Olivia Zahra

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga
Lolos moderasi pada: 7 October 2020

Hello guys gua Olivia Zahra anak semata wayang dari pasangan ayah Heru Wijayanto sama Bunda Almeera Sabhira Nazeefah. Bunda asli orang lubuk basung sama ayah dari kota padang kelahiran jakarta. Ayah gua kerjanya pelaut bunda gua kerjanya ngurus gua sama ngurus rumah alias ibu rumah tangga.

Sebenarnya gua sedih kalo dengerin bunda cerita tentang ayah kadang gua juga sedih kalo bunda ditinggal sama ayah kaya sekarang. Coba deh elu bayangin dulu pernikahan ayah sama bunda baru dua bulanan. Bunda langsung hamil gua, di pernikahan yang baru dua bulanan juga bunda langsung ditinggal sama ayah berangkat kerja.

Yang bikin gua bangga sama ayah cuma satu. Dia akan pulang satu bulan sebelum gua lahir ke muka bumi, ayah juga nepatin janjinya walau dia harus mengundurkan diri dari perusahaan sekarang demi gua si anak pertama. Alhamdulillah nya selama bunda hamil selalu ditemenin sama nenek dan kakek yang ada di lubuk basung (sumatera barat) sana kadang ada tante ainun, om adam, om rifky, tante dea, om ridho, om jack kakek nenek yang di jakarta kadang temen-temen bunda sama temen ayah juga dateng buat ngeliat bunda yang lagi hamil.

Selama bunda hamil memang banyak yang temenin, tapi kan bunda butuh kasih sayang dari suaminya. Pas lagi bunda kangen sama ayah paling bunda telepon/videocall an sama ayah, itu pun kalo ayah dapet sinyal. Kalo ayah gak dapet sinyal paling bunda cuma bisa liat photo ayah, sms dari ayah sama bayangin ayah di rumah.

Bulan pertama, ke-2, ke-3, ke-4, ke-8 akhirnya ayah pulang ke rumah, ayah juga lihat perut bunda yang besar gara-gara mendekati kelahiran gue. Ayah langsung peluk cium bunda dengan mesra. Ayah bilang ke bunda maafin ayah yang udah tinggalin kamu bunda cuma bales senyum bahagia sambil pegang perutnya. Ayah juga bilang terimakasih sama nenek yang mau temenin bunda selama ayah kerja. Jujur pas gue denger cerita kaya begitu gue langsung berlinang air mata sambil peluk bunda sekuat mungkin.

Pas di hari H lahiran gue bunda ngerasain sakit yang begitu kuat. Ayah sama nenek langsung bawa bunda ke rumah sakit. Untungnya pas di rumah sakit dokter langsung tanganin persalinan gua. Alhamdulillah gua lahir normal, bunda sama gua selamat, ayah langsung ikomah di kuping gua sebelah kanan. Bunda di rumah sakit cuma 2 hari terus bunda, ayah, nenek, plus gua langsung otw rumah. Kata bunda pas sampe di rumah ternyata udah banyak orang, keluarga ayah yang dari padang, keluarga bunda yang di lubuk basung, om jack, tante dea, om rifky, tante ainun, temen ayah bunda dan para tetangga pada dateng ke rumah gara gara pengen ngeliat Olivia Zahra kecil. Seminggu gua di rumah ayah bunda langsung bikin selametan nama dan akekahan gua.

Sedihnya gua cuma satu ayah gak bisa lihat perkembangan gua secara langsung. Umur gua belum sampe 3 bulan ayah langsung berangkat ke Paris Perancis selama dua tahun setengah. Kata bunda waktu ayah pulang dari paris, umur gua sekitar 3 tahun kurang. Gua diem aja bahkan merasa asing pas ayah peluk sama gendong gua. Gua juga diem seribu bahasa pada saat ayah panggil gua Olivia Zahra Sayang, gua baru panggil dengan sebutan Ayah Zahra pas bunda kasih tau photo waktu gua akekah dulu, di foto itu ayah pake baju yang sama pas gendong gua sekarang. Anehnya pas gua bilang Ayah Zahra ayah yang diem seribu bahasa ayah juga matanya berkaca-kaca sambil peluk gua.

Selama ayah di rumah ayah selalu ngajak gua sama bunda maen ke tempat wisata, ke rumah kakek nenek di jakarta, ke rumah om rifky, ke rumah tante ainun, ayah juga ngajak gua sama Bunda liburan ke lubuk basung buat ketemu kakek nenek, om jack, tante dea pergi maen ke rumah sodara bunda, maen ke rumah temen bunda. Ayah juga ngajakin liburan ke rumah sodaranya yang ada di padang, kata bunda waktu itu kita sekeluarga bahagia bisa liburan dan ngumpul sekeluarga beberapa bulan.

Ayah pulang cuma beberapa bulan perginya sampe bertahun tahun begitu terus sampe gua kuliah sekarang. Jujur dulu gua kira ayah jahat gara-gara sering tinggalin gua sama bunda tapi bunda bilang “Ayah kamu bukan jahat Zahra, ayah kamu itu kerja buat kita, ayah kamu kerja buat beli keperluan kamu, sekolah kamu, beli keperluan kita sehari-hari dan buat masa depan kamu kelak”.

Kadang gua juga kalo cerita tentang ayah pas lagi berlayar sama bunda jadi sedih pernah gua ngomong sama bunda kalo ayah itu juga gak pernah liat perkembangan gua sampe gede begini bunda juga sering ditinggal terus eh bunda jawabannya bikin gua baper “Ayah kamu selalu pantau kamu dari jauh, bunda kan kuat walaupun ditinggal yang penting bunda ada kamu, di saat bunda kangen ayah pasti bunda lihat dia dari kamu dek”. “Kok bunda lihat aku sih?” “Iya dek, karena di dalam diri kamu itu ada darah ayah di badan kamu itu ada hasil keringat ayah, ayah korbankan waktunya untuk kita, ayah juga rela pertaruhkan nyawanya di laut buat kita dan yang jelas ayah gak mau kamu sedih” gue tanya bunda lagi, “bunda sayang sama ayah?” “Sayang bunda ke ayah sama seperti sayang bunda ke kamu Olivia Zahra sayang, cinta bunda ke ayah sama juga cinta bunda ke kamu sayang”. Jawaban bunda yang kaya begitu yang bikin gua nangis.

Gua, bunda sama ayah ada satu kenangan yang gak akan gua lupain seumur hidup. Kejadian itu terjadi di hari wisuda S1 gua. Gua kira hari itu yang dateng cuma bunda sendirian ternyata bunda dateng sama ayah. Ayah walaupun jauh sama bunda dan gua tapi ayah bisa bikin kita berdua melting(melayang tinggi) buktinya waktu ayah kerja di kalimantan selatan, ayah rela dateng ke acara wisuda gua. Ayah juga janji sama gua dan bunda kalo ayah mau pensiun jadi pelaut, ayah mau buka usaha di rumah sekalian nikmati hari tuanya sama keluarga tercinta

Cerpen Karangan: Azwar Alamsyah
Blog: Karyaazwar.blogspot.com

Cerpen Olivia Zahra merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Penantian Pak Tua

Oleh:
Hujan deras di malan hari. Deru ombak memecahkan kesunyian. Tiupan angin semakin menjadi-jadi. Suatu kondisi seakan-akan ingin merobohkan sebuah rumah tua yang berdiri di pinggir pantai, namun itu tak

Semangat UN, Selamat Jalan Papa

Oleh:
“Ini pa, buat nanti di bus,” Aku memberikan 10 butir permen rasa mint untuk Papaku. Lalu langsung berlari melompat masuk ke dalam rumah dan merebahkan diri di kasur dengan

Kesadaranku

Oleh:
Nyaris sepanjang hidupku, aku belum pernah merasakan sakit yang serius, kecuali sakit maag beberapa tahun lalu. Selebihnya, paling demam atau flu. Padahal menjadi pelajar yang selalu berjalan kali cukup

Pahlawan Hati

Oleh:
“bun aku menang dalam olimpiade kabupaten loh bun, bunda harus lihat ini” dengan penuh semangat dan senyum yang mengembang di pipinya dan menyodorkan piagam ke bundanya. “bunda sibuk kamu

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *