Pertemuan Horror

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 20 October 2013

Malam itu dia hendak menonton film horror yang baru ia beli bersama saudaranya di toko DVD tadi siang. Dia dan saudaranya menonton film itu di ruangan dekat kamarnya. Mereka sengaja mematikan lampu agar terkesan lebih menegangkan. Sekitar pukul 21.00 mereka memulai bioskop misteri mereka yang saat itu adalah malam Rabu kliwon, bukan Jum’at kliwon.

Tak terasa mereka sudah menonton film itu sampai tengah malam. Karena lampu mereka matikan, sudah tentu mereka tidak bisa melihat pada jam dinding pukul berapa saat itu.
Dia tidur di kamar depan, terpisah dengan saudaranya. Di tidurnya itu, ia bermimpi buruk. Ia seperti dikejar sesuatu dan jatuh dari tempat yang tinggi, dan tiba-tiba ada seseorang yang muncul di depannya setelah ia terjatuh. Mungkin itu terjadi karena ia telah menonton film horror sebelumnya.

Matahari pagi perlahan menampakkan wajahnya. Dengan terburu-buru ia memasukkan buku-bukunya ke dalam tas dan mengambil dua pasang pakaian, sepasang pakaian putih biru yang ia masukkan juga ke tas dan sepasang pakaian olah raga berwarna putih biru yang ia akan langsung pakai saat itu.

Setelah pelajaran olah raga selesai, ia bersama dengan temannya yang lain langsung berganti pakaian di kelas. Hari itu adalah hari Rabu, seragam hari itu seharusnya adalah pakaian putih-putih. Betapa kagetnya ia, ternyata ia salah mengambil pakaian. Mungkin karena tadi pagi ia mengambilnya bersamaan dengan pakaian olah raga yang warnanya sama. Hari itu pun ia merasa malu karena ia ‘salah kostum’, terlebih lagi karena warnanya yang sangat mencolok di tengah lautan warna putih di jam istirahat itu. Sudah tentu ia ditertawakan oleh siapa saja yang melihatnya, tetapi ada seseorang yang tersenyum ramah kepadanya saat ia berusaha melakukan sesuatu yang untuk menutupi kecerobohannya itu.
Seseorang itu terus memperhatikannya, bahkan saat ia berwudhu di tempat wudhu untuk melakukan sholat berjama’ah di masjid sekolah. Ia menanyakan seseorang itu kepada Anton seusai sholat berjama’ah.
“Hey, kamu tau gak anak perempuan yang dari tadi liatin aku terus? Dia itu siapa, sih?”, tanya ia sambil keluar menuruni tangga dari mushola.
“Oh, yang liatin kamu dari balik jendela kelas yang ada di samping tempat wudhu itu?”, ia menunjuk ke kelas yang dimaksud.
“Namanya Citra, kayaknya ia suka sama kamu, deh! Haha..”, lanjut Anton.
“Eh, jangan ditunjuk, dong! Nanti ketauan orangnya!”

Akhirnya, ia bisa terbebas dari rasa malu selama seharian itu setelah bunyi yang dianggap merdu oleh kebanyakan anak sekolah tentunya, yaitu bunyi bel pulang. “Teeettt…”, bunyi itu bagaikan harmoni di telinga mereka yang menggiring mereka untuk memasukkan semua lembaran-lembaran kertas yang tersusun rapi yang disebut dengan buku. Setelah mereka berdo’a, berhamburanlah mereka bagaikan sekoloni semut yang keluar dari sarang kecilnya.

Dia masih mengingat kejadian hari kemarin. Selain tragedi ‘salah kostum’, pertemuannya dengan seseorang yang bernama Citra itu mewarnai harinya kemarin di sekolah.
Kali ini ia mencoba untuk lebih berhati-hati lagi dan tidak melakukan kecerobohan seperti kemarin. Semua buku tidak ada yang tertinggal, ‘kostum’ sudah benar, ia pun segera berangkat karena masih penasaran tentang Citra yang dilihatnya kemarin di tempat wudhu.
Dia bertanya banyak kepada Anton yang tahu banyak soal anak perempuan di sekolahnya itu. Anton tergolong cukup ‘up to date’ tentang gosip yang beredar di sekolah. Maklum saja, ia merupakan anggota jurnalis di sekolah.
“Menurut informasi yang kudapat, si Citra itu ternyata suka sama kamu. Karena ia adik kelas kita, ia tidak berani untuk mendekatimu secara terang-terangan”, ucap Anton dengan mantap sambil berlaga seperti seorang detektif kepadanya.
“Hah? Nggak mungkin, ah!”, ia tidak percaya dengan ucapan Anton.

Bel istirahat pertama pun berbunyi. Sebuah melodi indah selain bel pulang sekolah yang akan terdengar di akhir nanti.
Karena ia lupa sarapan tadi pagi, ia bergegas menuruni tangga untuk pergi ke kantin sekolah membeli makanan. Sebuah keceroboban lain yang ia kembali lakukan seperti kemarin.

Dia menuruni tangga langsung dua-dua karena di perutnya seperti ada yang menjerit ketakutan karena menonton film horror yang lebih seram daripada yang ia pernah tonton dulu bersama saudaranya. Bukan hanya karena rasa lapar, tetapi juga karena ia menjadi salah tingkah setelah ia mendengar perkataan Anton tadi pagi.
“Bruggg…!”, ia terpeleset ke bawah dari atas tangga karena lantainya baru saja dipel.
Betapa terkejutnya ia, selain karena wajahnya mendarat di pot bunga, di hadapannya ternyata sudah ada Citra.
“Kakak nggak pa-pa?”, tanyanya khawatir.
“E.. eh, nggak pa-pa, kok!”, jawab ia gugup dan langsung salah tingkah.
“Boleh aku bantu, kak?”, sambil tersenyum.
Setelah itu, ia langsung berlari ke arah kantin karena lagi-lagi Citra ada di hadapannya ketika ia melakukan kecerobohan. Dia merasa malu sekali akan hal yang barusan terjadi. Dia pergi meninggalkan Citra yang kembali menunjukkan senyumnya ketika ia melihatnya dari kejauhan.

Akhirnya ia tersadar bahwa mimpi buruknya tempo lalu adalah pertanda baginya akan mengalami kejadian ini. Mimpi tersebut ternyata berarti bahwa ia akan berlari dikejar rasa lapar dan jatuh dari tempat yang tinggi, yaitu tangga. Dan perempuan yang tiba-tiba muncul di hadapannya sambil tersenyum itu adalah Citra, adik kelasnya yang ternyata menyuakainya. Sebuah pertemuan yang bisa disebut ‘pertemuan horror’, karena pertemuan itu cukup menakutkan baginya. Maksudnya, ia takut hal itu akan terulang kembali, kejadian memalukan yang membuatnya bisa menjadi salah tingkah.

Cerpen Karangan: Aris Rizka Fauzi
Blog: arisfauzi34.blogspot.com

Cerpen Pertemuan Horror merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Apakah ini Cinta? (Part 3)

Oleh:
Sasa menatap ke depan, perasaannya terasa hampa dan berbagai perasaan sesal menghantui hatinya. Persiapan untuk pesta ulang tahunnya nanti malam sudah selesai semua, terlihat pembantunya dan juga Ibu serta

Salah Paham

Oleh:
“Apa? Lo jadian sama Rival?”, suara Ribkha membuat semua pengunjung menoleh ke kami berdua. Kami hanya bisa cengar cengir melihat seluruh mata yang menoleh ke kami. Memang dasar deh

Trap On Trip (Part 1)

Oleh:
“Come on Leh, You can do it” Teriakku pada Soleh sambil mengulurkan tanganku untuk membantunya mendaki gunung Semeru. “Ayo Rip kurang sedikit lagi” teriakku lagi pada Arip yang berada

Demam Korea

Oleh:
“Yun, nanti pulang sekolah anter aku ke toko buku ya” kata Regina, Sahabatku yang sedang menyantap satu piring bakso di kantin saat istirahat “males ah, pasti mau beli buku

Aku dan Ceritaku

Oleh:
Namaku Aditya Prahasta, hobiku menggambar. Saat menggambar aku hampir sering lupa waktu. Itu membuatku jarang bersosialisasi dan membuatku hanya punya sedikit teman atau sering kusebut sahabat. Aku seorang pemalu

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

3 responses to “Pertemuan Horror”

  1. irham al hakim says:

    Lucu lucu lucu

  2. Nida says:

    Cerpen yg cukup bkn tawa:-D
    dibuat karna pengalaman yah??

  3. Adinda yani says:

    lucu jg,,
    perpaduan horor dengan humor..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *