Miripis Membawa Kenangan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Bahasa Sunda, Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 27 October 2016

Tadi 5 jam 56 menit 45 detik yang lalu. Terjadi hujan yang debitnya tidak terlalu deras atau biasanya orang-orang nyebutnya itu hujan miripis. Akibat hal itu diriku yang terbilang manja tak tahan dengan kehadiran si miripis. Terpaksa diriku yang sedang asik menunggangi si jelug kendaraan roda dua saya harus menepi ke bahu jalan. Ya memang kebetulan bangunan di bahu jalan yang saya singgahi untuk sementara handal sekali menangani si miripis. Tak sehelai buluku yang basah kuyup. Semua serangan miripis dari barat, timur, selatan, utara ditangkis bangunan ini.

Dikala menunggu si miripis menciut kaya gini tu. Entah kenapa aku serasa mengingat kenangan-kenangan pahit manis with si dia. Ya emang kenangan dikala itu aku terjebak miripis hanya berduaan with si dia. Sweet memories bangeut lah. Dia yang ngertiin aku dikala kedinginan memberi kehangatan membuat hati sanubariku kembali bergejolak. Pertama ku bertemu si dia. Si dia lagi duduk anggun di pojok beralaskan batu bata yang tersusun rapi untuk menopang berat tubuh si dia. Dengan jari yang lihai dan licin memainkan telepon gengamnya menambahkan kesan angkuh semakin enggan diriku untuk berucap. Padahal ku ingin sekali berucap sepatah atau dua kata padanya.

Ku berdiri dan membusungkan dada
“e…” sepatah hurup yang keluar dari mulutku .
Ternyata diriku tak mampu
Karena diriku enggan memotong keasikan dia main handphone. Mungkin ku harus menunggu. Ku terus menatapnya, si dia masih main hp. Ku tetap menatapnya, si dia terus main hp. Ku masih dan masih terus menatap si dia, si dia masih dan masih main hp. Lama-lama kusaya telen juga hpnya. Da si dia mah gitu gak pernah ngertiin sinyal-sinyal yang kulontarkan ke diri si dia.

Eitttet etetetet akhirnya saat ditunggu tiba si dia tidak terfokus lagi dengan layar handphonenya. Saatnya momenku untuk berucap
“mang 10 rebuen we” ujarku
“Di ladaan t?”
“Sa sendok we”

Segerrrr hujan-hujan makan cuanki coy hehehe

Begitulah ceritaku bertemu si dia tukang cuanki
Terima kasih telah meluangkan waktu kalian atas membaca tulisan ini

Taqqurngacostory

Cerpen Karangan: Ahmed Sootaqqur

Cerpen Miripis Membawa Kenangan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cieeee Pupus

Oleh:
Yah seperti biasa, siang itu aku berjalan di lorong depan kelas bersama sahabatku gita. Wanita berambut pendek dan hitam manis ini sahabatku sejak aku duduk di kelas 10. Dia

Emak, Gue Jadi Artis!

Oleh:
“Mak, liat deh tuh!” kataku seraya menunjukkan jari ke arah televisi. “Apaan sih?” timpal Emak yang penasaran. “Itu loh mak acara di tipi. Noh, emak liat kan? Duh mak,

Gila (Part 2)

Oleh:
Rian yang bingung akan tingkah Dion akhirnya bertanya, “Kenapa sih? Lo lupa ngerjain PR? Semalem lo nggak belajar karena hari ini ada ulangan? Atau.. kaki lo gue injek? Tapi

Kesah Awalnya Kaitu (Part 1)

Oleh:
Di bawah pohon beringin, aku duduk bersembunyi dari sinar matahari yang nampaknya sedang on fire hari ini. Sebatang rok*k ku hisap pelan-pelan sambil menikmati suasana di bawah daun-daun yang

Gara Gara

Oleh:
Baru hari pertama masuk sekolah setelah MOS selama 3 hari aku sudah terlambat. Aku tidak akan menyalahkan siapa-siapa ataupun memberi banyak alasan kenapa hari ini aku terlambat karena memang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *