Keluarga Gesrek

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 12 August 2016

Angin pagi menerpa wajah mulus Karin dan Iqbaal. Walau ini masih jam 6 pagi, mereka sudah berangkat ke sekolah. Entahlah apa yang mereka pikirkan sehingga datang sepagi ini.

“Baal, kamu sayang gak sama aku?” Tanya Karin
Iqbaal yang diberi pertanyaan seperti itu langsung menghadap ke arah Karin.
‘Sepertinya nih cewek lagi kesambet, tumben-tumbenan? otaknye lagi jalan’ pikir Iqbaal
“Sayanglah. Masa aa’ gak sayang sama bebeb Karin” jawab Iqbaal dengan nada alaynya
“Lu alay banget sih nyedh. Ampun dah, masa Karin anaknye nyak Dinda same babe Bagas punya pacar alaynye gakuna kek gini sih” ucap Karin dengan nada dramatisnya
Iqbaal yang mendengarnya hanya cengo dan mulai menarik kata-katanya bahwa Karin sedang lagi tidak gesrek, bahkan sekarang level gesreknya sudah tingkat tinggi.
“Hadehh mulai lagi dah gesreknya” gumam Iqbaal yang masih terdengar oleh Karin
“Apa?! Kamu bilangin aku gesrek. Okeypiks aku ngambek pokoknya” ucap Karin seraya berlari. Iqbaal pun mengikuti arah Karin dan mencekal tangannya dari belakang
“Karin, tunggu!” Cekalan tangan Iqbaal membuat Karin membalikkan badannya ke belakang
“Apa lagi hah? Kamu mau buat aku cry lagi?” jawab Karin seraya mengelap airmata buayanya
“Nggak kok. Cuman mau balikin nih sepatu kamu ketinggalan di bangku tadi” Iqbaal memberikan sepatu itu ke Karin, membuat pipi Karin bersemu merah karena menahan malu.
“Eh baal! Yok maen ke rumah aku, ntar aku kenalin dah lo sama nyak and babe tersayangku” ajak Karin
Iqbaal tersenyum manis menyetujui ajakan Karin
“Yokyoah pasti ikut gua mah, kan mau kenalan sama calon mertua” ucap Iqbaal

“Nyak! Babe! Karin koming bawa calon menantu kalian nih!” panggil Karin
“Mane? Mau babe test dulu, Baru bisa jadi menantu enyak same babe” ucap babe Bagas
“Wihh, ide yang bagus tuh be, nih si Iqbaal test aje, Karin mau ngegosip dulu sama enyak. Bye” Karin meninggalkan Iqbaal yang saat ini sedang diinterogasi oleh babe Bagas
“hobi lu apa? Warna kesukaan lu apa? Makanan favorit lu apa? Minuman favo—”
“Babe mau ngetest apa mau kenalan sih?” geram Iqbaal
Babe Bagas hanya memasang cengir kudanya membuat kumisnya terangkat sebelah
“Yodah, sejak kapan lu ketemu sama Karin dan ape alesan lu suka sama anak babe?” Tanya babe Bagas
“Iqbaal ketemu Karin pas….

‘Flashback On’
“Woy hajar tuh bocah, muke gile bener dah songongnye minta ampun. Golok mane golok?” suara lantang seorang gadis yang berseragam putih biru. Gadis itu menatap tajam lelaki yang berseragam sama dengannya
“Lu ngajak gue berantem? Sorry ya, gua sebagai cowok sejati gak mau ngelawan cewek” jawab lelaki itu dengan tegas
Gadis itu memicingkan matanya dan memutar-mutarkan? goloknya seakan itu hanya mainan.
“Ohh lu kagak tau sape gue, gue Karin anaknye nyak Dinda same babe Bagas. Gue anak Betawi original yang kagak takut ngelawan siapa pun, termasuk elo abege labil” ucap Karin seraya menggesek-gesekkan goloknya ke telapak tangannya
“Ohh berarti lo juga kagak tau siapa gua, gua Iqbaal anaknya juragan Ndoso sama Bu Dijah. Cowok paling kaya, keren, pinter Dan cinta damai gak kek elo” ucap Iqbaal remeh
“Berarti kita dulu…” ucapan Karin dipotong oleh Iqbaal
“Sahabatan!?!” ucap Iqbaal setengah percaya
“AAAA berarti elu Iqbaal cungkring yang suka makan emping, yang sembarangan kalo kencing, same sering pake anting-anting kan?!?” histeris Karin
“Iye, elu kan Karin cewek paling tomboy sekampung, yang sukanya maen kelereng, paling seneng kalo nyebur ke sungai sambil nyari ikan. Woyy gue kangen berat sama elo Rin!” iqbaal dan Karin saling berpelukkan dan begitu seterusnya Iqbaal dan Karin akur hingga mereka berpacaran.
‘Flashback Off’

“Ohh berarti lu anaknye juragan Ndoso, kalo kek gitu tanpa test-test’an lagi lu gue pilih jadi menantu gue. Selamat lu jadi calon menantu Babe Bagas dan Nyak Dinda” babe Bagas menyalimi Iqbaal sambil digoyang-goyangkan tangannya membuat Iqbaal kewalahan

“Hallu. Karin dan enyak kombek! Udeh belum beh test nye?” Karin dan nyak Dinda datang membuat babe Bagas melepaskan tangannya. Terlihat ada tanda merah di telapak tangan Iqbaal, biasalah babe Bagas adalah seorang jawara di kampungnya.
“Die tanpa test-test’an udah babe pilih, jadi kalo lu mau sekarang nikah juga kagak pape” jawab babe Bagas
“widih anak enyak udah mau nikah aja” ucap nyak Dinda
“Haha iya nyak makasih. Yes yes iqbaal gue jadi calon istri Lu!!!” teriak Karin membuat seisi rumah budeg seketika
“Hadehh beginilah punya calon ‘Keluarga Gesrek’ Ampun dahh” pasrah Iqbaal membuat Karin, babe Bagas dan nyak Dinda teriak
“APE!?!”
“Hehe, mangapin Iqbaal yak” Iqbaal menggaruk tengkuknya yang tak gatal.

End.

Cerpen Karangan: Chintya Audy
Facebook: Cha
Nama saya Chintya Audy. Saya kelas VIII4 di sekolah SMP Negeri 1 Bandar Mataram.
Akun Facebook saya Cha & Chintya Audy

Cerpen Keluarga Gesrek merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Takdir Seorang Istri

Oleh:
Takdir selalu memberi kejutan. Kalian percaya kan? Kuatkan hati untuk menghadapi kenyataan yang tak sejalan dengan dugaan. — Farihah, “perempuan yang berbahagia”. Begitu kedua orangtua menyematkan doa dalam nama,

The Quirky Life Of Beang

Oleh:
Namaku Beang. Tadinya aku suka namaku. Lalu secara kebetulan kemarin aku nonton sebuah anime. Di dalamnya ada karakter Lalat bermuka penguin yang suka makan kotoran. Mungkin karenanya akhir-akhir ini

Kelakuan Gue

Oleh:
Kenalin, nama gue Uyiz Dofukizi, murid SMP, dimana SMP itu mempunyai kesamaan seperti layaknya sinetron-sinetron zaman sekarang, yaitu motif baju yang selalu sama seperti hari kemarin dan sampai seterusnya.

Peta Duit Karun

Oleh:
Terlihat Hasan sedang melompat-lompat mirip kanguru yang menggendong anaknya. Padahal dia tidak menggendong apa-apa, cuma perutnya saja yang melampaui SNI (Standar Nasional Indonesia). Dia berusaha dengan lincah menghindari genangan

Precious Chocholate

Oleh:
Langit mulai berwarna, Matahari sudah mulai tersenyum, aku bergegas dan bersiap untuk segera pergi ke tempat kerjaku, aku bekerja disebuah toko cokelat bernama “Precious Chocholate”, disana aku menjadi pelayan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *