New Friends

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Terjemahan
Lolos moderasi pada: 18 April 2016

Sudah dua bulan sejak aku memutuskan untuk tinggal bersama ayah aku setelah perceraiannya. Sebenarnya, aku tidak pernah ingin mereka pecah. Aku mencintai keduanya. Tapi, aku tidak tahu apa yang ada di pikiran mereka. Orangtua kadang-kadang dipersulit seperti kekanak-kanakan. Aku inhalasi dalam bernapas untuk berkali-kali dan aku benar-benar tidak tahu berapa banyak, dan sekali lagi aku melihat ayah aku terus mengawasi satu aku. Tapi aku tidak peduli, tidak benar-benar peduli. Aku benci situasi ini begitu banyak. Aku merindukan ibuku. Aku dan ayah, aku masih bersekolah. Aku hanya punya homeschooling sebelum ini karena aku tidak benar-benar seperti tempat-tempat ramai dan berisik, tidak kecuali untuk sekolah, itu mengerikan bagiku.

“Jadi, bagaimana harimu?” Tanya ayahku.
“Tidak benar-benar baik-baik saja,” jawabku datar dan membosankan.
“Apakah gugup?” Tanyanya penasaran.
“Hanya sedikit.”
“Jangan khawatir, kau akan mendapatkan banyak teman dan pengalaman di sana,” katanya dengan memegang tanganku dengan hangat. Aku dipaksa untuk tersenyum. Seperti jika aku lupa bagaimana untuk tersenyum cerah padanya.

Aku merasa waktu begitu lama pergi ke sekolah dengan ayah aku di mobil tuanya. Aku sudah tahu bahwa jarak dari rumah kami tidak cukup lama. Hei, meskipun aku tidak benar-benar peduli tentang semua hal tentang sekolah, itu tidak berarti aku tidak penasaran dengan sekolah baru aku. Arggh … Aku berharap aku bisa menangani ini. Untuk mengusir kebosanankanku, aku selalu memakai earphone aku mendengarkan lagu playlist favoritku dan melihat di luar jendela berharap untuk melihat hal-hal yang menarik. lagu Avril Lavigne selalu membuatku merasa nyaman dan aman. Sekali lagi, aku melihat ayahku menatapku. Dan sekali lagi aku benar-benar tidak peduli.

Sekarang aku di sini, di ruang kepala sekolah. Aku menunggu di luar ruangan, dan itu adalah kesempatanku untuk mengeksplorasi banyak hal di sini. Bangunan itu cukup tua tapi tampak begitu kuat dan keren. Aku melihat tidak ada siswa lain, mungkin mereka berada di kelas mereka karena itu 08:00. Aku tidak tahu sebenarnya. Ruangan kepala sekolah berada di lantai kedua sehingga aku bisa melihat siswa bermain bola basket di ladang. Gadis-gadis hanya menyaksikan anak laki-laki yang menunjukkan keterampilan mereka, selalu seperti itu. Aku hanya mendengus. Setelah itu, aku mendengar pintu meledak dibuka. Aku hampir melompat karena terkejut. Ayahku memberiku kode untuk mengikutinya memasuki ruangan.

“Jadi, Miss Dandelion Moore, Anda dapat memilih kelas apa pun yang Anda inginkan. Saya sudah membaca data Anda di sini. Saya pikir Anda tidak punya masalah tentang hal itu.” Kepala sekolah mulai berbicara. Aku hanya tersenyum dan tampak ayahku untuk meminta bantuan.
“Ehm, bagaimana jika Anda memilih kelas untuk putri saya Pak? Dia tentu saja tidak dapat memilih oleh dirinya sendiri apa yang dia inginkan.” Ayahku mencoba bertanya.
Dia tampak seolah-olah beerpikir. “Oke, Eleven Sains 1. Harapan dia bisa mengeksplorasi kemampuannya di sana. Selamat Datang di sekolah ini indah Nona,” kepala sekolah berjabat tanganku antusias.

Pada kelas.
“Ok miss, sekarang perkenalkan dirimu, siapa dirimu, di mana kau berasal,” Mrs. Rena sebagai kepala kelas ini berbicara. Aku tersenyum kikuk. Aku menelan ludahku cepat. Semua mata terfokus padaku, dan aku benci ini. Oh Tuhan … “Ehm, Halo semua, aku Dande, aku datang dari Venesia. Senang bertemu kali semua,” tentang apa yang aku katakan sebelumnya aku bahkan merasa begitu canggung. Mereka masih diam, bahkan tidak memberiku tepuk tangan atau tidak, tapi aku tidak benar-benar peduli. Aku benci kondisi ini.

“Apa nama lengkapmu?” Tiba-tiba seorang anak pirang.
“Dandelion Moore,”
“Oke rindu Dande, kau dapat duduk di meja di belakang!” Kata Mrs. Rena.
“Terima kasih Madam,”
Ketika baru saja aku duduk, sebuah tangan putih dan tanpa cacat nampak di depan wajahku.
“Hai, aku Mia. Senang bertemu dengan kamu juga.” Katanya gembira. Aku tersenyum.
“Senang bertemu dengan kamu juga,”

“Hei Dande, datang ke sini!” Aku mendengar seseorang memanggilku dengan keras ketika aku berada di cafetaria. Ada Mia berdiri dengan senyum di wajahnya.
“Kau bisa duduk dengan kami, gadis-gadis benar kan?” Mia bertanya teman-temannya yang lain. Dan mereka mengangguk.
“Terima kasih,”
“Dande…” kata panjang gadis berambut cokelat yang ramah.
“Hai, aku Poppy, dan ini adalah Clara dan Rachel,” ia terus berbicara memperkenalkan orang lain.

“Hai semua,” kataku agak gugup.
“Dande, kau terhibur dengan tempat ini? Maksudku pendatang baru, mereka biasanya mendapatkan kenyamanan, gugup atau tidak, dengan situasi baru seperti ini,” kata Rachel. “Tempat ini indah cukup, aku lovin it.”
“Oh, aku senang Dan mendengar bahwa jika kau menyukainya,” kata Mia.
“Omong-omong, kau datang dari Venesia kan? aku selalu bermimpi bisa sampai di sana, kau ingin mengundang kami pergi ke sana?” Kata Clara enthuastic. Mereka semua tertawa setuju.

“Nah, jangan khawatir, hanya mempersiapkan harimu,” Aku tersenyum cerah. Mereka tidak buruk.
“Hahahaha,” Kami tertawa bersama-sama.
“Apakah kau ingin memberitahu kami bagaimana kau sampai di sini? Dari Venesia ke Skotlandia? “Tanya Poopy.
“Ayahku dan Ibu aku bercerai. Ibuku telah menikah lagi dan mereka pindah ke Vegas. Aku memilih untuk hidup dengan Ayahku di sini. Dulu aku homeschooling sebelumnya di Venice. Aku punya satu saudara perempuan, dan dia tinggal dengan Ibuku dan suami barunya. Dan sekarang, aku di sini,” aku mengakhiri cerita dengan senyum sedih.

“Oh, aku menyesal mendengarnya Dan, aku tidak maksud membuat kau ingat ini,”
“Oh, tak apa. Aku baik-baik saja. Hidup adalah pilihan, bukan?” Aku tersenyum lagi untuk menghiburnya.
“Yes kau benar. Setidaknya, kau masih memiliki Ayah yang lebih mencintaimu Dande, kau gadis yang beruntung.” Kata Mia dengan air mata banjir di sudut matanya.
“Oh, semua membuatku merasa sedih,” kata Rachel. Mereka memelukku. Mia benar, aku sangat beruntung masih memiliki ayah yang sangat mencintaiku. Oh, aku merindukannya.

Cerpen Karangan: Adinda Riski Oktasari
Facebook: Adinda Riski Okta Sari

Cerpen New Friends merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Secercah Harapanku

Oleh:
“kamu ingat, 13 tahun yang lalu tepat nya saat kamu berusia 4 tahun, waktu itu kamu menangis dan terus menangis karena sakit, dan dokter bilang di otak kamu ada

Emak (Part 1)

Oleh:
Gemuruh suara guntur terdengar lirih di kejauhan menyelimuti ruang gelap kami. Hempasan angin bercampur tempias air hujan membasahi jendela kecil rumah petak persegi ini. Jam sudah menunjukkan pukul 6

Mirror

Oleh:
“Aku tertombak rindu, dari tumpukan benda kisah masa lalu. Hingga kembali ku ingat kisah masa lalu, yang akhirnya hanya air mata yang menjadi saksi bisu kerinduanku,” Waktu sudah menunjukkan

Pengorbanan Cinta

Oleh:
Di sebuah kota pada pagi hari yang cerah. Naira gadis seorang gadis cantik asal jawa itu masih duduk terdiam di halte bus. Entah apa yang tengah ia pikirkan saat

Cerpen Yang Tak Berguna

Oleh:
Setiap hari aku selalu membuat cerpen, sudah beribu-ribu cerpen yang kubuat tetapi ada saja kakakku yang tidak suka dengan semua cerpenku, namanya Zanet dia itu selalu memarahi aku karena

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *