin main bola!” rengek Rino, adikku. Aku menatapnya pilu, dulu ia sangat senang bermain bola. Sekarang, ia hanya dapat duduk di kursi rodanya. Kakinya lumpuh, dan ia harus meninggalkan hobi lamanya, bermain bola.
“Hmmm… Rino… kita main bola lempar saja ya?” jawabku.
“Tidak mau! Aku hanya ingin main sepak bola!” tolak Rino. Ia terus saja merengek untuk bisa bermain bola.
“Tapi, Rino… kamu harus tahu keadaanmu!” ujarku yang mulai tidak sabar meladeni Rino.
“Keadaan apa Kak? Kaki Rino lumpuh? Dan Rino tidak bisa bermain bola lagi? Iya… Rino memang tidak bisa! Aku benci diriku!” teriak Rino. Ia segera pergi menuju kamarnya. Aku, sebagai Kakak merasa gagal. Rino… Kakak minta maaf, batinku. Aku hanya bisa menangis dan menyesali sikapku. Bukankah selama ini Rino memang sering merengek kepadaku? Tetapi, kenapa sekarang Aku tidak bisa sabar?

Aku pun memutuskan untuk menyusul Rino dikamarnya.
“Rino… Kakak masuk, ya?” tanyaku pelan seraya mengintip ke dalam. Ku lihat, Rino hanya mengangguk. Aku duduk di samping kursi rodanya.
“Kak… maafkan Rino ya? Rino terlalu egois! Seharusnya Rino tahu… kalau Rino sudah tidak bisa bermain bola lagi, maaf ya, Kak?” tanya Rino.
“Tidak Rino… justru Kakak yang harus minta maaf. Maaf tadi Kakak kasar sama kamu, maaf ya?” susulku. Rino mengangguk, Aku pun tersenyum padanya. Ku lihat, dirinya tidak lagi seperti yang dulu. Kali ini ia lebih kuat.
Seminggu kemudian, Aku dan Rino bermain bola lempar di halaman belakang. Kali ini, ia terlihat lebih semangat lagi.
“Hmmm… Rino, kamu pasti bosan ya, bermain bola lempar terus?” tanyaku saat kami berdua beristirahat.
“Tidak, kok, Kak!” jawab Rino. Aku tahu, pasti jawaban itu bohong, namun Aku hanya tersenyum.
“Rino punya keinginan?” tanyaku lagi.
“Ada…” jawab Rino.
“Apa?” tanyaku makin penasaran. Rino diam sejenak, lalu mulai menjawab pertanyaanku. Tangannya memegang tanganku yang ukurannya sedikit lebih besar darinya.
“Aku… punya keinginan untuk… main bola!” ujar Rino.
“Ta…” ucapanku terpotong olehnya.
“Sssst… Aku belum selesai bicara,” ucap Rino, kali ini telunjuknya ada di depan bibirku.
“Aku ingin main bola… dan itu hanya suatu keinginan. Keinginan yang tak harus dituruti. Tapi… Aku punya permintaan!” ujar Rino. Mataku mulai berkaca-kaca. Diri Rino yang tiga tahun lebih muda dariku, sudah dapat berpikiran dewasa. Mengapa Aku tidak?
“Apa?” tanyaku dengan suara lirih.
“Aku… hanya ingin dapat bermain dengan Kakak, hanya ingin bersama Kakak, dan tak ingin sendiri…” jelas Rino, senyuman kini terlihat di wajahnya.
“Baik Rino… Kakak, akan mencoba menuruti permintaanmu…” ujarku yang langsung memeluk Rino. Sekarang Aku tahu, keinginan bukanlah sesuatu yang wajib untuk dituruti. Tapi permintaan, permintaan yang sangat berharga, mungkin patut untuk kita coba turuti.
Mulai saat ini, Aku berjanji pada diriku sendiri. Aku berjanji untuk menjaga Rino, menemani Rino, mengajaknya bermain, dan melakukan semuanya bersama-sama dengannya. Rino… Kakak sayang kamu…

Cerpen Karangan: Fadillah Amalia

Cerita Keinginan dan Permintaan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Delapan April

Oleh:
Hari ini aku berjalan lagi tanpa arah, kesana kemari mencari makanan untuk mengisi perut yang keroncongan ini. Di taman itu aku lihat dia duduk sendirian disana. Aku mulai menghampirinya,

Miss Photo Box

Oleh:
Dipikiranku, dari dulu hanyalah Photo Box. Kata-kata itu terus terngiang di kepalaku. Aku terus bertanya-tanya Photo Box itu apa kepada diriku sendiri. Sampai saat ini, hari ini, jam ini,

My Family

Oleh:
Namaku Mita Rauna. Panggil, aja aku Mita. Aku juga mempunyai kakak perempuan namanya, Shilla Rauna. Panggillannya, Shilla. Pada suatu hari… “Shilla, Mita ayo makan!” Seru, mama dari dapur. “Iya,

Lomba Kemerdekaan RI

Oleh:
17 Agustus tahun 45 itulah hari kemerdekaan kita. Sayup-sayup terdengar lagu “Hari Merdeka” dari mulut Karin. Ia mencintai Indonesia. Hari ini adalah ulang tahun RI yang ke-70. Karin membuat

Tak Ada yang Abadi

Oleh:
Tet….tet…. Bel berbunyi 2 kali, menandakan pergantian pelajaran. “Baik anak-anak, untuk kali ini Bapak akhiri. Bapak harap, kalian mempersiapkan ujian praktek 2 bulan yang akan datang dengan semaksimal mungkin”

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply