Duit Sejuta

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 18 April 2015

10 April 2014
Membahagiakan sekali! Akhirnya bulan depan gue bisa nonton konser penyanyi andalan gue Olga Syaputra JUSTIN BIEBER. 2 tahun yang lalu, Justin konser di Jakarta. Tapi, pas itu gue gak nonton, bokap sama nyokap sih ngizinin tapi gak ngasih duit tambahan buat beli tiket konser dan tiket pesawat (karena gue tinggal di kolom jembatan Makassar)
Tapi kali ini Nyokap dengan bokap gue ngizinin trus nambahin duit tabungan gue. Sumpah, gue senneng banget! 3 bulan yang lalu sih, waktu gue ngasih tahu Nyokap kalau Justin Bieber bakal ngadain konser, nyokap langsung bilang..
“Gak ada, gak ada uang buat konser!”
Sumpah, pas nyokap bilang gitu gue kessel banget.
“Aku udah nabung buat beli tiket konser sama tiket pesawat dari setahun yang lalu, tapi gak cukup.”
“Kurangnya berapa?”
“Sejuta.”
Pikiran gue pas itu, nyokap bakal ngasih gue daun duit langsung, tapi sayangnya pikiran gue SALAH! Nyokap malah pingsan bilang…
“Kamu cuci piring dulu sana!”
Gue ngehembusin nafas kesal.. gue pun nyuci piring. ‘Mungkin kalau gue nurutin apa mau nyokap, nyokap bakalan nurutin apa mau gue juga.’ Batin gue pas itu.
Habis nyuci piring, gue disuruh nyapu, besoknya pulang sekolah gue disuruh ngepel, nyuci, ke pasar, besoknya lagi kayak gitu.. besoknya lagi, trus besoknya lagi disuruh ngelipat pakaian, masak nasi, dan itu berlangsung selama sebulan. Dan di pikiran gue selama sebulan itu adalah ‘Nyokap bakal ngasih sampah uang’ ‘Nyokap bakal ngasih batu uang sejuta’ ‘Gue bakal nonton konser CherryBelle Justin Bieber’

“Mama bakal nambahin uang aku kan?”
“Nambahin uang? Emang mama pernah janji?”
Hidung gue ngeluarin asap, sebentar lagi tanduk gue bakalan keluar dan mengenai nyokap gue… Tapi gue ngurungin niat gue, gue gak mau dicap sebagai anak durhaka dan masuk neraka wihh ngeri
“Jadi, mama gak bakal ngasih aku uang?”
Nyokap menggeleng.
Gue, seperti anak ABG zaman sekarang, gue lari masuk ke kamar trus ngurung diri di kamar, gak bakalan minum kecuali kalau gue haus, gak bakalan makan kecuali kalau gue lapar, dan gak bakalan tidur kecuali kalau gue ngantuk. Tapi, sebenarnya yang gue lakuin adalah…
NGAMBIL SAPU, GUE MENYAPU. KE DAPUR GUE NYUCI PIRING dan gue kembali rajin plus banget. Mungkin nyokap belum puas dengan cara gue membersihkan rumah. Kalau nyokap puas, nyokap bakal ngasih gue duit. HaHaHa.. –Tawa Spongebob-
Dan selama sebulan lebih gue gak pernah nanya nyokap tentang ‘duit sejuta’ sampai tadi siang.
Tadi siang :
Gue berakting layaknya aktris, kecapean dan duduk di sebelah nyokap.
“Capek ya?” Tanya Nyokap.
-sebenarnya sih nggak.-
“Iya.” Jawab Gue
“Emang habis apa?”
“Ngepel.”
“Ngepel? Cuman ngepel kok capeknya gitu amat?”
“2 bulan lebih aku udah ngebersihin rumah, masak, nyuci bla.. bla.. dan capeknya baru terasa sekarang.”
“Oh gitu.”
“Ma.. mama ada uang sejuta gak?” Tanya gue dengan ekspresi yang perlu dimarahi dikasihani.
“Kenapa? Untuk nonton konser Justin?”
Gue ngangguk layaknya anak kecil yang ditanya ‘Mau pelmen?’
“Ya udah deh, mama bakal pikir-pikir dulu bareng papa.”
Gue bakal lompat setinggi mungkin kalau gue bisa, tapi kalau hasil dari pemikiran mama sama papa tidak sesuai dengan yang gue harapkan, gimana? Gue bakal teriak seperti anak alay ‘O CIDAAKKK’

Tadi, Pukul 07:20 pm
Dari kamar gue mendengar nyokap manggil. DEG DEG DEG jantung berdetak kencang. Gue keluar kamar dan berjalan layaknya model menuju ruang tengah, tapi yang sebenarnya gue cuman jalan biasa doang. Wkwkwk
“Ada apa?” Pura-pura tidak tahu, ceritanyeee
“Ya sudah, ini uang sejuta. Kamu boleh nonton konser Justin Bibir bulan depan.”
“Justin Bieber, Mama”
“Iya, itulah apalah..”
Gue sih gak kaget, kenapa? Karena tadi gue nguping pembicaraan nyokap sama bokap gue di dapur.
“Dia katanya pengen banget nonton konsernya Justin Bibir.”
-Justin BIBIR?, pas nyokap bilang gitu gue pengen banget nyamperin dan ngebennerin cara nyokap nyebutin BiEBER, tapi gue tahan.. gue gak mau acara perundingan antara suami-istri itu berantakan karena gue- ahahaha
“Justin Bibir itu emang siapa?”
“Itu yang nyanyiin Bebek-bebek-bebek—Ollrais” Kata Nyokap.
-Nyokap benner-benner dah, kalau gak tahu lagunya gak usah nyanyi!!- Gue menjerit dalam hati.
“Ouuhh si Justin Bibir suka bebek sama nasi?”
“Mungkin. Heran deh sama Justin Bibir, kok lagunya kayak gitu yah?”
“Haha.. iya. jadi kita nambahin uangnya Tifa?”
“Ya sudah, kita tambahin saja.”
Gue pun seperti anak ABG zaman sekarang: Masuk ke kamar, ngunci kamar, nyalain musik, teriak-teriak, lompat-lompat di atas kasur dan ujung-ujungnya semuanya pada rusak. Tapi yang sebenarnya gue lakuin cuman berjalan pelan menuju kamar, duduk di kursi dan nyanyi lagunya dora.
“Berhasil Berhasil Berhasil HORE WIDIRIT WIDIRIT-
Yap, seperti itulah yang gue denger pas mereka lagi ngebicarain tentang duit mereka yang bakal gue ambil.
Gue benner-benner gak sabar untuk bulan depan. Gue gak sabar ngelihat wajah tampan Justin Bieber, suara merdunya, dancenya yang keren dan semuaaannyyyaaa.. YEYEYEYEYE LALALALA YEYEYEYE LALALALA

Cerpen Karangan: Latifah Ramadhani
Facebook: latifahramadhani06[-at-]gmail.com
Latifah Ramadhani, lahir pada tanggal 16 Juni 1999. Lahir di Makassar, sangat mengagumi Justin Bieber dan pecinta semua tentang korea. -Berharap Bisa jadi penulis terkenal-

Cerpen Duit Sejuta merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cowok Cupu Cintaku

Oleh:
“Drrt… Drrt… Drrt.” Hpku bergetar dan ternyata 1 pesan diterima. “Aduh siapa sih pagi-pagi udah sms? Gak ada kerjaan lain apa?” omelku sambil buka hp. “Oh si Ryan. Pantesan.

Bidadari Berkacamata

Oleh:
Siang itu cuaca begitu cerah dan indah dengan sinar mentari yang tidak terlalu panas juga ditambah semilir angin yang membuat suasana saat itu menjadi terasa damai. Entah magnet apa

Janna

Oleh:
Terlahir sebagai orang pendiam itu menyakitkan, terlebih saat dibully. Namanya Janna Ningtias. Ia salah satu teman di kelasku. Anaknya cantik, pintar, putih, dengan rambut hitam sebahu. Namun sayang, ia

Aku Suka Kamu

Oleh:
Seperti apa bahagia yang sederhana itu? bisakah diartikan dengan sebuah senyum indah yang kamu lukiskan dalam bingkai pesonamu. Kamu itu bisa membuatku gila setiap hari. Apakah kamu sadar, kamu

Mencintai Atau Dicintai

Oleh:
Bingung, Kata itulah yang mengambarkan perasaanku saat ini. Aku seperti kehilangan arah, entah aku harus menuju ke utara, selatan, barat atau timur, aku harus diam atau bergerak, aku harus

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Duit Sejuta”

  1. Amin says:

    Lucu lucu.. 🙂

  2. P. Puspasari says:

    lucu banget kak cerpennya 😀 terus berkarya yaaa :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *