Baca Juga Cerpen Lain’nya:

Ada Cinta dalam Alzheimer

Aku menangkap senja di peraduannya. Berjalan menuju bukit-bukit kisahku yang tak terelakkan tantangannya. Memang sedikit gila aku berpikir hingga ke dalam inti otakku sehingga nukleus sel-sel syarafku mengernyit seiring nada...

Rumah Duka

Gemerlap lampu alun-alun kota mewarnai pekat malam. Di jalanan, pedagang-pedagang kaki lima berjajar. Segerombol orang terbirit-birit, datang untuk menyaksikan ludruk di alun-alun kota. Elwi, sebagai pelakon perempuan pada...

Setitik Kenyataan Dalam Sebuah Mimpi

Ku jatuhkan tas besarku ke lantai. Ku rebahkan tubuhku di sofa ruang tengah. Punggung terasa pegal seperti habis membawa berkilo kilo batu. Sore ini aku benar-benar di gembleng dalam latihan karate. Sepulangnya dari latihan...

Midnight Clown (Part 2)

Mengapa aku tidak bisa melihat masa lalu dan masa depanku sendiri, lantas buat apa Tuhan memberikanku suatu kelebihan, jika aku tidak bisa menolong diriku sendiri, pikiranku pun masih terbang melayang entah kemana. Setiba...

Sajadah Buat Emak

“Endraaa, mandi!” Emak memanggilku. Kutinggalkan lapangan. Itulah tempat bermainku dan kawan-kawan. Tidak luas sih, tapi cukuplah bagi kami bermain kejar-kejaran sampai badan dan baju basah kena keringat. Tak ingin Emak...

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga…?”

"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Ribuan penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?

Leave a Reply