Liliput (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 20 December 2013

Kata siapa MOS harus dijadiin sesuatu yang scary? Biasa aja tuh! Asal bisa jaga sikap dan nggak sok di depan kakak kelas, kita bakalan aman. But, sayangnya kebanyakan orang sudah terlalu terobsesi pengen jadi yang paling ‘WAH’ di sekolahnya. Apalagi anak SMA. Yang cewek pengen jadi Queen terus nguasain seluruh sekolah. Nggak beda sama anak-anak cowok kebanyakan yang pengen dibilang keren dan gaul abis dan macarin cewek-cewek s*xy yang lagaknya kaya putri. Dan parahnya, yang biasa kaya gitu tuh cewek atau cowok kaya turunan ningrat, bapaknya menteri, emaknya manager atau apalah… whatever. Pantes deh kalau jadi inceran kakak-kakak kelas yang pada sirik. Cari aman aja deh kaya aku. Hehe.. simple, nurut, baik, dan nggak neko-neko. Sekolah kan buat belajar gitu.. nggak buat cari eksistensi. Secara, aku bukan anak dari keluarga bangsawan yang tiap hari naik mobil, anter jemput sopir. Kalau aku, paling-paling yang jemput sopir metromini. Itu juga harus nunggu dulu di halte. Boro-boro bisa naik mobil mulus, Masuk sekolah SMA Dharma Bangsa aja pake piagam olimpiade.

Satu kata lagi yang wajib punya buat anak-anak SMA Dharma Bangsa. “PACAR”. Alasannya sih simple, biar nggak dikata kuper. Hhaha… buat apaan? Aku nggak butuh makhluk bernama PACAR di sekolah. Alasan kuper Cuma buat orang yang percaya sama kaya gituan. Tapi… nggak butuh bukan berarti aku nggak pernah pacaran loh.. aku pernah sekali pacaran pas kelas 3 SMP sama Lana, anak kelas XI B, satu kelas sama aku. Hehe… sekarang sudah nggak legi deh. Kapok! Sakit hati tuh rasanya bener-bener bikin galau badai. Aku janji nggak akan naksir cowok ataupun pacaran sama cowok di sekolah ini. Lagian mana ada yang mau sama cewek miskin kaya diriku? Kalaupun ada, paling juga Cuma mau bikin sakit hati lagi. Cowok emang bengis!

“Putriii… sepatu kakak dimana? Loe umpetin lagi kan? Balikin nggak!” teriak Putra, kakak semata wayang aku yang kerjaannya ngomel. Pagi-pagi aja udah ngajak berantem. Makanya kalau naruh sepatu tuh jangan di ruang makan. Dikira rak sepatu apa?
“Tuh, di bawah kolong meja jahit ibu..” jawabku santai. Putra langsung keluar kamar dan ngambil tuh sepatu lalu memakainya.
“Rese banget sih! Padahal kemaren gue kan bukan disini naruhnya.” Omelnya. Aku Cuma bisa geleng-geleng. Punya kakak kapan ngertinya sih?
“Elo yang nggak mikir dulu kalau naruh. Loe kira ruang makan iitu buat tempat sepatu apa? Lagian kan ditaruh di luar masih bisa. Nggak bakal ada yang mau nyuri sepatu bolong loe itu.” Sahutku kasar. Biar tau rasa dia. Biar terbuka hati dan pikirannya.
“Heh, anak kecil… gue tau sepatu gue bolong. Nggak kaya sepatu temen-temen gue yang bagus dan bermerk. Tapi hargain dong! Gini-gini juga belinya pake duit dan nggak pasti bisa di dapetin selama sebulan.” Gertaknya. Aku jadi gantian gelagapan. Aku sadar, kata-kata aku tadi terlalu menusuk. Aku sadar juga kok, kak kalau kita nggak semampu orang-orang diluar sana. Sepatu aku juga Cuma lungsuran dari mbak Kiki, anaknya ibu Kontrakan yang sekarang sudah kuliah. Mana kuat ibu beliin sepatu bagus kaya gini.
“Eh eh.. kalian kok pagi-pagi udah berantem sih?” pekik ibu sambil keluar kamar. Syal yang ku rajut beberapa hari yang lalu melingkar di leher ibu. Sudah beberapa hari ini ibu sakit. Nggak bisa jahit. Padahal pesenan ibu banyak. Pengen ajak ke rumah sakit sih, tapi nggak ada biaya. Kerjaan sambilan kak Putra yang Cuma nunggu warnet mana cukup?
“Nggak ada apa-apa kok, bu.. Cuma tadi, Kak Putra lupa naruh sepatunya. Jadi ribut deh” sahutku selembut mungkin agar jantung ibuku nggak kambuh lagi. Ibu terlihat memaksakan senyum.
“Maaf, ya, Putra.. ibu belum bisa nepatin janji ibu buat beliin kamu sepatu baru. Kamu pasti udah bosen kan pake sepatu jelek itu?” tanya ibu. Kak Putra yang dari tadi ngebersihin sepatunya jadi berdiri dan merangkul ibu.
“Siapa bilang kalau sepatu ini jelek? Ini masih bagus kok, bu.. Cuma warnanya aja mungkin udah buluk. Jadi kelihatan jelek dan kotor. ibu nggak usah terlalu mikirin. Nanti aku juga bisa beli sendiri.” Sahut kak Putra. Tumben dia bijak kaya Mario Teguh. Hehe..
“Iya… tapi kan..”
“Ssst.. ibu nggak boleh banyak omong. Ibu harus istirahat. Lagian Putra sama Putri udah mau berangkat. Kasian Putri ntar telat. Ini kan hari pertama dia sekolah.” Ucap kakakku lagi. Aku Cuma tersenyum menyetujui perkataan kak Putra. Ibu harus banyak istirahat. Harta terbesar aku dan kak Putra Cuma ibu setelah ayah meninggal 2 tahun lalu karena kecelakaan, jadi aku nggak mau kehilangan ibu.

First day to be a student of Dharma Bangsa Senior High School. Bangga sih. Ini kan sekolah populer. Taraf Internasional pula. Nggak sembarangan orang bisa sekolah disini. Alhamdulillah.. impian ibu buat nyekolahin aku disini tercapai. Bahkan gratis. Tanpa biaya sepeserpun. Berkat piagam olimpiade bahasa inggris, dan sains nasional, aku bisa ngehirup udara di sekolahnya anak-anak bertaraf ekonomi tinggi ini. Beruntung kak Putra juga sekolah disini berkat prestasinya di bidang astronomi dan Fisika. So, meskipun kami bukan dari keluarga berada, otak kami mampu menjadikan kami berada. Paling tidak di sekolah ini.

Kulangkahkan kaki dengan pasti sambil tengok kanan kiri nyari papan nama kelas bertuliskan X.A. nah, ketemu! Kelasnya nyaman. Di deket taman lagi. Sejuk plus rindang. Perpusnya juga nggak jauh. Asiik… bisa belajar terus kalau gini. Tapi begitu masuk kelas kok pada bisik-bisik sambil liatin aku? Ah bodo.. duduk aja di bangku pojok biar santai.
“Loe Putri anak tukang jahit itu kan?” tanya seorang teman sekelasku. Aku Cuma manggut.
“kok bisa ya cewek kaya loe masuk sini?” katanya lagi. “Loe kan… mis..kin.” sambungnya. huuft.. sabar! Kata ibu, kaloau ada orang yang ngatain kita tapi hal itu bener apa adanya, kita nggak boleh marah. Balas dengan senyuman.
“Paling tidak Tuhan masih berbaik hati padaku. Gelar miskin yang anda berikan pada saya semoga semakin menjadikan berkah untuk memperoleh kenikmatan lainnya.” Kataku bijak hampir seperti Mario Teguh. Anak bernama Abel itu pun diam dan pergi. Haha… nggak bisa ngehargain orang banget.

Ting tong..
Bel tanda masuk kelas sudah bunyi. Hehe.. bunyinya unik. Kaya bel di rumah-rumah orang gedongan. Tapi sampai sekarang, aku masih duduk sendirian. Nggak ada yang mau sebangku sama aku. Boro-boro sebangku, ngedeket aja jijay bajay. Semuanya pada sibuk ngomongin aku. Pasti semua otaknya terpenuhi dengan pertanyaan “kenapa gembel itu bisa masuk sekolah ini?” Dasar orang kaya. Baru punya banda aja udah sombong. Kecuali 1 anak yang pendiem. Kalau nggak salah namanya, Alvin. Cewek berkulit putih itu dari tadi nggak ikutan nimbrung sama anak-anak lain. Ajak kenalan ah…
“Hai..” sapaku sok polos. Dia nengok dan senyum.
“Loe nyapa gue?” tanyanya. Iya lah.. masa meja? Bloon banget sih?
“Iya, elo…” jawabku. Dia tersenyum sinis.
“Masih ada toh anak yang mau deketin gue? Kirain gue Cuma kambing congek di kelas ini.” Katanya. Aku mengerutkan kening.
“Maksud loe apa?” tanyaku nggak ngerti babar blas. Kambing congek? Cewek elit dan cantik ini jadi kambing congek? Mustahil!
“Nggak usah belaga deh. Ini kan sekolah bertaraf internasional. Cuma anak orang kaya aja yang bisa masuk. Gue Cuma pake beasiswa gitu.. mana ada yang mau temenan sama cewek kismin kaya gue? Mending loe pergi deh, ntar ikutan miskin lagi..” bebernya. Aku ber-o panjang. Oalaaah… kalau itu masalahnya kita teh sehati. One heart!
“Tenang… gue nggak takut kok. gue juga masuk sini Cuma gratisan. Pake kertas piagam doang. Loe harusnya seneng bisa punya kelebihan itu. Beasiswa loe itu lebih berharga dari kekayaan yang dimiliki anak-anak itu.” Ucapku. Matanya kelihatan berkaca-kaca.
“Loe nggak bercanda kan?”
“i’m seriously.”
“Ya ampun.. gue seneng banget. Akhirnya gue punya temen yang sederajat sama gue. Loe mau kan jadi temen gue? Sahabat deh kalau bisa… temen sebangku juga boleh.” Pintanya girang. Jelas lah aku mau. Aku disini juga kesepian. Kalau temenan sama anak bangsawan itu, paling juga Cuma jadi babunya. Syukur deh, ada Alvin.
“Gue mau kok… yuk duduk sama gue.” Ajakku. Dia pun langsung bebenah dan pergi menuju tempatku untuk duduk berdua.

Hari pertama not too bad. Meskipun banyak celaan. At least, aku udah nemuin satu temen yang bener-bener tulus mau temenan sama aku dan nggak manfaatin aku. Tapi kalau dipikir-pikir… Alvin itu cantik, mukanya kebule-bulean, terus barangnya bermerk juga. Masa dia anak nggak mampu kaya aku sih? Halah.. whatever! Yang penting dia tulus.

“Put, jalan yuk…” ajak kak Putra. Tumben amat ni anak baik sama aku. Biasanya tiap kali lihat aku mukanya udah ditekuk lapan.
“kemana?” tanyaku. Dia keliatan berfikir.
“ke rumah temen gue yuk… ntar gue kenalin sama Lili deh..” katanya.
“Siapa Lili?” tanyaku aneh.
“Adek temen gue..” jawabnya. Pikiranku sih Oke-oke aja. Kenal sama temen baru, kan lumayan bisa nambah temen sekalian main. Cewek doang.
“Ayo deh.. tapi jangan kesorean. Gue belum masak air soalnya.” Kataku. Dia mengacungkan kedua jempol tangannya.
“oke deh adikku sayang.”

Rumahnya nggak terlalu gede sih.. tapi dalemnya mewahnya nggak ketulungan. Ckckck… sayangnya nggak ada penunggunya. Dibiarin kaya rumah kosong. Kak Darwin sama Lili katanya lagi pergi. Kata pembantunya, Lili sekolah di SMA Dharma Bangsa juga. Sekelas sama aku? Yang mana ya? Perasaan anak-anak cewek di kelas aku nggak ada tuh yang namanya Lili. Kalau kak Darwin sih aku sudah sering liat. Dia temen deket kak Putra. Sering juga maen ke rumah. Walaupun orang kaya, dia nggak sombong. Aku juga baru pertama kali ke rumahnya.
“Hoi.. udah lama bro?” seru seseorang dari luar. Itu dia kak Darwin dan Li…li?
“Belum kok. Oiya, sorry nih gue bawa si Putri, abis di rumah nggak ada temennya. Nggak papa kan, Win?” kata Kak Putra.
Whatt? Nggak ada temen di rumah katanya? Yang ngajak aku kesini kak Putra kali. Pinter banget Boong sih..!
“Oh.. no problem. Kan lumayan si Lili jadi ada temennya. Kalian sekelas kan?” tanya Kak Darwin. Aku melongo sejadinya denger pertanyaan Kak Darwin. Lili apaan sih? Nggak ada yang namanya Lili di kelas X.A.
“Lili siapa kak? Nggak ada tuh anak cewek yang namanya Lili di kelas.” Jawabku malu-malu. Kak Darwin dan Kak Putra malah ketawa sejadinya denger jawabanku. What’s wrong guys?
“Putri… Lili itu bukan anak cewek. Lili itu anak Cowok. Nama panjangnya Alilian Syafaro. Mungkin kalian belum kenal. Soalnya dia baru mau masuk sekolah besok. Maklum, pindahan dari Singapura.” Jelas kak Darwin panjang lebar.
Oooo…. jadi dia cowok tho.. mbok ya bilang dari tadii. Kak Darwin ada-ada aja. Kak Putra juga sih nggak bilang dari tadi. Tapi keren juga ya namanya.. kira-kira orangnya keren nggak ya? Hihi…
“Kenapa loe cengengesan?” kejut Kak Putra sambil menyenggol bahuku.
“Nggak kok. Emang dia sekarang dimana kak?” tanyaku.
“Ciie.. ngebet banget pengen kenal. Besok juga ketemu Put.” Ejek Kak Putra. aku cemberut.
“Tenang.. dia ada di kamar kok. Dia masuk lewat pintu belakang tadi. Tapi masalahnya dia agak susah kenal sama cewek. Masih sakit hati sama mantannya katanya. Biasa, galau badai. Haha…” canda kak Darwin. Aku manggut-manggut.
“ya udah kak, nggak papa kok. Besok kan bisa kenalan di kelas. Semoga aja orangnya ramah dan baik kaya kakak ya..” pujiku. Kak Darwin mengangguk pelan.
“Emang adek loe kenapa pindah ke Indo? Bukannya enakan di Singapore?” tanya kakakku ikutan nimbrung.
“Dia nggak betah sama kelakuan ortu gue yang udah nggak bisa akur. Ditambah mereka katanya mau cerai. Gue ngekos di Jakarta ini gara-gara masalah yang sama. Nah, Lili ini kan orangnya keras hati, keras kepala. Nggak bisa diajak musyawarah sedikit. Apa yang jadi keputusannya harus terlaksana. Ya udah, dia pengen ikut gue di Jakarta sampe lulus SMA.” Tutur kak Darwin.
“Lah.. terus ortu loe gimana? bukannya malah makin jadi cerai kalau nggak ada anak-anaknya disana?” tanya kak Putra lagi.
“Itu urusan mereka. Keputusan gue sama Lili buat ngejauhin mereka juga salah satu trik biar mereka bisa mikir bahwa anak—anaknya masih pengen punya ortu yang utuh. Kalau mereka sadar dan berubah, mereka pasti bakal kesini jemput kita dan kita bakal pulang ikut mereka. Yang penting gue udah bahagia disini tanpa mereka.” Jelasnya.
“Tapi bukannya loe dulu udah pernah dijemput ya? Loe kan sempet kesana waktu itu. Berarti mereka udah akur dong?” tanya kak Putra lagi.
“itu semua bohong! Gue pikir awalnya juga gitu. Gue di jemput sama mereka dan gue ikut. Tapi ternyata disana gue juga nggak ngenikmatin hidup. Tiap hari isinya Cuma dengerin orang berantem. Akhirnya gue pindah lagi kesini sampe sekarang” terangnya.
“Sebenernya masalahnya apa sih? Kok bisa segitunya ortu loe?” lagi-lagi kak Putra melontarkan pertanyaan.
“Mereka sama-sama punya simpenan.. nggak tahu lah. Urusan orang dewasa! Haha..” jawab kak Darwin diselingi canda.
“Untung aku punya ibu kaya ibu.. yang setia sama ayah walau ayah udah nggak ada.” Pekikku. Kak Darwin merangkul pundakku.
“Yo’i..” serunya.
“Eh. Win.. gue kesini mau pinjem catetan astronomi loe. Punya gue ada yang kurang.” Kata kak Putra.
“Oh… kebetulan ada disini. Nih..”
“haha… thanks ya, Win. gue pulang dulu deh kalau gitu. Kasian ibu di rumah sendirian.” Pamit kak Putra. Kak Darwin mengangguk pelan dan kami pun pergi meninggalkan rumah mewah itu.

Cerpen Karangan: R. Eka Putri
Facebook: @Nyeeettt
it’s my second story 🙂

Cerpen Liliput (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


RS Dan GM Simo

Oleh:
Ada seorang gadis remaja yang rajin, pintar, baik hati, dan cantik. Gadis remaja itu namanya Irin Susilo Widyawati atau bisa dipanggil Rin. Ia tinggal bersama kedua orangtuanya di Desa

Kamu Lovable

Oleh:
Pentingkah peduli apa yang dilakukan dan tempat kencan pertama tiap pasangan? Seperti teori surya yang pasti tenggelam di barat maka tujuanku adalah sesuatu yang sudah sangat jelas. Membuat kedua

Salju Merah

Oleh:
Aku mengintip mereka dari balik jendela tua kamarku. Di bawah hujan salju mereka berbincang. Tampak raut ketegangan di wajah keriput mereka. Pak Ward tampak bersikeras dengan pendapatnya dan Papa

Puisi Untuk Bunda

Oleh:
Nama ku sesil, aku ber umur 6 tahun sekarang aku sekolah kelas 1, kata ayah sejak aku lahir Bunda ku udah meninggal, aku sama sekali ga pernah liat wajah

Bukan Aku Mama

Oleh:
Tak kusangka ini sudah mendekati lebaran. Hari yang seharusnya menjadi menjadi hari yang sangat bahagia, namun apa daya aku, anak kumal yang hanya membuat susah hidup mamaku. Perkenalkan namaku

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *