Ponakan Luar Biasa

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 27 February 2018

“Selamat pagi dunia”, hari ini hari minggu itu berarti Hari ini aku bebas, hari ini aku bakal belajar masak, shopping, jalan-jalan, nyalon dan lain-lain, intinya hari ini aku bakal senang-senang dan bebas ngelakuin apapun yang aku suka, asalkan kakakku yang tercinta nggak nitipin ponakanku tersayang di rumah lagi.

“Kak Sarah!!!”
KIAMAT.
Itu pasti bela, siapa lagi manusia paling berisik di dunia ini? Cuma dia yang berani gedor-gedor pintu rumah sambil teriak-teriak, dia gak sadar diri kalo suaranya itu menggelegar.

“Morning Tante sarah”, firasatku selalu benar, Bela yang bertamu, lihatlah, wajahnya polos sekali, senyuman yang manis dan suara yang lucu tapi, kalau tau bagaimana kelakuan dia, semua kesan tadi akan lenyap terbawa onta.
“Jangan panggil saya Tante! Saya bukan Tante-tante” ujarku dengan tegas, dia malah pasang muka meremehkan, siap-siap hinaan apa yang akan keluar dari bibir manis anak ini.
“Loh bukanya Tante memang Tante-Tante?” tanya Bela tanpa Dosa.
Ugh! Sakit bener. Rasanya langsung nancep ke hati, untung kamu anak kakak tercinta aku.

“Kata Papa, Bela bakalan sama kak Sarah sampe nanti papa jemput Bela, Bela harus terus sama kak Sarah gak boleh jauh-jauh, dan Kalo kak Sarah ngelarang Bela ikut kak Sarah, papa bakal marahin kak Sarah” jelasnya panjang kali lebar sambil nyelonong masuk ke rumah padahal aku belum nyuruh dia masuk.
“Bener papa Bela ngomong kaya gitu?” tanyaku memastikan.
Bela mengguk, aku yakin kalimat terakhir Bela tadi karangan bebas Bela sendiri, gak mungkin kakak mau hukum aku, dasar bocah Bandel.

Aku lihat sekarang Bela tengah sibuk dengan game di ponselnya, dia duduk anteng di sofa sambil meluk boneka minion hasil ngerampas dari aku.

“Kak Sarah mau ke mana?” tanya Bela sambil teriak, sukses membuat aku terkejut.
“Dapur bentar mau buat sarapan” jawabku sambil teriak pula.
“Aku Ikut!!!”
MATI.

Tadinya aku mau masak spageti atau nasi goreng sosis, tapi semua aku cancel, anak kecil rusuh ini mau ikutan masak, aku sadar diri bahwa aku ceroboh, dari pada akibat ceroboh, Bela kenapa-kenapa mending gak usah apa-apa.

“Kakak cuma sarapan pakek Roti Selai Stroberi sama minum susu?” tanya Bela, tampaknya dia kaget.
“Iya” jawabku santai.
“Tapi aku maunya nasi goreng sosis buatan kak Sarah” Rengek anak kecil itu.
“Tapi kak sarah gak mau buatin” jawabku tak peduli.
“Ih! Kak Sarah mah! Aku aduin papa nanti!”
“Dasar Ngaduan!”
“Bodo!”
“ya udah nanti kita pesen makanan dari rumah makan biasanya” ujarku dengan kesal.
“Gak mau! Aku maunya kita ke Mall dan beli makanan di sana!”
Buset dah ni anak, papa lu ngasih duit gak, main minta ke Mall, kalo papa lu nitipin duit iya, ini kagak, jatah gua seminggu sama lu bisa abis cuma semenit tau gak?!.

“Kak Sarah nanti kita maen Timezone dulu ya, abis itu shopping, abis itu beli buku, abis itu makan…”
Abis itu duit gua abis.

Akhirnya kami berdua pun sampai di mall yang tidak jauh dari rumah, sengaja kalo Bela ketinggalan kan dia gak jauh jalan ke rumah.
“Bela tunggu!!!” tu anak main lari aja masuk ke Mall, langsung nyari timezone mau maen Game.

“Bocah! Lu mau maen Game gak pakek Koin gimana?”
“Mangkanya Beliin dong”
“Mana duitnya?”
“Ya pekek duit kak Sarah lah, masak duit Bela?”
“Ya iya lah orang kak Sarah gak bawa Duit” Yes! Aku sukses membuat dia panik, liatlah wajah Bela lucu banget.

Ternyata Bela bawa duit, dia beli koin sendiri dan diabisin sendiri, aku mah cuma duduk ngawasin dia sampe dia bosen, lagi bosen nunggu Bela maen eh ketemu Cogan, Lumayan.

“Lagi nungguin anaknya ya mbak?” Tanya Cogan yang duduk di samping aku.
What! Anaknya? Oh hello? Tampang gua kaya mak-mak ya?.
“Emmm bukan, itu ponakan saya, saya belum punya anak” jawabku pura-pura ramah, “nikah aja belum, mau punya anak” gerutu aku dan sepertinya dia dengar.
“Sama dong mbak saya juga lagi nemenin ponakan saya maen” ujarnya, padahal aku kan gak tanya.
“Oh Gitu ya?”

“Kak Sarah! Ayo kita shoping, aku udah bosen maen Game” pinta Bela saat sudah selesai maen game, sebenernya bukan bosen, dia berhenti karena koinnya udah abis dan dia gak ada duit mau beli lagi, kalo dia ada duit sampe besok geh dia betah maen.

Gila nia anak, kecil-kecil belanjaannya melebihi mak-mak, yang dibeli udah kaya sembako jatah sebulan, sayuran harian, sama cemilan tiap malam.
“Bela yakin mau beli ini semua?”
“Ya dong kak” jawabnya santai.

Kami membawa belanjaan itu ke kasir dan Taraaaaaa…
“Totalnya, Rp. 999.999.00 mbak” ujar si mbak kasir.
Bela lu meres gua ya? jatah gua seminggu balikin woy!
“Ini mbak” aku memberika bayaran Cass ke si mbak kasir, dengan senyum semanis mungkin padahal di hati ugh, sakitnya tuh di sini! (Masih jaman ya)

“Bela kita langsung Pulang aja!” perintahku saat sudah jauh dari kasir.
“Loh tapi kan kita belum makan Kak?” ujar Bela.
“mau bayar pake apa makannya Bela, uang kakak aja udah lenyap buat bayar belanjaan kamu”
“Tapi aku mau beli makan dulu! Bodo aku mau makan! Pokoknya kita harus beli makan dulu”
Kenapa harus ngerengek Di Mall si Bel…

“Ada apa mbak? Kok ponakannya ngerengek gitu” Dari mana datengnya ni Cogan?.
“Emm anu…” aduh, ngasih jawaban apa ya? Gak mungkin dong, aku jujur kan gengsi.
“Om Ganteng, Bela laper, tapi kak Sarah gak mau Beliin alasannya mau buru-buru kerja, padahal hari ini kan dia libur” rengek Bela pada Cogan itu.
Sumpah nih anak kecil, gak tau malu atau gak pernah diajarin malu?.

“ya udah Bela ayo makan bareng aku aja” ajak anak kecil yang sepertinya udah akrab sama Bela, dan tanpa minta izin, Bela dan anak kecil itu masuk ke salah satu resto di mall itu.
“ayok mbak kita makan, saya yang bayarin” Cogan itu main narik tanganku ke resto itu dan dia juga sudah memboyong belanjaanku.

Ternyata anak serusuh Bela kalo depan cowok apa lagi kalo lagi makan anteng ya, dasar Ratu drama.

Makan-makannya pun selesai, dan kami pun pulang, Cogan itu beneran traktir kami, baik bener tu cogan ya?, kita kan belum kenal.
Ya Ampun! Udah makan bareng tapi namanya aja aku belum tau, bego sih Sarah.

“Om tadi namanya Seno kak” ujar Bela saat di mobil, kok dia bisa tau apa yang aku Pikirin ya?.
“Ganteng kan? Dia itu adeknya papa Vino, temen aku yang sama Om tadi”
Pantesan Bela berani minta makan, orang mereka udah saling kenal.

“Dari mana kamu bisa kenal omnya?”.
“Dari sekolah, Om Seno kan sering jemput Vino, dia itu sering dititipin kakaknya buat ngasuh Vino, padahal Om itu juga sibuk lo cuma hari minggu dia libur tapi dia selalu ada buat Vino gak kaya Kak sarah cuma dititipin aku hari minggu aja udah ngeluh kaya dititipin aku setahun” celoteh Bela, Gila, ini anak kesambet jin apa tumben omonganya bener.

“Papaaaaaaaaa” Bela langsung sumringah pas turun dari mobil dan liat papanya ada depan rumah.
“Abis jalan-jalan ya?” tanya papa Bela, Kak Rio.
“Iya pah tadi aku belanja banyak bener sama kak Sarah, uang jajannya yang seminggu aku abisin” ujar Bela tanpa dosa.
“Kok gitu, kamu ini boros banget”
“Biarin! Lagian kak Sarah masa di rumah gak ada stok makanan ya udah aku ajakin aja dia shopping beli jatah makanan buat sebulan ke depan, mulai besok aku sama kak Sarah kan? Papa jadi ke Dubai sebulan kan?”
What? Sebulan sama Bela? kiamat.

“Sarah besok Bela ikut kamu ya sampai sebulan ke depan, kakak sama kak Sani ada proyek kerja di Dubai, kamu gak keberatan kan? Uang Buat Bela selama sebulan udah kakak tranfer ke rekening kamu nanti uang belanja Bela juga kakak ganti, ok!” jelas kak Rio panjang kali Lebar.
“I i iya kak” jawabku ragu tapi ya sudahlah.

“Bela pulang dulu ya kak, besok bela ke sini lagi, kakak jemput Bela di sekolah, ok?” ujar Bela bersemangat.
“Iya, nanti kakak jemput” jawabku, “kalo inget”.

Akhirnya untuk sesaat aku terbebas dari Bela, anak kecil ngeselin, tapi ternyata dia itu cerdas, gak nyangka dia perhatian sama aku, emang cara dia beda dari yang lain, tapi tujuan dia mulia banget, dia ngajak aku shoping cuma pengen beli stok makanan di rumah yang gak pernah aku perhatiin, jujur aku gak pernah stok makanan aku lebih suka beli dadakan, sarapan selalu pesen, padahal aku tau itu gak sehat, mulai hari ini aku belajar buat masakan sendiri biar, gak boros, aku baru tau jatah semingguku bisa jadi jatah sebulan kalo aku masak sendiri, tau gitu udah dari dulu aku kaya gini, biar irit, makasih Bela, walau kami ngeselin kamu udah nyadarin aku biar stok makanan di rumah dan gak buang-buang uang buat yang gak penting.

Cerpen Karangan: Ukhti Rika
Facebook: Ukhti Rika

Cerpen Ponakan Luar Biasa merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Maafkan Kakak Bu

Oleh:
Terlihat 2 orang adik kakak yang sedang bercanda di kamarnya yang serba ungu itu. Dia bernama Alisha Nadia Desire (Adik Ashilla) yang masih berumur 15 tahun dan Ashilla Veronica

Bobby Yang Hilang

Oleh:
Nama ku Dinda Ayu pratiwi aku duduk dikelas 4 SD, pada hari minggu mama sangat sibuk jadi akhirnya mama menyuruh ku untuk menjaga adikku yang bernama Bobby. Adikku ini

Aku Menyayangimu Kak (Part 2)

Oleh:
Kak Nico basah kuyup pulang sekolah hari ini karena kehujanan. Andai ia tidak bermain lebih dulu bersama teman-temannya pasti ia bisa pulang tanpa kehujanan. Ia melepar dengan asal sepatu

Penjajah Sebenarnya

Oleh:
Hidup memang tak selalu ingin sempurna. Dan mengharapkan sesuatu yang terbaik. Inilah aku. Anak desa yang terjerat wabah desanya. Sebuah desa yang konon adalah tempat pembuangan mayat hasil buruan

Tragedi Sleeping Ugly

Oleh:
“Mbak, nah sekarang ini jadi temen sekamarmu” Kata Ibu kos menyodorkan seorang cewek yang berperawakan lebih kecil sedikit denganku dan membawa dua tas sedang. “Iya Bu” Kata gue sok

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Ponakan Luar Biasa”

  1. Dinbel says:

    Kerensss & mengisfirasi

  2. siska says:

    kirain bakal jadi cerita roman sama adek papa vino hmm

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *