Duck Face

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 29 December 2016

“Cowok kok suka selfie, ihh geli.”
“Sok manis ihh malah keliatan kemayu kalo cowok sering selfie, jijik.”
Komentar kayak gitu sering banget gua dengerin tiap kali gua lagi ngejalanin hobi gua di tempat umum. Mereka gak ngomong langsung, tapi kedengeran karena ngomongnya kenceng.

Nama gua Rohman, hobi gua selfie gaya bebek yang manyun-manyun gitu. Untuk seukuran remaja kelas dua SMA, temen gua bilang badan gua bongsor. Gak jarang juga yang bilang muka gua serem gitu, alis tebel, bibir tebel, idung tebel, sampe ke bawah-bawah juga tebel, dompet maksudnya. Dengan modal fisik yang kayak gitu, temen gua mikir gua orangnya keras bahkan cenderung kasar. Tapi pandangan mereka berubah pas mereka tau gua hobinya ngapain.

Gak ada yang salah sama cowok yang suka selfie menurut gua, sah aja karena kamera gak kenal jenis kelamin. Gak mungkin kan tiap kali cowok mau selfie terus tiba-tiba kameranya ngomong, “kamu kan laki-laki, pergi kamu kalo mau selfie cari aja kamera yang mau.”
Sah aja ngeliat cowok-cowok bintang film luar negeri foto selfie gaya manyun-manyun ala bibir bebek abis nyium knalpot racing. Tapi kenapa kalo gua yang lakuin itu jadi sebuah hal yang salah? Apa karena fisik gua gak cocok buat jadi orang yang suka selfie? Apa ada standar khusus biar bisa diterima sebagai orang yang suka selfie?

Pandangan temen gua terkait hobi gua selalu jelek, gua hampir gak pernah denger pujian apapun dari temen yang tau hobi gua. Bahkan di sekolah gua yang lokasinya ada di Bekasi dan jumlah seluruh siswanya ada sekitar 1000 orang, gua cuma punya dua temen deket. Itu pun karena kita satu hobi. Gua sering banget dibully di sekolah.
Pandangan temen gua dan sikap nyinyir mereka atas hobi gua ini sedikit banyak ngerubah pemikiran gua juga untuk sedikit mengurangi perilaku yang doyan banget selfie. Pelan-pelan gua hapus foto-foto di galeri handphone gua yang isinya penuh muka dalem satu frame. Secara gak langsung gua mengiyakan pandangan temen-temen gua bahwa cowok yang suka selfie itu gak banget.

Satu minggu gua jalanin buat ngurangin hobi gua dan efeknya langsung berasa. Gua langsung punya banyak temen di sekolah, nambah tiga, temen gua di sekolah jadi ada lima, tinggal pegang erat-erat deh. Followers instagram juga nambah, gua itung itung nambahnya lumayan banyak, ada sepuluh orang! Kalo dalam seminggu aja bisa nambah sebanyak itu, gua bakal punya banyak temen kalo gua jalanin sampe setahun mungkin.
Tapi ya namanya hobi, terlalu berat kalo gua gitu aja. Gua selalu rindu banyak hal yang terjadi waktu gua lagi selfie. Kayaknya bakal perlu waktu yang lama biar bisa ninggalin hobi gua ini.

Gua kangen hobi gua, terutama momen canggung yang gua rasain waktu gua selfie di tempat umum. Hal yang paling canggung itu waktu mau selfie, udah gaya, tiba-tiba ada orang yang ngeliatin. Gua pernah ngalamin itu di minimarket deket rumah gua, daerah harapan jaya, bekasi.
Kejadiannnya waktu itu gua lagi duduk di luar minimarket, tepatnya duduk di kursi kayu yang sediain pihak minimarket. Gua iseng banget waktu itu, ya akhirnya selfie aja deh. Udah buka handphone, buka kamera, dan udah siap banget buat gaya. Tiba-tiba ada cewek umur 18 tahun pake celana karet panjang sama atasan kaos warna biru ngeliatin gitu. Posisinya waktu itu gua udah terlanjur monyong gaya-gaya bebek gitu eh cewek itu ngeliatin.
“Lagi apa mas? Hot banget bibirnya kayak perkedel baru diangkat,” kata si cewek.
Gua jadi canggung. Bibir gua udah terlanjur monyong, kalo gua tarik lagi tanggung, kalo gak gua tarik bibir gua kering. Gua kangen saat-saat kayak gitu.

Karena selfie juga gua gak perlu khawatir handphone gua ilang. Karena kalo sampe handphone gua ilang dan si maling ini buka galeri fotonya, hanya akan ada satu kemungkinan yang terjadi, dia balikin handphone gua karena jijik dan gak sanggup megang itu handphone lebih lama. Bisa ditarik kesimpulan kalo selfie itu bikin tenang.

Gua pengen terus aja gitu ngejalanin hobi gua. Tapi di sisi lain gua juga capek dijauhin dari temen-temen gua di sekolah. Gua juga pengen punya temen. Akhirnya gua putusin buat lanjut ngurangin hobi gua itu, mungkin sampe dua bulan ke depan.
Sampe suatu ketika hal yang gak pernah gua bayangin terjadi. Lokasinya waktu itu di rooftop sebuah mal di daerah Bekasi Barat. Waktu itu kejadiannya tepat tanggal 22 Januari 2016, hari Jumat, jam delapan malem waktu setempat, tepat dua bulan setelah gua ngambil keputusan buat ngurangin hobi selfie gua.

Angin malem gak terlalu bagus buat badan, gua dateng ke rooftop tempat gua janjian sama dua temen gua pake kaos ditambah jaket biar badan tetep anget. Celana bahan warna item gua pake buat bawahan yang kata nyokap keliatannya aneh, tapi kalo udah suka mau diapain. Biar tambah keren gua make sendal gunung.
Temen gua yang janjian waktu itu namanya Tomi sama Iqbal. Mereka berdua temen sekelas gua di sekolah. Satu hal lagi yang paling penting adalah mereka orang yang normal, gak suka selfie karena menurut mereka itu hal yang aneh, gak ada kesenangan apapun yang mereka dapet dari selfie. Mereka berdua bully gua abis-abisan dulu sebelum gua mutusin buat perlahan-lahan berhenti dari hobi selfie.

“Oi Rohman, sini duduk,” sapa Tomi yang ngeliatin gua kebingungan nyariin mereka. Dengan santai gua nyamperin mereka. Dari deket gua bisa lihat jelas rambut keriting Tomi yang lucu banget, kayak kumpulan cabe kering yang ditusuk tegak di atas sterofom. Tomi make kaos polos warna item yang kontras sama warna kulitnya, bawahan celana pendek sama sendal.
Gua duduk di bangku yang kalo gua lihat itu lebih mirip potongan batang pohon gede terus dikasih busa biar bisa didudukin. Di seberang gua ada Tomi sama Iqbal, si Iqbal rambutnya cepak kayaknya dia abis cukur sore tadi karena paginya gua tau rambut Iqbal gondrong. Iqbal pake kemeja kotak-kotak, gua inget dia nyelipin kacamata di kantong dada kemejanya. Cuma ada meja kayu yang jadi pembates antara gua dan mereka.

Pertemuan ini bukan pertama kalinya terjadi. Selama dua bulan gua nyoba buat ngurangin hobi gua, mereka berdua adalah orang yang sering banget gua minta buat konsultasi. Tapi malem ini beda, biasanya gua yang minta ketemuan tapi kali ini mereka yang minta ketemuan.
“Man gua pengen ngomong serius,” kata Iqbal yang kedengeran dewasa banget, kontras sama mukanya yang masih muda.
“Ya ngomong aja, tumben-tumbenan ngajak ketemuan biasanya gua yang ngajakin,” saut gua nimpalin.
“Kayaknya lu gak bisa deh berenti selfie, itu udah hobi lu Man. Sekeras apapun lu nyoba tetep aja lu jalanin hobi lu. Gua sama Iqbal udah setuju buat berenti bantuin lu, mulai Senin gua akan bully lu kayak biasanya. Gua juga udah ajak temen-temen yang lain,” kata Tomi yang langsung bikin gua kaget.
“Kehidupan lu bakal balik normal lagi kok Man tenang aja, lu bakal temen jadi bahan bullyan,” timpal Iqbal sambil senyum ketus ke arah gua.
Gak ada satu kata pun yang keluar dari mulut gua. Sedih rasanya gua cuma bisa nangis nahan sakit waktu tau gua bakal dibully lagi. Sambil terus nangis gua ngeluarin handphone dari kantong celana gua, gua langsung balik badan munggungin mereka. Saat itu gua langsung siap ambil posisi selfie dengan gaya favorit mulut monyong.
“Tom liat Tom, mau selfie dia pake nangis lagi ahhh bencong!” kata Iqbal yang terdengar ketus banget di telinga gua.
Gua gak peduli, tetep lanjut buat selfie. Tapi pas mau ngambil gambar, gua ngeliat sesuatu yang aneh di layar handphone gua. Ada sesosok bapak-bapak yang gua taksir umurnya sekitar 30an. Bapak itu megang rok*k yang diarahin buat disundut ke Tomi sama Iqbal. Bapak itu lagi mabok! Gua bisa lihat jelas dari layar handphone gua pas mau selfie di depan si Tomi sama Iqbal.
“Owoos! Boloqonglo!” kata gua ngingetin mereka. Omongan gua gak jelas karena posisinya mulut gua lagi monyong. Tapi Tomi sama Iqbal paham dan langsung lari ketakutan karena mereka sadar ada bahaya yang mengancam.

Sejak saat itu temen-temen gua bisa nerima gua dan hobi gua yang doyan selfie. Tomi sama Iqbal juga jadi temen yang deket banget sama gua. Mereka merasa utang budi sama gua dan hobi gua karena udah nyelametin nyawa mereka.
Karena kejadian itu juga, gua jadi punya banyak teman. Gua juga gak perlu ragu lagi buat nunjukan hobi gua yang suka selfie. Bahkan saat nulis cerita ini, gua udah jadi ketua komunitas pecinta selfie di kampus gua. Jabatan yang akan gua banggain sepanjang hidup gua.

Belajar dari pengalaman, gua tau kalo cukup jadi diri sendiri dan merasa nyaman buat bisa dapetin banyak hal. Berusaha jadi orang lain cuma bikin siksaan batin. Salam hormat, Rohman

Cerpen Karangan: Abyan Rai

Cerpen Duck Face merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Empat Kata Terindah (Part 3)

Oleh:
Ketika sampai di depan pintu rumahnya, gadis itu menghentikan langkahnya. Matanya memanas. Dengan air mata yang terus mengalir gadis itu berlari tanpa arah. Hingga akhirnya, ia sampai di sebuah

Trap (Part 1)

Oleh:
Menyebalkan, dasar menyebalkan! Entah kenapa, dia tidak pernah sadar dengan apa yang sedang kurasakan padanya. Kenapa dia begitu sentimen padaku, sih? Karin terus menerus mengutuk cowok yang sedang berada

Mathematics in Romance

Oleh:
Aku berdiri dalam diam, menatap bangunan di depanku dengan gugup. Sesekali aku melirik tulisan ‘SMAN 1 Mataram’ di gerbang bangunan itu untuk meyakinkan diri. Kuhirup nafas dalam-dalam dan kulangkahkan

Best Day of My Life

Oleh:
Mengagumi dalam diam itu sulit diungkapkan rasanya. Aku memang lebih suka mengagumi orang dalam hati, aku tak pernah bilang kepada siapapun karena aku tahu apa yang akan terjadi jika

Salahku

Oleh:
Aku Ayana, seorang siswi di sebuah SMA Negeri di Bandar Lampung. Hari ini adalah hari pertama aku memijakan kaki di kelas ini, 2 a. Kata teman-temanku, aku orang nya

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Duck Face”

  1. Vera Eka Riani says:

    keren ceritanya lucu banget…wkwkwk kayak temen gue juga suka selfi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *