Puasa Terakhir

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Nasihat, Cerpen Ramadhan
Lolos moderasi pada: 9 May 2018

-Pukul 17:00 WIB, 78 menit sebelum waktu berbuka puasa-
“Ndri, tolong beliin es batu di warung..!!” Teriak ibunya dari dapur.
Sebenarnya ia mendengar dengan jelas suara ibunya yang memanggilnya barusan, tapi seolah tak peduli dia kembali fokus pada gadgetnya. Hingga beberapa saat kemudian, ibunya tiba di kamar gadis itu.
“Ndri, ini tolong belikan ibu es batu, bentar lagi udah mau buka puasa.” Kata ibunya begitu lembut. Namun sepertinya gadis itu tetap tak ingin pergi.
“Ah ibu, Indri kan puasa, capek bu..” kata gadis itu malas.
Mendengar jawaban anaknya si ibu lantas keluar kamar dan membiarkan anaknya beristirahat. Gadis itu hanya menatap kosong melirik belakang ibunya yang perlahan menghilang seiring pergi keluar kembali menuju dapur.

Kamar itu kembali sunyi, lantaran gadis itu tampak mengantuk dan terlihat merebahkan diri ke atas tempat tidurnya. Hawa panas begitu terasa meskipun hari telah menjelang senja. Memaksa gadis yang akrab disapa Indri itu menghidupkan pendingin ruangan hingga suhu terendah. Hingga tak lama kemudian ia terlarut dalam lelap dan melupakan kegerahan yang tadinya terasa.

Menit berlalu tak disangka, bedug maghrib penanda usainya ibadah puasa hari itu hanya tinggal menunggu menit terakhir. Gadis itu pergi ke luar kamarnya, berlari kecil menuju dapur. Matanya melirik ke semua arah, mencari seseorang yang tadi memintanya membantunya. Ibu.
“Bu..” panggilnya. Kemudian duduk di meja makan.
Tampak olehnya tudung nasi yang sudah rapi di atas meja itu. Tapi, tak dijumpainya sang ibu. Hatinya mulai resah, itu terlihat saat ia menompang dagunya. Seperti berpikir dan menerka kemungkinan di mana ibu sekarang berada.
“Apa ibu pergi ke warung?.” Tanyanya dalam hati. “Ah, sebaiknya aku susul aja deh.” Lanjutnya kemudian.

Tak butuh waktu lama, ia sudah sampai di warung dekat rumah. Namun, dari kejauhan tidak ada sosok yang ia cari. Tapi gadis itu tetap mendekat memastikan.
“Bu, apa tadi ibu saya kemari?.” Tanya Indri pada ibu-ibu pemilik warung.
“Iya ndri, tadi ibu kamu ke sini, dia beli es batu. Terus langsung pulang.” Jelas si pemilik warung.
Tampak gadis itu menunduk tak senang mendengar jawaban barusan karena jelas-jelas ibunya tidak ada di rumah. Ia kembali memikirkan tempat yang mungkin sekarang ibunya berada.
“Baiklah, kalau begitu. Indri pulang ya bu. Terima kasih.” Katanya sopan kepada ibu pemilik warung itu. Dan si pemilik warung hanya tersenyum membalasnya.

Bertambah risau hatinya, berjalan agak goyah pulang ke rumah. Ia tau kalau ibunya tidak ada di rumah bahkan saat ia tiba nanti. Ke mana lagi harus ia cari. Sebentar lagi waktunya berbuka puasa. Gadis itu pulang sendirian menyusuri sepanjang jalan pulang sambil sesekali melirik ke arah rumah tetangga, barangkali ibunya masih mengobrol dengan para ibu tetangga. Tapi, tak ada.

Pukul 18:03 WIB, 15 menit sebelum berbuka puasa
Diliriknya arloji di tangannya, terlihat semburat senyum di sana. Tampaknya itu bukan jam tangan biasa, ya memang bukan. Itu adalah hadiah pemberian ibunya saat ulang tahunnya yang ke-17 minggu lalu, tepatnya hari ke 3 puasa. Ya, gadis bernama lengkap Indri Ramadhania itu lahir bertepatan dengan hari-hari berat sang ibu yang tengah berpuasa. Matanya memerah sekarang, kemudian gadis itu berlari pulang ke rumah.

Berjarak 3 buah rumah dari tempatnya berdiri sekarang, dilihatnya rumahnya ramai orang. Aneh. Perasaan apa ini? Takut. Seketika itu buyarlah pikiran gadis itu, bayangan negatif yang sedari tadi berusaha dijauhkannya dari kepala sekarang berkumpul menakuti gadis itu. Ada apa ini?! Teriaknya dalam hati. Matanya membelalak. Perasaan cemas dan hawa yang dingin suasana senja dan rumah yang didatangi para tetangga. Jangan-jangan?!. Ia mematung di depan pintu, saat seorang bibi dari ibunya memeluknya. Pecah tangis gadis itu. Orang-orang hanya dapat melihat, seolah tak ada yang dapat membantu menenangkannya. Lalu sang bibi dengan nada bicara yang hampir tak terdengar mencoba memberitahukan Indri perihal semuanya.

“Ndri, ini bibimu, ibu kedua kamu. Bibi sayang kamu sama seperti anak bibi sendiri. Mulai sekarang, kamu mau minta apaaa aja, bilang sama bibi ya?” ujar bibinya lirih.
Namun gadis itu tampak bingung dengan tatapan kosong, hingga kemudian bibinya menemani gadis itu masuk ke dalam rumah. Tak dapat dielak lagi, kembali pecah tangis gadis itu. Memekik ia kuat. Lemas tubuhnya seketika, terjatuh di samping tubuh sang ibu yang terbaring kaku. Dekapnya tubuh hampa itu kuat-kuat, diguncangnya bak membangunkan orang yang tengah tertidur. Tetapi, bukan tidur. Benar hanyalah jasad yang tertinggal itu. Sang ibu telah tiada. Mati rasa sekujur tubuh gadis itu. Memucat wajahnya, sang bibi yang duduk di sampingnya sebagai penguat hanya dapat melihat tanpa berkomentar. Hingga benar saja, tak lama kemudian tubuh yang lunglai sejak tadi itu terenyuh, jatuh ke lantai. Untung sang bibi sigap menangkapnya. Ditepuknya pipi gadis itu mencoba menyadarkannya.
“Ndri.. Ndri.. heii.. nak.. bangun..” panggil bibinya.
Namun tak ada reaksi, begitu sedihnya dan hancurnya perasaan gadis itu. Bibinya mengetahui itu.

“Ndri.. Indrii… bangun..” teriak bibinya lagi.
Tetap saja belum ada reaksi. Hingga tiba-tiba, gadis itu membuka mata. Dan..
“Ibuu…!!!!!.” pekiknya tersadar.
“A..apa.. apa ini?!!. Cuma mimpi?!.” Katanya begitu tersadar dari tidur. Gadis itu tampak sangat kebingungan. Apa yang baru saja terjadi? Benarkah ibu.. ibu.. ibu? Oh iya, ibu. Teriaknya dalam hati lalu melompat dari tempat tidur dan berlari ke dapur.
“Ibuu..” teriak gadis itu.
“Iya, ada apa?.” Balas sebuah suara dari dapur.
Terbelalak matanya, memerah menampung air mata. Berlari dan dipeluknya ibunya saat itu juga. Sang ibu yang tidak mengerti hal yang terjadi kebingungan.
“Eh, eh.. ada apa ini??” tanya ibunya.
“Indri sayang ibu.” Jawab gadis itu singkat.

Berdua itu lalu duduk di kursi meja makan, dengan mata yang masih berair, Indri meminta maaf pada ibunya.
“Bu, maafin Indri ya, Indri udah nakal gak mau nurutin kata-kata ibu tadi buat bantuin ibu beliin es batu. Indri benar-benar minta maaf bu.” Ujar gadis itu.
Mendengar itu, lapanglah dada sang ibu. Meskipun tak tau persis yang terjadi, ibunya senang anaknya sekarang sudah tak gengsi meminta maaf atas kesalahannya pada orangtuanya sendiri.
“Indri janji gak bakal nakal lagi, Indri minta maaf bu.” Lanjutnya seraya menunduk.
Tampak ibunya bangun dari kursi, dan memeluk Indri erat.

Gadis itu sekarang tersadar dan banyak belajar dari mimpinya yang tadi. Entah seberapa beratnya halangan saat seorang ibu memintamu melakukan sesuatu, janganlah menolak dan berkata tak mau. Bersyukurlah saat masih ada orang yang hendak meminta bantuanmu, itu artinya dirimu dan hidupmu masih berarti. Hingga tak ada yang memintamu lagi, saat itulah hidupmu hampa. Kosong. Setidaknya begitulah yang Indri sadari, dan syukuri bahwa ini bukanlah puasa terakhirnya, bersama orang terkasihnya.

Cerpen Karangan: Ahmad Redho
Facebook: OfficialEdho
Twitter: @OfficialEdho
Telegram: +6285768359466
Line: edho.amd

Cerpen Puasa Terakhir merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pelukan Senja Terakhir

Oleh:
“Jaman kamu itu enak nduk, tidak seperti jaman eyang dulu. Tapi sayang, remaja jaman sekarang itu sering menyalahgunakan kemajuan teknologi.” cerita eyangku yang sedari tadi menemaniku menyelesaikan skripsiku, bersama

Maafkan Aku, Ibu

Oleh:
Kehidupan ini memang tidak akan seutuhnya sempurna, begitu pula dengan sifat seseorang ada yang berhati malaikat dan berhati setan. Dan di sini aku adalah seseorang yang berhati setan. “Rik,

Cinta Pertama Dan Terakhirku

Oleh:
Hari ini seperti hari-hari biasa seperti yang kualami. Pergi ke sekolah untuk mencari ilmu dan bertemu dengan teman-teman yang sama. Tapi sejak 2 tahun yang lalu hidupku berubah menjadi

Aku Benci Kakakku

Oleh:
Namaku Rio. Rasanya setiap melihat muka kakak, aku jadi kesal dan aku selalu ingin memarahinya. Aku tidak bisa berkata halus bila sedang berbicara dengan kakakku yang bernama Tomi. Aku

Badai Itu Telah Berlalu

Oleh:
Embun pagi telah sisakan kedinginan yang hadirkan oksigen kesejukan. Ayam-ayam tak lagi terdengar berkokok melainkan mengais tanah, mencari nafkah. Sejauh itu, kutilang bersiul dengan riangnya. Hmm, andai saja aku

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *