Gak Lucu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 11 April 2013

Sebulan full ini idup gue udah gak karuan, waktu udah gak teratur, makan aja udah lupa. Tidur slalu malem ampe jam empat subuh, eh gue tidur, solatpun ketinggalan bro, bangun jam sembilan pagi. gimana idup gue mau sukses kalo terus begitu, sekarang aje gue masih asik ngetik tulisan ini, padahal ini udah jam setengah dua, haduh gue bingung bro, masa gue harus salto sambil bilang woww, kayanya gak penting deh. Dari mulai pertama masuk kuliah ampe sekarang, gk pernah ketinggalan yang namanya kesiangan, dosenpun udah gak sanggup komen gue lagi. sebenernya hanya satu yang membuat idup gue jadi berantakan kaya gini, gue gak suka sama jurusan yang gue ambil, yaitu pendidikan bahasa arab, sumpeh gak ngerti gue. gak perlu dijelasin kenapa gue bisa masuk sama jurusan ini, takut gue kena laknat, tar idup gue makin kacau.

Sekarang kita beralih ke pasal berikutnya, ceritanya pas gue mau masuk kuliah ke bandung, waktu ntu gue punya pacar nama zodiaknya gemini, wajahnya sungguh indah tak dapat di analogikan dengan apapun, pokonya kalo lu liat dia, lu pasti ngacay ngacai bro. Dulunya dia adalah seorang bidadari dari kahyangan, karna cuaca di kahyangan lagi panas, dia mencoba turun ke bumi mencari setetes air sungai untuk mandi, di ajaklah semua temen-temenya untuk turun ke bumi. Geleberrrr dengan sayapnya ia terbang meninggalkan kahyangan.

Pada waktu ntu gue di suruh nyokap mencari kayu bakar ke hutan untuk di pakai masak, karna gas yang biasa di pakai telah habis ditelan waktu. Berangkatlah gue menuju hutan dengan elang indosiar yang gue sewa, tak berapa lama akhirnya gue pun sampai lah di hutan dengan kecepatan satu menit per detik.

Satu persatu kayu yang menggeletak dibawah tanah gue ambil terus dan terus sambil gue jalan. ternyata itu membuat gue cape dan gerah, tanpa pikir panjang kayu yang sudah terkumpul, gue letakan dulu di bawah pohon, karna gue udah gak tahan pengen mandi. melangkahlah kaki ini menuju sasaran, sungai yang gue maksudkan. eh tiba tiba ada yang ganjal di mata gue, ada tujuh cewe sedang terbang menuju sungai dengan selendangnya, sungguh pemandangan yang luar biasa, kaya di film film sinetron indonesia, gue pun terus memperhatikannya sampai ia hinggap tuh ke bawah. mereka bersuka ria, kaya yang baru pertama megang air, hatipun berkata dalam hati ‘kayanya ini bidadari deh’ soalnya pernah denger kabar dari tetangga bahwa di kahyangan lagi musim panas, mungkin ini lah bidadari-bidadari itu. seneng gue lihatnya, sungguh ceria tuh bidadari, saling lempar air, kejar-kejaran, ah pokonya sip deh buat persahabatan mereka, kaya kempompong.

Setelah asik maen kejar-kejaran di air, akhirnya para bidadari ntu melepaskan satu persatu pakaiannya, dan meletakannya di atas batu, di samping air sungai. inilah momentum yang paling berhrga dalam sejarah hidup gue, dimana gue dituntut untuk melihat pemandangan yang menakjubkan ini. posisi gue pun di atur, agar tak terlihat sama mereka, semakin lama mata memandang, pikiran gue semakin melayang layang serasa terbang di atas awan. ah crot, ada yang basah terasa, gue biarin aja, crot lagi terasa, ah gue gak peduli, ketiga kalinya crot lagi, setan… ternyata pala gue di kencingin sama burung burung yang lewat, dasar, gue pikir apaan.

Gue punya akal, dan ada niat kotor pengen ngejailin para bidadari-bidadari ntu, gue deketin tuh para bidadari sambil merunduk ala TNI indonesia, agar tidak terlihat ama mereka. sampailah gue ke tempat di mana para bidadari itu meletakan pakaiannya di atas batu, gue ambil tuh selendang bidadari ntu agar mereka tak pulang lagi ke kahyangan, pas gue mau ambil selendang yang ke dua, eh sungguh sial, gue ke pergok basah, Hei siapa kamu? sambil nunjuk ke arah gue, gue pun lari sekenceng-kencengnya sambil membawa satu selendang yang berhasil gue ambil. hey elang mendekatlah, kita terbang sekarang menuju tempat yang jauh, siap bos, elang pun menjawab (cuma gue yang bisa ngobrol sama elang)

Gue pun terbang sama elang indosiar sambil di kejar sama enam bidadari, karna bidadari yang satunya lagi selendangnya gue ambil, ia pun terpaksa gak bisa terbang. terjadilah aksi saling kejar kejaran antara elang dan bidadari, al hasil, para bidadari itupun gak sanggup mengejar elang, karna keceptannya begitu kencang, sekencang motor yamaha. Akhirnya para bidadari bidadari ntu pulanglah ke kahyangan dengan meninggalkan temennya dengan teramat terpaksa.

Ada rasa kasihan dalam hati gue, melihat bidadari yang di tinggal pergi oleh temen-temennya, gue pun menghampirinya dengan membawa dosa yang telah gue lakuin terhadap dia, sehingga ia tak bisa lagi terbang ke kahyangan, sesudah jarak antara kami dekat, terjadilah suatu percakapan antara gue dan bidadari, selamat menyimak!!!

gue “wahai bidadari, maapkanlah dosaku terhadapmu, karna atas diriku, kau tak bisa lagi terbang ke kahyangan.

bidadari “kenapa kau tega melakukan hal itu tehadapku, apa salahku?

gue “yah yah, gitu aja nangis, orang aku cuma bercanda kok, niatnya mau ngejailin.

bidadari “ngejailin sih ngejailin, tapi gak gitu juga kaleee

gue “eaa dehh, maap maap, aku gak akan ngulangi lagi.

bidadari “ciyus, miapah?

gue “cieeh gaul, pake bahasa alay segala. enelan koq

bidadari “ea dong, kan aku juga gak mau ketinggalan jaman.

gue “haha, ea deh ea, nih selendang kamu yang aku ambil?

bidadari “gak mau ahh, aku betahan disini, dari pada harus balik lagi ke kahyangan, disana gak ada cowok

gue “ciyus ini teh?

bidadari “enelan, aku ciyus…

gue “aseeeekkk

Dan akhirnya bidadari itu tidak mau balik lagi ke kahyangan karna merasa lebih betah tinggal dibumi. ia pun jatuh hati sama gue, pacaran lah gue sama ntu bidadari

END

Cerpen Karangan: Ipank Aprilian
Blog: http://limawat.blogspot.com
Facebook: https://www.facebook.com/ipank.aprilian.1

Cerpen Gak Lucu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kriiingg

Oleh:
“Cepat lepaskan dia, atau kau akan merasakan pukulanku”, teriakku seraya meninju ke arah mereka. Yang satu tidak berbaju seakan hendak memamerkan ototnya, ditambah dengan kepala yang botak dan tatapan

Push Up di Pagi Hari

Oleh:
Senin pagi yang cerah dan embun yang indah menghiasi hari itu. Krisna masih terbuai-buai dalam mimpi indahnya jam 6 pagi. Krisna masih tak ingin bangun lagi, dia ingin mimpi

Anirocksyia

Oleh:
Pada suatu hari hiduplah sepasang kekasih yang saling menyayangi. Mereka hidup bahagia hingga suatu waktu si wanita ulang tahun. “aku ingin menginap di rumahmu sayang.” Ucap sang lelaki Si

Tupai Jatuh

Oleh:
Mentari pagi bersinar cerah, burung-burung kecil riuh berkicau di balik rimbunnya dedaunan. Udara sejuk terasa mencengkeram kulit. Seekor tupai nampak terjatuh, saat melompat dari genteng menuju pohon mangga di

Setans Holiday

Oleh:
Besok hari gue dan geng ggs gue atau ganteng ganteng setan bakalan jalan-jalan di sekitar pontianak buat isi waktu kosong kita, lumayan tugas sama kerjaan dari bapak dan ibu

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *