Sahabat Tak Akan Runtuh

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Persahabatan, Cerpen Sedih
Lolos moderasi pada: 13 June 2014

Halloo perkenalkan namaku karina andriani bisa dipanggil karin, Sekarang aku duduk di kelas 8 smp. Sifat ku orangnya emosional, gak sabaran! Namun, dan walau sifat ku seperti itu aku juga orangnya lembut tapi itu hanya kadang-kadang.
Aku punya geng namanya “kocak girls” nama tersebut diambil dari nama kami sendiri yaitu karin, oca, cici, adel dan kimi.

Pagi hari, di sekolah
“hai friends, good morning today” sapa kimi
“and happy saturday” sambung adel
“mi, del hari ini gak menyenangkan tau gak sih!!” balas aku
“memang ada apa rin? Lo kena sial?” tanya adel kepadaku
“cielah kalian ini, eeh ini masih pagi tau gak! Jadi kita belum tau apakah hari ini senang ato menyedihkan!! Ngerti..” jawab aku sambil membentak bentak mereka
“upps!! Penyakitnya kambuh nih” ledek adel
“maksud lo apaan sih del!! Lo ngajak ribut!!” ucap aku yang marah

Adel takut sama aku, dan dia melarikan diri.
Yang lain pun ikut takut!! Dan melarikan diri…

Bel pun berbunyi, jam belajar pun tiba
Jam pertama adalah pelajaran matematika.
Matematika adalah pelajaran kesukaan gua,

“permisi, selamat pagi anak-anak…” sapa bu guru yang masuk kelas
“pagi buu…” serempak murid-murid menjawab
“oke, buka buku nya halaman 31” perintah bu guru

Selesai belajar jam ke 1-4 kami pun istirahat!
Kalau istirahat aku sering makan bakso! Because bakso makanan favoritku

“baaaang baksonya 1 porsi, banyakin cabenya ya bang!!” teriakku ke tukang bakso

Setelah makan bakso,
Jam istirahat pun habis!! Waktunya masuk
Waktunya belajar pelajaran yang sangat gua benci yaitu seni budaya
Gua benci banget sama pelajaran seni budaya, karena ribeeet banget!!
Saat itu kami disuruh menggambar bebas!!

“eeh rin, loo mau gambar apa?” tanya oca kepadaku

Aku hanya terdiam

“oca? Lo gambar apa?” tanya cici ke oca
“gua mau gambar rumah istana!!” jawab oca
“memang lo bisa apa?” tanya gua ke oca
“bisa dong” jawab oca seperti meledek gua
“eeh kalian mau gambar apa nih?” tanya kimi ke kami
“kalau aku mau gambar istana!” jawab oca
“kalau gua mau gambar gunung!!” jawab cici
“ooh!! Kalau lo rin, mau gambar apa?” tanya kimi ke gua
“gua mau gambar benang kusut aja!!” jawab ku mengagetkan mereka
“what?” kimi kaget
“hahaha rin yang bener aja loo, ntar lo dapet nilai dibawah kkm” jawab cici
“kenapa masbuloh? Kan bu guru udah bilang, gambar bebas!! Jadi terserah dong mau gambar apa!!” ucap gua gak mau kalah
“tapi gak gitu juga kali” jawab kimi
“emang lo mau bikin apa? Pake ngeledek gua segala lagi!!” tanya ku ke kimi
“kalau gua mau gambar permandangan taman!!” jawab kimi

Karena kebanyakan ngoceh!! Akhirnya jam pun habis!! Gambaran pun belum selesai!

Bunyi bel pulang,
Teeeeeeeet

“buset!! Waktunya udah pulang, gambaran gua belum kelar!! Bagaimana ini!!” ucap oca
“haa, waktunya cepat amat sih!! Warnanya belum nih!!” ucap cici cemas
“mak!! Baru kebikin garis tepi! Waktu udah habis” ucap kimi
“rasain lo pada!! Gak mau nurut gua, ni gambaran gua udah selesai dalam sekejap hahahaha” ledek gua ke mereka
“iya iya lah loo selesai!! Orang gambar benang kusut!! Tinggal coret-coret aja!!” ucap kimi
“hai kawan, aku udah selesai nih!! Bagaimana bagus gak sih?” karena adel gak ikut ngoceh!! Jadi adel selesai gambarnya
“bagus banget del” cici memuji gambaran adel
“ini kita loh!!” kata adel
“gua tau, yang di tengah-tegah pasti gua!!” ucap kimi
“gak kim, yang di tengah itu karin!!” jawab adel
“thanks sobat” balasku
“ooh iya del, kok gambarannya dari belakang sih!! Kan gak kelihatan muka kitanya..” tanya oca ke adel
“gua sengaja!! Biar bagus dipandang aja…” jawab adel
“woii, ca, ci, kim udah juga keseringan muji yang orang! Punya lu pada aja belum..” ledek gua ke kimi, oca, cici

Keesokan harinya!
“eeh kalian ngelihat karin gak?” tanya oca
“gak!! Gua gak ngelihat tuh..” jawab cici
“gua juga gak ngelihat ca!!” jawab kimi
“tumben, tuh anak gak ada kabarnya!!” ucap oca

Adel pun datang.
“kawan, kalian udah denger belum!! Kabarnya karin!” tanya adel
Mereka serempak mengeleng gelengkan kepala.
“tadi malam, saat karin pulang dari mall with her family!! Mereka kecelakaan..” ucap adel dengan nada yang polos
“apa?” jawaban yang serempak
“loo tau dari siapa?” tanya oca
“gua tau daru papa gua, karena papa gua ikut menganilisis ke tkp!!” jawab adel
“walau karin itu orgnya nyebelin!! Tapi karin kan sahabat kita” ucap cici
“sekarang keadaan karin dan keluarganya gimana del?” tanya kimi
“papa karin, mama karin dan karin sendiri sekarang masuk di igd!!” jawab adel
“igd? Rumah sakit mana?” tanya kimi lagi
“rumah sakit pondok indah jakarta!” jawab adel
“ya allah kasihan baget karin, kita jengguk karin yuk sehabis pulang sekolah ini!!” ajak oca
“gua setuju” jawab serempak cici dan kimi
“kalau lo del? Setuju atau gak?” tanya oca
“hmm, gua setuju kita kan sahabat!!” jawaban adel
Mereka pun berpelukan

Sehabis pulang sekolah mereka langsung pergi ke rumah sakit!!

Setiba di rumah sakit
“permisi mbak, numpak tanya, ruang igdnya dimana ya?” tanya kimi ke suster yang ada disana
“igdnya deketan sama ruang pendaftaran sana dek!!” jawaban sang suster sangat mengembirakan
“makasih ya sus!” jawab kimi

Lalu mereka mengintip melalui kaca untuk melihat aku!
Ternyata aku sudah gak ada lagi di igd aku sudah dipindahkan di ruang inap

“loo kok gak ada siapa siapa?” tanya oca heran
“iya, kok sepi ya?” tanya cici penasaran
“karin sama ortunya mana ya?” tanya kimi binggung
“kalian saling tanya!! Tapi gak ada yang jawab..” ucap adel

Lalu mereka bertanya sama suster yang lewat
“sus, numpang nanya! Pasien yang tadi malam yang kecelakaan dimana ya?” tanya adel
“ooh, yang 1 keluarga kecelakaan itu ya?” suster nanya balik
“iya sus!!” jawab adel
“pasien tersebut. Tidak ada lagi di sini dek!! Sekarang sudah dipindahkan ke kamar inap!!” jawab suster tersebut
“kamar nomor berapa sus?” tanya adel sekali lagi
“nah!! Kalau masalah nomor, saya juga gak tau! Disini saya hanya merawat pasien [asien yang ada disini!” ucap suster tersebt.
“oh gitu ya sus, makasih ya”
“iya, jika kalian ingin bertanya! Silakan kalian tanya sama petugas pendaftaran aja dek!!”
“iya makasih ya sus!!”

Mereka pun bertanya sama petugas tersebut.
“mbak, numpang nanya! Pasien yang kecelakaan 1 keluarga tadi malam! Sekarang lagi ada di kamar nomor berapa?” tanya adel
“ooh, maksud adek, bapak sukardi beserta istri dan anaknya ya?”
“eeh nama papa karin siapa?” adel nanya sama oca, cici dan kimi
“kalo papa gua manggil papa karin itu adi” jawab oca
“gak! Papa gua sering manggil papa karin itu ardi!” jawab cic
“udah sama aja!! Beda sedikit, mungkin adi ato ardi itu hanya panggilannya saja!! Kalau nama lengkapnya sukardi!” kata kimi
“iya mbak, nama bapak itu sukardi!! Hmm mereka di ruang kamar nomor berapa ya mbak?” tanya adel lagi
“mereka di kamar 34 lantai 2” jawab petugas tersebut.
“ooh makasih ya mbak!!” ucap adel

Mereka pun menuju ke kamar nomor 34 lantai 2
Ternyata kamar tersebut bukan berisi aku dan keluarga ku,

“loo kok!! Bukan karin sama papa, mamanya sih!” adel langsung keluar saat melihat yang di dalam bukan aku
“masa sih del, itu bukan karin!!” kimi binggung
“namanya!! Papa karin itu bukan sukardi!” ucap cici
“kan gua udah bilang, papa karin sering dipanggil adi!!” ucap oca
“trus kita meski ngapain?” tanya adel kemereka
“bego amat sih kita!! Del, kan papa loo polisi! Kenapa gak nanya sama papa lo aja, kan kata lo papa kamu ikut menganalisis!!” ide kimi
“iya juga ya” jawab adel

Akhirnya adel menelpon papanya,

Dan ternyata aku itu masuk di kamar nomor 55 lantai 3

Mereka pun menuju ke kamar itu.
Dan ternyata itu emang aku!!
“karin” teriak kimi
“kimi!! Usst!! Dilarang berbicara keras!” adel nasehatin kimi
“gua udah kelewat rindu sama karin” ucap kimi

Mereka esmua memeluk tubuhku

“eh, kok disini cuma ada karin ya! Papa mamanya mana?” cici binggung
“mungkin papa mama Diletakin di kamar yang lain kali” jawab oca

Lalu ada perawat yang masuk,
Untuk menganti kantong darah yang habis!!

“mbak?” cici manggil perawat tersebut
“iya dek,”
“papa, mama orang ini diletakin di kamar mana ya?”
“papa mama adek yang ini, dletakin di kamar jenazah!”
“kamar jenazah!!” cici lagi berpikir
“yang bener mbak?” oca kaget
“kamar jenazah itu yang biasa orang meninggal belum ada keluarga yang mau ngambil kan!! Trus trus jika gak diambil ambil, maka jenazah trsebut akan dibedah untuk praktek calon dokter kan!!” kata cici
“iya” jawab mereka
“jadi, papa mama karin meninggal dong?” cici masih belum connect
Mereka mengangguk-anggukan kepala

“inalilahi, papa mama karin ninggal? Ya allah! Kok gitu?” akhirnya cic conect!!
“iya!! Baru connect loo?” jawab oca
“ya alah jadi karin yatim piatu dong!!” ucap cici

Sepekan karin melewati harinya di rumah sakit.
Dan waktunya dia pulang kerumahnya dengan badan yang cukup sehat.

“karin, selamat sembuh ya” ucap oca
“iya, selamat ya rin” ucap adel dan kimi
“iya teman-teman aku senang sekali aku bisa pulang hari ini!!” jawab ku

Mereka hanya tersenyum.

“mama sama papa mana ya? Apa mereka ada di rumah! Untuk bikin servis untuk aku!!” batinkuu

Setiba di rumah,
Aku kaget!! Rumahku tampak sepi dan kosong..
“maa… Paa” teriak ku
Tiba-tiba ada mama dan papa mucul di depan ku
“iya sayang,” jawab mamaku yang memberikan senyuman
“jaga dirimu baik baik ya sayang,” ucap papaku
“mama papa memang mau kemana? Kok kayak perpisahan aja sih?” tanya ku binggung
“mama mau pergi jauuuuh dari bumi!!” jawab mamaku
Tiba-tiba mereka lenyap tak tau kemana.
“maksudnya apa ini?” aku yang masih belum tau dengan keadaan

Malam harinya
Banyak bapak bapak dan ibu ibu yang datang ke rumahku
Semuanya memakai baju berwarna hitam dan membawa ampow

“saya turut berduka!!” ucap ibu-ibu yang datang

Lalu mereka memberikan ampownya ke aku,
Dan mereka membaca yasin serta tahlil di rumahku

Aku pun menanggis

End

Cerpen Karangan: Bella Apriyanti
Facebook: BeLove BrianTyiie
nama saya Bella Apriyanti,
cita-cita saya menjadi Guru, Penyanyi, Artis, Model, Photograper dan Penulis
saya ingin menjadi seperti Agnes Monica penyanyi multipalenta dan tampil apa adanya.
saya ingin juga menjadi seperti Mario Teguh yang menciptakan kata-kata yang bijak dan banyak disukai banyak orang.
saya sangat suka menyanyi, saya sering menyanyi kan lagu “Cinta jangan Pergi – Pochi” karena saya suka dg musikNya
saya juga suka di Photo dan memohoto.

Cerpen Sahabat Tak Akan Runtuh merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


My Daughter’s Father

Oleh:
Tangan kecil dan halus itu menggapai jari-jariku, mata kecilnya membuka perlahan menatap ke arahku. Aku tak tahu apa yang kurasakan ketika melihat bayi kecil di hadapanku ini, bayi ini

Bukan Malaikat

Oleh:
Hari itu saat aku sedang istirahat tiba tiba terdengar suara isak tangis ibuku, segera aku menghampirinya dan seketika air mataku juga turut mengalir ketika kudengar kabar itu, kabar bahwa

I Miss You

Oleh:
Ada seorang gadis yang bernama Tanita, cukup dipanggil Nita. Ia mempunyai 1 adik laki-laki yang bernama Tino. Mereka hidup bersama Neneknya selama ini. Nita yang masih duduk di bangku

Kerikil

Oleh:
Sudah sejauh apa aku berjalan tepatnya? Ah.. mungkin kalau kuhitung dengan niat, bisa tembus separuh jumlah penduduk kota penghasil kopi terbesar ini. Apa sih yang ada dalam otakmu Sha?

Happiness At The Top

Oleh:
Sebuah kisah dimana aku dipertemukan di suatu tempat yang indah dengan orang yang aku cintai. Suatu kebetulan yang disengaja, tapi bagiku ini adalah suatu keajaiban yang indah, bisa melakukan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *