From Korea With Love

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Korea
Lolos moderasi pada: 2 March 2014

“Joheun achimieyo (selamat pagi). Annyeonghaseyo (apa kabar?). Naneun Miranda Adilla-imnida (saya Miranda Adilla). I’m from Indonesia. Nice to meet you.” Hari ini aku mulai bersekolah di salah satu Senior High School di kota Seoul. Aku mengikuti pertukaran pelajar dan Korea merupakan negara tujuanku. Dengan bahasa Korea ditambah bahasa Inggris yang sedikit kacau, aku mulai membuka lembaran baru di negeri Ginseng ini.

Aku duduk di tempat dudukku setelah berkenalan tadi. Rupanya teman sebangkuku seorang namja. Aku memutuskan untuk berkenalan dengannya karena aku tidak mengenal satu pun siswa di kelas ini.
“Annyeonghaseyo, my name is Miranda. And you?” Dengan sopan aku bertanya kepadanya sambil mengulurkan tanganku. Ia pun menoleh padaku dan menerima uluran tanganku.
“Annyeong, I’m Kang Jun-ha. You can call me Jun-ha. Nice to meet you.” Nama yang indah menurutku. Kang Jun-ha, teman sebangkuku yang ku harap menyenangkan.

Tanpa ku sadari bel istirahat berbunyi. Kulihat Jun-ha keluar kelas bersama teman-temannya. Aku tidak tahu harus bagaimana sekarang. Aku buta arah dalam masalah suasana baru.
“Hai, Miranda. Ada apa? Sepertinya kamu sedang bingung.” Seorang anak perempuan seumuranku menyapaku.
“Ah, aniyo (tidak). Aku hanya bingung akibat masalah kecil saja. Dimana letak kantin disini? Bisakah kau menemaniku kesana?” Aku bertanya padanya. Sepertinya hanya dia yang perhatian padaku.
“Oh, arasseo (baiklah). Kajja (ayo).” Dia menarik tanganku dan kami pun berjalan beriringan menuju kantin.

“Oh, ya. Nama kamu siapa? Aku lupa menanyakan namamu. Makasih ya atas bantuannya. Jeongmal gamsahamnida (terima kasih banyak).” Aku berterima kasih padanya sesampainya kami di kantin. Ia memilih bangku yang bagus di dekat jendela.
“Nde (iya). Naneun Han Hye-rin imnida.” Ia mengulurkan namanya. “What a beautiful name.” Dia tersenyum mendengar pujianku.
“Kamu dari Indonesia, ya? Udah pernah kesini sebelumnya?” Hye-rin bertanya sembari mengaduk cola pesanannya.
“Belum. Ini pertama kalinya aku ke Korea. Rasanya masih tidak percaya bisa terpilih dalam pertukaran pelajar ini,” jawabku. Iya, aku benar-benar tidak percaya. Kupikir masih banyak siswa-siswa terbaik di Indonesia selain aku. Tapi, aku sangat bersyukur karena aku yang terpilih.
“Oh, iya. Disini juga ada siswa dari Indonesia. Itu dia, Miran.” Hye-rin menunjuk ke arah salah satu siswa laki-laki di kantin. Kulihat ia berjalan menuju kami.
“Tapi, Hye-rin. Kenapa dia menuju ke arah sini?” tanyaku. Belum sempat Hye-rin menjawab pertanyaanku, anak laki-laki itu sudah bergabung dengan kami.
“Ah, senangnya punya teman dari satu negara yang sama. Halo, aku Fandy. Nama kamu siapa?” Tanpa basa-basi ia bertanya padaku sambil mengulurkan tangannya.
“Aku Miranda. Kamu dari Indonesia, ya? Kok kamu tahu kalau aku juga dari Indonesia?” tanyaku sambil membalas uluran tangannya.
“Ya, aku tahu saja. Soalnya disini baru pertama kali menerima siswa pertukaran pelajar. Apalagi dari Indonesia. Orang-orang disini sebagian besar sudah tahu tentang negara kita. Jadi, tentu saja kabarnya beredar dengan cepat,” jawab Fandy. Oh, pantas saja. Semenjak tadi aku merasa seolah-olah sedang diperhatikan. Sepertinya mereka penasaran dengan orang Indonesia seperti aku dan Fandy.
“Ya, sudah. Senang berkenalan denganmu, Miranda. Kalau kamu kesulitan disini, kamu bisa panggil aku di kelas sebelah. Aku pergi dulu, ya. Masih ada urusan dengan teman.” Kulihat Fandy beranjak pergi meninggalkan kantin. Hmm, aku merasa senang karena bisa menggunakan bahasa Indonesia. Walaupun hanya dengan Fandy saja.

“Miran. By the way, teman sebangkumu itu, Jun-ha, juga memiliki darah Indonesia.” Hye-rin yang sedari tadi diam mengejutkanku. Benarkah? Pantas saja ada yang berbeda dari Jun-ha. Walaupun aku belum sadar apa itu.
“Jeongmalyo (benarkah?). Apakah orangtuanya dari Indonesia?” tanyaku kepada Hye-rin. “Bukan, orang tuanya asli penduduk sini. Tapi, kakek dari pihak ibunya orang Indonesia. Jadi, ia mendapat darah Indonesia dari kakeknya melalui ibunya,” jawab Hye-rin.
“Oh, begitu. Ya, sudah. Nanti aku mau bertanya kepadanya menggunakan bahasa Indonesia. Mungkin dia bisa mengerti sedikit,” balasku. “Ide bagus, Miran. Haebbwa (coba saja).” Hye-rin menyemangatiku.
“Gamsahamnida (terima kasih). Temani aku ke perpus, ya?” Kulihat Hye-rin menganggukkan kepalanya sambil menarik tanganku.

Tidak terasa sudah hampir seminggu aku berada di Seoul. Hari ini aku sengaja berangkat lebih pagi karena ingin menikmati awal musin semi. Harum bunga sakura tercium semenjak aku meninggalkan flatku. Aku lebih senang berjalan kaki daripada naik bis. Selain menghemat uang, aku juga ingin sedikit berolahraga.
Aku menghentikan langkahku ketika kulihat seorang kakek tua sedang terduduk di pinngir jalan. Naluriku mengatakan ada yang tidak beres dengan kakek itu.
“Permisi, kek. Kakek kenapa? Ada yang bisa saya bantu?” Aku keceplosan menggunakan bahasa Indonesia. Kakek itu menatapku sebentar sambil mengernyitkan dahinya. Mungkin ia tidak mengerti dengan ucapanku tadi.
“Kamu dari Indonesia, ya? Kebetulan, kaki kakek kram sehingga kakek tidak bisa berjalan. Kamu mau kan menghentikan bis itu. Kakek ingin pulang sekarang.” Aku terkejut ketika kakek itu bisa berbicara menggunakan bahasa Indonesia. Mungkinkah dia kakeknya Jun-ha?
Ku hapus jauh-jauh pikiranku tentang hal itu. Tenang, Ran. Masih banyak orang Indonesia disini. Bukan hanya keluarganya Jun-ha saja.

“Terima kasih, nak. Apa kamu tidak keberatan mengantarkan kakek sampai rumah? Kamu kan sedang berangkat sekolah?” Kakek itu bertanya padaku. Aku sedang berada di dalam bis yang menuju rumahnya.
“Tidak apa-apa, kek. Lagipula masih lama sebelum jam masuk. Tidak usah dipikirkan. Saya ikhlas kok membantu kakek. Kan kita sama-sama dari Indonesia.” Kulihat kakek itu tersenyum.
“Jadi, kamu dari Indonesia, ya? Kamu tinggal disini bersama orangtuamu, nak?” tanya kakek. “Tidak, kek,” jawabku. “Saya berada disini untuk sebentar saja. Saya ikut pertukaran pelajar selama tiga bulan,” sambungku.
“Oh, begitu. Kakek kira kamu tinggal disini bersama orangtuamu. Kita sudah sampai, nak. Ayo, mampir dulu ke rumah kakek,” pinta kakek. Aku tidak bisa menolak karena kulihat kaki kakek itu masih sakit. Aku berjalan menuju rumah kakek sambil memapah kakek.

“Ya, ampun. Ayah, darimana saja? Kenapa tidak meninggalkan pesan kalau mau ke luar rumah. Kami semua bingung mencari keberadaan Ayah.” Ku lihat seorang wanita paruh baya tergopoh-gopoh turun dari tangga menuju ke arah kami. Mungkin dia putri kakek ini.
“Sudahlah, Ji-soo. Kamu kan tahu kalau setiap pagi ayah selalu berjalan keliling kompleks. Sudahlah, ayah tidak apa-apa.” Kakek itu berbicara dalam bahasa Indonesia kepada putrinya. Wanita itu hanya manggut-manggut saja.
“Oh, ya. Gadis ini yang menolong ayah tadi. Kebetulan kaki ayah kram jadi tidak bisa berjalan. Dia juga dari Indonesia,” sambung kakek itu lagi.
“Benarkah? Terima kasih, nak.” Wanita itu tersenyum padaku. “Iya, Bi. Sama-sama. Kalau begitu saya pamit dulu. Nanti terlambat pergi ke sekolah,” sahutku.
“Tunggu dulu, nak. Mungkin kamu akan terlambat karena membantu kakek tadi. Lebih baik kamu berangkat bersama cucu kakek saja.” Kakek menawariku. Sebenarnya aku tidak mau tapi daripada aku terlambat, aku terima saja.
“Betul, nak. Sepertinya Jun-ha sudah selesai sarapan. Jun-ha, kamu antar gadis ini, ya. Dia mungkin terlambat berangkat sekolah karena sudah mengantarkan kakek.” Wanita itu berbicara kepada seorang anak laki-laki dan itu Jun-ha. Ya, Tuhan. Jadi kakek ini kakeknya Jun-ha.
“Arasseo, eomma (baiklah, ibu),” jawab Jun-ha. Kulihat ia melangkah menghampiriku. “Ya, ampun. Miranda, jadi kamu yang membantu kakekku. Terima kasih banyak, ya” Aku hanya menganggukkan kepalaku sambil tersenyum.
“Kamu kenal dia, Jun-ha?” tanya kakek. Ibu Jun-ha juga terkejut ketika Jun-ha memanggil namaku. “Nde, harabeoji (iya, kek). Dia satu kelas denganku. Ya, sudah kami berangkat dulu, kek.” Jun-ha menjawab sambil memberi isyarat untuk mengikutinya.

“Terima kasih Miran karena sudah membantu kakekku.” Lagi-lagi Jun-ha berterima kasih padaku ketika kami dalam perjalanan menuju sekolah.
“Iya, Jun-ha. Sama-sama.” Mengetahui kalau kakek itu adalah kakeknya Jun-ha, aku merasa begitu senang. Entahlah, aku juga tidak tahu kenapa.

“Hai, Miran. Pulang sekolah nanti kamu mau tidak temani aku jalan-jalan. Kamu mungkin belum sempat mengunjungi tempat wisata di Seoul. Bagaimana?” Fandy mengejutkanku. Aku bingung mau ikut bersamanya atau tidak. Kulirik Jun-ha dan ia masih asyik sendiri.
“Tidak bisa. Dia sudah ada janji denganku. Dia mau menemaniku pergi ke tepi sungai Han.” Tanpa kuduga Jun-ha menjawab pertanyaan Fandy. Sepertinya ia serius dengan ucapannya.
“Benarkah, Miran? Kamu memang punya janji ya dengannya?” Fandy bertanya lagi. “Tidak. Aku tidak punya janji dengan Jun-ha. Ya, sudah. Aku ikut kamu.” Entah kenapa aku menuruti permintaan Fandy. Jun-ha menatapku tajam dan aku tak sanggup membalas tatapan matanya.
“Aku tunggu kamu di gerbang sekolah setelah pulang sekolah. Sampai jumpa disana.” Fandy ke luar kelas dan aku hanya bisa menarik nafas.

Buk. Jantungku serasa mau copot. Jun-ha menggebrak mejanya sembari menatapku tajam. Ya, Tuhan. Ada apa ini? Apa dia marah kepadaku? Kulihat ia keluar kelas tanpa menoleh ke arahku.
“Miran, kamu tidak apa-apa?” Hye-rin mengejutkanku. “Aku baik-baik saja. Aku hanya bingung dengan sikap Jun-ha saja. Dia kenapa?” tanyaku padanya. Aku benar-benar tidak mengerti dengan sikap Jun-ha.
“Sebenarnya, Jun-ha sangat membenci Fandy. Bagi Jun-ha, Fandy adalah saingannya semenjak kelas X. Ditambah lagi gadis yang Jun-ha sukai lebih memilih Fandy daripada Jun-ha.” Aku bisa membayangkan bagaimana ketidaksukaan Jun-ha kepada Fandy. Tapi, tetap saja hal itu tidak ada hubungannya denganku.
“Kemudian, Fandy tidak membalas cinta gadis itu. Aku juga tidak tahu kenapa. Tapi, gadis itu masih tetap menyukai Fandy dan akhirnya ia meninggal.” Apa? Gadis yang Jun-ha sukai sudah meninggal. Kenapa?
“Kenapa gadis itu meninggal, Hye-rin?” tanyaku. “Gadis itu memang sakit-sakitan. Tapi, ia tetap mengejar Fandy. Mungkin karena kelelahan atau tekanan batin, sakitnya menjadi bertambah parah dan akhirnya ia meninggal. Aku kurang tahu tentang masalah itu,” jawab Hye-rin.
“Begitu, ya. Kalau begitu aku bisa menanyakan hal itu pada Jun-ha.” Sebuah ide bagus muncul di otakku. Aku hanya ingin labih tahu tentang hal itu.
“Andwae (jangan).” Hye-rin menghentikanku. “Kamu bisa membuat Jun-ha lebih marah lagi. Jun-ha selalu menganggap kalau penyebab kematian gadis itu karena Fandy. Sudahlah, Miran. Jangan kau pikirkan masalah itu.” Iya, aku tidak memikirkan hal itu. Aku hanya kasihan dengan Junha.
“Kasihan Jun-ha. Pasti semua itu berat baginya,” gumamku. Sepertinya Hye-rin tidak mendengarkanku. Bukankah akan lebih baik jika gadis itu masih ada disini. Sekalipun ia menyukai Fandy. Dibanding ia meninggal dan Jun-ha tidak bisa melihatnya lagi. Aku merasa kasihan dengan Jun-ha. Mungkin lebih dari itu. Aku tidak bisa membayangkan kalau aku berada di posisi Jun-ha.
“Hei, Miran. Itu Jun-ha sudah kembali. Kau sapa saja dia. Aku mau keluar dulu.” Hye-rin pergi meninggalkan aku dan Jun-ha.

“Jun-ha. Maaf, tadi aku tidak mengiyakan perkataanmu. Kita kan memang tidak ada janji sebelumnya. Aku tidak mau berbohong. Maafkan aku, Jun-ha. Mianhae (maaf).” Aku meminta maaf kepadanya ketika ia sudah duduk kembali. Ia hanya melihatku sekilas.
“Jun-ha, besok kamu mau kan menemaniku pergi. Kamu kan udah janji.” Tiba-tiba seorang gadis datang dan langsung mengajak Jun-ha bicara. Siapa dia?
“Mianhae, Na-young (maaf). Aku tidak bisa,” jawab Jun-ha. Aku hanya mendengarkan pembicaraan mereka saja.
“Tapi, besok adalah hari peringatan satu tahun kematian Ah-yeon. Kamu harus mengunjunginya,” balas gadis itu. Jadi, gadis yang disukai Jun-ha adalah Ah-yeon dan besok hari peringatan kematiannya. Aku baru mengetahui hal itu sekarang.
“Aku tidak bisa. Aku tidak mau terkekang dengan dengan masa lalu tentang dia. Jangan paksa aku, Na-young.” Jun-ha menatap Na-young tajam. Seperti ketika ia menatapku.
“Tapi, Jun-ha.” Belum selesai Na-young bicara kulihat Jun-ha sudah bergabung dengan teman laki-lakinya. Aku hanya bisa menatap Na-young dengan iba. Jun-ha, kenapa ia tidak mau pergi? Bukankah ia sangat mencintai gadis itu? Entahlah, itu bukan urusanku. Sadarlah, Miran. Jun-ha hanya menganggapmu sebagai temannya.
“Karena Ah-yeon adalah sahabatku. Karena aku menyukai kamu, aku terpaksa melakukan hal ini. Karena aku tahu jika Ah-yeon adalah seluruh duniamu.” Na-young melanjutkan kalimatnya. Dan aku hanya terdiam mendengarnya. Jadi, dia menyukai Jun-ha. Tiba-tiba sebuah peluru menghantam hatiku.

“Kita kemana, Jun-ha?” Aku benar-benar terkejut pagi ini. Jun-ha datang ke flatku dan mengajakku pergi entah kemana. Dia hanya diam tanpa menjelaskan apapun padaku.
“Kita sudah sampai. Aku hanya ingin mengajakmu ke tempat ini. Maaf jika itu menyusahkanmu.” Jun-ha membawaku ke sebuah makam. Ku tebak itu pasti makam Ah-yeon.
Aku tidak mengerti dengan jalan pikirannya. Untuk apa dia membawaku kesini? Dan benarkah ini makam Ah-yeon? Tapi, untuk apa? Pertanyaan-pertanyaan itu berkecamuk di dalam pikiranku. Ingin ku bertanya padanya. Tapi, ketika kulihat ia sedang khusyuk berdoa, ku urungkan niatku.
“Miran, apa yang kau lakukan disini?” Kulihat Fandy juga ada disini. Mungkinkah, mungkinkah ini memang makam Ah-yeon?
“Aku yang membawanya kesini. Ada masalah dengan itu?” Belum sempat aku menjawab pertanyaan Fandy, Jun-ha sudah menjawabnya. Aku takut kejadian kemarin terulang lagi.
“Tidak apa-apa. Tapi, untuk apa kamu membawa gadis lain ke makam orang yang kau cintai? Apa kau sudah memutuskan untuk melupakan dia?” balas Fandy. Kulihat wajah Jun-ha kian memerah.
“Sudah cukup. Kalian jangan bertengkar disini.” Aku mencoba memisahkan mereka. Tiba-tiba aku dikejutkan dengan kehadiran Na-young.
“Jun-ha, kau keterlaluan. Kau bilang tidak ingin menemaniku kesini, tapi kau malah datang bersama gadis ini.” Na-young langsung menyudutkan Jun-ha.
“Apa kau menyukai gadis ini? Kau sudah melupakan Ah-yeon, begitu?” kata Na-young lagi. Jun-ha tidak menjawab pertanyaan Na-young. Ia hanya terdiam.
“Sudahlah, Na-young. Jangan kau sudutkan Jun-ha.” Fandy berusaha menenangkan Na-young.
“Sebenarnya, aku tidak menyukai Miran. Aku hanya ingin membawanya ke makam Ah-yeon supaya Ah-yeon tahu kalau aku sudah melupakan dia. Gadis ini hanya pelarianku saja.” Aku terkejut. Jadi, ia baik padaku, mati-matian membelaku hanya karena itu. Hanya karena hal itu dia bersikap baik padaku. Padahal aku sudah berharap lebih padanya.
“Apa yang kau bicarakan, Jun-ha? Apa maksudmu? Jadi selama ini kau hanya berpura-pura baik padaku hanya untuk ini. Kau jahat sekali.” Aku berlari pergi meninggalkan mereka. Terbayang di benakku bagaimana Jun-ha membantuku memahami pelajaran, meminjamiku buku, menemaniku jalan-jalan keliling kota Seoul. Ia yang membelaku ketika aku diganggu siswa lain, membelikanku makanan di kantin. Semuanya tentang Jun-ha berkelabat di pikiranku.

Aku tidak tahu harus kemana. Pikiranku kalut. Aku tidak tahu kenapa aku seperti ini. Hatiku terasa sakit. Mungkin tanpa aku sadari, aku sudah menyayangi Jun-ha. Lebih dari seorang teman ataupun sahabat. Entahlah, aku merasakan rasa teramat sakit di lubuk hatiku. Karena Jun-ha. Mungkinkah aku sudah jatuh padanya dan aku terluka karena dia hanya menjadikanku pelampiasan cintanya.

Aku tersenyum membaca surat Fandy. Sudah sebulan aku kembali ke Indonesia. Semenjak kejadian di makam itu, aku tidak pernah bertegur sapa dengan Jun-ha lagi. Sampai aku pulang pun, ia tidak mengantar kepergianku. Hanya Fandy dan Hye-rin saja yang mengantarku ke bandara.

Di dalam suratnya Fandy mengatakan kalau ia sedang dekat dengan Hye-rin. Syukurlah, aku senang karena dia sudah melupakan Ah-yeon. Fandy sendiri yang bilang jika ia juga menyukai Ah-yeon. Tapi karena ia merasa tidak nyaman dengan Jun-ha, ia mengacuhkan Ah-yeon.

Ah-yeon beruntung, batinku. Ia dicintai dua orang yang sangat menyayanginya. Tapi, kupikir ia juga tidak terlalu beruntung karena ia sudah tidak ada disini.

“Miran, lonceng sudah berbunyi. Pulang yuk?” Ana mengajakku pulang. Rasanya masih belum pukul 14.00. Ku iyakan saja ajakannya sembari berjalan ke luar kelas.
“Tadi surat dari temanmu di Seoul, ya? Senangnya. Aku iri deh.” Ana memang sahabatku yang paling lucu. Ia selalu saja berhasil menarik perhatianku.
“Ya, sudah. Nanti aku suruh dia mengenalkan kamu dengan teman-temannya disana,” sahutku. Ana hanya tersenyum simpul.
“Oh, ya. Ran, ada murid baru di sekolah kita. Anak cowok, sepertinya ganteng sih,” kata Ana lagi. “Lalu apa hubungannya denganku?” tanyaku padanya.
“Tidak ada sih. Aku cuma takut saja kalau kamu tidak tahu info terbaru. Kamu kan kudet, hehe.” Ana menggodaku. Tega sekali dia julukin aku kurang update.

“Miran, itu tuh anak barunya.” Kulihat Ana menunjuk ke arah sampingku. Aku kemudian berbalik dan kulihat seseorang yang sudah tidak asing lagi.
“Halo, Ran. Annyeonghaseyo. Maaf untuk semuanya. Mianhae. Aku tidak bermaksud seperti itu. Kamu mau kan memaafkan aku?” Kulihat Jun-ha berdiri di depanku. Jadi, dia sekarang sekolah disini. Untuk apa?
“Aku tidak bermaksud untuk mempermainkan kamu. Aku tidak menjadikanmu pelampiasan semata. Sepertinya aku benar-benar jatuh hati padamu, Miran.” Sebuah pelangi tiba-tiba muncul di hatiku. Apa? Jadi, dia benar-benar menyukaiku. Mungkinkah?
“Geojitmal (jangan bebohong). Kamu cuma jadikan aku pelampiasanmu saja, kan?” Aku tetap keras kepala. Aku tidak sepenuhnya percaya padanya.
“Aniyo (tidak). Saranghamnida, Miran. Aku benar-benar suka kamu. Percayalah padaku. Aku jauh-jauh pindah kesini dan sekolah disini karena aku ingin melihatmu lagi. Aku benar-benar rindu kamu ketika kau tidak ada di sampingku lagi. Mianhae. Aku cinta kamu.” Dia mengucapkan kalimat terakhirnya dalam bahasa Indonesia. Aku cinta kamu. Benarkah seperti itu yang sekarang ia rasakan padaku? Aku benar-benar ingin percaya padanya sekarang.

Aku, tanpa pernah aku sadari aku telah jatuh hati padanya. Orang yang hanya bisa mengucapkan aku cinta kamu. Ternyata cinta yang jauh-jauh kubawa dari Korea akhirnya menghampiriku disini.

Cerpen Karangan: Rahmi Pratiwi
Facebook: Rahmi Chelsea Ayumi Aprilia

Cerpen From Korea With Love merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Anyang Art School

Oleh:
Pagi ini di sebuah sekolah bernama Anyang Art School (ini sekolah asli ada di Seoul lho…) anak-anak berkumpul di sebuah ruangan didampingi orang tuanya. perlu kalian ketahui bahwa hari

I Love You Editor

Oleh:
“Ku dengar kau novelis?” tanya Jung24. Sebuah pesan yang membuat kaget itu buru-buru Hyeri balas. “Lantas?” jawab Hyeye12. Hyeri membalas sesingkat mungkin dengan wajah was-was. orang yang mengiriminya email

Kopi Pahit

Oleh:
Sungguh, jika waktu itu tidak berlalu aku berjanji akan mengatakannya. Mengatakan yang sesungguhnya sedang terjadi di antara kau dan aku. Sekarang terlambat. Jauh di lubuk hatiku turut menyesali semua

Reset

Oleh:
“Wah Cindy, kau mendapat peringkat kedua lagi.” kagum Kang Se Young yang berdiri di samping seorang gadis berwajah angkuh dengan senyum hambar menghiasi wajahnya. Satu minggu yang lalu murid

Destiny

Oleh:
“Aku tahu kau menyukainya, dongsaeng. Karena itu aku meninggalkan kalian berdua.” Kim Hyemin adalah seorang wanita yang hidupnya penuh teka-teki. Dilahirkan dari orangtua yang Workhaholic, ia hanyalah seorang mahasiswa

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

5 responses to “From Korea With Love”

  1. hagashi says:

    wah, cerpennya bagus… *jadi mngehayal kmana2 bacanya… >.<

  2. Marsela djurika says:

    Perfect . . .

    Aq jdi ketagihan neh bcax , kebetulan aq juga zuka bnget zma yg berkaitan dgn nmahx KOREA .

  3. KJA says:

    author… suka sama cerita ini. daebak!

  4. fadia lakshita melati says:

    ahh andaikan bisa berchapter…. keren!!! andaikan klo castnya kyuhyun sungmin uhhh so sweet keren author!!!

  5. Melati says:

    Uwaaah keren bangett..mau yg chapter thor??*ngarep:v
    Jun-ha aku bayangin B.I omg:v daebakk deh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *