Kerikil

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga
Lolos moderasi pada: 12 June 2017

Sudah sejauh apa aku berjalan tepatnya?
Ah.. mungkin kalau kuhitung dengan niat, bisa tembus separuh jumlah penduduk kota penghasil kopi terbesar ini.

Apa sih yang ada dalam otakmu Sha? Duit tidak punya, baju alakadarnya dan otakmu pun tahu cuaca sangat dingin. Mengamen pun rasanya ringkikkan kuda lebih bagus dari suaramu kalau itu yang terpikirkan untuk mendapat uang. Lagian siapa pula peduli? Mau kamu mengamen depan lubang hidung mereka pun belum tentu mereka mau memberimu gopekan.

Sebentar lagi hujan Sha, kamu mau berteduh di mana? Di depan toko orang bergabung dengan para pengendara motor? Atau akan bergabung dengan pengendara lainnya yang menerjang hujan?

Tidak pernah terbayang kau akan melakukan ini akhirnya Sha. Semuak itukah? Atau sebenarnya hormonmu saja yang sedang meledak ledak? Semua kerikil yang kau tapaki apa mereka belum cukup meredakan gemuruh dalam hati?

Kemana lagu lagu yang sering kau andalkan untuk menyumbat kalimat kalimat yang katamu menyakitkan itu? Atau ke mana perginya OST anime Jepun yang kau banggakan itu? Apa sekarang suara sol yang melindas kerikil lebih indah di telingamu itu?

Air langit mulai jatuh apa kau mau menari Sha? Memutar bahasa asing itu di kepalamu sekarang sebagai pengiringnya? Atau kembali menapaki kerikil yang sama untuk kedua kalinya?
Tidak. Kepalamu kan keras seperti batu kali. Jawabannya tidak.

Jadi, tujuanmu sekarang ke mana Sha? Sesombong itukah tidak mau kembali ketempat kau diberi makan gratis? Atau menunggu saja sampai tempat itu sendiri yang mendatangimu?

Terserah kaulah Sha, menari sajalah di bawah hujan sampai bibirmu biru. Menarilah dan jangan kembali kecuali bersama kerikil itu.

Cerpen Karangan: Ariesta Erwina
Facebook: Ariesta Erwina

Cerpen Kerikil merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cerita Kecil

Oleh:
Matahari belum menampakkan kilauan cahayanya. Padahal sekarang sudah menunjukkan pukul setengah lima, subuh. Banyak warga yang banyak melakukan aktivitas subuh ini. Dari yang berjualan sayur di pasar dekat kampung

Venice, Hari Untuk Selamanya

Oleh:
Semilir angin sore berhembus membawa kesejukan serta kedamaian. Dengan langkah perlahan, seorang laki-laki tengah berjalan menyusuri jalan setapak melewati deretan makam-makam yang dingin. Di pemakaman kecil inilah tempat semua

Ayahku Yang Lain

Oleh:
Seorang pria terus memandang ke arah gerbang sekolah memandangi setiap orang berpakian putih abu yang ke luar dari gerbang itu. Mata pria itu bertemu dengan mataku, dia menatapku begitu

Malaikat Tak Bersayap

Oleh:
Terdengar suara guntur mengejutkan penduduk bumi. Sore itu langit digantungi awan hitam yang bergumpalan. Tampak awan itu tak sanggup menahan beban yang ia rasakan. Gerimis pun terjun ke bumi

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *