Kisah Mawar Melati

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga
Lolos moderasi pada: 15 March 2016

Mereka bergenggaman tangan kuat-kuat. Seolah tak ingin dipisahkan. “Kak Mawar kamu harus kuat. Tarik napas lagi. Keluarkan lagi!!” teriak Melati di tengah-tengah usaha kakaknya melahirkan. Ya. Hari ini Bunga Mawar melahirkan. Sedangkan saudari kembarnya Bunga Melati tak pernah lepas menemaninya. Mawar adalah wanita dewasa yang ditinggal suaminya merantau selama beberapa bulan belakangan. Namun, ia merahasiakan kehamilan itu pada suaminya. Ia hanya tak ingin suaminya bekerja dengan tidak tenang. “Cepat pulang ya Mas Indra. Dinda akan selalu menunggu kehadiran Mas Indra.” ucapnya waktu itu.

Suasana menjadi histeris. Tangisan bayi memecah keheningan malam itu. Ada rasa ucap syukur di benak sang paraji (dukun beranak) yang berhasil membantu kelahiran jabang bayi. “Neng Melati, ini keponakannya silakan digendong.” kata si paraji. Melati hanya tersenyum. Lalu tiba-tiba tangan Mawar menepuk-nepuk tangan Melati. Mawar seperti ikan yang tersesat di darat. Mulutnya megap-megap seperti ingin mengatakan sesuatu. Melati yang tahu kakaknya akan meninggal langsung panik. “Kak bertahan Kak!!!” ujarnya sambil menangis.

“Ja-ga an-nak Kakak y-yah.. Ka-kak ss-sudah gg-gak kuat..” pesan Mawar pada adiknya. Melati hanya bisa pasrah melihat kakak kembarnya meregang nyawa. Hanya isak tangis yang tersisa di kamar itu.

“Mawar makan dulu sayang!” teriak ibu itu.
“Iya Bunda. Mawar akan pulang!” jawab anak kecil berusia 10 tahun itu. Lalu ibu itu melihat foto saudari kembarnya yang sudah meninggal 10 tahun lalu. Ya. Ibu itu Melati. Dia yang mengurus Mawar sejak lahir. “Anakmu udah besar Kak sekarang Udah cantik kaya Kakak.” benaknya dalam hati.

Selepas duhur nanti dia dan keponakannya itu akan bertakziyah ke makam Mawar. Memang ritual itu dilakukan sejak Mawar berusia 5 tahun. Dan bahkan dia sudah tahu tentang cerita ibu dan bibinya itu. Makanya dia memanggil bibinya dengan sebutan bunda. Sedangkan untuk yang melahirkannya ia panggil Ibu. “Bunda. Mawar kangen Bapak.” kata gadis kecil nan manis itu. Kata-kata itu membelalakkan mata Melati. Ya. Sejak kakaknya meninggal Indra tak pernah muncul lagi ke hadapannya. Dengar-dengar Indra sudah menikah lagi. “Mawar kamu jangan pernah tanya soal Bapak kamu ya. Bapak kamu itu ya Bunda.” sahut Melati. Mawar hanya terdiam.

“Melati aku sayang kamu.” ujar lelaki bernama Hendro itu. Melati kaget mendengar apa yang diutarakan Hendro padanya. Hendro adalah orang yang sangat menyukai Melati sejak dulu. Tapi ia tak pernah mengutarakannya.
“Aku juga sayang sama Mas.” sahutnya malu-malu.
“Kita akan menikah kan?” tanya Hendro. Melati hanya menganggukkan kepala. Tiap kedatangan Hendro ke rumah, Melati selalu menyuruh Mawar untuk sembunyi karena dia tak ingin Hendro tahu kalau dia punya anak tiri.

Tetangga sebenarnya sudah memberitahu Hendro kalau Melati punya anak tiri tapi Hendro tak percaya karena tak pernah melihat anak itu. “Gimana bund pertemuannya?” tanya Mawar. Sang Bunda hanya tersenyum. “Bunda akan menikah sayang. Kamu akan punya Ayah.” sahut Melati kegirangan. Mawar pun bahagia mendengar Bunda yang disayanginya itu akan menikah.

Hari demi hari berganti. Hendro yang mulai curiga dengan gelagat Melati memutuskan untuk menyelidiki kebenaran yang ada. Ia mencari tahu tentang Mawar. Seperti kata pepatah sepandai-pandainya menyimpan bangkai baunya pun akan menyebar, Hendro akhirnya tahu bahwa Mawar adalah anak tiri Melati. Ia tidak bisa menerima begitu saja kenyataan yang ada. Ia memutuskan untuk membatalkan rencana pernikahan yang tinggal menghitung hari. Kontan Melati sangat kecewa dengan sikap Hendro yang tak bisa menerima kenyataan yang ada.

Rencana pernikahan batal. Hatinya hancur melihat lelaki yang ia sayangi pergi begitu saja meninggalkannya. Ia tak bisa menyalahkan Mawar. Jika bukan Mawar adalah anak kakaknya mungkin dia sudah menikah dengan Hendro sekarang. Mawar yang masih kecil itu memeluk Bundanya. “Maafkan jika keberadaan Mawar membuat Bunda gagal bahagia. Mawar janji akan membuat Bunda bahagia. Apa pun akan Mawar lakukan buat Bunda.” kata anak kecil itu lirih. Sang Bunda hanya menghela napas. Benaknya berkata, “Apa yang bisa kamu lakukan? Kamu saja masih terlalu kecil untuk mengenal hal seperti ini.” Mereka tertidur.

Kukuruyuk. Suara ayam berbunyi. Gontai langkah Melati menuju kamar Mawar. Ke manakah gerangan gadis kecil itu? Dia tak ada di kamar. Langkah Melati menjadi cepat. Anak yang selama ini dibesarkannya hilang ditelan bumi. “Mawar kamu di mana sayang? Jangan ninggalin Bunda!!” teriak Melati. Warga setempat jadi geger. Mereka mencari gadis kecil itu. Dari bedug subuh sampai menjelang pukul 8 belum juga membuahkan hasil. Melati hanya bisa menangis. “Sungguh Mawar Bunda tak bahagia jika Mawar pergi ninggalin Bunda..” tangis Melati. Warga mencoba menenangkan Melati. Hingga tiba-tiba. “Tinn…” klakson mobil memecah suasana. Mobil itu diparkir persis depan rumah Melati. Mobil itu tak asing. Ya. Itu mobil Hendro. Lalu keluarlah si empunya mobil.

“Melati maafkan saya. Saya dulu tidak bisa menerima Mawar sebagai anak kita tapi..”
“Sudahlah.. Saat ini aku tak ingin membahas hal itu padamu. Kau tahu? Anakku hilang!!!” bentak Melati. Hendro hanya tersenyum. Lalu ia berteriak.
“Keluar sekarang sayang. Bunda mengkhawatirkanmu.” Tak lama setelahnya muncul sosok mungil turun dari mobil itu.
Melati langsung menghampiri anak itu seraya menangis histeris. “Kamu dari mana sih?! Bunda khawatir tahu gak sama kamu.” peluk Melati pada Mawar.
“Kan aku udah janji mau bikin Bunda bahagia. Tuh udah Mawar bawain om Hendronya.” sahut gadis kecil itu. Akhirnya Melati menikah dengan Hendro.

Tamat

Cerpen Karangan: Baim Baper
Facebook: Saiful Rokhim

Cerpen Kisah Mawar Melati merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Dad Is My Hero

Oleh:
Aku bernama Sherilla Cintyana. Aku mempunyai seorang Dad. Mom-ku sudah 3 tahun lalu meninggal. Dad-ku sangat menyayangiku. Ia sangat setia mengurusku. Tapi, Dad-ku juga selalu mengajariku disiplin. Menurutku aku

Ibuku Tercinta

Oleh:
Jantungku berdetak lebih kencang, keringat dinginku bercucuran, air mataku tak henti hentinya mengalir. Aku merangkul lututku dengan kepala menunduk. Setega inikah orangtuaku? Apa mereka tak memikirkanku? Ah suara ayahku

Karena Sering Begadang

Oleh:
Itulah sebabnya kenapa Tyo banyak dikenal oleh guru guru di sekolahnya, bukan karena prestasinya melainkan karena keburukan sifat Tyo yang selalu datang terlambat pergi ke sekolah, karena sering begadang

The Fight of One Couple

Oleh:
Hari yang membosankan! Orangtua dinas, kakak kencan dan aku? Tentu saja di rumah. Aku harus holiday! Itu nggak adil, mereka jalan-jalan sedangkan aku berada di rumah bersama adik yang

Kado Terakhir Dari Ibu

Oleh:
Kasih ibu sepanjang masa, kasih anak sepanjang galah. Ya itulah yang dialami bu Ratmi. Nadia, tak pernah menyukai ibunya. Ia selalu uring-uringan. Ia ingin seperti teman-temannya yang pulang pergi

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *