Terima Kasih Yesus

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Kristen
Lolos moderasi pada: 14 April 2018

Hai, Namaku Daniel Angelo Yohanes. Kamu bisa memanggilku Angelo. Hari ini aku ke Gereja. Aku pergi ke Gereja jam 3 Subuh. Ya, Kami Sedang Merayakan Paskah Subuh. Hari Masih Sangat Gelap dan Dingin. Aku terkantuk-Kantuk Menaiki Mobil.

Aku sampai jam 02:45 AM di Gereja. Di sana sudah banyak orang yang ingin beribadah. Ibadah Paskah adalah ibadah memperingati kebangkitan Yesus setelah Penyaliban dan Kematian Yesus. Jam 03:00 Tepat Jam Gereja Berdentang. Kami memulai Ibadah Paskah di luar Gereja.

Pada saat Khotbah, Kami semua terharu. Kami merasa Yesus Ada Di tempat ini. Setelah Khotbah kami berdoa. Kami berdoa sambil menangis tersedu-sedu. “Amin…” Pendeta Menutup Doa. Tanpa disadari, yang sebelumnya langit tertutup rapat dengan warna biru, Tiba-tiba langit biru terbuka menjadi warna putih.

Dari awan putih tersebut turun seseorang yang sangat terang. Dia Naik Mimbar. Dia berkata “Inilah Aku, Janganlah Sedih dan Khawatir”. Makin Lama Cahaya dari tubuh orang itu redup. Aku yang duduk dekat mimbar langsung berlutut. Semua juga mengikutiku. Kami tahu itu Yesus. Kami lalu berdiri dan Yesus menebarkan Emas kecil seperti Glliter di kepala kami. Setelah itu Yesus pergi dengan sayapnya bersama Malaikat Allah.

Cerpen Karangan: Komikus Cilik Pierre Soparue
Facebook: Pierre Soparue

Cerpen Terima Kasih Yesus merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


No Worry

Oleh:
“Roh Kudus, hadir disini. Tak perlu ku khawatir akan apapun. Ketika aku melangkah, berbicara, berpikir akan sesuatu, aku mau semua Roh Kudus yang menuntun. Amin.” Doa di pagi buta

Payung Iman

Oleh:
Jauh di ujung pandangan mata, sebuah pulau terpencil ada di sana. Nama yang terdengar sangat asing di telinga kita, itulah Pulau Sumba. Sebuah pulau di Provinsi NTT. Di sanalah

Sadarkan Ayahku Tuhan

Oleh:
Keluarga yang harmonis dapat mereka rasakan, keluarga yang bahagia dapat mereka dapatkan, tapi tidak untuk diriku, aku tak pernah mendapatkan kasih sayang dari seorang ayah setiap hari ayahku pergi

Dari Musuh Jadi Sahabat

Oleh:
Tegang, Itulah perasaan yang sedang dirasakan Arin saat ulangan mau dimulai. Ia sangat gemetar melihat buku fisika yang berisi rumus yang membuat otaknya meledak. Hari ini ia akan ulangan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *