Baca Juga Cerpen Lain’nya:

Platinum

Air mataku menetes. Aku masih memandang foto itu. Tidak terasa, dua tahun sudah kakakku, Malik pergi. Sebenarnya bukan untuk meninggalkanku, hanya menjagaku dari suatu tempat di atas sana. Aku ingin menceritakan semua hal...

Aku Akan Mengingatmu Selamanya

Sely: “Hai Jolie! Ada apa, tumben ngajak aku ke sini?” Jolie: “Aku mau kasih kamu sesuatu Sel.” Sely: “Apa itu?” Jolie: “Ini…” Sely: “Ih! Lucu banget! Kura-kura...

Kado Terakhir Dari Ibu

Kasih ibu sepanjang masa, kasih anak sepanjang galah. Ya itulah yang dialami bu Ratmi. Nadia, tak pernah menyukai ibunya. Ia selalu uring-uringan. Ia ingin seperti teman-temannya yang pulang pergi diantar pakai mobil. Tapi,...

R.I.P

Kau terbang menghampiriku. “Sendiri?” tanyamu. Aku menggelengkan kepala, tidak mau menjawab, maksudku. Tetapi sepertinya kau salah mengerti. “Ooo. Di mana sahabat-sahabatmu?” Sebenarnya kamu siapa? Untuk apa menanyakan...

Asa Terurai Melahirkan Cahaya

Tak terasa, usia pernikahan aku dan Mas Epik sudah memasuki tahun ke empat. Yang awalnya cuman berdua, kini keluarga kecil kami telah dilengkapi dua buah hati, Sazia dan Fauzan. Semenjak tahun ke dua pernikahan kami, aku...

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga…?”

"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Ribuan penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?

2 Responses to Puisi Untuk Bunda

  1. AuRania Eka 27 December, 2013 at 1:00 pm | | Reply

    Kereen .. Nangis nih bacanya :)

  2. Adila Megasih 29 April, 2014 at 1:48 pm | | Reply

    Cerita yang sungguh menyedihkan :’)

Leave a Reply