Cinta Tak Terduga

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Galau, Cerpen Kisah Nyata
Lolos moderasi pada: 29 June 2013

Aku hancur dalam ketidakpastian. Pratiwi, itulah namaku. Seorang remaja yang menganggap pacar itu adalah segalanya dalam hidup. Namun sebuah kejadian mengubah sikapku, aku berubah menjadi seorang yang hanya memikirkan diri sendiri dan bertindak sesukaku. Hidupku adalah untukku, kalimat itu menjadi temanku setiap hari. Bukan karena egois, tapi itu semua untuk menghilangkan kekecewaanku kehilangan seseorang yang aku cintai karena membiarkannya pergi. Ya pria itu memilih wanita lain. Selingkuh ketika dia meminta aku untuk menunggunya kembali.

Kini hari-hariku hanya sibuk dengan segudang aktivitas dan tugas kuliah. Aku selalu hidup dalam kenangan masa lalu, tak pernah percaya dengan yang pria katakan. Terlalu sering aku menyakiti pria yang datang kepadaku sejak saat itu.
Suatu hari aku berkenalan dengan seseorang melalui pesan singkat di blackberry messenger (BBM), namanya adalah Wahyu seorang cowok yang satu tahun lebih muda dariku. Beberapa minggu kenal Wahyu dia mengenalkanku pada temannya yang bernama Pratama.

Pratama adalah pria yang juga satu tahun lebih muda dariku, dia berasal dari daerah yang tidak jauh dari tempat tinggalku, hanya perlu waktu kurang dari satu jam untuk sampai ke tempatnya. Saat ini Pratama bekerja di salah satu mini market yang ada di ibu kota. Hari demi hari aku lalui bersamanya walau sekedar pesan singkat dan telpon darinya. Sedikit demi sedikit luka akan masa lalu mulai larut dalam diriku.

Pada suatu malam ketika Pratama menelponku seperti biasa, tak ku sangka malam itu Pratama mengungkapkan isi hatinya.
“Kalau aku suka sama kamu gimana?”
“Ya nggak gimana-gimana..” jawabku
“aku serius, kamu mau jadi pacarku?” Pratama meyakinkanku
Saat itu tak butuh waktu lama untukku menjawab.
“iya” jawabku lagi
Entah apa yang ada dipikiranku, padahal pada saat itu aku belum terlalu mengenalnya dan dia juga belum terlalu mengenalku, bahkan kami belum pernah berjumpa. Yang aku tau aku nyaman dengannya dan dia pun nyaman denganku. Ya sudahlah kami jalani hubungan ini dengan status pacaran.

Hari berganti hari, hubungan kami bertambah dekat penuh dengan rasa yang aku sebut cinta.
Semenjak saat itu hubungan kami berjalan semakin dekat meskipun terpisahkan oleh jarak.

Beberapa minggu kemudian hubungan kami mulai memanas, masalah silih berganti menghampiri kami. Tapi kami masih bisa melewati dan menyikapinya secara dewasa.

Tibalah pada suatu hari pratama pulang kekampungnya. Aku bahagia karena dengan begitu aku bisa dengan bertemu dengannya. Sore itu kami bertemu untuk pertama kalinya di kampus tempat ku kuliah. Pratama tenyata cowok manis dengan perawakan tinggi besar. Entah apa yang ada dipikiranku aku merasa semakin tidak ingin melepasnya. Perasaan itu semakin tumbuh dan besar. Beberapa kali aku dan pratama jalan berdua, dia memperlakukanku sangat istimewa, aku sangat bahagia. Tiba waktunya pratama harus pulang ke ibu kota karena tuntutan pekerjaannya.

Hari ke minggu, hingga satu bulan setelah terpisah lagi oleh jarak hubungan kami baik-baik saja walaupun masih banyak masalah dan seringnya pertengkaran terjadi di antara kami. Hingga suatu hari Pratama memutuskan untuk break dulu. Aku menolak keputusannya, tapi semua yang ku katakan tidak merubah keadaan, Pratama masih bersikeras untuk break. Baru satu hari berjalan tapi aku tak tau kenapa rasanya ada yang hilang saat jauh darinya. Aku selalu berusaha menghubungi dan memintanya mengubah keputusan, tapi nihil, aku selalu gagal.

Entah apa yang aku pikirkaan, setiap malam ku hanya di hiasi dengan air mata dan nasehat-nasehat dari sahabatku Tari walaupun sekedar telpon. Aku hanya bisa menanti suatu hal yang menurutku belum pasti terjadi. Tapi aku berharap lebih akan hal itu.

Pada suatu hari aku di ajak sama rika untuk jalan-jalan. Rika adalah tetanggaku yang sudah seperti adikku sendiri. Pada sore harinya aku di jemput rika di rumah, aku menghabiskan sore itu bersama Rika. Sejenak pikiranku tentang Pratama hilang. Tapi saat pulang aku mengingatnya lagi. Malam itu aku mencoba menghubungi Pratama.
“hallo, lagi dimana?” kataku melalui telpon
“lagi ngumpul sama temen, ntar di telpon balik ya” jawabnya
“ok, di tunggu” kataku lagi.

Saat menuggu telponnya pikiran ku tak karuan aku berpikir semua akan berakhir, aku merasa benar-benar tak sanggup apabila kata putus keluar dari mulutnya. jam menunjukan pukul 24:15 Pratama tak kunjung menelponku, aku putuskan untuk menelponnya.
“Dimana” kataku..
“ini baru sampai rumah” jawabnya
“sampai kapan kita begini” tanyaku langsung
“sampai sekarang, kita seperti dulu lagi ya, maaf ya sayang sudah buat kamu begini, aku sayang sama kamu, I LOVE YOU,” kata Pratama
“Aku lebih lagi sayang sama kamu, LOVE YOU TO, jangan gini lagi ya sayang” jawabku
“iya sayang” jawabnya
Aku tersenyum bahagia walaupun pada saat itu dia tak bisa melihat senyuman itu, lega rasanya mendengar kata-kata yang keluar dari mulutnya. Kebahagiaan takkan pernah bisa ku ungkapkan dengan kata-kata karena kembali bersamanya lagi. Semoga kita untuk selamanya :* aminnn ^_~

Cerpen Karangan: Siska Pratiwi
Facebook: siskatiwi[-at-]facebook.com
lahir pada tanggal 12 september 1993, seorang Mahasiswi jurusan PGMI Di Stai Auliaurrasyidin Tembilahan 🙂
my twitter @siskapratiwi93

Cerpen Cinta Tak Terduga merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Ditengah Derasnya Hujan

Oleh:
“itu orangnya?” bisik ziara menggebu. aku mengangguk pelan. “sudah berapa lama suka?” “dua tahun” “dari lo SMA?” “dari gue SMA sampe kuliah” “elo emang gila banget risya” aku menunduk.

Gundah

Oleh:
Aku sedang duduk melamun di taman saat tiba-tiba dikejutkan oleh Rama yang datang dari belakang menepuk pundaku. “Oi Hil! Gimana kabar? Aku punya permintaan nih!” “Y-yo Ram. Jangan suka

Kemilau Desember Ku

Oleh:
Aku tidak pernah tau. Bahwa hari itu. Akan berlanjut dan mengubah pandangan hidup ku di masa depan. Sebuah pandangan yang melayang. Yang tanpa aku sadari mengarah ke arah ku.

Gadis Cantik Berkerudung Merah

Oleh:
Aku terbangun dari mimpi ku yang jauh melambung tinggi. Pandangan ku menuju keluar jendela. Kulihat dedaunan dan halaman rumah ku masih basah terkena air sisa hujan semalam. Matahari pun

Mencintai Dalam Diam

Oleh:
Tak pernah kusangka, ditanggal 23 Juli 2013 ku menjaumpainya. Kenangan indah yang telah membekas lama di hati ini, rasanya tak mungkin lagi. Kini siapakah aku? Mungkinkah aku berharap setinggi

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Cinta Tak Terduga”

  1. hilaga says:

    ijin share ya, keliatannya menarik dan menarik, cerpen ini membangkitkan motivasi bahwa cinta itu ada dan tidak perlu putus ada bagi yang mengalami gagal dalam cinta, thanks atas ijinnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *