Kisah Si Muki Nyelem Laut

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 9 December 2020

Sebut saja namanya Muki. Hari ini dia lagi libur. Rencananya kepengen banget nyelem ke laut. Jadilah dia nyelem. Byuuur… Si Muki nyelem dah ke laut.

Pas baru nyelem Muki denger suara. Dooor… suara tersebut lengkap banget dah sama cahaya.
“Brengsek, lagi enak nyelem malah dikagetin ama suara kayak gituan. Paling cuma suara petasan”. Muki pun nyelem sampe 10 meter dalamnya.

Disitu Muki liat ada orang nyelem tanpa alat. Si Muki kagum abis sama tu orang. Dia pun kepengen nantang tu orang dengan mengajaknya nyelem lebih dalam lagi.
“Eh, lu kalo berani kejar gue!” tantang Muki. Orang tersebut kaget pake banget. Orang itu pun ngikutin Muki. 20 meter…

“Ni orang emang jago banget. Tapi, gue nggak boleh kalah. Gue bakal tantang dia sampe bawah. Gue mau liat tuh orang kuat kagak sih nahan nafasnya” kata Muki dalam hati. Muki pun nyelem sampe 40 meter.

Pas ke 50 meter, kemarahan dan kesabaran Muki habis sudah. Dia pun tanya “Woi! Lu orang gile ya? Nyelem nggak pake alat. Lu pengen mati?!” tanya Muki. Orang itu nggak bisa bicara (Ya iyalah. Nggak pake alat di dalam air. He he..). Dia pun nulis pake batu di sebuah batu besar.

“Lu yang gile. Gua lagi tenggelam! Bukannye nolong malah ngajak gue nyelem lebih dalem. Gue melebur dari kapal yang tiba-tiba meledak. Lu pengen ngajak gue mati?! Contohin dulu! Dasar kampret!!!”
“……” Hahahaha

Cerpen Karangan: Cancer Girl
Hai! Gimana lucu nggak? Kalo ada yg nggak kls, tanya sama gue aja. Panggil aja gue ‘CG’ (si-ji). Ketik komentar dan saran ya :-)!

Cerpen Kisah Si Muki Nyelem Laut merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kamar Buntu

Oleh:
Terjebak dalam ruang derita akibat naluri manusiaku yang begitu penuh dengan ketidakpastian. Ini bukanlah masalah besar jika aku tidak dalam keadaan “kebelet pipis”. Aku bisa saja kencing di kamar

Mantanmu, Gebetanku

Oleh:
Jumlah gebetan yang pernah bersama denganku selalu berbanding terbalik dengan jumlah mantan yang kukenal. Diibaratkan mencari sebuah jarum di dalam tumpukan jerami. Pergi ke sana, ketemu mantan, pergi ke

One Night Full Mistery (Gentayangan)

Oleh:
Suara rintik hujan masih Terdengar hingga pukul 23.45 malam, entah kenapa hujan kali ini tak kunjung reda, padahal sudah hampir delapan jam hujan mengguyur daerahku, memang hujan saat ini

Di Acara Kawinan

Oleh:
Secercah sinar memasuki indra mataku. Dengan gerakan pelan, mata yang tertutup itu terbuka. Tak ada yang berubah. Dan seperti biasa, aku hanya bangun. Duduk di tepi ranjang, meminum segelas

Balada Skripsi

Oleh:
Aku tak mau berlarut-larut dalam penyelesaian skripsi ini. Semenjak keluar daftar dosen pembimbing di akhir bulan April 2015 kemarin sangat banyak cobaan silih berganti menerpa jalan hidupku. Mulai dari

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Kisah Si Muki Nyelem Laut”

  1. hamba alloh says:

    lucu atau tidaknya tergantung para pembaca si….
    kalo menurut aku sih looouuucccuuu bgt.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *