Parfum Nyegrak

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 3 December 2016

Hari-hari setelah Masa Orientasi siswa SMP dijalani seperti biasa, dan ternyata gue baru sadar kalau ternyata di kelas gue itu ada cewek yang menurut gue cantik, namanya putri, sayangnya dia bukan level gue, maksudnya gue yang bukan level dia. Putri ini memiliki tubuh yang ideal, walaupun gue gak tau gimana tubuh ideal seorang cewek, pokoknya ideal lah, matanya tidak terlalu besar dan tidak terlalu sipit, keningnya memang agak sedikit lebar, memang tidak selebar lapang bola, paling selebar lapang futsal, walaupun begitu, itu tidak menutupi kecantikannya.

Sebenernya, gue itu pemalu yah, gue suka sama Putri tapi gue gak berani nyapa dia, gue cuma lirik-lirik sedikit, suatu saat gue lirik dia sebentar, ternyata dia juga secara tidak sengaja ngelirik gue, setelah berpandangan selama beberapa detik, gue ketika itu bener-bener salah tingkah, belum lagi setelah dia tersenyum dan langsung memalingkan mukanya, wih itu bener-bener adem banget.

Gue lihat Putri emang sangat populer di kalangan cowok, dan gue pertama kalinya ngerasain yang namanya cemburu, padahal dia bukan siapa-siapa gue, dan itu untuk pertama kalinya gue galau, gue banyak banget ngelamun, pelajaran gue juga bener-bener gak fokus, dan gue ngerasa sepertinya gue harus ngelupain putri.

Sampe 1 bulan gue masih belum berani nyapa Putri, dan gue bener-bener udah nyerah buat deketin Putri, tapi hoki ngehampiri gue, ketika itu Putri justru malah nyapa gue duluan
“Ibnu ya?, masih inget gue gak?”
“Iya, maksudnya masih inget gue apa ya?”
“Lo lupa ya, kita kan pernah barengan”
“Maksudnya?”
“Heh kita kan pernah satu sekolah di madrasah”
Jujur ngedenger itu gue kaget, akhirnya gue inget-inget, wih akhirnya gue inget, tapi perasaan Putri waktu kecil gak cantik-cantik amat, tapi waktu udah SMP wih gila men.

Ketika SMP, gue itu masih rajin-rajinnya, tugas-tugas gue kerjain, gue kerjain semua LKS tanpa ada satupun yang nyontek, memang ketika kecil itu masih sangat nurut sama guru, ketika diperintah oleh guru untuk membuat pekerjaan rumah, kita semua pasti bisa tidak bisa kita akan mengerjakannya, namun keadaan berubah ketika Negara api menyerang, oh maaf maksud gue ketika gue udah mulai kelas dua SMP semester 2.

Hari demi hari gue udah mulai ngelupain Putri, karena Putri udah deket sama cowok lain dan jauh lebih ganteng dari gue, jauh banget kaya jarak anatara Indonesia sama Amerika, dan gue mulai mikir dia itu cantik, sedangkan gue apa?, gue pendek, bahkan lebih pendek dari putri, muka segitu-gitunya, pokoknya kacau, mana maulah dia sama gue, kalaupun Putri mau paling gue santet.

Perlahan tapi pasti gue udah mulai ngelupain Putri, karena dapetinnya itu bener-bener susah, udah kayak Indonesia mau masuk Piala Dunia, susah banget, pada saat istirahat gue ngerjain LKS PAI, kebetulan waktu gue masih rajin, padahal belum disuruh sama guru PAI nya, tapi gue udah ngerjain sampe Bab 3, tiba-tiba putri datang dan duduk di samping gue

“Nu, lagi ngerjain apa?” Tanya dia dengan suara yang memang agak cempreng
“LKS PAI” ujar gue singkat dan sok cool sambil terus ngerjain
“Boleh pinjem?”
“buat apa?”
“Ya buat disalin, copas lah” dan gue cuma bisa ngejawab oh sesudah itu gue diem,
“Kok cuma oh, boleh enggak?” dengan suaranya yang agak sedikit dimanjakan
“iya sebentar, ni essainya tinggal satu, nanti gue kasih, tenang aja” setelah selesai gue kasih LKS gue sama Putri, dia langsung pergi ninggalin bangku gue, dan yang harus para pembaca tau, gue dari tadi tahan nafas, gue gak kuat sama parfumnya, gila parfumnya nyengat banget.

Gue inget banget, hari itu hari rabu, gue dikasih permen sama Putri, ya walaupun cuma sekedar permen tapi itu bener-bener berarti bagi gue, karena cuman gue yang dikasih, saking berartinya gue bahkan gak makan tuh permen, gue gak bosen-bosennya mandangin permen itu, dan gue terus-terusan kebayang wajah cantik Putri, dalam hati gue tau itu merupakan zina pikiran, tapi pikiran kayak gini ini betul-betul susah banget dilupain, gue yang tadinya udah mau mundur buat dapetin Putri, langkah mundur gue langsung terhenti karena Putri ngasih gue permen, yah walaupun terhenti, bukan berarti gue maju

Masa-masa SMP itu emang masa dimana kita itu sedang dalam masa, dimana kita itu sedang benar-benar mencari perhatian lawan jenis, dengan memakai segala perhiasan, dan berbagai wewangian, dan itu pun terjadi sama gue, walaupun gue gak terlalu berlebihan. Tapi ada juga yang sangat berlebihan untuk memikat lawan jenisnya.

Pak Surya membagikan selembar kertas ulangan, gue lalu lirik Putri, yang kebetulan di meja sebelah gue, dia terlihat sedang mengecek pulpennya, rupanya pulpen Putri habis tintanya, dan untuk pertama kalinya gue yang nyapa Putri
“Put kenapa?”
“Eh Ibnu, ini, pulpennya habis semua”
“Oh” Udah aja gue balik nulis
“Dingin banget sih, kirain mau minjemin pulpen nanya tuh”
“Ngomong dong kalau mau minjem pulpen, nungguin ditanya aja”
“Iya-iya gue pinjem pulpen”
Gue terus minjemin pulpen gue sama Putri

Ketika pulang sekolah, Putri ngembaliin pulpennya sama gue, ketika gue cium pulpennya, beh itu pupen gue udah kaya dicelupin sama parfum, bahkan ketika sampai di rumah, bau parfum dari pulpen gue masih belum hilang, sebenernya gue gak suka sama parfum, berhubung ini parfum putri, jadi gue ketagihan nyium tuh pulpen, gue gak tau parfum apa yang dipake sama Putri, 2 hari itu bau parfum masih nempel di pulpen gue.

Ketika malam hari, gue tiba-tiba sadar, bahwa gue udah terlalu suka sama Putri, dan ketika rasa suka sudah mulai menjalar, maka akan timbul rasa cinta, dan itu yang gue takutin, ketika misalnya gue pacaran sama Putri, gue takut rasa cinta gue sama orangtua gue, akan luntur, gue bener-bener jauh banget pikirannya, padahal Putri juga belum tentu mau ama gue, tapi gue udah mikir jauh banget

Gue bener-bener mencoba untuk ngelupain Putri, gue harus inget, gue masih kelas 7 SMP, perjalan kedepan masih sangat jauh, dan misalnya gue putus sama Putri, itu kan akan menimbulkan kegalauan yang maha dasyat, dan gue gak mau baru kelas 7 SMP gue udah galau, gue mau gak terlalu banyak fikiran, kemarin gue ngayal jadian sama Putri, eh hari ini, gue udah ngayal putus sama Putri. Andai hidup itu seperti Facebook, kita pasti bisa dengan mudah menarik rasa suka kita terhadap seseorang

Hari demi hari rasa suka gue sama Putri perlahan luntur, bukan karena udah ada gantinya, tapi karena ada sesuatu hal yang gue gak suka, parfum, gue pernah denger dari ustadz bahwa wanita yang memakai parfum secara berlebihan itu derajatnya sama dengan pel*cur, awalnya gue suka sama parfum Putri, namun itu karena gue udah buta sama yang namanya rasa suka.

Sebulan kemudian, orang-orang banyak menggosipi tentang Putri yang sudah mempunyai seorang pacar, yah gue gak heran, cewek sepopuler Putri pasti banyak yang naksir, tapi gue gak peduli, lagian gue siapanya dia hah mesti peduli, kalau peduli tuh sama fakir miskin dan orang yang tidak mampu, bukan sama Putri, jujur kalau masalah cantik, iya gue jujur dia itu cantik, dan kalau masalah akhlak, jujur, dia gak bejat-bejat amat dan gak bagus-bagus amat, normal lah, dan ada satu hal yang gue gak suka sama Putri, parfum, itu parfum udah kayak gelasan buat ngadu layangan aja, meteran baunya.

Cerpen Karangan: Ibnu Fadlillah
Blog: tidakadajudul12.blogspot.co.id

Cerpen Parfum Nyegrak merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Subus

Oleh:
Di sebuah smk di Jakarta terdapat seorang lelaki yang kehidupannya penuh dengan rasa pesimistis, mudah menyerah dan selalu terkekang oleh ibu dan ayahnya, lelaki itu bernama subus. kehidupannya tak

Proses

Oleh:
Sudah larut malam tapi aku masih sibuk menghadapi layar monitor di depanku. Tak aku hiraukan jam berdentang dengan melodi yang mengiringinya, sekarang sudah tepat pukul 00, hari sudah berganti.

Mathematics in Romance

Oleh:
Aku berdiri dalam diam, menatap bangunan di depanku dengan gugup. Sesekali aku melirik tulisan ‘SMAN 1 Mataram’ di gerbang bangunan itu untuk meyakinkan diri. Kuhirup nafas dalam-dalam dan kulangkahkan

One More Time To Be Is Last

Oleh:
“Citrrraaaaaa…!!!”, teriakan nyokap gue yang selalu gue denger tiap pagi, siang, malem, bahkan saat gue mandi. Inilah gue, Sabrina Citra Dewi Putri Sailendra, cewek penggemar musik dan… kalian bakalan

Happy Birthday

Oleh:
Matahari menyapu tiap sudut kamar Ai. Memberikan kiasan cahaya yang menyilaukan. Gadis ini membuka kedua matanya, menyadari esok hari telah tiba. Dengan semangat, ia beranjak turun dari ranjangnya, mengambil

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

3 responses to “Parfum Nyegrak”

  1. Wakakaka.
    Berdakwahnya keren ya.
    😀 taps~

  2. salsa says:

    Widiiiih, nih cerpen keren bangeeeet…

  3. CANCER GIRL says:

    Bagus dan lucu. Apalagi ada kata- Kata berdakwah. Semangat buat terus bikin cerpen yang lebih bagus dan sempurna, Ibnu Fadlillah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *