Kenapa Mamah dan Papah Pisah?

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Kisah Nyata, Cerpen Perpisahan
Lolos moderasi pada: 25 April 2013

Saat itu aku masih berusia 6 tahun dan belum mengerti arti sebuah perpisahan atau perceraian. Bahakan ketika di saat aku duduk di sebuah kursi bersama nenek ku menyaksikan sidang perceraian kedua orang tuaku, aku masih belum mengerti. Aku hanya duduk manis di peluk neneku yang kulihat sedikit mengeluarkan air mata. Bagiku acara ini sangat lama jadi saat itu aku mengambil buku gambar dan menggambar sketsa aku, mamah dan papahku dengan spidol anak’ku. Aku tulis di atas gambarku “Aku sayang mamah dan papah selamanya”

“Dewa…” Tanpa kusadari mamah dan papahku sudah duduk disampingku dan memelukku sambil sedikit menangis. Nenek kulihat pergi meninggalkan kami bertiga di ruangan yang kulihat sudah mulai sepi dengan keluarnya beberapa orang sejak tadi.
“Mamah kenapa nangis? Dewa kan gak nakal hari ini. Mamah marah sama Dewa ya makannya mamah nangis?” Tanyaku bingung sambil mengusap pipi mamahku yang basah oleh air matanya “Dewa sayang mamah… Sayang papah juga”
“Gak sayang. Kamu anak mamah yang paling baik sedunia”
Aku tersenyum melihat mamahku sedikit tersenyum kepadaku. Aku berbalik melihat papahku yang ada di samping kiriku “Papah… Dewa sayang papah”
Kulihat papah hanya diam tersenyum namun kulihat ada sebutir air mata yang berusaha ia tahan agar tidak keluar.
“Mah.. Pah… Kata nenek mamah sama papah bercerai? Apa sih bercerai itu mah.. pah… Sampai nenek kayanya sedih banget.
Kemaren Dewa nanya ke bu guru Dewa, Kata bu guru bercerai itu artinya pisah antara mamah dan papah dan gak tinggal bareng lagi. Emang iya? Kalo mamah sama papah pisah ga bareng lagi, Dewa sama siapa dong?”
“gak sayang… papah sama mamah selalu ada buat Dewa. Papah janji gak ada yang berubah buat Dewa” Papah mencium keningku dan mengusap rambutku dengan tangannya. “Papah sayang banget sama Dewa makannya papah sama mamah harus gini”
Aku mengambil tangan mamahku dengan tangan kananku dan mengambil tangan papahku dengan tangan kiriku dan menyatukan tangan mereka berdua didadaku. “Ini Dewa, Ini mamah dan ini papah. Dewa gak mau kalo mamah sama papah pisah Dewa di tarik-tarik sama mamah ikut mamah terus di tarik-tarik lagi sama papah ikut papah. Dewa pengen ada di tengah-tengah mamah sama papah.”
“Gak bakal ada yang bakal narik-narik kamu sayang. Kamu tetep di rumah kaya biasa dan papah bakal tetep anter jemput kamu sekolah dan les dan mamah bakal tetep nyiapin semua kebutuhan kamu, nyuapin kamu kaya biasanya. Gak bakal ada yang berubah sayang” Papah sedikit mengeluarkan air mata namun dengan cepat ia menghapus air mata itu
“Kalo pisah itu bikin mamah sama papah gak berantem lagi kaya biasanya Dewa seneng banget. Janji ya mah.. pah.. Udah pisah jangan berantem kaya kemaren-kemaren lagi” Ucapku sambil memberikan sebuah gambar yang tadi aku gambar kepada mereka berdua dan ku lihat mamah semakin menangis melihat gambar buatanku itu.
“Dewa.. mamah rela kehilangan semua yang mamah miliki asal jangan sampe mamah kehilangan kamu sayang… Cinta mamah buat Dewa selamanya sayang. Mamah pengen liat kamu bahagia. Kamu sendiri kan yang sering bilang kalo kamu gak suka liat mamah sama papah berantem mulu? makannya mamah sama papah mutusin pisah gini sayang” Mamah memelukku dengan erat sekali

Aku teringat suatu malam di mana aku mendengar mamah dan papahku bertengkar namun dengan suara tidak keras. Mungkin mereka takut aku mendengar mereka berdua bertengkar. Aku langsung masuk ke kamar mamah dan papah dan duduk di tengah-tengah mereka dan memandang mereka berdua yang tiba-tiba mereka langsung terdiam. Saat itu aku bertanya apakah mereka sedang bertengkar dan mereka menjawab tidak mereka sedang ngobrol biasa. Namun aku yakin jika mereka sedang bertengkar karna kulihat mamah sedikit menangis. “Kalo mamah sama papah gak berantem… Ya udah Dewa duduk di sini dan mamah sama papah lanjutin ngobrolnya. Dewa pengen tau…” Dan saat itu mereka berdua langsung diam lama.

“Dewa… papah sayang kamu. Pisah bukan berarti papah sama mamah bakal pergi ninggalin kamu” Ucap papahku yang melihat aku terdiam.
Aku kemudian mencium pipi mamahku kemudia mencium pipi papahku “Tuhan… Jaga mamah dan papah selalu bahagia. Dewa sayang sekali sama papah dan mamah. Berikanlah kebahagiaan untuk mereka berdua”
“Mamah beruntung punya anak luar biasa kaya kamu sayang. Kamu adalah yang berharga buat mamah. Pisah mamah sama papah gak akan bikin hancur, yang bikin hancur adalah hilangnya kasih sayang di antara kita bertiga”
Entah mengapa tiba-tiba aku menangis dan kemudian di gendong oleh papahku. “pah… Dewa pengen pulang sama papah dan mamah sekarang..”
“Iya sayang kita pulang sekarang” Mamah berjalan di samping papah yang berjalan sambil mengendong aku
“Pah… mamah kasian. Jalannya sambil pegang mamah pah kasian” Ucapku sambil terisak-isak
Sesaat papah tak bergeming sedikitpun namun pelan-pelan papah merangkul tangan mamah dan mecium kening mamah dan kudengar papah membisikan sesuatu ke mamah jika papah sangat sayang ke mamah dan minta maaf jika semua ini terjadi
“Aku sayang mamah… sayang papah…”

Cerpen Karangan: Abadi Farel

Aku seorang penulis muda yang kece badai… heheheheh
blog: www.abadifarel.blogspot.com
twitter: abadi_rengga
fb: abadi.farel[-at-]yahoo.co.id

Cerpen Kenapa Mamah dan Papah Pisah? merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Mirror

Oleh:
“Aku tertombak rindu, dari tumpukan benda kisah masa lalu. Hingga kembali ku ingat kisah masa lalu, yang akhirnya hanya air mata yang menjadi saksi bisu kerinduanku,” Waktu sudah menunjukkan

Saat Pena Berbicara

Oleh:
Bibir manis itu tidak lagi untuk berkata, di sudut kamar tanpa cahaya dia duduk termenung dengan meneteskan air mata. Entah apa yang ia rasakan? Entah apa yang ia pikirkan?

Senyap Untukmu

Oleh:
Kriiinggg… Kriiinggg… Gubrak! Aku melempar jam berisik itu sekuat tenagaku. Sungguh aku masih ingin terlelap, menghabiskan sisa mimpi semalam. Tapi belum saja genap lima menit aku tenggelam lagi, suara

Nada Dering Hape Jadul

Oleh:
Gilaaaa… Semrawut. Aku kira dengan duduk santai di pelataran rumah, sambil menikmati segelas susu akan dapat menenangkan otak ku dari segala macam ingatan yang memporak-porandakan rasa nyaman malam ini.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *