Super Tenang

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Slice Of Life
Lolos moderasi pada: 12 July 2021

MALAM itu waktu menunjukan 22.44. pria itu terlihat masih mematung seperti ada beban yang begitu berat di pundaknya.
Dirinya tetap terdiam di kursi ruang tunggu. Hanya duduk sendirian dengan kedua tangan menopang dagu. Wajahnya muram. Tatapan matanya pilu. Terkadang bibirnya bergemetar seperti sedang merapalkan sesuatu.

“Aku kan coba memberanikan diri untuk mendekatinya, mungkin kehadiranku bisa sedikit meringankan beban pikirannya.” Pikirku yang sedang memperhatikannya sedari tadi di ruang tunggu Rumah Sakit ini.

“Permisi Pak, boleh saya duduk di samping anda?”
“Eh… He… Iya silahkan saja Mas.”
“Bapak menunggu siapa?”
“Istri saya Mas.”
“Sakit atau melahirkan.” Tanyaku.
“Melahirkan Mas.”
“Oh melahirkan, maaf nih ya kalau aku duduk di sini jadi mengganngu Bapak.” Tukasku, sambil berusaha mengusir risaunya yang sejak tadi telah ku perhatikan.
“Engga, engga apa kok Mas, santai aja. Mas nunggu siapa?”
Walau dengan tabir senyum, risau itu tidak tampak memudar.

“Ini Pak Istri melahirkan, anak yang pertama, Alhamdulillah jalan ‘Normal’ yang kita pilih, walaupun bidan sempat menawarkan sesar, dikarenakan Istri mines 7 Pak.”
“Memang enggak bahaya Mas? Kenapa engga sesar aja?”
“Sesar mahal Pak, dan kita juga enggak mampu.”
“Kenapa ga pakai BPJS aja Mas?!” Cecar Bapak itu.
“Belum sempat Pak bikin BPJS, kita juga baru 2 tahun menikah, jadi masih banyak surat-surat yang belum kita rapihkan.” Jelasku.

“Bapak Istrinya sesar atau normal?”
“Sesar mas, aku sedari tadi khawatir Mas, takut ga ketolong, pikiranku kalut, aku pun tak ayal selalu mengafirmasikan diriku dengan kata-kata positif dari Do’a-do’a yang trus aku lantunkan.”
“Oh… Pantesan tadi aku melihat Bapak kenapa murung sekali, ditambah dari jauh terlihat bibirnya bergemetar seperti sedang menderemimilkan sesuatu. Tapi In Syaa Alloh Pak, semua akan baik-baik aja.” Hiburku.

“Mas kamu engga khawatir memilih normal lahirannya, Istrimu?”
“Khawatir pasti Pak, tapi kita udah persiapkan dari awal-awal baru hamil sampai sekarang. Lebih tepatnya setelah masuk fase kandungan 5 bulan, aku dan istri suka jalan-jalan sore, kan katanya itu salah satu yang dapat mempermudah proses persalinan nanti, trus kita juga tidak lepas dari mengkonsumsi sari kurma, kurma, minyak zaitun, di setiap pagi dan sorenya.” Jelasku.
“Iya Mas, ini juga lahiran yang ketiga, dari semua anak-anak kami, dari anak yang pertama sampai yang terakhir ini. Sesar semua Mas! Makanya aku khawatir sekali! Bahkan setelah lahir anak kedua, saya dan Istri sudah sangat sangat bertekad ‘cukup dua anak saja.’ Tapi ya Mas, kita kan tidak tau hari esok.” Ucapnya dengan penuh harap istrinya selamat.

“Pak, emang kenapa dari anak pertama sampai ketiga sesar semua?”
“Istri saya mempunyai ‘masalah kesehatan’ dia dari kecil hingga dewasa telah mengidap asma, kemudian fisiknya juga tidak terlalu kuat seperti wanita pada umumnya. Kita juga udah mengupayakan untuk jalan-jalan di sore hari, itu tidak bertahan lama mas, karena biasanya napasnya akan tersengal karena lelah.”

Di Rumah Sakit itu lebih banyak yang melahirkan ketimbang yang rawat inap, suara bayi lahir pun bergantian soraknya terdengar memenuhi ruangan Rumah sakit yang hening karena sudah larut malam, orang-orang yang menunggu di ruang tunggu pun tenggelam dalam diam di lautan khawatir yang menyelimuti kebanyakan dari mereka.

Beberpa menit kemudian, terdengar suara panggilan seorang suster, “PAK GILOB… SUAMI DARI NYONYA JANGILA…” suaranya begitu keras memecah keheningan ruangan tunggu.
“Iya bu, saya istrinya.” Sahut Pak Gilob dengan mempercepat langkah mendatangi sumber suara panggilan.
“Ini ari-arinya ya Pak, Alhamdulillah Putra dan Bundanya selamat, nanti bayinya bisa dilihat di ruangan ‘baby saver’ ya.”
“Baik Bu… Makasih banyak bu.” Sahut Pak Gilob.
Pak Gilob yang sedari tadi murung dengan kedua tangan menopang dagu dan penuh kekhawatiran. Kini berjalan menghampiri tempat duduknya semula, Dimana tempat dudukku berada.

“Wah selamat ya Pak.” Ucapku.
“Iya Mas, Alhamdulillah, berkat do’anya, semua baik-baik saja.”
“Oh ya Mas, Istrimu belum?” Tanya Pak Gilob.

Kini waktu dan ruang berganti posisi, khawatir dan resah menyeruak ke dalam benakku yang terdalam. Pertanyaan Pak Gil serasa serpihan kaca panas yang terlempar ke dalam dada.
“Belum… Pak. Mungkin bentar lagi.” Sahutku berusaha setenang mungkin, padahal badai sedang berkecamuk di dada dan pikiranku.

Malam sudah redam dan terbenam, berganti dengan pagi yang datang menyibak rasa suram yang mulai buram. Jam menunjukan 1.45. Terdengar suara pintu yang dibuka seorang suster. “KELUARGA IBU AMHARNI… KELUARGA IBU AMHARNI…”

Suster itu tercengang, “kok ga ada yang menghampiri.”
Suster melihat ke ruang tunggu dengan mendatanginya langsung. “Keluarga Ibu Amharni.” Tanya Suster.

Para penunggu yang terjaga mengangkat kedua tangannya dan saling pandang, nampak disitu seorang pemuda yang tertidur sambil bersandar ke tembok, tepat disamping Pak Gilob. Serentak Pak Gilob membangunkannya.
“Mas itu suster nyari-nyari keluarga ‘Bu Amharni’ dari tadi.”
“WAH! Itu istri saya Bu!” Dengan gelagapan antara senang khawatir, terkejut, semua teraduk di dalam sanubariku.
Semua penunggu tercengang melihatku. Karena aku menunggu Istri melahirkan tapi ketiduran.

“Maaf ya bu saya ketiduran. Saya dari pagi belum tidur-tidur acan, malam juga bergadang mengejar tugas yang harus dirampungkan sebelum pagi.” Jelasku.
“Iya Bapak dari tadi dipanggil-panggil malah tidur! Iya curhatnya nanti aja ketika berdo’a atau di buku diary, bukan sama saya. Udah ini ari-ari anaknya, Alhamdulillah ya, putra dan bundanya selamat, nanti bisa dilihat putranya di ‘baby saver’.” Kata suster itu.

Perasaan bersalah yang lekat, amat lekat di dada. Di lain hal senang karena semua berjalan dengan lancar dan selamat, terlebih Bapak Gil yang tadinya nampak suram kini sudah tenang terkendali.

Cerpen Karangan: halub
Blog: huzuryakindir.blogspot.com
halub dari Cileungsi, tinggal di Masjid Darurrozaq sebagai pembantu masjid.
“Pencipta Terima kasih atas segalanya.”
“Tangsel-Pamulang, terima kasih sudah bersama hingga lulus SD.”
Blog: huzuryakindir.blogspot.com
Ig: halubzih93

Cerpen Super Tenang merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Bayangan Matahari

Oleh:
Bayangan Matahari Hitam.. Pantulan atau cerminan? Mereka bermakna dalam, Mereka bayangan.. Matahari harusnya berbayang Jadi, ‘kan kuberi satu Cukup untuk keberadaanmu Satu yang lebih darimu Aku tertegun membaca secarik

Believe

Oleh:
Nadya adalah gadis dua belas tahun yang memiliki mimpi menjadi penyanyi terkenal. Tetapi, Ibunya melarangnya untuk menjadikannya penyanyi. Nadya pun termenung. Apakah dia akan berhenti menggapai mimpinya atau melanggar

Diary

Oleh:
Dia seorang gadis berumur 17 tahun, baik hati dan sangat penyabar. Namanya Nina. Pagi ini Nina berjalan seperti biasanya, senyum terhadap semua orang dan belajar seperti biasa. Jam istirahat

Aku Dan Harapanku

Oleh:
Langit terlihat begitu sendu, matahari terlihat bersembunyi di balik awan tebal, hujan seakan ingin menyapa tapi angin menolaknya. Ketika harapan tidak sesuai dengan keinginan? Mungkin hati akan merasa sakit,

Surat Terakhir Untuk Mama

Oleh:
Mama menangisi makam Papa yang baru saja Papa dimakamkan disana siang ini, aku yang berada di samping Mama hanya bisa memeluknya dari samping. Papa meninggal karena kecelakaan, saat itu

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Super Tenang”

  1. hwang song-roo says:

    wah si kakak rumahnya di Cileungsi juga?
    salam kenall.. ceritanya bagus bangettt

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *