Cieeee Pupus

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Patah Hati, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 14 August 2017

Yah seperti biasa, siang itu aku berjalan di lorong depan kelas bersama sahabatku gita. Wanita berambut pendek dan hitam manis ini sahabatku sejak aku duduk di kelas 10. Dia itu cewek super bawel tapi lumayan pintar. Tapi ada hal yang tidak aku suka dari dia. Dia itu suka ngupil dan banyak makan.
Dan aku sendiri azizah. Siswi kelas 11 sma. Aku wanita yang biasa saja aku tidak cantik tidak pintar tidak pandai bergaul dan tidak kaya. Aku tipe wanita yang cenderung tertutup.

Oke kembali lagi pada kisah siang itu. Kami berjalan menelusuri lorong depan kelas menuju musola untuk solat dzuhur. Dan ketika aku sedang duduk melepas tali sepatuku tiba tiba perhatianku tertuju pada sesosok laki laki yang sedang begurau di tempat wudhu. Dia tampak begitu mempesona, entahlah aku bingung dia laki laki yang biasa saja. Tidak keren dan tidak populer. Sudah dari awal masuk sekolah aku memperhatikannya. Bagiku dia terlihat menarik. Terlihat religius dan mungkin sedikit pintar. Dia adalah iqbal dia teman sekelasku.

Dan tiba tiba “doorrrrr” gita mendorongku dari belakang “aaaaaaaaa (gedebuk)” kutersungkur di tanah karena kekuatan gita yang suka berlebihan.
“eh maaf zah” sambil mengulurkan tangan. “kamu si ngelamunin iqbal terus.”
“ye, enggak kok, sudahlah aku mau wudu dulu” jawabku sambil berjalan ke tempat wudu dan bersungut sungut karena kesal pada gita.
“kamu baik baik aja” dan aku menoleh terlihat wajah iqbal yang melebarkan senyumnya.
Dan untuk sesaat sepertinya waktuku berhenti berputar deg… deg… deg…
“zah… kamu baik baik aja” ucapnya sekali lagi
“hah.. oh.. iya kau memang manis” kataku tanpa sadar
“apa zah?” kata iqbal sembari mengerutkan keningnya karena heran.
“hah? Oh enggak engak gua gpp kok. gua wudu dulu ya hehe”
“oke” balasnya sambil berlalu. Jantungku bedegup kencang dag dig dug dag dig dug hampir saja aku keceplosan huh.

Waktu berlalu dan “tettttttt” bel pulang berbunyi. Dengan malas malasan aku memberesi bukuku.
“ayo zah cepet, nanti gua maen dulu ya di rumah lo soalnya abang gua belum jemput.” Ujar gita
“bukannya tiap pulang sekolah lu balik ke rumah gua ya?” bales gua sambil jalan keluar kelas.
“ahhaaaaa… soalnya tempat lu banyak makanan si gua jadi betah deh” kata gita sambil ngupil.
“ahhh modus lu… hhhaaaa”
“zah lu tunggu depan ya gua pingin pipis gak tahan gua, suer dah” kata gita smbil berlari ke kamar mandi.
“yaaaaaa bawel gua tunggu samping gerbang” sahutku. Aku duduk di samping gerbang sambil makan somay.

Tiba-tiba aku melihat iqbal sedang menawari tumpangan pada lili anak ips 2. Langsung hilang selera makan gua.
Omaygat sampai kapan gua harus lihat pemandangan kaya gini tiap pulang,
“woyyyyy bagi dong lu mah pelit gak bagi bagi” ujar gita sembari merebut piring somay gua tadi. “kenapa lu diem aja zah,”
“oh iqbal ma lili, pantesan lu diem aja somay lu gua rebut. Panas ya zah panas ya hhhhaaaa” cerocos gita sambil pura pura ngipasin gua.
“enak ya git jadi lili bisa dianter terus sama iqbal.”
“sabar zah lagian si iqbal tuh aneh ya sukanya sama cewek manja yang ngrepotin kaya gitu dari pada cewek cewek mandiri kek kita.” Timpal gita.
“aaaaaaa syedih deh gua. Kesellll gua, ni bang goceng somay sama es. Makasih bang” kata gua sambil jalan mau pulang. Trus gua jalan sambil curhat curhat sama gita dan tiba tiba
Tintin…
“mau bareng gak?” dan kompak gua sama gita noleh ke samping
“reno?”
“Zah bareng yuk gua anterin balik” ajak reno
“Maksih no, tapi gua bareng gita aja”
“Oke gua duluan ya bye zahhh. Dada gita tukang ngupil” kata reno mengejek gita.
“Apa lo rese deh” jawab gita kesal

“zah kenapa lo gak sama reno aja. Kayanya dia naksir lo?” Tanya gita.
“sebenernya gua pernah suka sama dia walaupun bentar si git, tapi lama kelamaan gua kenal dia gua ngerasa dia gak cocok buat gua deh.”
“kenapa zah? Reno pinter baik lagi ya walaupun jail.”
“dia orangnya terlalu gampang nilai orang git sebelum dia kenal deket, makanya gua gak suka. Sebenernya masih ada si di pojokan hati gua nama dia. Tapi yang gua tau dia udah punya pacar sekarang.”
“Oh gitu. Lu gak dapet dua-duanya dunk,”
“Ahahahha sialan lu… jodoh pasti bertemu kok?, kan masih ada elu git” kataku sambil mengedipkan mata kaya orang cacingan.
“JIJIK” Kata gita.

Dan matahari ganti shift dengan bulan, tanda udah malem. gua belajar ngerjain soal fisika yang cukup bikin gua stress selain iqbal. Hah? Iqbal kok iqbal lagi ah sudahlah lebih baik aku tidur.

Dan keesokan hari.
“pagi azizah” sapa iqbal smile tersenyum ceria
“Pagi bal” aku berlalu sambil masuk ke kelas karena tak kuat menahan girang dalam hati.
“kenapa lo senyum-senyum sendiri zah?” tanya gita
“tadi iqbal nyapa gua hhhaaa”
“ohh, udah tau gosip terbaru tentang iqbal belum?
“apa ta?”
“Iqbal jadian sama lili makanaya hari ini doi sumringah banget”.
“apaaaaaaaaa cius loh miapa? Ah boong kan lo git?” sambil memukul pundak gita.
“dih dibilangin gak percaya ni orang, anak-anak udah tau semua kok”

Kaya kesamber petir di siang bolong, jeduarrrrrr, gosong deh hati guweh. Kaya diiri-iris pake pisau terus dikasih peresan jeruk nipis habis itu di goreng. Eh salah, kaya lagu dangdut itu loh “sudah tau luka di dalam dadaku sengaja kau siram dengan air garam… tetetorerret ya BEGITU LAH KIRA KIRA. alay ya gue? Namanya juga orang patah hati pemirsah. Jadi mohon mengerti ya hiks.. hikss

Dan tettttttt… jam pertama dimulai pelajaran kimia. Guru nyuruh observasi mengenai limbah rumahan secara kelompok dan taraaa… gua sekelompok sama iqbal. Omaygat gak sanggup gua, gak sanggup. Mati cajalah, oh jleb bunuh dili pake silet. Hoakkk.

“cieee azizah cantik loh hari ini…” si iqbal gombalin gua. Dalam hati gue bilang, sumpah miapah? Iqbal bilang gua cantik, serius, gilaaa, hati gua rasanya mau meledak, girang banget gua, “makasih bal, loe juga gan…”
“tapi masih cantikan lili kan” sahut reno, yang mutus kata-kataku.
“ya.. gitu dehhh” kata Iqbal.
Apa apaan si ni orang dua, udah bikin gua baper eh sekarang malah dijatuhin, dibandingin sama lili lagi, ya jelassslahh cakepan…
Lili.
Pengen gue cekek ini orang dua, tapi akhirnya gua cuma ikut senyum dan lanjutin bahas kerja kelompok.

Waktu jam istirahat gua duduk di kursi taman sekolah.
“oy, zah, ni somaynya?” suara azizah yang muncul entah dari alam mana.
“makasih”
“gua tadi denger kok, perbincangan kalian waktu kerja kelompok. Yang sabar yak”
“tenang aja gua tau diri kok” sambil makan somay yang ada di tanganku. “gua nyerah aja lah, soal Iqbal, capek hati gua”.
“yak elah lu berjuang aja enggak, ngomong nyerah aja, Dimana-mana orang kalo mau masak kue itu kudu ada adonanya biar bisa dimasak, nah elu?”
“apaan sih git, iya sih… tapi ya udahlah gua mau fokus ke belajar dulu, biar jadi anak pinter”
“belajar apaan? Lu dari dulu juga ngomongnya gitu, buktinya… Bwekkk…”
“lu tu jago banget ya jatuhin orang, heran gua temen lagi ambrugadul amesiyuu gini, malah diejekin”
“hahaha… sori-sori gua orangnya frontal bro plus rill. Yah tapi gua bersyukur lu bisa ambil hikmahnya” sambil menempalkan upil di bawah bangku taman, karena upilnya lengket di tangannya.
“lu, jijik banget si, gua lagi makan ni”
“mau?.. nih campur somay biar asin”

Dan semenjak hari itu gua mutusin buat gak terlalu mikirin Iqbal, gua terus belajar buat ujian semester yang sebulan lagi bakal dilaksanain. Hasil gak pernah bohong peringkat gua naik 3 tingkat jadi ranking 8 sedangkan gita tetep di peringkat 5-nya. Gua bersyukur punya temen deket kaya gita, baik, peduli, cuek, gokil, tapi ya tetep tukang ngupil. Tapi gua yakin kebiasaannya itu bakal ilang seiring dia dewasa nanti. Dan Iqbal, kabar terakhir yang gua denger dia makin langgeng sama lili. Yah, gua doain aja semoga mereka lama (langgeng) pacarannya. Tapi gua juga selalu doa, semoga entar Iqbal nikahnya sama gua. Aminnnn.

THE END

Cerpen Karangan: Ari Wijayanti
Blog / Facebook: jayantislamet.blogspot.co.id dan facebook.com/wijayantiarii
newbie :3

Cerpen Cieeee Pupus merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Shopping

Oleh:
“Wahh, asyik tuh rencana lo” teriak Farah pada Rina dan Ayu. “Rina gitu loh, pastinya dong selalu punya ide cemerlang buat shopping.” Sahut Rina seraya merapikan rambut hitam panjangnya

I Am Okay

Oleh:
“Kamu lagi, Ando! Sudah berapa kali kamu telat bulan ini?” Teriak Bu Rahma, suaranya menggema di ruangan kelas itu. Orang yang diajak bicara hanya menyengir, tanpa merasa bersalah. “Mungkin

Haruskah Aku Mati Karenamu

Oleh:
Aku melempar selimut yang masih menutup badanku dari bahu hingga kaki dengan malas, sangat malas. Karena, hari ini aku harus bersekolah di sekolah baru, harus beradaptasi lagi, harus berkenalan,

Tiga Bulan Lagi

Oleh:
Tik, tik, tik, Suara gemericik hujan, membasahi teras rumahku malam ini, suasananya sangat-sangat dingin membuatku semakin malas untuk makan malam di bawah bersama orangtuaku, dan lebih memilih untuk diam

Cinta Tak Terbalas

Oleh:
“za.. za.. liat deh, kak rendi ganteng banget” tunjuk rina padaku yang pada saat itu kami berdua sedang makan di kantin “wah.. bener rin, aduh.. kenapa yah ada makhluk

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *