Cerita Anak Kos (Part 2) Siapa Yang Masak Nasi?

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 22 April 2014

Kos om Ahong, kos yang sangat bersih, rapi, aman, nyaman, dan terkendali. Semua penghuni di kos om Ahong pada betah tinggal disana. Siapa saja yang sudah masuk di kawasan kos om Ahong ini, pasti bakal merasakan sensasi yang amat sangat nyaman. Bagi anak kos, tempat om Ahong ini bisa menghasilkan sedikit rejeki, why?.. Kadang om Ahong dan istrinya suka membagi makanan untuk para penghuni kos, khususnya yang masih kuliah seperti gue sama temen-temen gue, itu jadi salah satu alasan, kenapa penghuni kos om Ahong bisa betah tinggal disana.

Tapi kalau om Ahong sama istrinya lagi seret (gak ada makan gratis untuk anak kos), kita para penghuni kos cari jatah makan sendiri dan tentunya harus masak nasi itu juga kalau kita lagi gak punya uang buat beli makan. Mau gak mau para penghuni kos harus masak nasi sendiri, cari bahan makan sendiri, untuk membuat perut ini tetap tersenyum dengan asupan makanan.

Magic Jar alias penanak nasi adalah sahabat bagi anak kos, selain bisa diandalkan untuk masak nasi, penanak nasi juga bisa untuk mengukus makanan bahkan mie dengan bumbu oplosannya juga bisa masuk kesana, tunggu lima menit dan munculah mi oplosan *cara anak kos masak mie, kalo gak ada kompor…

Di kosnya om Ahong ada sebuah rumor yang beredar yang sangat dihindari oleh anak kos, bahkan melakukannya sedikit saja pada ngak ada yang berani, apalagi bila malam hari sudah tiba. Gue penasaran, jadi gue coba tanya ke penghuni kos “bang.. katanya di kos ini kalo malem gak boleh masak nasi ya?”
“iya bro, itu dilarang disini, lo penghuni baru ya?” jelas, gue adalah penghuni baru di kos nya om Ahong, baru dua bulan sih. “emang ngapain kok gak boleh masak nasi?” gue makin penasaran aja jiwa detektif gue pun muncul dengan adanya kasus ini.
“sory bro, gue gak berani cerita nanti gue bisa kena bencana” kata bang Erik yang lebih dulu menghuni kos ini daripada gue, bang Erik mulai was-was dia ngelirik kiri kanan di luar kamar kos nya kali aja ada yang mau grebek kita *Emang pasangan mesum?. “Kenapa bang, ada yang ngintip kita ngobrol ya?” tanya gue dengan tampang polos gue. “gak, gue memastikan keadaan aja haha…” jelas bang Erik.

Gue rasa beberapa menit cari info sama bang erik, gue belum puas, dan gue rasa belum cukup dapat jawaban, jadi gue mutusin untuk cari info lagi ke tetangga sebelah. Oke, sekarang gue tanya sama kak Aji, ini orang adalah penghuni kos paling lama di kosannya om Ahong, sejak masuknya jaman dinosaurus, orang ini sudah tinggal dan menetap di kos ini. Dulu waktu jaman dinosaurus, kak Aji hobinya masak telor dinosaurus ceplok, kalo bulan awal dia bisa makan dobel paha T-Rex, tapi kalo pas akhir bulan kak Aji Cuma bisa ngerebus kutu dinosaurus. But, karena jaman sudah berkembang kak Aji pun sudah beralih ke makanan resmi anak kos yaitu mie.

Kembali ke permasalahan, jadi karena gue belum dapat info dari bang Erik gue tanya sama kak Aji mungkin dia lebih tau kenapa kalo malam tiba di kos om Ahong gak boleh masak nasi pake rice cooker. Kebetulan ini hari jumat kak Aji libur kuliah, jadi gue langsung nyamperin aja ke kamar kak Aji. “Halo kak, lagi sibuk gak nih gue mau tanya sebentar”. Waktu gue masuk kamar kak Aji, gue lagi mergokin dia nyeduh mie dengan posisi yang sempurna (posisi lagi jongkok karena kompornya di lantai).
“eh gak kok, Cuma lagi masak mie aja”. Gue gak mau buang-buang waktu berharga gue, jadi gue langsung ke intinya aja, “Gini kak gue mau tanya, apa bener disini kalo malem gak boleh masak nasi?”. Ketika gue bilang begitu kak Aji langsung matiin kompornya, dan tadinya lagi enak dengan posisi jongkoknya terlihat syok dan terdiam sejenak, sedangkan gue hanya bisa siul pura-pura gak tau.
“Siapa yang bilang gak boleh?” kak Aji balik tanya, “jadi boleh ya?” jawab gue simple, biar gak ribet lah. “boleh sih, Cuma nanti kalo lo masih nekat, lo bakal dibuat nyeduh mie terus tiap malam”. Denger penjelasannya kak Aji, gue hanya bisa terbengong dengan mulut mengangan sampai kena lantai ditambah liurnya keluar membanjiri kamar kosnya kak Aji. “Kok bisa gitu kak?” gue masih penasaran, jadi gue tanya lagi ke kak Aji. “gue kasih tau ya, kalo malam lo masak nasi pake rice cooker, lo bakal didatengin sama setan serem” kata kak Aji sambil memperagakan gimana wujud dari setan yang dia maksud.
Kak Aji yang dengan semangat memperagakan wujud setan itu ke gue, yang terlihat di gue kak Aji seperti topeng monyet yang lepas dari ikatannya terus lari kesana kemari dengan riang gembira, sambil melambaikan kedua tangannya yang masih kotor kena bumbu oplosan ketika nyeduh mie tadi. “Itu setan pokoknya serem banget, apalagi kalo tu setan udah ngeluarin suaranya, dijamin lo bakal berak tujuh hari tujuh malam tanpa henti”. Dalam pikiran gua mana mungkin gitu, gue hanya berpikir kak Aji pasti cuma mau nakutin gue aja, mana ada sejarahnya masak nasi malam terus tiba-tiba keluar setan, emang tu setan ngekos juga terus dengan nakut-nakutin setannya bisa dapat jatah nasi gue, jelas mustahil lah. Gue rasa kak Aji sama saja dengan bang Erik, sama-sama gak kasih info yang jelas ke gue, jadi gue berniat melakukan observasi, dan gue mau cobain gimana sensasi masak nasi waktu malam hari di kosnya om Ahong. So, sorenya gue sengaja makan banyak sampe nasinya habis, karena kebetulan nasi di magic jar juga udah tinggal dikit, jadi gue habisin semua sampe semut pun gak kebagian sisa nasi gue.

Wokee.. malam sudah tiba, nasi pun juga udah ludes gue lahap dengan nasfu yang sangat ganas. Tepat pukul tujuh malam, gue melancarkan aksi gue, semua penghuni kos juga lagi pada di kosnya masing-masing. Langsung gue ngambil beras dua canting, gue cuci sampe bersih sampe kutunya juga pada kinclong, dengan sedikit ilmu gue tambahin air secukupnya ke beras itu, terus gue masukin ke dalam magic jar, dan ini dia, gue melakukan sentuhan terakhirnya dengan sangat hati-hati, dengan lembut, penuh kasih, dan cinta gue colokin kabelnya ke listrik dan…
Eng.. ing.. eng.. gue berhasil dengan sukses dan sehat walafiat. “ah, bang Erik sama kak Aji cuma bohongin gue, ini gue masak nasi gak ada apa-apa tuh”. Selama beberapa menit gue masak nasi, gak terjadi apa-apa, tapi tiba-tiba keanehan mulai terjadi.
Peeettt… seketika listrik di kos padam semua, gue mulai berpikir yang enggak-enggak *bukan mikir yang mesum…” Ouww sh*t men… gue lagi nanggung berak nih”. Suara bang Erik terdengar jelas ke telinga gue, karena jarak kamar kos gue gak jauh sama kamarnya bang Erik. “Ahh.. paling juga mati lampu biasa” pikir gue santai. “Oyy… siapa yang masak nasi ni, mati lampunya nih, tv ku bisa rusak, kipas anginku nanti gak muter lagi, kulkas ku bisa konslet, mesin cuciku bisa meledak nih, motorku nanti gak jalan lagi” *apa hubungannya dengan motor. Mendengar suara jeritan yang cetar membahana badai, dan bisa bikin jantung lari maraton itu gue jadi tau yang dimaksud setan oleh bang Erik sama kak Aji, ternyata itu istrinya om Ahong, ternyata terlalu banyak pemakaian listrik, jadinya satu colokkan listrik saja bisa berakibat fatal. Seluruh penghuni kos jadi pada panik dengar teriakan itu, istrinnya om Ahong langsung ngecek satu persatu kamar para penghuni kos, dan mulai mengendus jejak penghuni kos yang lagi masak nasi *dikira anjing pelacak kali…

Tak lama listrik yang turun kembali dinyalakan, gue buru-buru langsung cabut kabel magic com gue. “Kamu masak nasi ya” denger suara itu gue kaget, tepat di depan kamar kos gue udah berdiri sesosok dengan wajah seram, dan penuh amarah siap menerkam, menerjang, dan melahap semua yang dilihatnya. Itu istrinya om Ahong, gue udah gugup setengah hidup, kali aja dia tadi liat gue cabut colokkan penanak nasi gue. “Enggak kok tante.. nasiku masih banyak kok” dengan wajah polos dan tanpa dosa, dan sedikit ilmu tipu menipu yang gue pelajari di goa hantu, akhirnya gue bisa mengelabui istrinya om Ahong, dan dia juga gak curiga.

Finally, malam itu gue bener-bener merasakan apa yang dirasakan sama bang Erik dan kak Aji, ternyata benerar horor kalo masak nasi waktu malam hari di kosnya om Ahong, dan gue trauma untuk mengulangin perbuatan gue. Paginya gue cerita ke bang Erik dan kak Aji tentang kejadian semalam, dan yang bisa kak Aji dan bang Erik lakukan hanya terdiam melihat keganasan istrinya om Ahong kalo lagi marah, dan gue pun juga hanya bisa terdiam meratapi nasib.

Cerpen Karangan: Rosario Grace Olivio
Facebook: Rosario Grace Olivio

Cerpen Cerita Anak Kos (Part 2) Siapa Yang Masak Nasi? merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Gara Gara Cabe

Oleh:
Siang itu adalah jam istirahat pertama kami dikelas 8 ini. Tidak terasa akhirnya kami semua, K’HITS dapat naik kelas dengan nilai yang lumayan bagus, malah ada yang bagus banget.

Amnesia

Oleh:
Kalau ditanya apa keinginanku saat ini, pasti dengan yakin bakal kujawab pengen banget amnesia. Kaya’nya seru juga. Nggak tahu, terlalu banyak yang dipikirin, terlalu banyak masalah buat aku ngerasa

Bukan Petak Umpet

Oleh:
Cit ciit cuitt suara merdu burung Pipit di balik pepohonan membuat pagi hari ini terasa sangat istimewa. Ini hari minggu. Ada sesosok anak remaja sedang asyik melaju bersama motor

Maaf Jangan Ditiru

Oleh:
Persahabatan 2 anak ini sudah cukup lama mereka jalankan, sebut saja Cetar dan Membahana, sekarang mereka duduk di bangku kelas 9, waktu itu adalah pemberitahuan jadwal pelajaran, mereka pun

Senyum Dari Mantan

Oleh:
Aku melangkah melewati koridor sekolah. Sungguh sangat malas rasanya. Nah loe tau gue dari mana? Gue dari jogja pagi-pagi banget. Gila dinginnya minta ampun, untung aja gak minta duit

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

5 responses to “Cerita Anak Kos (Part 2) Siapa Yang Masak Nasi?”

  1. syarifah ahmad says:

    hahahaha…
    gokil. sampe keluar airmata ketawanya!

  2. benedicta loveni m says:

    Hahaha…. kirain setan apaan….

  3. gilak ini cerpen ngakak pake begete! sumpah ini kisah anak kost banget! meskipun gue bukan anak kost tapi gue ngerasain rasanya jadi anak kost karena justru gue ibu kost-nya (?) bukan deng, gue anaknya ibu kost hahahah!
    semangat yo!

  4. rully says:

    Koplak 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *