Bakso Terakhir

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 16 July 2015

Hai.. Nama gue mellody.. Hari ini, habis pulang sekolah.. Gue mau makan bakso di wabak (warung bakso) pak somath, bareng anya.

Anya.. Dia itu orangnya asik.. Enak diajak curhat, tapi dia dramatis bget. Gue stress kalau dia lagi galau, dia yang galau, gue yng stress.. Hhh~ udah gitu, dia selalu tebar pesona.. Beuh, apalagi kalau poninya dijepit ke atas.. Wih… Silaunya pake banget.. Jidatnya itu loh..

Pulang sekolah
“anya.. Buruan dong..” teriak gue, karena si anya itu lelet banget.. Dia terlalu tebar pesona, jalannya sudah kayak putri solo.
“iya, iya..” balas si anya.
“yukk, ah..” kata gue,
Setelah itu kita langsung cuz ke wabak pak somath..

“pak.. Baksonya 2 yaa, es jeruknya juga 2” pesan gue, sama pak somath,..

Pak somath. Dia punya warung bakso, dan baksonya itu sudah terkenal banget di wilayah itu. Katanya baksonya enak.. Padahal…. Memang enak…

“nih, neng..” kata pak somath, nganterin 2 mangkok bakso dan minuman ke meja yang ditempatin gue..
“makasih.. Pak” kata si anya.

Si anya sudah makan baksonya.. Gue lihat, kuahnya sampai merah kayak gitu. Ih.. Pedes banget tuh.. Whooa.. Gue bakal jadi korban dramatis kepedesannya anya..
Gue lagi ngeracik bumbunya.. Terus gue ngambil baksonya pakai sendok,

Haap..

Yeay.. Hahah,
Pas gue mau makan tu bakso.. Mulut gue udah mangap tuh.
“aaa… Gila.. Pedes bingits.. Huu.. Haa” teriak si anya tiba tiba.. Ya jelas bakso gue jatoh.. Ah gila, si anya..!! Sekarang bakso gue sisa 4.. Aah elah..

“hee, nya.. Lu napa sih.. Huu, liat noh.. Bakso gue jatoh.. Hhuu.. Mubadzir gila..” kesal gue, sambil ngelihat tu bakso tak berdaya di lantai.

“huuu.. Pedes gila.. Huaa..” jawab si anya.. Terus dia minum es jeruknya..
“tambahin garam aja..!” kata gue asal.

“bener juga tuh..” setuju si anya.. Gue lihat dia nuangin garamnya sedikit sedikit.. Kayak gak niat.. Padahal niat.
Kesempatan..
Gue ambil bakso yang di mangkuk, terus gue mangapin tuh mulut..

Hap..

Whooaa.. Ada maling.. Bakso gue dimakan sama tu orang.. Wah sialan

“aa.. Lo.. Arghh” gue frustasi.. Sama tu orang, gue marahin tu orang.. Eh dia malah kabur.. Gue lihat bakso gue tinggal 3.. Huaa

Terus gue lihat, si anya masih nuangin garam dikit dikit, ke baksonya.. Beuhh.. Gue greget lihatnya..

Gue lanjutin, makan baksonya..
Awas aja.. Kalau bakso yang ini gak kemakan..

Aaa.. Mulut gue mangap, gue ngelihat sekitar.. Kali aja, gue gak jadi makan lagi..
Dekat..
Dekat..
Bakso.. I’am coming..

“aaaa… Asin… Oh my god.. Asinn” teriak si anya.. And.. Bakso gue… Jatoh
“huaa.. Anya… Bakso gue..!” teriak gue, sama si anya..
Whuaa.. Bakso gue tinggal 2 biji…

Okay.. Mellody, sabar.. You will be okay..

Huuh

Bakso, yang ini.. Harus gue makan..

Gue ngelihat keadaan.. Gue juga lihat si anya.. Huuh.. Dia lagi makan.. Kayaknya tenang..
Aman..

Hahah

Aaa..

Brukk
Prang
Trang..

Aaaa… Sialan!!

Ada kucing, tiba tiba lompat ke tempat gue.. Dan… Bakso gue…!!!

Huaaaaa…
Emaakkk…
Huaa…
Bakso gue…
Tinggal satu biji…

Okay.. Kesabaran gue sudah abis.. Dengan amarah gue ngambil bakso sebiji itu pakai sendok..

Dan..

“ammmpp..”

Whuaaa..
Enaakk…

Whuaa.. Gile.. Baksonya.. Enak

Dan gue.. Makan bakso yang pertama dan terakhir..

Rasanya.. Gila.. Enak banget..

Gue langsung joget joget..
Beuhh..

Baksonya pak somath.. Enakkk banget…

Tamat

Cerpen Karangan: Mellani
Facebook: https://m.facebook.com/mellanichuppy.chan

Nama gue Mellani..
bisa dong, gue minta Follow nya..
IG: mellani_mel
Twitter: @mellani_mel

Cerpen Bakso Terakhir merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Buah Jatuh Tidak Jauh Dari Pohonnya

Oleh:
Ada yang bilang dimasa KKN adalah masa terindah selama kita kuliah.. bisa jadi itu benar, bisa juga tidak. Mungkin tergantung dari orangnya disaat kapan ia merasakan masa itu terindah.

Bukan Lelaki Pecundang

Oleh:
Pecundang… pecundang… pecundang, berkali-kali kata-kata itu teriang-iang di telingaku, entah dari mana asalnya, melintas saja bak kereta api listrik yang membelah pulau jawa. Aku terduduk disebuah pantai, sendirian, sembari

Kamar Buntu

Oleh:
Terjebak dalam ruang derita akibat naluri manusiaku yang begitu penuh dengan ketidakpastian. Ini bukanlah masalah besar jika aku tidak dalam keadaan “kebelet pipis”. Aku bisa saja kencing di kamar

Ngidam Yang Aneh

Oleh:
Kebahagiaan adalah saat dimana kau merasa bunga-bunga bermekaran dengan indahnya bahkan di musim gugur sekali pun. Semilir angin pun seakan berteriak gembira padamu. Walau sebenarnya angin sedang tidak bersemangat.

Daging

Oleh:
Nama gue Jejep. Umur gue 21 tahun. Gue bekerja sebagai tukang ojek online. Sebagai tukang ojek, gue selalu jalan jalan muter muter. Pernah gue nganterin cewek sampe ke Jakarta.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *