Setoples Lidah Kucing

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Pengorbanan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 20 September 2017

Manis.
Gurih.
Renyah.
Lembut.
Hidup yang gue alami rasanya mirip kaya kue lidah kucing. Kue kesukaan gue. Sejak gue masih ngemut jempol sambil lari-larian cuman pake kolor sampe sekarang yang udah secantik Kendall Jenner, kue ini selalu menemani waktu-waktu nyemil gue.

Gue fikir hidup ini cuman sekolah, main, lulus, nikah, punya suami seganteng Harry Styles plus anak-anak yang cute trus mati. Sesimpel itu. Ternyata engga.

Nama yang tercetak di akte kelahiran gue adalah Marissa Elishia Soetodjo dan gue anak tunggal. Gue hidup sama nyokap yang sibuknya ngalahin para jajaran CIA. Sejak gue masih belum nginget, bokap sama nyokap udah cerai —menurut nyokap gue sih gitu. Gue gak terlalu mikirin itu, toh gue bahagia-bahagia aja sama hidup gue ini. Pengen smartphone terbaru tinggal gesek, pengen tas baru tinggal gesek, pengen nyalon biar cantik tinggal gesek, tangan lentik gue jadi keriting dibuatnya.

Selain kegiatan gesek-gesekan yang aduhai bikin gue sumringah, ada satu lagi pelengkap kebahagian gue. Gue punya satu partner in crime yang siap sedia berada di sisi gue untuk melakukan serangkaian kebahagian di masa putih abu. Namanya Liliana Oktavia.

Keseharian gue diisi dengan kegiatan belajar seperlunya dan main sepenuhnya. Setiap pagi nyalin pr dari temen sekelas gue —yang gue selalu lupa namanya. Pas pelajaran gue main hp, cek-cek sosmed sambil mantengin news terbaru tentang artis-artis Hollywood kesayangan gue. Sorenya nongki-nongki cantik bersama Lili. Sedangkan malemnya gue menikmati indahnya alam mimpi di bawah naungan bintang.

Terlalu sempurna kalo gue certain semua kebahagian gue. Tapi kaya yang udah gue bilang sebelumnya, hidup ga sesimpel dan sebahagia ini.

Hari itu —kalo gasalah— awal semester ganjil di tahun ke-3 gue bersemayam di sekolah ini. Tahun ter-angker dan ter-pengen di skip. UN dan para pasukan siap menggempur para murid kelas 3. Neraka bagi kami, surga bagi para junior.

Muncul cowok yang berhasil ngobrak-ngabrik kehidupan gue. Cowok ini namanya Rio. Dia kenalan kedua yang gue inget namanya setelah si Lili. Ya gue tau, kemampuan gue buat nginget nama emang jelek. Puas?

Gue inget pertama kali ketemu sama dia, gak cantik banget. Gue lagi jalan-jalan cantik gitu sama si Lili melewati koridor menuju kelas baru sambil menebar pesona malaikat gue kepada para junior. Lalu tanpa aba-aba ataupun isyarat, tubuh gitar spanyol gue tertabrak cowok sumo. Gue udah siap-siap buat melakukan pendaratan di depan para junior gue. Tapi, dinginnya koridor dan panasnya pipi saat malu tak kunjung datang. Yang gue rasa justru rasa nyaman dan sensasi terbang kaya abis ngobat —padahal gue gak tau rasanya gimana.

Karena penasaran, gue buka pelan-pelan kedua mata gue secara dramatis. Hal pertama yang gue lihat adalah sepasang mata hitam yang nenangin pake banget. Gue terpaku seketika sama ketenangan mata doi. Hingga suara cempreng si Lili menghancurkan ketenangan gue dan menarik paksa diri gue buat sadar.

“Iroh! Lo gak papa?”
Tubuh gue otomatis ngelepasin diri dari belenggu hangat dan nyaman si doi. Gue sadar kalo gue itu jijik dan alay banget, makannya buru-buru muka gue balik lagi ke mode stay cool.
“Gue gak papa.” Ucap gue sambil ngerapihin seragam.
Dengan tanpa tau terima kasih, gue meninggalkan si Rio dan para junior yang tercengang —mungkin terpana saking cantiknya gue. Jujur gue malu, tapi gue harus tetep stay cool dong, apalagi di depan para junior.

Entah takdir atau apapun itu, si Rio ini masuk ke kelas gue. Rio ini putih untuk ukuran cowok, tinggi, pinter, murah senyum, penyabar seperti para ulama islami dan sebagainya yang bikin dia diem-diem dikecengin banyak anak cewek. Cuman sayang, dia itu pendiem.
Semenjak saat itu, gue udah ngincer dia buat jadi korban masa bahagia putih abu gue.

Gue dengan bantuan Lili mulai ngejailin Rio. Mulai dari nyimpen permen karet di kursinya, ngumpetin buku tugas yang bikin dia dihukum guru, pura-pura gak sengaja numpahin minuman ke bajunya dan masih banyak lagi kejailan gue sama si Lili.
Anehnya, si Rio ini gak pernah marah ataupun balas dendam. Padahal gue yakin, dia tau kalo gue yang ngejailin dia. Dia cuman senyum terus ngeberesin segala kejailan dan keisengan gue tanpa ngedumel. Setiap ditanya guru pun dia selalu ngelindungin gue buat gak dihukum.

Ada ya orang sebaik dia. Hatinya dibuat dari apa sih? Atau dia gitu cuman buat jaga image, padahal di belakang dia lagi ngerencanain serangan psikopat buat gue? Gue trus coba tanya ke si Lili. Dia jawab, “Gue juga bingung. Jangan-jangan dia suka lagi sama lo? Jadi dia gak balas dendam.”
Di situ gue sempet mikir, apa mungkin si Rio suka sama gue? Tapi pikiran itu gak buat gue goyah. Sekali gue udah nentuin target, gue gak mudah buat ngelepasnya.

Pas gue sama si Lili lagi ngantri minuman, gue sempet denger salah satu cewek —kayanya fans si Rio— ngomong sama temen sampingnya kalo si Rio itu takut sama cacing. Gue ngakak tapi mencoba tetep cantik jadinya cuman senyum-senyum geli gitu.
Akhirnya antrian gue dateng. Gue beli minuman masih sambil cengengesan. Udah dapet minuman, gue balik ke kelas bareng si Lili. Masing-masing tangan kanan kita megang satu cup minuman.

Pas lagi pelajaran sejarah di depan kelas, gue memandang luar jendela ke arah lapang basket dengan dagu bertumpu tangan kanan gue. Gue membayangkan Harry Styles lagi ngedribble bola dengan dahi bercucuran keringet trus gue elap deh.
Trus gak tau datengnya dari mana, ide pun muncul buat ngejailin si Rio. Dengan cepat dan sigap, gue berbisik ke si Lili, “Li, gue punya rencana buat ngejailin si Rio.”
Ekspresi muka gue udah sumringah kaya yang baru dapet jackpot ketemu Dave Franco di supermarket. Tapi, ekspresi si Lili gak seperti yang gue bayangkan. Dia kaya yang sedih gitu.

“Jailin si Rio lagi? Lo gak kasihan gitu? Gue sih kalo ngejailin orang yang kalo dijailin ngambek oke-oke aja, tapi kalo ngejailin orang yang penyabar kaya si Rio sih gue no. Gue ngerasa bersalah banget.”
Gue di situ cuman ngikik. “Lo bukan Lili, ya? Mana bisa si Lili ngomong bersalah kalo udah jailin orang.”
“Ah terserah lo aja deh, Iroh. Gue mah gak ikutan kalo yang ini.”
“Ga asik.”

Karena si Lili gak mau nemenin gue kali ini, jadilah gue sekarang melancarkan rencana gue sendiri. Gue berencana bakalan masukin cacing ke dalam bajunya. Kebetulan, pas pelajaran Biologi ada praktek tanaman di taman atas sekolah. Sekolah gue punya taman bunga yang di pot-pot gitu di rooftop.
Berkumpullah para temen kelas gue di rooftop. Kita disuruh mengidentifikasi tanaman yang ada di sini. Murid yang lain pada sibuk praktek, termasuk si Lili. Dia memang suka pelajaran Biologi. Lah gue mana ngerti? Jadilah gue cuman keliling-keliling sambil nyari cacing.

Ketemu.
Ada sepasang cacing yang sedang bercengkrama di atas tanah basah di dalam sebuah pot. Gue melihat sekeliling, mengecek situasi. Gue liat si Rio lagi sibuk nyatet —gak tau nyatet apaan— di ujung taman.
Gue ambil salah satu cacing, memisahkan si doi dengan pasangannya pake batang mawar yang ada di pojokan. Gue setengah lari ke arah si Rio dan ngambil jalur sisi rooftop yang gak ada pinggiran beton biar gak nyuri perhatian yang lainnya. Waktu gue setengah lari, gue gak merhatiin jalan. Gue gak tau kalo di depan gue ada tanah basah bekas bercocok tanam. Tanpa bisa gue hindari, gue jatuh dari atap ke bawah dengan tangan masih megang batang mawar bertenggerkan cacing.

Gelap.

Gue gak bisa liat apa-apa.
Mata gue gak bisa dibuka, terlalu berat. Kepala gue pusing. Badan gue gak karuan. Gue pengen teriak, tapi suara gue cuman nyangkut di tenggorokan. Gue frustasi. Sampe gue denger suara pintu di buka.

“Akhirnya sudah siuman juga.” Ucap suara seseorang. Suaranya berwibawa, khas sama aksen jawanya. Dari suaranya, gue kira ini bapak-bapak dengan umur sekitar setengah abad.
Gue pengen nanya gue di mana, apa yang terjadi sama gue dan masih banyak lagi. Tapi gak ada suara yang keluar dari mulut gue.
“Saya Dr. Irwan. Saat ini anda sedang berada di rumah sakit, karena kecelakaan di sekolah. Anda jatuh dari lantai 3 sekolah dengan mata tertusuk duri mawar sehingga mata anda mengalami kebutaan. Pita suara anda juga kering karena terlalu keras berteriak saat anda terjatuh.”

Buta?
Ini pasti mimpi. Gue mencoba mencubit lengan gue, tapi tangan gue nyeri buat digerakin. Gue gak mau buta. Gue trus berdo’a kalau ini cuman mimpi. Gue gak mungkin buta, kan?

“Saya akan membuka perban mata anda. Ini mungkin akan sedikit perih karena mata anda masih harus beradaptasi.”

Beradaptasi?

Gue mendengar suara gunting dan perlahan perban di mata gue di lepas. Setiap putarannya kaya nganterin gue ke jurang terdalam kesengsaraan. Gue belum siap ngadepin hidup yang gelap tanpa cahaya.

Perban gue udah sepenuhnya dilepas. Sepasang kapas masih menempel di kedua mata gue.
“Saya buka ya, kapasnya.”
Gue pengen ngomong jangan, tapi apa daya pita suara gue kering. Akhirnya dengan tarikan napas yang dalam, gue mencoba mengangguk meski masih agak nyeri. Dokter perlahan ngebuka kapas yang ada di kedua mata gue.

Sekarang, tinggal kelopak mata gue yang membatasi antara diri gue dengan dunia yang gelap tanpa cahaya. Siap gak siap, gue harus ngadepin ini. Tapi, gue ga siap Tuhan.

“Sekarang, anda buka perlahan kedua mata anda. Tetapi perlahan, jangan disekaliguskan.”
Tanpa banyak tanya—lagian gue gak bisa nanya —gue ikuti instruksi dari Dr. Irwan. Gue buka perlahan kedua mata gue. Awalnya berat, tapi lama kelamaan kelopak mata gue terangkat.
Gue kira, buta itu gak bisa liat apapun termasuk cahaya, tapi gue ngerasa silau.

“Coba anda kedipkan mata anda.”
Cahaya silau tadi mulai pudar berubah jadi bayangan-bayangan buram. Gue kedipin perlahan beberapa kali mata gue.
Mulailah semua terlihat. Dr. Irwan dengan stelan jas putih, kacamata bertengger di depan matanya, rambut klimis. Dua orang suster di sebelah kirinya. Gue bisa liat, bukannya gue buta?

Tapi gue gak liat seorang wanita, nyokap gue. Lagian, apa yang gue harepin? Nyokap gue duduk sambil megang tangan gue? Paling juga nyokap lagi meeting sama client.

“Anda bisa melihat saya?”
Dengan perlahan gue ngangguk. Gue masih belum ngerti sama keadaan ini.
“Bisa anda tiru berapa angka yang ditunjukan oleh jari saya?” Dr. Irwan mengangkat tangannya dengan jari telunjuk dan jari tengah terangkat sedangkan jari lainnya terlipat.

Angka Dua.

Dengan susah payah, gue tiru Dr. Irwan membentuk angka dua dengan jari gue. Melihat reaksi gue, Dr. Irwan tersenyum dan mengangguk ke arah suster di sebelah kirinya. Kemudian, salah satu suster memberikan kertas putih dari sakunya ke Dr. Irwan.
Bukan kertas putih, tapi sebuah amplop putih polos.

Dr. Irwan kemudian beralih menghadap gue. Dia menyodorkan amplop itu. Gue terima aja. Gue teliti amplop itu, tapi gak ada yang aneh. Gue mau nanya, tapi susah.

“Amplop itu berisi surat terakhir dari pendonor mata yang mendonorkan matanya dengan sukarela kepada anda.”
Surat terakhir? Pendonor mata? Benang merah di otak gue, udah mulai terurai.

Dengan susah payah, gue buka amplop itu. Gue baca dengan penuh penghayatan surat itu.
Gue sedih, marah, kecewa, seneng, pokoknya semua bercampur jadi satu. Air mata gue —atau air mata dia— udah dari tadi ngalir.
Surat terakhir dari dia.

Dear Marissa Elishia Soetodjo,
Kalau kamu udah baca surat ini, berarti kamu udah bisa melihat indahnya dunia lagi dan berarti aku sudah berbeda dunia denganmu. Aku tidak menyesal memilih keputusan ini. Aku harap, kamu juga tidak menyesal dengan keputusan ini.

Sejujurnya, aku ingin lebih lama hidup dengan ada kamu di dalamnya, tetapi lebih baik aku pergi dari dunia ini daripada melihat kamu yang tak bisa melihat warna-warni, hiruk-pikuknya dunia. Setidaknya, aku bisa bersama ayah.

Aku bisa melihat dirimu dari sini.
Melihatmu tumbuh dewasa.
Melihatmu bekerja.
Melihatmu hidup bahagia bersama pasanganmu.
Melihatmu bertambah tua.
Aku ingin menjawab rasa penasaran kamu tentang kenapa aku gak pernah balas dendam atau marah atas sikap kamu.
Jawabannya karena aku sayang sama kamu. Rasa sayang aku ke kamu lebih besar daripada rasa marah aku. Aku rela dijaili, asalkan kamu ada di dalam hidup aku.

Saat itu umurku baru 10 tahun, ayah meninggal karena kecelakaan kerja. Karena itu, aku hidup sendiri di Jepara. Semua kerabat ayah tidak ada yang mau mengurusku. Mau tidak mau aku banting tulang untuk menyambung hidupku dan mengumpulkan uang untuk pergi ke Jakarta. Dari jualan Koran, jadi pelayan restoran, pemahat kayu dan lainnya. Tetapi, aku tetap bersekolah demi masa depan yang lebih cerah.

Setelah uang tabunganku cukup, aku langsung pindah ke Jakarta untuk menemui kamu. Pertemuan pertama kita memang sedikit konyol, tapi sungguh aku sangat bahagia bisa bertemu denganmu.

Dengan mataku yang ada di rongga matamu saat ini, aku harap bagian diriku selalu hidup dalam dirimu. Aku harap juga hatiku tetap tumbuh di hatimu. Tolong jaga bagian diriku itu, agar aku tetap selalu ada. Selalu ada di dekatmu.

Meski hari-hari yang kita lalui bukan hari-hari yang normal, tetapi aku bahagia. Aku bahagia, sangat bahagia, bahwa hari-hari terakhirku di dunia diisi penuh olehmu. Oleh wanita cantik yang memiliki mataku saat ini, adikku.

Love,

Rio Adrian Soetodjo

Cerpen Karangan: Citra DY
Facebook: Citra Dwi

Cerpen Setoples Lidah Kucing merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sahabat atau Cinta?

Oleh:
Pagi yang mendung, aku segera merapikan dasiku. yang ber-motif kotak-kotak warna biru. dangan kemeja berompi kotak-kotak biru, dan rok di bawah lutut kotak-kotak biru juga. Di rompi nya terdapat

Rumah Di Tengah Hutan

Oleh:
Hari ini, aku beserta teman-temanku berkemah di hutan. Di dalam bus, kami bernyanyi bersama dengan riang gembira. Tak membutuhkan waktu yang cukup lama, kami pun sampai di lokasi perkemahan

Misteri

Oleh:
Aku adalah seorang siswa SMA kelas satu. Tidak, lebih tepatnya bukan siswi. Hanya seorang penggila ilmu pengetahuan. Aku selalu tertarik dengan segalanya yang berkaitan tentang fenomena dunia ini. Aneh,

Sebuah Telur Misterius

Oleh:
Pada hari Minggu, saya bersepeda ke lapangan Sawitan. Saya melakukan kegiatan ini setiap hari Minggu. Tujuannya adalah untuk membuat tubuh saya sehat. Setelah sampai di lapangan Sawitan, saya langsung

Penyesalan

Oleh:
Pagi hari yang cerah, Bunda membangunkan Bunga yang sedang tertidur pulas di kamarnya, Bunga ialah anak satu-satunya dari pasangan Bapak Andy Hermawan dan Ibu Siska Yulianti, Bunga pada dasarnya

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *